Rawin

29 November 2016

Sang Juara

juara sepatu roda
#Semua Umur

Beberapa waktu lalu ibue laporan lewat telpon, "anak-anak habis ikut lomba di Kulon Progo. Dua duanya dapat juara 1 di kelas 50 dan 100 meter pemula..."
#Alhamdulillah...

Kemudian awal bulan ibue nelpon lagi, minta aku pulang untuk anterin anak-anak ikut kompetisi sepatu roda di Stadion Kanjuruhan Malang. Tanggal 10 aku pulang ke Jogja naik kereta dan besok paginya jadi sopir tembak ke Kepanjen.

Sama dengan even sebelumnya di Wates, Ncit dan Ncip ikut kelas 50 dan 100 meter pemula. Hasilnya Citra dapat juara 1 lagi sedangkan Cipta juara 2.

Seusai penyerah medali, si Ncip ribut minta hadiah es krim. "Es krimnya dua lho, yah. Kan aku juara 2..."
#KokBisa..???

Sampe ke hotel aku ajak si Ncip bicara, "Dede kenapa engga juara 1..?"
"Kan kemaren udah juara 1, makanya sekarang juara 2 aja. Besok kalo lomba lagi mau juara 3..."
#PiyePiyePiye..?

Penasaran aku tanya lagi, "kenapa pengen juara 3, de..?"
"Biar dibeliin es krimnya 3, horeee..."
#NgemutSepatu

inline skate malang cup


Masih bingung mau ngomong apa, si Ncit nyamperin, "hadiahku mana, kan juara 1, yah..?"
"Mbak pengen apa..?"
"Mau sepatu baru, horeee..."
"Kan sepatunya masih bagus, mbak..."

Ibue yang nyahut, "pelatihnya bilang mbak sudah masanya naik ke kelas atlit. Sepatunya harus ganti yang speed, bukan sepatu pemula lagi..."
"Oooh... Ya udah beliin aja, bu. Buat anak apa sih yang engga..."
#SosuitKan..?

Ibue cuma nyengir, "emang punya duit..?"
"Engga sih. Beli di Gramedia aja biar bisa gesek. Cuma 600 ribu doang..."
#SesekaliNyombong

"Enamratus mah sepatu pemula kali yah..."
"Yang speed emang berapa..?"

Ibue ga jawab, malah nunjukin wasap dari pelatih Citra...

harga sepatu takino
#Hening...

Sambil mikir kalo yang satu sepatunya baru
Satunya lagi bakal guling-guling apa engga..?

Dan ternyata...

takino racing indonesia


Read More

28 November 2016

Sepatu Roda

inline skate jogja
#Semua Umur

Dulu...
Aku taunya anak-anak di rumah hobinya main sepeda. Tiap pulang sekolah langsung ngacir dengan sepeda masing-masing bikin ibue mumet mencari-cari bila sampe gelap belum pulang.

Kasian liat ibue repot, tiap pulang aku suka coba ajak mereka ngobrol. Tapi ya gitu deh. Ngeyelannya anak sekarang kayaknya bukan tandingan pola pikir ortu jadul. Aku coba bilangin, "main sepeda boleh tapi jangan kesorean ya..."

"Enak kalo sore engga panas, ayah..."
"Iya, tapi jangan sampe maghrib. Mbah bilang sore itu sandekala..."

Belum kelar ngomong udah dipotong, "ya iya lah, ayah gimana sih.? Sore ya sandekala, kalo pagi namanya sandemorning..."
#HowalahMbahmu...



inline skate yogyakarta


Kayaknya kebetulan ketika sepeda si Ncit rusak. Ibue yang pernah hobi sepatu roda coba nawarin anaknya dan ternyata tertarik. Aku tanya ibue, "emang ga repot main sepatu roda di tanah atau paving blok..?"

"Ke stadion atuh, yah..."
"Malah jauh antar-antarnya dong..?"
"Udah didaftarin ke club. Cuma 3 kali seminggu ga perlu tiap sore nyariin. Anak ada yang latih, ibu-ibunya bisa ngegosip. Siapin aja buat bayarnya tiap bulan per anak 350 ribu bla bla bla.."
#PuraPuraBudek


Tapi lihat mereka semangat berlatih
Semua itu terbayarkan kok...

Walaupun perabotan rumah harus disingkirkan...
Buat mereka yang lagi semangat berlatih...
Di dalam rumah sampe larut malam...
#GantiOliTertunda


Read More

27 November 2016

Baca Buku

#Semua Umur

Masih tentang buku...
Tiap kali pulang cuti, ajak anak-anak ke toko buku pun sudah jadi kegiatan rutin. 

Menurut teman, anak-anak dikasih buku itu boros. Satu buku paling dibaca beberapa kali udah bosen. Tak jarang malah disobek-sobek buat mainan. Lebih hemat beli tablet murah meriah. Bermacam aplikasi pembelajaran anak tinggal donlot

Sebenarnya aku setuju...
Namun aku rasa, baca buku itu bagus untuk anak-anak berlatih fokus pada yang dihadapi. Aplikasi gratisan memang bejibun di app store. Sayangnya sering menyelipkan iklan dan bikin perhatian anak beralih.

Sering aku lihat anak-anak lagi bermain apa, begitu iklan lewat langsung diklik lalu lupa mainan semula. Biar kata yang dibuka selanjutnya masih aplikasi edukasi, tetap saja sudah pindah ke lain hati. Tak masalah anak-anak ganti permainan, tapi bukan karena tergoda iklan, melainkan permainan pertama sudah selesai misinya.

Aku juga berkaca pada diri sendiri...
Saat buka google cari sesuatu yang berkaitan dengan masalah teknis di pekerjaan, tak sekali dua kali niat awalnya itu ga kesampean malah baca yang lain-lain. Apalagi kalo ada potongan majalah dewasa yang nyelip di hasil pencarian, cerita akhirnya bisa ditebak.

Memang bisa diakalin
Donlot ebook trus putusin internetnya. Tapi pegang semarpun ga nyambung internet, rasanya kaya boker engga cebok. Tetap saja gatal buat nyambungin lagi kepikiran siapa tahu ada notifikasi medsos masuk.

Misiku dengan buku cuma untuk melatih fokus doang. Bukan mengajarkan anak-anak antipati terhadap produk digital. Toh ada juga buku yang selalu aku punya tapi paling males buka-buka. Lihat isinya beneran bikin sedih sampe nyesek di dada. Judulnya buku tabungan...

Semoga cuma aku yang begitu...


Read More

Buku dan Koran

#Semua Umur

"Jaman online masih saja beli buku..."

Itu celetukan lazim yang aku terima dari teman tiap kali lihat aku borong buku. Tak cuma itu. Saat baca buku di kereta atau bandara pun kadang ada yang komen, "kenapa ga beli tablet saja kan praktis, mas..."

Paling banter cuma nyengir sambil jawab, "ga suka tablet, lebih enak yang sirup..."

Jaman memang sudah berubah termasuk dalam hal informasi. Dulu sering kita bingung mencari info. Biar ga gaptek, mau ga mau harus baca buku. 

Sekarang info bejibun mudah didapat ternyata tak bikin hidup jadi mudah. Blog dan medsos gratisan membuat orang leluasa mengeluarkan pendapat tanpa harus mikir biaya. Informasi masuk terlalu banyak bikin bingung mana fakta mana yang hoax.

Menyikapi hal itu, aku kembali lari ke buku... 

Walaupun hoax juga bisa disampaikan lewat media cetak, namun aku yakin tak akan terlalu banyak karena bikin buku butuh biaya. Paling tidak pembuat hoax kacangan relatif jarang yang pake media buku buat ngoceh ga jelas ala pesbuk.


Selain buku, aku juga langganan koran...
Tetap ada yang komen buang buang duit mengingat web berita sekarang sangat mudah diakses.



Alasanku tak jauh dari soal buku... 
Media yang satu grup, misalnya Kompas, pun sering beda akurasi antara media cetak dan online-nya. Ini bisa dimengerti karena media online seringkali pengen dibilang paling up date sehingga lebih mementingkan kecepatan ketimbang keakuratan fakta. Paling-paling dalihnya, "kalo ada perkembangan baru gampang dikoreksi..."

Ga salah pendapat itu...
Tapi bikin masalah mengingat banyak teman kita yang kagetan dan gumunan. Baca satu berita yang dia pikir heboh langsung sar ser sar ser tanpa cross check. Rasanya menahan diri memastikan beritanya benar apa engga jarang ada dalam kamus kita. Alasannya apa lagi kalo bukan pengen dianggap paling update...

Kayaknya sih begitu...

Read More

18 November 2016

Panjang Usia

#Semua Umur

Tiap kali pulang ke kampung ortu, sowan ke mbah buyut dengan misi utama memotretnya bersama anak-anak menjadi keharusan.

Aku anggap penting karena beliau adalah kakeknya ibuku. Menyatukan simbah dengan keturunannya yang terpisah Lima Generasi dalam satu frame adalah hal yang langka di jaman ini. 

Saat aku aplut foto di medsos, begitu banyak yang komentar semoga panjang umur. Tak kurang-kurang yang mengecam ketika aku bilang siapa tahu itu foto terakhir beliau yang bisa aku jepret.

Mungkin benar aku kurang ajar 
Berharap beliau panjang umur juga bukan hal yang buruk

Namun apa yang simbah selalu ucapkan setiap aku datang teramat bertolakbelakang dengan pemikiran kebanyakan orang. Beliau justru sering bertanya, kapan malaikat maut datang menjemput biar bisa berkumpul dengan eyang putri di sana. 

Berkah panjang usia membuatnya kesepian di tengah dunia yang makin hingar bingar. Jangankan teman sebaya, yang satu generasi di bawah beliau saja tinggal satu dua yang masih ada. Itu sebabnya simbah memilih menyendiri di gubuk reot di tepi hutan ketimbang tinggal bersama cucunya.

Yang menarik...
Bila ada cucu buyutnya yang datang ngasih uang, selalu beliau kumpulkan di bawah bantal. Tiap kali aku datang uang itu diambil lalu disodorin sambil bilang, "kasihin ibumu buat beli kain mori kalo nanti mbah mati. Sisanya bagikan ke orang ga punya..."




Pesannya yang lain, "ga usah pasang nisan. Ada duit mending buat yang hidup. Yang sudah mati biarkan hilang jadi tanah biar kalian tidak nyembah-nyembah kuburan simbah. Kalo mau mendoakan cukup dari rumah saja..."

Dan aku selalu kehabisan kata setiap kali itu terucap...
Umur panjang ternyata tak selalu diharapkan...

Sing sehat yo, mbah...

Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena