23 September 2013

Kalo Boleh Jujur

#Semua Umur

Kejujuran sepertinya sudah jadi barang langka di dunia. Sering diucapkan namun sekedar slogan semata.

Begitu banyak jurnal menuliskan bahwa kejujuran adalah hal paling penting dalam hidup. Namun perlu diingat, pepatah itu dituliskan dalam keadaan sadar. Saat alam bawah sadar ikut bicara, tak jarang kita mengawali ucapan dengan kalimat, "kalo boleh jujur..."

Bagaimanapun juga ungkapan bawah sadar lebih mencerminkan nurani manusia yang paling dalam. Bagian dari hati yang seringkali kita ingkari karena terganggu suatu kepentingan misalnya gengsi atau jaim.

Seringnya kita bilang "kalau boleh jujur...", bisa dianggap bahwa isi hati kita memang sudah tersugesti oleh situasi kehidupan yang melarang kita jadi manusia yang apa adanya. Kalo jujur itu sesuatu yang baik, kenapa musti pake kalo boleh..?

Contoh paling gampang bisa aku temui di rumah, dimana anak belajar jujur sejak dini menjadi cita-cita semua orang. Sayangnya ketika pembelajaran itu dipraktekkan oleh anak, orang tua malah kadang tak bisa menerimanya dengan lapang dada.

Misalnya ibue yang pusing oleh pedagang jajanan yang rajin keliling komplek. Beliau pernah nasehatin ke Citra, "jangan beli itu ya, tidak enak..."

Semestinya ibue bangga ketika anak bisa berkata apa adanya. Yang ada malah mendelik saat pedagangnya parkir di depan rumah, si Ncit ngomong, "engga beli, kata ibu jajanannya engga enaaak..."

Lebih manyun lagi bila sedang ngumpul di gang bareng tetangga, si Ncitnya teriak pake volume pol, "engga beli, ibunya ga punya duit..."


Intinya
Kalo boleh jujur, aku belum mampu mendidik diri sendiri dan keluargaku untuk bisa jujur lebih dari sebatas ucapan doang...


101 comments:

  1. kalau yang paling jujur itu ... Jujur kacang ijo ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau boleh Jujur saya mau katakan Mas Rawins mirip sama Mas Johan Budi, juru bicara KPK

      Hapus
    2. @ Kang Asep : Itulah salah satu kelebihannya Kang Rawins

      Hapus
    3. masak mirip pak johan budi sih ?

      Hapus
    4. dalam bahasa banjar, kalo kita setuju akan bilang bujur bujur, bu...

      Hapus
  2. jaman siki,jere nek jujur ajur....

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusiawi banget itu, lik...

      Hapus
    2. ketoknya sih ngunu mas..
      tapi enak jujur kok dari pada mbijuk

      Hapus
    3. mbijuk iku kan sing di gawe bungkus nasi pecel, dari daun pisang ya mas

      Hapus
    4. nah kalo ada pecel, boleh dong delivery...

      Hapus
  3. oleh karena itulah betul kata bang iwan orang jujur hanya ada dalam komik

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngomongin barang nyata emang bikin bingung, hehe

      Hapus
  4. hehehehe,,,,, lucu ncip
    jujur juga ,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh ga kaya bapaknya...

      Hapus
    2. masak bapaknya gak jujur sih

      Hapus
    3. ngaku aja lah, ketimbang benjut :D

      Hapus
  5. sama saat pulang kampung Pak, di komplek mertua banyak pedagang menjajakan makanan dari siomay sampe mie goreng, dari krupuk sampe es buah, semua ada. bila zaki pengen jajan, saya selalu melarang dengan alasan :
    "nak, itu jajanannya banyak mengandung micin, micin nggak bagus buat kesehatan, bisa bikin batuk dan pusing kepala"
    kalau yang lewat tukang es,
    "nak, ndak usah beli ya, itu esnya mengandung pemanis dan pewarna lho, lagian kita nggak tau, airnya dimasak dulu apa enggak, nanti kalau zaki minum, bisa sakit perut, mau? nanti bunda bikinkan sendiri"

    mengenai kejujuran, justru anak-anaklah yang lebih berani berkata jujur, entah reaksi apa yang akan timbul oleh perkataannya itu, mereka tak peduli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baiklah, yuk kita berkata jujur.
      mas rawin ganteng...nah saya jujur tapi bukan hombreng lho

      Hapus
    2. andai kata semua ibu bisa seperti ibue zaki, kayaknya pembelajaran anak kayaknya bisa lebih mencapai sasaran. namun bisa dimengerti bila masih banyak yang bersikap seperti ibue ncip karena kesibukan ibu-ibu kadang diatas normal. sehingga apa yang dilakukan kadang tak sepenuhnya disadari.

      prinsipnya asal anak diem dulu aja, ga sampai mikirin efek jangka panjangnya, fenomena jaman sekarang dimana anak-anak lebih berani melawan saat dinasehatin. ga kaya aku dulu yang tak pernah mau bantah apa kata orang tua, pakai alasan ataupun tidak. kalo dibilang jangan ya sudah selesai tak pernah pake nanya kenapa jangan...

      Hapus
    3. nah itulah Pak, yang patuh dan menurut orang tua itu yang patut diacungi jempol. sayangnya anak saya kalau dilarang suka bilang, "itu si anu boleh, kok zaki nggak boleh?" saya mau bilang apa lagi coba, selain menjelaskan...hehehe

      Hapus
    4. itu kerennya anak sekarang. bikin orang tua musti siapkan segala jawaban atas berbagai kemungkinan pertanyaan susulan. kadang aku mikir bisa gak sih anak sekarang dirubah sikapnya seperti anak-anak dulu..?

      namun setelah dipikir lebih jauh, bila itu kita paksakan berarti sama saja kita sedang berusaha memundurkan jaman. bener apa yang tersirat dalam jangka jayabhaya dimana suatu saat akan tiba masanya kebo nusu gudel. dimana perilaku orang tua bergantung pada pola pikir anak-anak dan bukan sebaliknya...

      Hapus
    5. Super sekali jawaban mas Rawins.
      Dampak kebanyakan manjat tower

      Hapus
    6. menjelaskan dengan realita yang ada dan alasan yang bisa dicerna membuat kita tak perlu menasehati anak berkali-kali. jadi begitu ada tukang es lewat, dia bisa menasehati temannya, kalau esnya bla bla bla. memang saya biasakan seperti itu. butuh waktu lama sih untuk ngomong panjang lebar dan membuat anak sekecil itu paham. tapi tak sia-sia, dia akan betul-betul menangkap maksud saya dengan jelas Pak. bukan bergantung atau mengikuti pola pikir si anak sih menurut saya.

      Hapus
    7. nah itu maksudnya bu, aku salah bikin redaksi, hehe...
      anak sekarang udah makin canggih sehingga cara kita menyampaikan juga harus ikutan canggih. gabisa pake cara ortu dulu mendidik kita...

      Hapus
  6. jangan ada dusta di antara kita pak..

    BalasHapus
  7. rata2 lebih memilih aman daripada jujur.

    #termasuk aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. memanfaatkan celah bohong itu boleh demi kebaikan
      makanya banyak orang yang aji mumpung, boleh korupsi asal buat naek haji, hehe

      Hapus
    2. boleh korupsi asal buat naik haji,
      ide bagus pak, baru kepikiran saya..

      siiips..

      Hapus
    3. kalo korupsinya sama buat numpuk harta nanti hajinya gak mabrur donk,
      malah jadi haji**an tengik (kata kang rawins) :D piss...

      Hapus
    4. kenyataan kok
      banyak temen yang istilahnya haji abidin

      Hapus
    5. temanya haji kosasih tuh

      Hapus
    6. emang apaan tuh haji kosasih..?

      Hapus
    7. Haji ongkos dikasih, uenaaak poll...

      Hapus
    8. hahaha bener
      aku juga mau lah.
      sekalian dikasih anak pak haji juga gapapa
      cantik juga biarin asal semok

      Hapus
  8. Kita sebagai pemimpin kepala keluarga saja masih banyak kekurangannya ya kang, jadi lebih baik kita jujur dari pada kita merasa bisa dan tidak mau mengkui kelebihan dan kekurangan dari pihak lain, terutama pada pasangan hidup, di mana kita hidup untuk saling melengkapi dengan segala kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kenyataan kok. apalagi di blog kita seringkali berat untuk nulis apa adanya apalagi tentang keluarga. sehingga aku sering terjebak bukan berbagi tentang mendidik anak, malah cenderung memamerkan anak...

      Hapus
  9. barakallahufik mas. semoga hidaya dan taufik selalu tercurah buat mas rawin sekeluarga. jozzzz :D

    BalasHapus
  10. kolom komenne kayane dadi seragam apa ya Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kita memang menyukai hal yang seragam

      Hapus
    2. anak sekolah juga pakai baju seragam

      Hapus
    3. mana seragamnya sehari ganti
      *bikin mumet bapaknya...

      Hapus
  11. kalau saya biasanya ngga diawali dengan kata kalo boleh jujur... tapi langusung mas,,, jujur bla..bla..bla..

    kasihan ibunya si ncit _ _"

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu yang semestinya, om
      jarang-jarang yang bisa begitu loh...

      Hapus
  12. citra bilang : ibu tadi malam di tumpaki ayaaah. trus piye jal ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan bilang ibu numpakin ayah saja lah...

      Hapus
  13. Yah karena jujur itu menyakitkan, Mas... Hahaaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan itu kenyataan yang sering kita tutupi, haha

      Hapus
  14. kenapa mesti ada kalaunya yaa mas?? jujur mahhh jujur aja ga perlu ada syarat kondisi tertentu. Begitu ga siihhh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku cuma lihat sekeliling...
      sering banget nemu cerita yang diawali dengan, kalau boleh jujur...

      Hapus
  15. Gaya bahasanya musti dirubah mas. Anak-anak mah kopi paste aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka ganti kopi susu ya..?

      Hapus
  16. hihi...
    kalo aku mah, kl ada tukang jualan lewat gak bilang ini itu, kecuali moal mang... dan ampuh ternyata, tiap yang dagang pasti ditolak kirei.... moal mang,.... moal mang.... meskipun dia sndri pengen kali heheh, yah antisipasi biar gak kayak ncip gt:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntunglah kirei nurut
      ncit dan ncip tiap dinasehatin selalu butuh alasan yang bisa mereka terima. padahal memahami isi kepala anak umur 2 dan 3 tahun itu ga gampang. plus ibue tak selalu dalam keadaan siap sedia dengan segala jawaban...

      Hapus
    2. dalam beberapa hal, anak suka protes... bagus itu,
      tapi kadang juga lebih seneng membeo...
      sekarang kata yg seneng diucapin kirei..."apa ceunah"
      apapun dikomentari.."apa cenah daddy, apa ceunah mami...padahal maksudnya, itu mangkuk isinya apa?"xixixi jauh banget....

      Hapus
    3. hahaha keren tah
      apa ceunah, ceu...?

      Hapus
  17. oh ya berhasil :D

    jujur saya mau ngetes komen dulu baru komen.


    jurus jitu ya emak-emak bilangnya enggak enak padahal a a uit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. suatu saat akan merasakan hal seperti itu non...

      Hapus
    2. benarkah? :D alesan ..
      .

      Hapus
    3. tunggu aja tanggal mainnya...

      Hapus
  18. ayo dadi wong tuwo sik bener ndingin...ben ditiru anak2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan justru anak anak yang banyak benernya...

      Hapus
  19. Bada wingi rama biyung abang ireng kabeh raine pas genduk nyeletuk jajane gak enak jian marahi ora ngepenaki mbi sing di dayohi bingung kepriwe cara benerna nek ketemu kejadian pada tanpa harus menghilangkan kejujuran si anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia salah satu contoh yang lain
      begitu mudah kejujuran anak anak bikin mrekabak muka orang tua
      jalan keluarnya cuma satu
      ndableg, heheh

      Hapus
  20. itulah kepolosan anak2x yang selalu jujur atas apa yg dikatakan orang tuanya. seharusnya kita patutu menjd contoh buat anak2x kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. patut menjadi contoh ini juga sesuatu yang sulit diwujudkan kalo musti lebih dari sekedar ngomong doang. jujur aku belum bisa 100% sebagaimana orang tua lain...

      Hapus
  21. Jujur lho mas, kuwe kiy marai ngekek
    wakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngekek yang nonton, yang jadi orang tua ya ndlohom doang :D

      Hapus
  22. kalau boleh jujur, kalau memang bisa jujur pun kejujuran itu kadang belum jujur sejujur-jujurnya...selalu banyak pertimbangan yg mmpengaruhi pikiran. Sekarang Jadi orang jujur itu berat ya, salah2 malah jadi banyak masalah karena kejujuran itu...seperti contoh kasus diatas, ujung2nya bikin mumet hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu masalah utama manusia dewasa. dimana sesuatu yang baik seringkali diingkari untuk kebaikan yang lain. sehingga definisi kebaikan itu menjadi terasa samar batas batasnya...

      Hapus
  23. hmm, kadang jujur menyakitkan.. makanya diperhalus bahasanya. ihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. namun jangan sampai kebablasan, karena banyak orang yang kurang peka dengan bahasa diperhalus

      Hapus
  24. orang jawa masih menggunakan istilah atau bahasa halus, biar tidak menyinggung perasaan sang lawan. Kalau boleh jujur ya ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga salah satu masalah besar orang jawa, dimana mereka seringkali terjebak dan sulit membedakan antara tata krama dan ewuh pakewuh. sehingga pada level selanjutnya kita jadi permisif ke hal hal negatif hanya karena rasa ewuh itu...

      Hapus
  25. Kalo boleh jujur, makasih loh Kang sudah menulis apa yang kejadian sehari-hari. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nulis apa lagi wong ga ngerti apa-apa yang bermutu dan bermanfaat buat orang lain. adanya cerita tentang anak anak yoweslah itu saja yang ditulis...

      Hapus
    2. malahan blognya sampean ini salah satu yang rutin dibuka dan dibaca pas lagi males banget bewe. Meskipun jarang cek lagi komen sebelumnya sih Kang. Hehehe..

      Hapus
    3. wah bikin tersanjung waenih si om...

      Hapus
  26. kepolosan anak-anak kadang membuat orang tuanya jadi manyun ... :D

    BalasHapus
  27. Nyanyi, ah....
    "Maafkan kali ini... aku harus jujur..... "

    BalasHapus
  28. jujur iku marai aju, jare para koruptor

    mangkane para koruptor gak jujur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jujur itu namanya rampok, om...
      nyolong tapi ga takut keliatan muka :D

      Hapus
  29. #tidakpakekalobolehjujur,
    Jujur saya juga jenis manusia yang memuja kejujuran hanya etika sadar... ketika alam bawah sadar menggerayangi... taulah apa yg terjadi, xixixixii

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pikir itu manusiawi
      masalahnya cuma satu, kita mau jujur mengakuinya apa engga...

      Hapus
    2. kalo salah di tip ex saja, bang :D

      Hapus
  30. Lucu sekali ya...anak kecil emang selalu jujur...
    Jadi ingat ponakan di rumah, dia selalu bilang "tante ndk boleh minta, es kim-nya pahit" dia bilang es krimnya pahit. Pastilah dia belajar dari sekelilingnya yang selalu bilang "jangan, gak enak, pahit,,, "
    Mungkin kita memang harus mulai belajar bersikap wajar dan apa adanya saja.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena