Rawin

23 Juni 2016

Anak Anak Ikut Belanja

#Bimbingan Orang Tua

Bersama anak-anak memang tak pernah ada habisnya. Jurnal sebelumnya soal Nonton Film, sekarang tentang ikut ke mall...

Ikut ke market baik super ataupun mini, Cipta ga banyak permintaan tapi harus. Minta apa kalo ga dibeliin, sampe besok bakalan dibahas terus. Kalo nasib lagi baik, siap-siap aja dikasih senyum sama  SPG gara-gara liat yang guling guling di lantai.

Ga susah sih...
Paling beli mainan dan ga pilih pilih banget. Dikasih yang murahan juga diem yang penting mainan dan cukup satu. 

Kecuali Citra ikut...
Ncip anaknya ga pernah mau kalah. Jadi biar mainan dia sudah di tangan, asal liat mbaknya beli apa dia ikut ambil. Ncit ambil satu, Ncip ambil dua dan seterusnya...

Namun ketentuan beli satu mainan itu ada syarat berlakunya. Kalo sampe pindah mall, ya harus beli lagi satu. Makanya, perlu belanja sesuatu ajak si Ncip, harus pastiin dulu barangnya ada di satu lokasi. Sampe 4 kali pindah, mending sekalian tokonya dibeli...


Beda dengan Citra...
Dia sudah banyak keinginan dan pinter pilih-pilih. Berangkat aja belum, aspirasinya sudah keluar, "ayah ke ampas aja aku mau beli buku gambar di gamed..."

Dan persis bapaknya...
Sampe Gramedia segala buku diambil tapi tau mau dibaca apa cuma jadi bantal. Untungnya si Ncit relatif bisa diarahkan dalam milih buku. Ga cukup satu nya itu yang belum bisa diatur.


Ditimbang-timbang tingkat kerepotan keduanya memang hampir sama. Tapi kalo ke mall aku lebih suka bareng si Ncip ketimbang mbaknya. Bukan di soal belanjanya, melainkan kalo mereka kebelet pipis.


Dua anak itu sama, ke toilet maunya ditemenin ke dalem. Dengan si Ncip ga ada masalah. Sama si Ncit, aku selalu bingung kalo dia komplen, "aku kan cewek, masa pipis ke tempat cowok..?"

Lha rumangsane aku disuruh masuk ke toilet wanita po..?

#WomanAlwaysRight...


Read More

22 Juni 2016

Nonton Film Bersama Anak Anak

#Bimbingan Orang Tua

Baca review Finding Dory di blognya Om Dani, aku jadi inget anak-anak yang sudah mulai keranjingan nonton film di bioskop...

Dulu nemu trailer apa di yutub, cukup cariin yang full movie atau donlotin. Sekarang ga lagi bilang asik tapi, "aku mau ke ampas liat e ek wan..."

Maksudnya ke XXI di Amplas alias Ambarukmo Plaza. Dan itu kadang jadi masalah kalo pas perlu sesuatu ke Amplas, anak-anak ikut. Belanjaan belum dapet, mereka sudah ribut minta ke bioskop. 

Agak repot bila yang ikut si Ncip. Udah anaknya kalo minta apa suka guling guling, ga juga mudeng kalo bioskop itu bukan yutub. Mumet kan kalo hari gini dia ngeyel, "pokoknya aku mau nonton Minion..."

Mendingan kalo Citra ikut. Dia lebih ngerti dan bisa ngerayu adeknya sampe nurut dalam milih film. Ga kaya bapaknya yang tiap si Ncip ngadat lebih banyak garuk-garuk kepala sambil liatin mbak mbak yang jual tiket.

Tapi ngajak dua-duanya ikut juga tidak selamanya indah. Suara mereka berdua ngomentarin film lebih seru ketimbang filmnya itu sendiri, sampe bingung gimana caranya biar ga ditimpuk penonton lain pake botol akua. Belum kalo terjadi perbedaan pendapat lalu berantem...

Ajak ibue bukan alternatif...
Teorinya indah. Anak-anak dipisahin pesen tempat duduk rada berjauhan biar ga tawuran. Aku sama si Ncit, ibue sama Ncip atau sebaliknya. Yang penting jangan aku sama ibue, Ncip sama Ncit...

Prakteknya yang suka beda...
Ga usah diceritain deh, liat aja tiket di bawah...



Indahnya kebersamaan...


Read More

21 Juni 2016

Pasang IndiHome

#Semua Umur

Kantor sudah ada, kebutuhan selanjutnya adalah sambungan telepon dan koneksi internet

Pilih Dwipapuri Residence jadi posko, salah satu pertimbangannya jaringan optik Telkom ODP-nya ada di sebelah rumah dan baru ada satu kabel terpasang ke arah konsumen yang artinya jaringan masih kosong.

Nelpon ke 147 dapat penjelasan prosedur pasang IndiHome dimana telepon, internet dan TV berbayar jadi satu paket. Nawar TV nya ga usah tetap ga bisa. Akhirnya pasrah dan minta segera dipasang. Eh jawabnya, "silakan bapak ke Telkom Ujungberung untuk prosesnya..."
#Bujubuneng...

Dasar perusahaan plat merah...
Birokrasi ribet belum juga bisa ninggalin. Beda banget sama pesaingnya dari MNCPlay yang tiap beberapa hari keliling komplek bagi-bagi brosur. Salesnya rajin banget ngebujuk, "bapak cukup siapin fotokopi KTP nanti proses administrasinya sekalian kita pasang instalasi..."

Andai saja aku ga butuh nomor telepon...


Browsing cari-cari iklan sales IndiHome Bandung baru bisa diurus tanpa harus ke Telkom. Itu pun prosesnya hampir seminggu. Tapi sudahlah yang penting aku sudah punya koneksi internet dan telepon dengan nomor 022 63722055.

Cek koneksi menggunakan speedtest hasilnya oke. Baru besoknya ketahuan ada masalah. Saat buka web tertentu muncul iklan yang menyita sebagian halaman browser. Bikin repot karena web yang iklannya muncul, loading-nya lama banget gara-gara ada rikues ke cfs2.uzone.id entah web apa.

Tes pake modem Smartfren dan tethering pake flash Simpati iklan ga muncul. Iklan hanya muncul ketika pake IndiHome, artinya Telkom belum kapok juga main ads inject yang sempat rame dikomplen netizen beberapa waktu lalu.

Lapor 147 cuma dapat jawaban standar. Ngetwit bernada komplen mention ke @TelkomCare baru direspon dengan mengirim teknisi. Responnya sih bagus, tapi ngapain kirim teknisi orang di sisi jaringan ga ada masalah. Iklan itu kan setingnya di sisi sentral, bisa jadi di server DNS mereka. Tapi okelah akhirnya kelar juga walau harus nunggu beberapa hari.
#AlhamdulillahDah...




Waktu pasang, salesnya juga nawarin add on TM88. Dengan bayar 88 ribu perbulan, nelpon ke semua nomor Telkomsel gratis sepuasnya. Ini menarik buat menghemat pengeluaran inget nelpon dari hape biar sesama Telkomsel tarifnya minta ampun.

Aku nelpon ke 147 minta fitur itu dipasang. Dilayani dengan baik dan diminta tunggu konfirmasi. Aku pikir ini proses mudah, karena menurutku, secara teknis admin servernya cukup ketak ketik bentar.

Kelamaan ga ada konfirmasi, aku samperin ke Plaza Telkom dan dilayani dengan baik pula. Tapi tetep...

Inget soal iklan, aku DM ke @TelkomCare lewat twitter. Respon sama baiknya, walaupun realisasinya ya gitu deh dong ah...

Ada tiga cara yang aku lakuin sampai TM88 itu terpasang. Nelpon 147, samperin plaza Telkom dan lewat twitter. Ternyata twitter paling efektif. 

Aku tahunya yang diproses bukan yang 147 atau ke plaza Telkom, karena ketika pihak Telkom nelpon, kasih tau fiturnya aktif, si mbaknya tidak menyebut nomor telepon atau nama sesuai KTP, melainkan, "selamat siang, pak mumet..."
#TepokJidat...




Pelayanan Telkom begini aku pikir gara-gara logo. Kenapa logonya harus gambar tangan melambai, seolah-olah kalo konsumennya komplen lebih suka nyengir sambil teriak, dadaaaah....
#Becanda...

Aku lebih sreg dengan tagline lama seperti waktu aku masih gabung di sana dulu. Menurut orang Jawa, slogan Setia Melayani Anda itu pas banget dengan kenyataan mobil Telkom kemana mana suka bawa "anda" alias tangga...
#SambitPanci




Okelah...
Semoga barokah...

Catatan :
Ini murni cerita ngalor ngidul
Bukan artikel pesanan atau kompetisi
Tidak terafiliasi dengan Telkom dan segala produknya




Read More

20 Juni 2016

Berkah Ramadhan

#Bimbingan Orang Tua

Ada pepatah Jawa yang mengatakan, kalo mau sukses harus "mangan longan turu longan..."

Secara harfiah artinya makan dan tidur di kolong. Sedangkan secara gramatikal, kata longan dimaknakan sebagai long atau elong yang artinya mengurangi. Jadi makna tersirat pepatah itu adalah mengurangi makan dan tidur.

Dalam filosofinya, mengurangi makan dan tidur merupakan bentuk kepasrahan kepada Sang Pencipta yang mengatur jalan rejeki dengan cara memperbanyak puasa dan ibadah malam. Pikiran jadi jernih, semua masalah bisa dilihat secara terang benderang dan mudah dicari jalan keluarnya.

Namun karena aku bukan aliran religius, pemahaman kontemporer yang digunakan. Ini lebih mudah implementasinya karena merupakan hobi sejak lama, yaitu begadang walau cuma buat pesbukan. Bangun siang artinya tidak perlu sarapan. Kurang tidur bikin nafsu makan berkurang. Berarti apa yang aku lakukan sudah pas dengan filosofi tersebut...
#Mondol...

Salah penerapan..?
Mungkin iya...
Tapi ada hasilnya juga 

Nongkrong sampai pagi di warung indomie bareng anak anak kampus, aku bisa melihat ide-ide cemerlang mereka yang belum begitu banyak terkontaminasi. Tinggal dikumpulin, diterjemahkan ke dalam bahasa bisnis lalu dipilah pilah mana yang memungkinkan masuk pasar dengan modal pas pasan.

Dan alhamdulillah...

Dua bulan ngepos di kos-kosan mahasiswa, awal ramadhan ini bisa ngontrak tempat yang lebih representatif untuk kerja. Tempatnya adem di kaki Gunung Manglayang dan nyaman untuk pekerjaan coding. Tepatnya di Komplek Dwipapuri Residence blok G-21 Cipadung tak jauh dari bundaran Cibiru Bandung. Posisinya kalo di google map ada disini.




Tempat sudah nyaman, tinggal mikir kendaraan operasional...

Mendadak aku ingat waktu ibue Ncip usul beli mobil dulu
Alasannya, "gimana caranya bawa bayi dua pake sepeda motor..?"

Sekarang bayi bayi itu sudah besar yang artinya alasan itu sudah tidak relevan. Modusnya kaya biasa. Kasih jatah 3 rit baru ngomong pinjem mobil.




Beneran berkah ramadhan...
Ibue Ncip ga pake ngeyel langsung bilang oke
Walaupun ada embel-embelnya, "tapi tahun depan diganti HRV ya..."
#Oooh...

Amiiin ibu amiiin lah 333x...




Read More

Proyek Perdana

#Semua Umur

Masih puyeng gali tutup lobang untuk urus legalitas perusahaan bukan berarti proses bisnis ditunda. Tim yang cuma 3 orang pengangguran ini bagi tugas, satunya cari duit, satunya develop aplikasi dan satunya gerilya kesana kemari jualan omdo...

Sebenarnya ada beberapa investor yang berminat kasih dana segar. Sayang aku belum bisa move on dan masih trauma dengan hal kaya gini. Beberapa kali mengalami, setelah usaha berjalan lancar, para pemilik ide disisihkan oleh pemilik modal.

Join modal dengan cara pinjam bendera juga kapok. Bersusah payah kembangin usaha, setelah lancar didepak dan dikembalikan hanya senilai modal yang disetorkan. Nilai tambah pengembangan usaha tidak dihitung. Repotnya aku males urus yang ribet-ribet. Kayanya ga banget pertemanan sekian lama jadi rusak hanya karena urusan duit.

Makanya biar modal dengkul aku ngotot bikin PT biar segala bentuk kerjasamanya memiliki payung hukum. Kalo ada yang mau investasi ga usah masukin dana ke perusahaan, tapi bikin perusahaan baru dengan status patungan. Pokoknya begitulah rencananya walau masih dalam angan angan doang.

Yang aku jadikan alat menghibur diri cuma pepatah lama, dimana ada kemauan di situ ada jalan. Soal jalannya becek atau berliku itu bukan masalah, karena jalan rejeki itu susah ditebak.

Beneran terjadi menjelang puasa kemarin. Menyesuaikan kondisi keuangan aku cuma bisa rencanain jualan kartu RFID ke sekolahan di seputaran Bandung. Siapa sangka umpannya disambar ikan yang berbeda. Jadilah aku ke Palembang untuk presentasi konsep sistem informasi Babinsa TNI dan deal.

Pulang dari Palembang penuh semangat bagai lihat Bandung lautan api. 

Berasa langkah tersandung ketika ingat soal legalitas perusahaan. Nelpon ke komandan mencoba cari celah dapat jawaban menggembirakan, "gampang itu, kang. Antar teman saja lah..."

Langsung teriak, yess...!!
Sampai pak komandan melanjutkan bilang, "tapi harganya harga teman juga ya, kang..?"
#Oooh...

Siap lah, ndan...
Namanya juga penglaris...



Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena