06 Oktober 2014

Muka Dua

#Bimbingan Orang Tua

Dalam suatu struktur, dapet posisi di tengah-tengah itu gampang-gampang susah.

Kalo diibaratkan tubuh, satu tangan memegang atasan dan satunya lagi pegang bawahan. Segala konsep strategis dari atas harus diterjemahkan ke bahasa taktis untuk implementasi oleh bawahan. Kurang seimbang sedikit, bisa bikin harmoni kerja tidak lagi selaras.

Makanya bikin mumet saat atasan kurang akur dengan bawahan. Tak jarang aku harus bermuka dua untuk menutupi perbedaan itu agar pekerjaan tidak terganggu. Dan cara ini pun lumayan besar potensi masalahnya.

Contohnya waktu masih di Jogja dulu...

Dapet tim rada error sementara bosnya gampang naik darah. Ketika ada masalah si bos ngomel-ngomel suruh ganti tim sementara waktu tak memungkinkan aku cari orang. Jadilah modus lidah bercabang yang aku pake.

Bisik-bisik tebar bujuk rayu seolah belain teman-teman di tim sepenuhnya. Setelah kelar urusan di bawah, saatnya cari muka ke atas pura-pura marah-marah. Sengaja suara dikerasin biar si bos yang di kantornya denger dan tahu aku ikuti gaya saklek dia.

"Saya tidak mau tahu caranya gimana pokoknya kerjain yang bener sesuai target. Jadi orang jangan ngeyelan. Biarpun kaya kucing bengek, beliau tetap bos kita yang harus kita dengar kemauannya. Paham..?"

Teman-teman mulai kerja, aku masuk ke ruangan bos kasih laporan, "Beres, bos. Mereka sudah mau kerja lagi..."

Kirain masalah selesai...
Ternyata si bos malah tambah ngambek, "lama-lama lu kurang ajar juga..."
"Loh, kan saya sudah ikutin apa kata bos. Mereka sudah saya marah-marahin biar kapok..."
"Gua ga peduli cara lu gimana. Tapi tolong klarifikasi apa yang lu maksud kucing bengek..!"
#ah elah...

Maaf...
Keceplosan... 


15 comments:

  1. kucing bengek itu apa ya...harus diklarifikasi nich....eh...selamat lebaran idul adha ya....mohon dimaafkan bila ada salah kata dan khilaf sikap selama ngeblog....keep happy blogging always...salam dari makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya pak hary
      selamat lebaran kurban juga

      Hapus
  2. Hahahahaha... ngerti bener rasanya Kang. Dulu pernah di posisi ini. Yagimana ya, yang penting semua hepi dan kerjaan jalan. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan jadi kopral, om
      ga perlu banyak mikir taunya ikutin perintah dan gajian :D

      Hapus
  3. bagus lah itu..berarti dia sakti kaya Rahwana gituh bang, kepalanya bisa jadi ada delapan masa..rahwana tea atuh :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepalanya dimana aja sampe delapan..?
      pala ane cuman dua gan...

      Hapus
  4. kucing bengek masih mending, daripada cecurut bengek, kasihan banget kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kasian kasih duit dong lik... :D

      Hapus
  5. sadis om,,, tapi bagus juga itu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus apanya bikin serba salah gitu, hehe

      Hapus
  6. Hahaha.... bosnya itu si kucing bengek toh... :) sensitif juga ternyata....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush jangan kenceng kenceng tar denger haha

      Hapus
  7. Asik aya bacaan deui euy... Keur cuti nya kang??? matak bisa nge-blog deui...
    By the way eta kucing bengek boleh juga kata-katanya hahahahah

    BalasHapus
  8. satu kuncinya mas, sabar. lalu buktikan kalau apa yang kamu maksud itu akan lebih baik walau orang lain tidak percaya. jalan terus menuju kebaikan untuk sesama.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena