Rawin

11 Februari 2018

Iseng Iseng Berhadiah Mules

Untuk kesekian kalinya kembali dapat proyek tapi belum juga berhasil memperoleh penyandang dana. Kehabisan ide harus cari kemana lagi memaksaku membuka daftar yang sebenarnya berklasifikasi "unrecomended contacts" alias teman-teman dekat yang rame-rame menghilang pasca negara api menyerang setahun yang lalu. Rapopolah. Anggap saja iseng-iseng berhadiah siapa tahu ada yang minat jadi investor.

Perlu beberapa kali menggeser nama sebelum akhirnya ada yang berkenan angkat telpon. Atas nama ngirit pulsa, acara basa basi dihilangkan dan langsung ke tujuan, "elu punya duit ga, bro..?"

Alhamdulillah, responnya sangat meriah. "Hee kemana aja ente kaga pernah kedengeran beritanye. Harap dipersori harusnya ane yang nelpon tapi gimane ye agak-agak sibuk banget akhir-akhir ini. Suer ane ga enak banget belon bisa balikin duit ente. Gimane ye, tugas ane cuma berusaha sekuat tenaga, tapi soal hasilnya gimana kan urusan Alloh. Perasaan ga kurang-kurang ane berdoa, tau punya dosa apa bisa ga diijabah permintaan ane. Menurut ane sih gini aja. Tolonglah ente bantu doain biar duit ane cepet kumpul. Ente wajib bantuin ye soalnya ini kan soal rejeki ente juga bla bla..."

Dan sampai telepon terputus karena pulsa habis, aku cuma dikasih sesi pendek hanya bilang "ooowh.." sambil ngiler berasa pengen ngemut hape...

Langsung aku ketok arit kasih vonis proyek gagal dan segera melupakan. Mau diajak cari duit banyak malah sibuk menata kata dikira nagih...
#Pekok...

----

Eeeh, siang tadi beliaunya nelpon. Sambil komat kamit berharap dia mau invest, aku nanya to the point, "ada berita apa..?"

"Berita baik dan buruk. Mau yang mana dulu..?"
"Terserah elu..."
"Buruk dulu ye..?"
"Gue bilang terserah elu..."
"Oke-oke. Jadi gini. Mohon dimaafkan sebelumnya. Bahwa sampai detik ini ane belum dapat duit juga buat bayar utang ke ente. Minggu kemarin kan ane sudah bilang, tolong bantu doa bantu doa bantu doa. Kaga dikabulkan begini berarti ente kurang getol berdoanya. Coba ente jangan males, tambahin shalat hajat kek. Kalo perlu tambahin mewek mewek ente memintanya biar kaga dianggap bohongan sama Alloh. Pokoknya kalo entee..."

"Dah udah. Ganti berita baiknya apa..?"
"Selalu ada hikmah di balik musibah. Gara-gara ane kaga punya duit, ente jadi rajin berdoa. Perbanyak tahajud di sepertiga malam terakhir. Kalo ente tekun, maap maap kata ye, biar kata ane kaga juga bisa bayar, ente tetep untung sudah banyak beribadah biar besok masuk surga. Ente tau kan di surga itu..."

"Udahan dulu, bro. Gue mau berak..."

Sambil jongkok aku mendengar bisikan dari bawah sana. "Berteman dengan orang suci itu lebih melelahkan ketimbang jadi orang suci itu sendiri..."

Jadi bertanya-tanya. Yang barusan nelpon itu direktur atau pecatan menteri ya..?

Wislah...
Pikir keri...
Timbang loro weteng...

Lanjut ngising...


Read More

09 Februari 2018

Nyerobot Antrian Itu Tak Sesederhana Nyalip di Tikungan

Pagi tadi di sebuah SPBU...

Seorang bapak berboncengan dengan anak berseragam SMP nyelonong memotong antrian yang bak ular naga panjangnya. Keributan kecil spontan terjadi dan protes berjilid-jilid macam alumni bukan-bukan semuanya dijawab dengan gaya pemegang kunci surga, "ra sah ribut, anakku keburu telat ke sekolahan..."

Skip... skip... skip...

Satu jam kemudian...
Lagi melamun syahdu di depan balai kota, datang ikutan mangkal anak muda yang ternyata berpartisipasi dalam insiden tadi. Mungkin masih terbawa suasana, dia komplen kepadaku, "tadi bukane ikut ngomyang malah senyum-senyum ki piye tho, pak..?"

Aku cuma bisa nyengir kuda eh ojek. Memaklumi lawan bicara yang masih muda dan belum paham bahwa urusan menyerobot antrian itu tak sesederhana nyalip di tikungan. Yang pernah aku alami efek dominonya sepanjang jalan kenangan yang tak selesai dengan cara berangkat lebih awal.


Anggaplah berangkatnya maju jam 6 karena jam 7 jalanan mulai macet. Otomatis acara sarapan pun ikut maju jadi jam 5 pagi, karena katanya antara waktu makan dan naik motor lewat aspal gronjal sebaiknya dikasih jarak 1 jam. Terlalu mepet tidak bagus untuk pencernaan. Sarapan di warung sebelah kantor tidak baik untuk pengeluaran. Tidak sarapan apalagi, dampaknya buruk terhadap produktifitas kerja yang bakal berpengaruh terhadap penghasilan.

Biar jam 5 sarapan sudah siap, jam 4 istri sudah harus mulai masak. Dan namanya perempuan, sebelum masuk dapur biasanya banyak ritual yang harus dilakukan, misalnya keramas. Dengan kata lain, istri yang sebelumnya bangun pas adzan subuh, demi suaminya tidak nyerobot antrian, dia harus bangun sebelum subuh anggap saja jam 3.

Bila jam tidur malam minimal untuk orang dewasa adalah 6 jam dari idealnya 8 jam, berarti paling lambat jam 9 malam sudah harus tidur. Padahal sebagai pasangan yang sakinah mawadah warohmah turnikmah, sebelum tidur ada upacara spesial yang memakan waktu sekitar 69 menit. Rinciannya adalah sebagai berikut : 60 menit ngelonin anak, 5 menit ngunci pintu jendela matiin lampu periksa kompor dll, 3 menit foreplay dan sisanya untuk acara inti.


Sebelumnya kan harus mandi, makan malam dan acara lain-lain di keluarga yang gampangin saja alokasi waktunya 1 jam. Dengan begitu aku sudah harus sampai rumah sebelum jam 7. 

Memang kantor bubaran jam 4 sore. Tapi dengan posisi sebagai pejabat teras (terbaca : tukang bersih bersih teras kantor), gajian itu ibarat menstruasi. Sampai sebulan nungguinnya, begitu datang paling awet bertahan seminggu doang. Judulnya pulang kerja harus disambung cari ceperan lain di luaran dan baru bisa pulang sekitar jam 8 atau 9 malam.

Mengejar target jam 7 petang sudah di rumah bukan masalah sulit. Acara ngobyeknya dikurangi atau dihapus sama sekali dari jadwal dan mission pun acomplished.

Tapi ya gitu...
Puasa sunah bakal bertambah dari senin kemis doang menjadi senin selasa rabu kamis. Sedangkan ibadah sunah menjelang tidur kayaknya bakal sebaliknya...

Sekali lagi...
Demi tidak menyerobot antrian semata...

Ruwet kan..?
Memang bikin mumet
Kurang kerjaan saja yang mau nyimak sampe tamat

Kapokmu kapan..?

#OdjekBedjo
#Blog

Read More

08 Februari 2018

Melatih Anak Tertib Lalu Lintas

Mengajari tertib berlalulintas sejak dini ternyata tak semudah ngajarin ngaji atau bantu kerjain PR yang kalo bingung si Ncit saja sudah paham solusinya, "buka google, ayaaah..."

Pengaruh lingkungan dalam mengaburkan apa yang kita ajarkan tak bisa diabaikan. Apalagi di Jogja dimana masyarakatnya cenderung permisif gampang memaklumi kesalahan yang menurut mereka sepele.  Contohnya soal helm. Tak kurang-kurang yang berdalih, "deket kok" atau "ga kebut-kebutan inih..."

Fungsi kontrol sosial sedikit mengendur pada akhirnya menjadi kebiasaan yang dianggap umum. Sehingga ketika ada yang mencoba mengkritik kadang dicap intoleran atau kurang tepo sliro.

Yang kemudian berkembang adalah paham "two wrongs make one right". Tak perlu merasa bersalah selama ada orang lain melakukan kesalahan yang sama. Coba saja sesekali nongkrong dekat pos yang polisinya rada getol main sempritan. Ketika ada yang ketangkep ndak pake helm atau ngeblong bangjo, mungkin mengakui kesalahan tapi tak jarang sambil nunjuk ke tengah jalan, "itu juga ga pake helm kenapa ga ditangkep..."

Kondisi yang kurang bagus untuk mendidik anak tapi jarang yang menyadari.
#KepiyeJal

----

Sepertinya mereka ga ngeh, bila perilakunya berpotensi menimbulkan pertanyaan dalam benak anak-anak. Padahal untuk yang seusia Ncit Ncip, cari jawaban yang tepat bukan hal mudah. Ketika mereka bertanya kenapa harus pake helm, aku lumayan lama loadingnya.

Dijawab nanti ditangkap polisi, takutnya mereka mikir matematis. Pake helm artinya aman dari polisi jadi kalo ga ada polisi berarti aman ga pake helm. Dibilang biar kepalanya ga benjol kalo jatuh, mereka mikirnya, "kalo pelan-pelan dan hati-hati kan ga bakal jatuh, berarti helm kurang diperlukan..."

Baru dapat ide setelah kepikiran bahwa Citra mulai belajar centil. Aku tanya dulu, "mbak pengennya jadi cantik atau jelek..?"

"Cantik dong, yah..."
"Nah kalo naik motor pake helm, mbak itu keliatan lebih cantik loh..."
"Iya ya kalo ga pake helm bikin jelek, rambut jadi berantakan, bla bla..."

Alhamdulillah bisa nyangkut ke logika dia. Baru mau kasih support lebih lanjut, yang bonceng di belakang teriak, "aku ga mau pake helm..."

"Mas Ncip kenapa..?"
"Aku ga mau cantik. Aku kan cowok..."
#Ooowh...

----

Contoh lain ketika nganter si Ncip ke perpustakaan. Pas berhenti di bangjo Blok O, tuh bocah nanya, "kenapa ga boleh berhenti melewati garis..?"

"Sebelah kanan kan lajur orang lain. Mengambil hak orang lain boleh ndak..?"
"Ya ga boleh dong. Itu namanya pencuri..."

Cerdas kau, nak...

Tapi mendadak merasa bego setelah sampai perpustakaan, pemotor yang tadi melanggar marka dan bawa anak kecil parkir persis di sebelahku. Pede banget si Ncip nyamperin tuh anak sambil bilang, "eeeh bro, bapakmu maling ya..?"
#Modyarrrr

Trus aku kudu piye, le..?


Read More

06 Februari 2018

Latihlah Dari Jalanan

Maraknya aksi klitih di Jogja dengan pelaku terindikasi anak-anak bau kencur tak cuma rame dibicarakan di medsos. Kalangan manusia jalanan pun banyak membicarakan saat nongkrong menunggu rejeki di trotoar. Dan ada satu ucapan teman yang menurutku menarik, "makanya anak-anak jangan dilatih di jalanan..."

Sedikit kurang sependapat...
Justru dari jalanan aku berusaha mengajari anak-anak banyak hal. Metode ini bukan berdasar kurikulum dari Diknas atau hasil pemikiran pakar pendidikan, melainkan asumsi pribadi atas realita yang terjadi sehari-hari. Begitu banyak orang yang di lingkungannya dianggap sukses secara sosial, pendidikan, agama dan semacamnya, ternyata gagal di jalanan.

Pernah ada seorang teman yang cerita tentang anaknya yang penurut, rajin ngaji, di sekolah selalu ranking dan sederet kisah senada. Tanpa maksud mengecilkan kebanggaan teman, aku minta sesekali ikuti diam-diam kalo anaknya keluar rumah, karena sebelumnya dia pernah bilang habis beli motor buat anaknya yang padahal baru masuk SMA.

Beberapa hari kemudian saat bertemu lagi aku nanya, "piye anakmu tertib lalu lintas ndak..?"

"Wis embuh lah..." cuma jawab pendek sambil buang muka lalu ngajak ngobrol hal lain.


Sekedar contoh...
Memang tidak semua
Tapi aku lihat cukup banyak yang begitu. Bahkan aku sering berpikir, menilai orang itu baik atau engga, tak bisa dari rajinnya dia ibadah, dermawannya dia di lingkungan atau syahdunya ketika ceramah di medsos. Sudah jadi watak dasar manusia suka mengenakan topeng saat berada di suatu komunitas sehingga banyak kenyataan yang terkaburkan.

Ajak saja ke jalan raya. Lihatlah caranya berlalu lintas. Jalanan yang panas, berdebu, macet dan sederet hal tidak enak bisa membuat orang menunjukkan sifat aslinya. 

Berani coba..?


Read More

04 Februari 2018

Bulepotan

Gerimis selepas ashar di stasiun Tugu sisi selatan...

Melipat jas hujan setelah menurunkan penumpang, ada order masuk. SOP-nya, yang konon kabarnya hasil kesepakatan, namun entah kesepakatan pihak mana, siapa yang tanda tangan dan bukti hitam di atas putihnya tak pernah tersosialisasi, ojek online dilarang menaikan penumpang di seputaran stasiun. Area yang diijinkan untuk mengangkut penumpang di seberang hotel Neo, sekitar 300 m ke arah timur dari pintu keluar stasiun.

Baru mau kirim pesan ke pemesan tentang itu, dari belakang ada bule nunjuk-nunjuk hape ngasih tau kalo dia yang order. Belum sempat bicara, helm yang masih nyantol di spion diambil lalu duduk di boncengan.

"Excuse me, sir..."
Mencoba mengkomunikasikan masalah premanisme terhadap ojol dengan bahasa sederhana -karena memang ga bisa ngomong rumit pake bahasa planet- agar tidak terjadi kesalahpahaman yang bisa berakibat insentif hangus dampak rating bintang 1. Belum kelar bicara, bani kisruh berdatangan dengan segala intimidasinya.

Mencoba minta waktu untuk berkomunikasi dengan si bule -yang bagaimanapun juga beliau tamu Jogja yang mungkin datang kemari karena tertarik cerita konon kabarnya kota wisata yang warganya ramah- tetap saja ditabrak dengan bermacam ancaman. Situasi makin tidak kondusif akhirnya aku ikut membengok, "ngomongo dhewe karo bulene, nyuk...!"

Jebulnya sama begonya denganku soal bahasa. Cuma bisa ngacung-ngacungin tangan dengan ekspresi wajah tak seindah kembang di pasar kempit. Koplaknya si bule malah mudeng, kasih kode lalu jalan kaki ke arah timur. Aku pun ikut ngacir dan menunggu beliau di tempat aman.

Antar ke daerah Minggiran. Sampai tujuan aku coba membuka percakapan yang intinya mau minta maaf dengan kejadian tadi. Aku ndak mau ada kesan buruk baik soal pelayanan ojek maupun citra Jogja dimata beliau.

Tapi kayaknya ada masalah...

"Apologize me, Sir. I'm anu.. want nganu, Sir..." 
Dia mengangkat kedua tangan dan menaikan kedua alisnya seolah nanya kenapa. Mulai mikir, "masa ga dong basa Inggris..?"

"Speak English..? Sprichst du deutsch?..? Parlez-vous fran├žais..? Spreek je nederlands..?" 
Tetap dijawab dengan isyarat yang sama...

Lagi mbatin, "mas dab, Ik inlander godverdomme en my endas starting mumet..." 

Ada yang keluar dari homestay menyambut sambil nyengir, "pake bahasa tarzan wae, mas. Bule gagu kui..."

Howalah...
I'm muted instantly...

#OdjekBedjo

Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena