20 Juni 2013

Kamera Semipro Murah

#Semua Umur

Liat fotoku lagi motret yang diaplut ibue, ada temen yang sangka aku pake DSLR. Dibilangin itu kamera murahan tetep ngeyel gara-gara aku motretnya pake gaya ngintip.

Sejak dulu aku lebih suka motret pake intipan biarpun levelnya cuma kamera saku. Lebih irit baterai ketimbang pake LCD

Apalagi saat motret dibawah panas terik. LCD seringkali silau tak jelas bikin susah buat ngepasin frame obyek yang mau diambil. Dan yang jelas motret sambil ngintip itu berasa lebih nendang.

Bicara soal DSLR, terakhir aku pake Canon EOS D350 yang harus pensiun setelah tercebur di laut Pangandaran. Sejak itu aku tak merasa perlu pake kamera mahal lagi, orang fotonya cuma dipake ilustrasi blog doang ga lebih. Terlebih aku tak punya keinginan belajar fotografi. Percuma pake kamera keren tapi setingannya auto mulu.

Pernah sih bilang ibue minta dibeliin Canon D10 yang tahan air. Tapi ditolak mentah-mentah katanya terlalu mahal gara-gara ibue waktu ngecek harga salah memasukan keyword pake kata "harga water canon".

Kamera yang aku pake sekarang merk Fuji tipe Finepix S2980 14 MP yang awalnya aku kira kamera mahal. Begitu cek di internet, jebul harganya tidak sampai 1,5 juta. Penampakannya kurang lebih seperti ini.




Memang kurang efektif bila dikaitkan dengan pekerjaanku. Untuk motret dari atas tower terasa ribet bawanya. Bentuknya terlalu besar tak bisa masuk saku. Jadi kalo manjat musti bawa pakai kantongnya. Tutup lensanya persis kamera SLR yang gampang terlepas. Harus hati-hati dari kemungkinan tergores atau tetesan air hujan kalo dibawa ke tempat ekstrim diluar kantong.

Kalo untuk motret dalam posisi wajar sih oke banget. Apalagi untuk yang lagi belajar fotografi. Seting manualnya memungkinkan kita bisa lebih banyak berkreasi. Mode panoramanya juga keren karena pengambilan gambar kedua dan ketiga dilakukan otomatis setelah pointernya tepat.

Baterainya praktis pake tipe AA sebanyak 4 biji. Kalo kehabisan baterai saat tidak mungkin ngecas, tinggal ke warung beli baterai alkaline

Optical zoom sampai 18x. Digital zoom ada tapi tak pernah aku pake. Foto dengan zoom 18x tanpa tripod hasilnya lumayan tidak terlalu blur. Contohnya foto dibawah.



Gambarnya juga tajam. Aku coba motret rumput hasilnya seperti dibawah



Contoh foto matahari saat terbenam hasilnya seperti dibawah



Semua gambar aku ambil dalam mode auto. Jadi jangan samakan dengan hasil karya fotografer terlatih. Apalagi aku kalo motret asal jepret tak pernah mikirin angle apalagi si angel tetangga sebelah.



Intinya
Secara umum aku asik dengan kamera ini. Canggih, lengkap dan harganya relatif terjangkau. Buat yang penasaran dengan harga dan speknya bisa cari di google atau ke Bhineka.com ulasannya lumayan komplit.  Klik saja Fuji Finefix S2980.

Kekurangan dari kamera ini buatku cuma satu
Inventaris kantor...





96 comments:

  1. inimah udeh bagus pak. beda sama saya yg cuma pake kamera hp itupun masih vga wkwkwk..

    sory yoo soal capcay ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh tumben ada Kang Moenas, apa kabar nih Kang ternyata masih penggemar kuliner cap cay ya Kang

      Hapus
    2. kenapa nggak ganti handycam aja kang. Kan enak bisa merekam video.

      Hapus
    3. Kalau angel anak magang mah disimpen nomor HP dan fotonya di dompet mas Rawins. SIap lapor "bos besar"

      Hapus
    4. ambil jalan tengah wae
      handycamnya buat moto capcay trus simpen di dompet :D

      Hapus
  2. Hasilnya keren banget Kang, kaya photo profesional.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya Kang Rawin ahli soal intip mengintip

      Hapus
    2. Mas Rawins motonya serius di keker. Nanti anaknya kecekik beneran loh. Bisa KDRT nanti

      Hapus
    3. yang penting ga ngintip orang mandi
      hehe

      Hapus
  3. Hemmm kurang dari 1,5 juta ... tetep aja mahal mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang dari 1,5 juta kan bisa saja artinya 100 rebu

      Hapus
    2. termasuk murah om...
      tipe lain harganya nyampe 4 juta

      Hapus
  4. Cukup murah mas dengan harga segitu dan kualitasnya mumpuni

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan asik kok buat jeprat jepret
      ketimbang pake karet :D

      Hapus
  5. Wah mantap tuh kameranya... sayang ane nggak suka fotografi tapi suka liat foto palagi yg hot... wkwkwkwkw

    BalasHapus
  6. Modol...gw udah tidur jam segitu cuy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. saya masih gitaran

      Hapus
    2. saya lagi nangkep kodok

      Hapus
    3. Pasti kodok mati menahan nafsu

      Hapus
    4. maksudnya apa sih..?
      kenapa kamera nyambungnya sama yang napsu gitaran sambil tiduran nangkep kodok..?

      Hapus
  7. Jadi terinpirasi beli water canon nih Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah beli, pak kyai...
      pinjem punya brimob wae

      Hapus
  8. si om dodol
    watercanon bukannya panser
    ya mahal lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaelah mondol mondolin orang..?

      Hapus
  9. Terlebih aku tak punya keinginan belajar fotografi.

    >> sama. aku juga. makanya pas ditawarin beli kamera digital yg bagusan, kata suami buat motret barang dagangan, idenya kutolak mentah-mentah. selain karena lbh praktis motret pake kamera HP, aku juga males belajarnya. dan kekuatiran nomer 1: aku ga mau klo ternyata budget beli digicam atau DSLR dipotong dari duit belanjaku :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ibu ibu banget
      bisa dimaklumin bu..

      Hapus
  10. wah pas banget saya jg pgn punya kamera om, serius kan ga nyampe 1,5?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cek aja kan udah dikasih link...

      Hapus
  11. jadi pengen banget kalau harganya ngga nyampai 1.5jt
    apalagi hasil foto fotomu di sini bagus bagus mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang paling murah kalo aku cek di websetnya bhineka
      tau kalo di toko kamera mungkin bisa digoyang dikit, om...

      Hapus
  12. masak harganya gak sampai sejuta setengah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah masih ngeyel
      cek dong..

      Hapus
  13. waaah hasilnya bagus kok iki...
    dulu aku juga pas brwosing2 liat si Fuji ini, sampe aku pelototin loh itu harga, takutnya penjualnya salah kasih harga, hihihihi

    ga taunya hasilnya bagus juga yaa dan terlebih hargene terjangkau...:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kirain aku doang yang mikir penjualnya salah masukin harga...
      lha wong yang lain sampai 4 jutaan...

      Hapus
  14. pas di job fair, ane lihat jenis-jenis kamera yang ada lensanya. Mahal banget mas brow. Coba deh ke jakarta fair, ada diskon kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin di indocomtech senayan ada gak yah..?

      Hapus
  15. bagus ko hasil nya .. jadi mau beli juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan loh, gratis kalo beli sama kang rawins

      Hapus
    2. ngutang juga bisa kok
      aku sih nrimo orangnya cukup pake punya kantor saja :D

      Hapus
  16. mudah2an aja ada yang ngasih aku kamera gratis mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok bu, bapaknya pascal ngasih...

      Hapus
  17. esih larang lah semono. nek gratisan, nembe murah jenengane.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gratisan mah duite utuh.

      Hapus
    2. wong aku dapetnya gratis kok...

      Hapus
  18. Haha...kalo water canon nya mainan ..bukannya malah murah lik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mandi dulu sebelum ditembak Canon waterproof biar hasilnya tambah cakep, baru mandi setelah ditembak water canon... hahaha.

      Hapus
    2. ah elah...
      kamera mainan juga murah kali..?

      Hapus
  19. Boleh juga nih mas kamera nya, dari dulu pengen punya kamera kayak gitu tapi gak pernah terlaksana, karena belum butuh.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kamera sebenarnya butuh gak butuh sih statusnya...

      Hapus
  20. ealaaah bahas fotografi masih sempat sempatee bahas angel janda sebelah rumah, halah mas mas, kalau pengen test RPM mbok ya cuti lagi....
    mana nih foto yang ada celengannya atau nunggingnya ? request dooooooooong

    BalasHapus
    Balasan
    1. harap maklum lah om
      namanya juga orang kurang kerjaan
      ngetik pun gak fokus...

      Hapus
  21. pengen beli..pengen beli mas... murah tapi namak berkelas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang asli juga murah kok pake yang palsu..?

      Hapus
  22. matav.. pengen banget punya kamera yg mahal, biar bisa jepret jepret saat jalan-jalan.. tapi apa daya dompet isinya kwitansi bon

    keren, yg murahan bukan berari kwalitasnya ngehe .

    BalasHapus
    Balasan
    1. nabung dong neng nabung...
      apa cari kantor yang baik hati mau kasih impentaris gratisan...

      Hapus
  23. water canon itu pestol air ya? Murah atuh...
    Si Daniel aja punya dua.... hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pestol ya..?
      kirain yang punya brimob..?

      Hapus
  24. sip dan cantik sempurna jepretanya

    jadi pengen punya

    BalasHapus
  25. di blog ini, yang fotografer pasti ngerasain brain force gitu mereka harus membiasakan diri dengan kata intipan yang nyatanya adalah view finder,
    eh, yang make prosumer tapi hasil ngalahin dslr banyak lagian mas, liat aja di forum fotografer.net, saya sering liat mreka pake gear apa,
    malahan di kota saya dslr itu udah jadi makanan anak2 alay kaya sore2 nongkrong di stadion foto2, sakit mata saya, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dooh jadi malu kalo ada fotografer beneran
      ya maap om kalo aku gaptek soal fotografi
      abisnya cuma bisa prat pret doang

      Hapus
  26. wah keren pak,, saya punya kamera dari fuji itu pas masih jadul pak sebelum taun 2000an... tapi nyampe sekarang kualitas gambarnya masih oke

    liat gambarnya yang paling terakhir bagus pak... seperti hasil jepretan profesional , saya suka letak matahari sam awannya kereeennnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga punya fuji jadul tapi ga pernah dipake lagi
      abisnya boros musti beli film... :D

      Hapus
    2. iya pak,, sekarang lebih praktis pake memory card.. lebih banyak juga kapasitasnya
      pake film masih terbatas...

      Hapus
    3. praktis sih pake yang digital
      tapi bikin kemauan belajar menurun
      abisnya ga pernah mikirin film mahal makanya asal jepret, jelek tinggal hapus...

      Hapus
  27. bagi saya, harganya tetep mahal Pak, selevel emak-emak kayak saya ya cukup kamera henpon saja lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wong aku ga punya henpon berkamera, makanya maksa ke kantor minta impentaris...

      Hapus
  28. Foto matahari terbenam keren banget tuh Mas,gak kalah dengan camera mahal,,mantap banget deh mas,,,Lanjutkannnnnnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. mataharinya udah mau terbenam
      kalo dilanjut tar fotonya gelap gulita dong, om..?

      Hapus
  29. Sama Cak Bro, aku yo gawe kamera semi DSLR dari Panasonic Lumix. Hasilnya lumayan bagus kok tidak kalah sama DSLR beneran. Keren kamera Fuji nya. Terus berkarya bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumayan lah bisa buat ngisi blog
      ga enak kalo ilustrasinya nyomot di google...

      Hapus
  30. Mantap. Hasil jepretannya kayak kamera mahal itu loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. segitu aslinya ya mahal lah kalo beli sendiri
      hehehe

      Hapus
  31. Ahaaa kebetulan ada artikel saya yang diposting soal Foto jurnalistik. Mas Rawins kamera semi pronya amat mirip yang punya saya dulu. Sayang sekali sudah dijual. Semipro = prosumer. Fitur yang mirip kamera DSLR namun dengan harga miring ya semi pro atau prosumer ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana link nya pak...
      kayaknya aku harus belajar ke pak asep nih...

      Hapus
  32. ha.ha. endingnya itu ... di akuisisi bisa nggak itu mas ...
    fotone apik2 mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. akuisisi..
      kaya perusahaan aja haha

      Hapus
  33. owh kie mirip kamera sing pernah tak gowo kae lho ya.. percis.. bedo merk,

    BalasHapus
    Balasan
    1. nek bedo berarti ora podo dong..?

      Hapus
  34. heehehe...beli water canon aja sekalian pak,,kan sekarang bnyk yg demo tuh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. emoh ah
      tiap hari juga udah disemprotin watercanonnya si ncip mulu
      anget plus pesing, hehe

      Hapus
  35. ini mah kamera profesional. sy pikir hasil jepretan kamera pocket biasa, kang. salut... andrographer kayak sy gak bisa bikin gambar bagus gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hasilnya lumayan kok. harganya juga masih dibawah android branded...

      Hapus
  36. referensi banget kang,kebetulan lg cari kamera murah meriah nih..

    BalasHapus
  37. Gmbrnya kok pcah gtu

    BalasHapus
  38. kamera kayak gini udah gak terlalu ngetren ya sekarang. soalnya banyaknya yang kecil gitu lensanya gak gede-gede banget

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena