17 Juni 2013

Subsidi BBM

#Bimbingan Orang Tua

Edisi misuh-misuh...

Kisruh rencana kenaikan BBM sampai juga ke kantor jadi bahan perbincangan teman-teman. Cukup dengar sekilas aku sudah bisa putuskan untuk tidak gabung dengan mereka.

Aku sendiri tak habis pikir dengan mereka yang kelihatan cerdas tapi pendek banget wawasannya termasuk dalam menyikapi masalah BBM itu. Sepertinya mereka ga nyadar bahwa orang Jawa itu seringkali ditertawakan orang-orang luar Jawa pedalaman. Kata mereka, "Naik seribu perak saja sampai bakar-bakaran. Disini bensin seliter sepuluh ribu juga ga ada yang protes..."

Apakah mereka yang di pedalaman termasuk orang bodoh sampai mau saja bayar bensin jauh lebih mahal dari yang seharusnya. Padahal dari tanah mereka tiap hari ribuan ton energi diangkat untuk diangkut ke Jawa seolah tidak ada keadilan energi sama sekali.

Menurutku tidak...
Sebagian dari mereka mungkin orang miskin, tapi tak mau sok miskin. Beda dengan sebagian orang di Jawa yang sebenarnya tidak miskin tapi nyatanya bermental kere.

Indonesia itu terlalu subur makmur secara sumber daya alam. Ini yang sering membuat otak sebagian warganya lembek kaya tai. Mental pemalas yang maunya dikasih dikasih dan dikasih.
#Parah...

Kenapa Jepang atau Singapura maju walaupun miskin sumber daya alam..?
Karena manusia-manusianya memang tidak sok miskin. Mereka mau berusaha mencukupi apa yang jadi kebutuhannya. 

Aku tak pernah tahu bagaimana itungan untung rugi ala pemerintah. Aku hanya melihat apa yang tampak di depan mata kepalaku sendiri saat di pedalaman sana. BBM subsidi lari ke industri bahkan sebagian dilarikan ke luar negeri itu sudah bukan rahasia lagi.

Orang, pejabat ataupun partai yang mengatakan kenaikan BBM itu tidak pro rakyat menurutku otaknya perlu dicuci di kali. Sepintas memang iya kaya bener gitu. Tapi itu menandakan bahwa mereka tuh ga mikirin kalo subsidi itu mendidik rakyat jadi pemalas. 

Ingat waktu rame-rame pembagian BLT dulu. Datang saja pakai motor bagus, hape keren, kok tidak malu mengaku miskin minta jatah.

Ingat juga waktu pembagian kompor dan tabung gas 3 kg. Yang rumahnya permanen pun kebagian. Tetangga malah ada yang titelnya kyai tapi ikutan minta tabung 3 kg dan menjual tabung 12 kg miliknya. Seolah lupa kalo pengajian dia suka bilang, "memakan hak orang miskin itu termasuk golongan laknatullah..."
#Mampus...

Banyak kompor meledak mereka ribut menyalahkan pemerintah. Matanya buta tidak mau melihat kenyataan atau minimal lihat di tipi, setiap kebakaran tidak ada tabung pecah. Berarti yang bikin meledak itu regulator atau slangnya yang tidak terawat baik.

Secara teknis, slang gas itu setiap tahun harus diganti. Sudah untung dikasih kompor gratis. Masa slang saja harus dikasih gratis lagi setiap tahun sekali..?

Kalo ada yang bilang tak mampu beli, itu beneran keterlaluan. Masa menyisihkan duit 50 ribu untuk setahun tidak bisa. Sementara untuk beli rokok sehari 10 ribu bisa..?
#Aneh...




Tenaganya dihargai murah di Jawa, hijrah dong ke luar Jawa dimana peluang cari duit masih terbuka luas. Aku saja ke Kalimantan cuma modal keinginan meningkatkan ekonomi keluarga doang. Pendidikanku payah, STM saja ga lulus. 

Makanya heran dengan teman yang tetap ngotot kerja di Jakarta tapi suka mengeluh gajinya cuma setengah gajiku padahal dia punya titel sarjana. Lebih heran lagi, ngaku hidupnya susah tapi gadget kumplit sementara aku cukup pake hape 200 rebuan. 

Apa itu beneran susah..?
Apa salah kalo aku bilang itu mental pemalas..?

Mau hidup enak, ya belajar dan berusaha lebih keras lagi. 
Kalo cuma seneng minta-minta tar ga dikasih demo, itu sih cemen, bro... 
#Payah...

Bodo amat sama yang ga setuju dengan pemikiranku. Toh susah atau senangnya hidup aku sendiri kok yang mengusahakan dan merasakan. Dan buatku, prinsip ekonomi itu bukan menekan pengeluaran dibawah pendapatan. Namun meningkatkan pendapatan di atas pengeluaran...
#Itu saja...


Intinya
Menurutku subsidi itu lebih banyak mudharat ketimbang manfaatnya. Pejabat jadi punya celah untuk korupsi, industri jadi bisa mencuri hak rakyat miskin dan yang paling penting mental kere rakyat kita semakin menjadi-jadi. 
Semangat dong, teman. Jadikan masalah untuk mendorong diri lebih maju. Bukannya malah melempem...


80 comments:

  1. Mengamankan Pertamax. Silahkan Demo. Pertamax ini sudah jadi milik ku
    Hiehiheiheiheiheee

    BalasHapus
  2. Aku juga setuju Hapus subsidi BBM kang... Lha semakin kaya malah semakin menikmati Subsidi... Lha yang bener2 miskin gak punya mobil n motor gak bisa menikmati Subsidi... Gak adil banged....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ga ngerti dengan pengelola negeri ini. kenapa angkutan masal macam kereta api dikasih bbm industri sampai kereta ekonomi makin dikurangi. sementara bus bus swasta pake bbm subsidi. kalo angkot atau kelas kopaja sih ga masalah. ini mah yang kelas eksekutif juga pake yang subsidi, apa ga memperkaya pengusaha tuh..?

      Hapus
  3. Balasan
    1. hihi ojo ngono, om...
      sekedar cari pelampiasan lagi suntuk di kerjaan

      Hapus
  4. Wah, ini yang nulis sambil emosi kayaknya.
    Memang masyarakat kita itu mayoritas senang dibantu, dan menggunakan prinsip ekonomi semaksimal mungkin "mengeluarkan biaya sesedikit mungkin untuk mendapatkan hasil sebanyak mungkin" hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang aku bilang tidak mendidik orang jadi pekerja keras. kalo maunya disuapin mulu kapan majunya negeri ini. jadi inget ngambeknya ahok sampai bilang, orang miskin saja belagu lu...
      heheh...

      Hapus
  5. sombong ente
    jgn mentang2 kaya bnyk duit punya mobil jadi ngeremehin org kecil. ente tdk mikir buruh rendahan mcm ane yg gaji umr hrs nanggung kenaikan bbm utk motor. enak saja bilang keluar jawa. anak istri ane di jkt kalo hrs pindah emang ente mau tanggung ongkosnya. pake otak kalo ngomong jgn ngejeplak seenaknya. biaya hidup di kota tinggi jgn lu samain sama di pelosok. kampungan banget sih elu. sekali2 ke jkt dong biar melek tuh mata. hidup di ibu kota yg keras ga kaya yg ada di otak lu tau

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu gitu juragan...
      umr jakarta itu lebih tinggi dari umr kalteng. padahal biaya hidup lebih tinggi dari jakarta. pantas saja agan bilang gitu, karena aku yakin juragan bakal gantung diri kalo keluar jawa

      sekali lagi ini soal mental. untuk keluarga sendiri saja minta diongkosin. emang aku keluar jawa bawa anak istri..? aku tinggalkan mereka demi masa depan anak-anak.

      sekarang itung saja lah. sehari agan beli bensin berapa liter. anggaplah 2 liter. berarti kalo naik 1500 perak sebulan agan cuma keluar biaya tambahan 90 ribu perak. sori, kalo agan ngerokok atau gadget mania, banyakan mana biaya bensin dibanding rokok atau pulsa..? bandingkan pula manfaatnya...

      kira kira begitu...

      Hapus
    2. wah wah jawaban Mas Rawins super sekali

      Hapus
    3. super pala lu peang
      pernah sekolah ga sih lu ngitung bener aja kaga bisa. 90 rb dari hongkong?? 6500 x 60 itu 400 rb tau? bwt lu blh bilang dikit. bwt gw yg cuma buruh rendahan duit segitu itu bnyk bego. lu pikir gw cm ngempanin motor sebji? 3 motor kali 400rb lu itung sendiri beban bbm gw tiap bln. ampir separo gaji gw hbs bwt motor doang. mentang2 kaya jgn belagu lu. urus diri lu sendiri aja kaga nyape lu punya otak pake sibuk resein org laen. duit2 gw mulut2 gw. mau ngeroko mau engga urusan gw. klo ga trima samperin sini ke jkt jgn cuma ngebacot sambil ngumpet di utan. plg2 lu terkencing2 lht pasukan gw siap demo besar2an. dsr orang utan ga makan sekolahan lu

      Hapus
    4. nah tu, motor yang 3 biji kan bisa dikurangi...supaya lebih bijaksana.

      kalau dibandingkan, biaya hidup di jawa memang lebih murah, 10-15ribu sudah bisa makan dan minum. di sini, biaya makan bisa 17-20 ribu bahkan lebih.

      Hapus
    5. hahaha goblok...
      punya motor 3 biji bilang miskin..?????????
      asumsinya kalo satu orang pake satu motor berarti ada 3 orang yang kerja dong..? ga mungkin kan satu motor buat kerja yang dua jadi motor sosial siapapun boleh pake secara gratis termasuk bensinnya

      pake nanya lagi sekolah apa kagak. udah dibilang aku stm aja ga lulus. biar aku ga bisa ngitung, minimal aku ngerti kalo 6500x60 itu bukan 400rb.

      aku sebutin 90rb itu cuma biaya tambahan andaikata bensin jadi naik. coba agan pikir deh umr jakarta tahun ini naik berapa ratus ribu. masa nyisihin 90 ribu saja harus pake bilang miskin..?

      bukan usil soal rokok gan. tapi kalo mau hemat, agan ga usah beli rokok deh. kalo mulutnya kecut, isep aja tuh knalpot motornya. sama sama berasap dan agan bisa berhemat banyak...

      Hapus
    6. bue zaki...

      harap dimaklumin saja lah. akan susah memberi pengertian ketika orang masih bermindset jawa. mungkin dia pikir indonesia raya itu cuma jakarta doang.

      pake ngajak berantem, tapi bawa pasukan. haha modol...
      kalo beneran jagoan, besok jam makan siang aku tunggu deh di jl am sangaji di warteg depan sma 25. gausah bingung orang fotoku sesuai aslinya kok..

      jadi penasaran kayak apa sih tampang orang miskin...

      Hapus
    7. biaya hidup masih mahal di Bali ketimbang jakarta.

      hebat donk punya 3 motor. emang ada orang miskin punya 3 motor?
      biasa Mas, komen anoman beraninya gitu.

      mana berani dia Mas nemuin di warteg. nongol di blog aja nggak berani apalagi nyata..wkwkwk

      Hapus
    8. makanya ngpain bnayk beli motor law gak bisa beli bensin,,,kasian deh loe,,,,gak pa2 kami cuman orang hutan tapi kami lebih b'adat dikit,,,ckckckkckc aya-aya wae...

      salam dari Dayak kalimatan...he...

      Hapus
    9. yah saya ndak merasa bijak lah , gaji saya di bawah umr surabaya coy....saya tenang saja, berangkat dengan kereta untuk menghidupi anak istri, istri saya kerja guru swasta coy anak saya masih kecil, jadi kenaikan bbm santai ajalah...mau naik mau ndak aku lho gak ngurus cok...

      Hapus
    10. eh keceplosan mesuh, tapi iki kan edisi mesuh yo mas

      Hapus
    11. buat anonim,,,mank sekolah bisa dimakan,,,ha,,,ha,,, dasar bego juga tc orang,,yang bisa dimakan tc nasi dan sebaginya,,masa ada makan sekolah,,,law bawa pasukan tc pengecut,,sini 1 lawan 1,,tc yg baru keren nama'x,,,he,,,ma'af nongol lagi nih,,he,,,

      Hapus
    12. udah udah gausah ikutan emosi...
      ditungguin di warteg gada nongol dia
      udah ga miskin lagi keknya...

      Hapus
    13. mas jangan sebut sebut suku dong, saya hidup di tanah jawa, saya jg orang jawa, anak istri mas nya jg di jawa to,saya gak ikut demo loh mas, dan cara berpikir orang jawa juga beda beda jangan disama ratakan.
      bukan masalah mindset tapi masalah karakter orangnya kalau itu.
      kalau masalah politik, mana ada politik itu yg bersih

      Hapus
    14. aku ga sebut suku kok, cuma bilang jawa
      lagian aku ga bilang semua orang di jawa, namun sebagian orang di jawa. di luar jawa pun pasti ada yang bermental begitu. tapi yang aku tahu yang banyak gitu tuh warga pulau jawa, makanya aku bilang jawa saja. ga enak dong aku bilang orang sumatra, padahal aku belum pernah kesana dan tak tahu kondisi disana...

      yang aku maksudkan mindset jawa tuh gini
      seringkali kita berpikir bahwa apa yang terjadi di luar sana sama dengan di jawa. bbm melimpah, listrik jarang mati, sembako murah dll dll. padahal disana apa yang terjadi seringkali beda jauh dengan di jawa. jadi bukannya menganggap bahwa mental kere itu mindset orang jawa

      kira kira begitu...

      Hapus
  6. Yes..... dan aku suka dengan bahasa dan harus dijadikan kenyataannya seperti "meningkatkan pendapatan di atas pengeluaran..."

    Dan yang terpenting jangan menjadi korban dari apa yang kita tidak ketahui. Lebih baik melakukan apa yang menjadikan harga diri kita menjadi pantas dengan apa yang kita perbuat.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya sih aku sedih aja pak dengan teman teman yang masih saja suka mengeluh dengan kehidupannya. padahal kalo aku lihat, mereka kerja enak di kantor yang adem dan tiap hari bisa ketemu keluarga. ngeluh gaji kurang tapi beraninya demo. kalo merasa ga cocok dengan gajinya, mbok yao keluar saja dan cari perusahaan yang berani bayar lebih tinggi.

      kesannya jadi aneh. katanya gaji kurang tapi terus saja bertahan di situ...

      Hapus
    2. uda biasa pak itu mah... soalnya dia udah terlanjur ngerasain kerja disitu dan gak mau berusaha lagi buat cari pekerjaan yang dia gajinya di atas itu...


      ngomong-ngomong dari tulisan di atas, setuju banget... saya aja termasuk orang yang biasa-biasa aja dalam ekonomi,, tapi gak papa tuh BBm naik.. gak masalah juga,, Aneh juga kok liat orang demo nyampe segitunya,, nyape bakar-bakaran gak mikir apa ya kalo yang di bakarnya itu motor nah kan malah rugi banyak tuh bisa nyampe jutaan... di bandingkan sama 1500 perak aja ...
      apalagi itu mahasiswa.. seharusnya mereka lebih tau bener kan pak ??

      maaf pak terbawa suasan :D

      Hapus
    3. itu yang aku bilang banyak teman kita yang mentalnya lembek
      maunya gaji gede tapi ga mau mikirin kinerja
      kalo emang kemampuannya oke ga mungkinlah kesulitan cari posisi yang lebih baik. tau gitu bukannya ningkatin kompentensi malah ngajak demo. aneh... :D

      kalo mahasiswa aku no komen deh
      idealisme terlalu tinggi tapi belum pernah merasakan hidup yang sebenarnya. banyak bukti yang di jalanan suaranya kenceng, begitu jadi pejabat tetap saja korup...

      Hapus
    4. sipp... sipp...


      kayaknya korupsi sudah mendarah daging di badan politik negara kita #eh

      Hapus
    5. gimana ga mendarah daging sejak sekolah saja sudah diajarin korupsi
      mahasiswa yang suka teriak menentang korupsi juga melakukan hal sama walau dalam konteks berbeda. duit spp buat pacaran emang bukan korupsi..? :D

      Hapus
    6. iya juga ya pak... tanpa sadar mereka sudah belajar caranya korupsi..
      Pak rawins juga pernah ya ?? :D peace
      Semoga anak-anak kita tidak termasuk orang-orang yang seperti itu

      amiinn..

      Hapus
    7. bukan pernah lagi tapi rutin. emangnya ngeblog di jam kerja dan numpang internet kantor bukan korupsi..? mau skalanya kecil atau besar tetap saja korupsi kan..?

      Hapus
  7. lihat berita di tivi barusan, enggak banget deh lihat mahasiswa yang pada demo gitu...

    saya tinggal di RIAU yang notabene propinsi yang kaya akan minyak. tapi di tempat saya, sekabupaten SPBU cuma 2 biji---setau saya yang pernah wira-wiri cari bensin hingga km 55--- itu pun jaraknya jauuuuuh minta ampun, kalau ada BBM, paling banter 2 jam habis, dan musti ngantri lagi hari berikutnya. kalau pas langka, bensin mencapai 7000/liter, apa nggak aneh tu, di bawah kaki ada minyak, kok langka BBM. harusnya kalau mau demo, warga sini lebih berhak demo, tapi kenyataanya mereka nrimo, nggak banyak ulah.

    sebenarnya harga BBM di indonesia sudah paling murah di dunia. masyarakat kita sudah dibikin enak banget dan dimanja dengan murahnya BBM, hingga sekeluarga bisa punya sepeda motor 3-4 buah. semoga dengan kenaikan harga nantinya, kita jadi lebih bijaksana dan mau bekerja keras, nggak cuma nyadong dan mengharapkan bantuan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang itu yang bikin aku miris bu...
      tempatku itu deket dengan tambang minyak. tapi bbm susah. beli solar saja harus ngantriin mobil di spbu sejak sore padahal minyak baru datang besok paginya. begitu tangki datang ga sampai dua jam sudah dibilang habis.

      anehnya begitu malam datang, suasana spbu mendadak hiruk pikuk dalam kegelapan oleh para pelangsir bbm untuk dijual ke dump truk tambang atau dinaikin tongkang pake drum entah dibawa kemana.

      bisa saja kita menyalahkan pemerintah yang kurang pengawasannya. namun tidak semestinya kita selalu bicara tentang konsep ideal pengelolaan negara dan kembali kepada kenyataan di lapangan. fakta itu yang kita jadikan dasar pemikiran dan tindakan kita meraih masa depan keluarga.

      sekali lagi keluarga. urusan negara sih masa bodo lah...
      sudah telanjur bobrok mau diapain lagi. mencoba demo bukannya dapat perbaikan malah jadi tambah kisruh. mendingan kita coba perbaiki dari diri sendiri saja...

      Hapus
  8. Setuju sama Mas Admin. Memang memalukan, orang-orang kaya yang banyak duit kok bisa-bisanya ikut makan duit orang kecil. Gak mau dibilang miskin tapi sukanya ngaku jadi orang miskin. Subsidi BBM gak tepat sasaran, kalau gini jadinya mah yang kaya makin kaya, yang miskin merana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang aku lihat, orang miskin di indonesia itu tidak banyak. jauh lebih banyak orang yang sok miskin. banyak kok mereka yang tinggal di gubuk reyot tapi tak pernah mengeluh dan tetap berusaha mengais rejeki secara halal. eh yang sebenarnya sudah banyak duit malah merasa kurang sampai segala macam diembat. jangankan minyak atau sapi, keringat orang disikat juga. repot...

      Hapus
  9. BBM jadi naik Mas. tadi saya liat di berita tipi...
    walaupun naik yang penting stok ada. harga murah tapi bbmnya nggak ada, kan sama aja dengan bohong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudahlah naik naikin aja
      kalo ga mampu ya jangan maksain beli. kalo butuh ya usaha dong biar mampu beli..

      Hapus
  10. Balasan
    1. bener juga tuh singkatan, om...

      Hapus
  11. yang jadi soal di negri ini sebenarnya memang mental, mental jadi juara, mental jadi orang kaya...itu yang sudah hampir punah di negri ini...klub bola kalah bertanding..yang disalahkan wasit, bisa naik mobil mewah..tapi kerjanya menggemis proyek...., bangsa kita seakan sudah lupa...bahwa tangan diatas itu lebih mulia daripada tangan dibawah....,
    bagi saya pribadi..harga bensin naik sampai Rp.10ribu seliterpun itu sebenarnya bukan masalah,..yang penting barangnya ada untuk dibeli, dan saya bisa lebih giat lagi buat cari duit buat beli BBM.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kayaknya itu yang penting pak...
      kerasa banget kalo lagi di kalimantan. udah harganya 10 ribu barangnya ga ada. mau beli bensin harus ngeluyur puluhan kilometer. nyampe sana dijatah cuma boleh beli beberapa liter. kan mampus tuh....

      Hapus
  12. Kalo BBM naik, gak terlalu di pikir pusing, yg penting lancar..
    #aq malah mikir, BBM naik utang negara banyank, nah ujung2nya kita juga yg kena.. hmmm bodohnya rakyat ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang negeri yang aneh kok
      kita punya banyak minyak. tapi orang asing yang suruh nambang. minyak mentah dijual keluar negeri katanya untuk nambah devisa. eh untuk kebutuhan bensin domestik malah impor dari luar...
      dodol memang...

      Hapus
  13. Menarik banget Kang. Ga baca komen sebekumnya sih. Mungkin udah dibahas kali ya.
    Inget salah satu partai yang bilang mereka satu-satunya penentang kenaikan bbm dengan segala macam dalil dan argumennya. Entah kenapa mereka ngotot banget. Rakyat kecil tentu argumen utama. Tapi saya mikir bener gak yang mereka bilang itu. Ato cuman kampanye aja. Tapi yang pasti lama-lama males juga bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pengen berburuk sangka om
      tapi kalo sudah partai yang bicara, apa sih yang lebih menarik kalo bukan tentang kekuasaan. buktinya kita jarang disentuh mereka...

      Hapus
  14. Saya hanya ikut menambahkan tentang penyimpangan dari disparitas harga saja. Kebetulan saya dulu jualan minyak di laut dan kerap menyaksikan ada perusahaan yang memilik hak penyaluran BBM Subsidi hampir setengahnya diselewengkan dengan menjual 25% lebih murah dari harga keekonomian. Laku keras donk he he.
    Selain itu yang saya soroti adalah pemerintah mengalokasikan kuota BBM bersubsidi juga tanpa hitungan yang betul. Karena tidak memperlihatkan faktor penyimpangan tadi dan pencegahan yang tidak menyeluruh. Karena beberapa petugas bisa disogok (salah satu perusan BBM nih petugas ini dan akut).

    Saya tidak menyoroti masalah murah atau tidak akan tetapi dengan 2 harga maka akan rentan penyelewengan oleh Mereka adalah yang ngurus BBM. Jadi kebijakan 2 harga yaitu harga subsidi berakibat penyelewengan.

    Namun begitu ada yang aneh dari menaikan BBM dan subsidi ini. Dari berita yang saya baca, ketika BBM dinaikan alias subsidi dikurangi alias subsidi atas komoditas itu berkurang, di APBN yang semalam digodok konon subsidi malah menjadi membengkak ... Sebagai orang awam pandangan ini menjadi aneh. Sebuah fraksi memprotes ini sehingga awalnya akan setuju subsidi BBM dikurangi tapi di sisi lain pos subsidi di APBN konon semakin membengkak. Padahal lumayan, kenaikannya direncanakan sebesar Rp 2000,- untuk premium, dan Rp 1000 untuk solar.
    Logikanya kan sederhana, ketika BBM naik harusnya pos untuk subsidi turun.
    Saya bukan ahli ekonomi sehingga mungkin sulit memahami dasar pengelolaan subsidi ala pemerintah ini ...
    BLSM ? Kalo balsem saya paham.

    Seru nih. Saya suka postingan ini Mas Rawins :)
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. repot memang ketika politik sudah bicara. masalah rakyat sering dicampuradukan dengan suksesi kekuasaan. mau bikin rakyat makmur kenapa musti pake deal deal politik antar elit yang seringkali malah jadi membebani rakyat.

      aku malah jadi berburuk sangka ketika penanganan korban lapindo masuk apbn. apa ini imbal balik dari demokrat biar golkar mau dukung mereka soal bbm.

      apalagi ketika melihat apbn malah bengkak. trus ngapain mencabut subsidi kalo tidak ada penghematan anggaran. apakah itu alternatif pengganti cara mereka mengeruk keuntungan pribadi yang selama ini dari bbm dialihkan ke bantuan yang katanya sosial

      sudahlah, om
      malah jadi banyak berburuk sangka nih
      heheh

      Hapus
  15. Subsidi bbm dikurangi, gantinya pemerintah bayar korban lapindo

    Deal politik apa itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah kejamnya politik yang selalu mengorbankan rakyat atas nama rakyat. pks ngotot ga mau naikin, bisa jadi karena deal penghapusan kasus sapi ga ditanggapi demokrat...

      Hapus
  16. Menurut saya, semua nanti ada hikmahnya, naiknya harga BBM menjadikan kita bisa kreatif untuk mencari BBM alternatif. Saat ini saya lagi riset untuk merubah oli mesin bekas dan plastik menjadi bensin. Hasilnya memang belum stabil di oktannya (kadang kelebihan hingga cepat menguap kadang masih kurang jadi susah hidup motornya), mungkin karena masih menggunakan feeling dalam pengerjaannya dan belum diukur dengan alat ukur untuk setiap tahapnya. Ntar deh saya posting kalau memang sudah siap.
    Selain itu, kita juga sudah bikin penghemat BBM untuk motor dan mobil. Ini sudah dicoba pada motor dan mobil saya dan terbukti dapat meningkatkan performa mesin dan menghemat BBM. Sebenarnya ini mau saya posting, tapi maunya lengkap dengan video cara instalasinya (ini yang belum sempat saya lakukan). Adanya perdebatan dalam postingan ini membuat saya jadi lebih semangat untuk share alat penghemat BBM. Insya Allah minggu depan bisa saya posting ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sangant mengapresiasi orang-orang seperti mas isnaeni, lebih baik berpikir caranya berkreasi untuk survive dari pada mengeluh dan mengeluh.
      kalau mengeluh terus itu tandane laura, lanang ura wedok ura

      Hapus
    2. rempong ya mas Agus .. he he

      Hapus
    3. harusnya orang orang seperti om isna ini diperbanyak di negeri ini. aku pikir mahasiswa mahasiswa yang ngakuya orang pinter itu ga usahlah demo demo bakar bakaran gitu. mendingan otaknya dipake buat bikin inovasi yang langsung bisa menyentuh rakyat.
      keterlaluan kalo pemerintah tidak mau peduli. nyatanya dulu proyek banyugeni yang ga jelas saja mau dukung kok...
      semangat om...

      Hapus
  17. Ada tulisan rwn di photo, apakah merk atau sengaja ditulisin :)

    Hari ini cuti.... senangnya :)

    BalasHapus
  18. katanya dari situ bisa mengalihkan dana ke anggaran lain misalnya pendidikan, kesehatan dll, smeoga aja betul bukan cuma janji ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau mikirin sih kadang mikir kesitu juga bu
      pengalihannya meleset pindah ke saku pejabat :D

      Hapus
  19. Iya sih sebenernya karena mental kere wkwkwk,
    gimana ngilangin itu yak

    BalasHapus
  20. setuju kang, subsidi sebetulnya tidak mendidik banget, ibaratkan hanya memberi ikan yang akan habis sehari dua hari, lain misalnya diberi kail/modal lunak untuk usaha sendiri
    tapi bagaimana lagi ya kang inilah cermin bangsa kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku rasa juga begitu
      tidak mendidik masyarakat jadi mandiri malah cenderung kebalikannya jadi peminta minta...

      Hapus
  21. kalau saya sih tenang saja lah mas, lha wong kebutuhan itu sebenarnya kita yang menentukan, kalau gajinya atau hasil sawahnya kecil ya jangan hisup neko-neko, kalaupun para peminta-minta tidak target harian untuk kejar umr ya bolehlah putar otak dengan sedikit dagang supaya bisa mengkover kekurangan kebutuhan tadi. kalau saya rasa sih kebutuhan di surabaya sekali makan saja 5 ribu kalau jakarta katakantalah 10 ribu, alangkah lebih baik jika masak sendiri kalau kerja bawa bontotan, itu juga jadi solusi. wes gak usah ngomong rakyat saya ini juga rakyat karena rakyat sudah jadi komoditas politik tapi saya terima berapapun naiknya bbm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ga ngerti kenapa jadi rame begini
      padahal aslinya cuma empet sama temen di sebelah yang ngeluh mulu ngaku hidup susah padahal kerjaan enak penampilan keren hahaha...

      Hapus
  22. lho dulu kan harga bensin pernah 6000 perak terus diturunin lagi sama tukang prihatin lalu dinaikin lagi...ya prihatin maning. marekna reang ....kebijakan wong nggo jutaan wong kok malah plintat-plintut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sukane kentut ndeyan...
      besok presidenya lik zach sajah kalo begitu...

      Hapus
  23. Postingan ini seperti omongannya Pak Mario Teguh, tapi versi hardcore-nya..
    Bener-bener hajar habis..

    Kalau BBM naik, ya jangan BBMan, SMSan aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo dengar kata hardcore
      pikiranku mendadak berubah...

      Hapus
  24. Balasan
    1. Jempol tangan... masa jempol kaki. Aku kan sopan...

      Hapus
  25. kali ini diriku setuju banget... dari pada berlama lama ngurusin orang jakarta yang banyak duitnya dan disubsidi, mendingan duitnya dipakai buat bangun negara yang benar... suka dengan tulisan dirimu kali ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kali ini..?
      berarti biasanya ga setuju dong..?
      hehehe

      Hapus
  26. mantabh bang.....
    emang orang indonesia tu mentalnya kere plus gengsi...
    waktu dulu aq kuliah, banyak temenku yang ga mau aq ajak ngirit, itung-itung ngurangi beban ortu dan gak bolak-balik minta dikirimi, saya usul masak di kontrakan...
    mereka menolak, gak sampe demo, mereka lebih milih makan sekali daripada masak...
    #goblok

    BalasHapus
    Balasan
    1. ingin mudah, padahal mempersulit diri
      seperti yang seneng demo itulah
      katanya bela rakyat kecil, tapi malah nyusahin

      Hapus
  27. kritis skali...
    #kagum

    ijin share gan, salam kenal

    BalasHapus
  28. tapi bantuan langsung tunai saya tidak setuju,,tidak memecahkan masalah,

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena