31 Juli 2013

Jurnal Ngapak

#Semua Umur

Kang Ibrahim Sukman sempat nyolek di goplus, tentang kontribusi blogger Banyumas dalam majalan berbahasa Banyumasan, Ancas.

Aku jadi ingat 3 tahun yang lalu pernah mengadakan lomba nulis di blog dengan bahasa Banyumasan. Idenya berawal dari keprihatinan atas berita di Kompas yang mengatakan banyak bahasa daerah yang punah. Disebutkan pula bahasa Banyumasan pun mulai terancam ditinggalkan oleh penuturnya khususnya generasi muda.

Dengan dana ala kadarnya dibantu bi Rossy, donatur dari Durban Afrika Selatan aku pasang pengumuman lomba. Aku menemui Ahmad Tohari, budayawan ngapak yang tenar dengan novel Ronggeng Dukuh Paruk. Selain kasih tanda tangan di buku yang jadi hadiah lomba, beliau bilang mau bantu bila ada penulis ngapak yang pantas untuk diorbitkan.

Sempat bermuluk angan melihat antusiasme peserta. Aku pikir akan banyak tulisan ngapak bertebaran di blog dan bahasa Banyumasan bisa menjauh dari kepunahan.

Namun harapan tinggalah harapan...
Banyak peserta yang nulis ngapaknya hanya saat lomba saja lalu kembali ke habitat semula. Satu dua orang aku hubungi malah jawab, "temen blogku dari seluruh Indonesia, repot kalo posting pake bahasa daerah. Tar dibilang tidak nasionalis..."

Padahal aku juga tak meminta mereka merubah seluruh isi blognya pakai bahasa daerah. Cukup seminggu atau sebulan sekali tapi rutin. Sekedar menambah tulisan berbahasa daerah di internet, itu saja.

Melihat kenyataan itu, aku jadi males melanjutkan lomba yang dulu aku niatkan setahun sekali. Tak mengena pada sasaran. Aku inginnya mereka nulis itu dengan niat melestarikan bahasa sendiri, bukan mikirin hadiahnya.




Setelah itu aku enggan mengajak-ajak lagi. Biarlah aku lakukan itu sendiri seminggu sekali. Sengaja aku posting berbarengan dengan jurnal seperti biasanya, biar yang ga mudeng bahasa Banyumasan bisa mampir ke jurnal sebelah.

Aku juga tidak kasih terjemahan karena disitu aku ingin full ngapak termasuk menjawab komentar masuk. Dibilang katrok atau tidak nasionalis aku tak peduli. Pokoknya ora ngapak ora kepenak lah...

Jadi mohon maaf kalo seminggu sekali aku bikin mumet teman-teman yang tak paham bahasa Banyumasan...


Intinya
Aku tak ingin kearifan lokal warisan leluhur lenyap tergantikan budaya impor. Aku tetap menghargai teman yang menganggap bahasa daerah itu katrok dan ketinggalan jaman. Itulah sebabnya kenapa aku jalani itu sendiri dan tak lagi perlu mengajak orang lain...


33 comments:

  1. deneng yah? bisa barengan...

    sengiteh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang anak kembar kali
      kembaran mondol...

      Hapus
  2. Basa Ngapak ya Basane Nyong ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sekali kali nulis pake bahasa sendiri, om

      Hapus
  3. Ora popo mas, dilakoni dewe ae.. Tapi aq yo rodok ra ngerti.hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa om
      ini kontribusi untuk budaya kok
      pertemanan diabaikan sekali kali kan gapapa ya...

      Hapus
  4. Memang agak sulit berbahasa daerah bagi yang tidak terbiasa, ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya gunakan bahasa daerah yang biasa dipake...

      Hapus
  5. saya jadi terinspirasi nih u/ menulis dalam bahasa daerah di blog saya, paling tidak 1 : 5 , 1 bahasa daerah, 5 tulisan bahasa nasional

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sudah rutin aku lakukan nulis pake bahasa daerah tiap hari minggu

      Hapus
  6. Jajal goleti ebeg nang endi....

    BalasHapus
  7. gambare bawor nang ndhuwur gagah temen ya

    BalasHapus
  8. seneng loh Kang baca postingan ngapak e njenengan.. arep nggae postingan boso suroboyoan kok durung kelakon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nulis pake basa daerah itu asik kok om
      banyak pisuhan yang ga dapat ekspresinya kalo pake bahasa indonesia

      Hapus
  9. aku pesen gandul gandul nangka tok

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak nyanyi jamu alas saja deh...

      Hapus
  10. bahas daerah memang harus dilestarikang... tapi saya ndak bisa bahasa ngapak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo mamang pake basa sunda dong...

      Hapus
  11. mmm, saya salah satu yang tidak melestarikan bahasa jawa di blog---

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali nulis jowo kan gapapa bu...

      Hapus
  12. setuju, bahasa daerah kan bahasa warisan leluhur.. kalau saya paling seneng posting bahasa daerah itu guyonan atau pribahasa sunda (blog pribadi maksudnya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho buat mang yono mang lembu dan mang rudy
      ada dukungan nih...

      Hapus
  13. Balasan
    1. bua alvin bikin jurnal basa semarang lah...

      Hapus
  14. Niatmu itu mulia mas... mulia sekali... :)

    BalasHapus
  15. knp bs berpikir gak nasionalis kl berbaasa daerah, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tidak tahu juga ya
      kenapa yang suka ngomong bule ga dibilang gitu ya..?

      Hapus
  16. Nyong tembe molai kiya nulis blog basa ngapak...

    BalasHapus
  17. Nice artikel, anda i hope you more write articel.
    penulis ngapak

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena