27 September 2012

Menghindari Tawuran

#Bimbingan Orang Tua

Mendengar berita tawuran di Jakarta menelan korban lagi, temen di kerjaan jadi rajin banget nasehatin anaknya. Suer aku bukan tukang nguping. Tapi dia nelponnya di dekat tempat dudukku. Sedikit banyak aku jadi dengar apa-apa saja yang disampaikan.

Selesai nelpon, aku ajak dia bicara. Aku sampaikan ketidaksetujuanku dengan petuah yang menitikberatkan kata "jangan sekali-kali ikutan atau deket-deket anak-anak tukang tawuran. Pokoknya jauhi mereka kalo ga mau jadi korban..."

Secara logika awam mungkin itu benar sekali. Mencegah masalah dengan cara menjauhi sumbernya. Namun metode ini sama saja dengan kontroversi isolasi vs imunisasi sebagaimana aku ceritakan dalam jurnal Virus Bokep. Seolah efektif tapi membuat anak jadi rentan bahaya. Aku bisa bilang begini, karena jaman STM dulu juga seneng gaul dengan tukang tawur. 

Masyarakat kadang lupa atau malah ga mau tahu bahwa yang jadi korban sebagian besar justru anak baik-baik yang ga tau menahu. Namanya tawuran antar sekolah, mereka jarang mau tahu siapa anak yang bikin masalah. Semua digeneralisir pokoknya SMA anu. Makanya kasus salah sasaran ke mereka yang ga tau apa-apa sudah jadi fakta di lapangan.

Aku bilang ke temenku. Melarang anak ikut tawuran adalah harus. Tapi melarang gaul dengan tukang tawur jangan. Anak-anak harus diimunisasi biar kekebalan tubuh meningkat. Suntikan racun tawuran dari pergaulan harus kita manfaatkan agar anak bisa antisipasi masalah secara mandiri.

Kenapa malah yang alim yang jadi korban..?
Karena kewaspadaan dan kepekaan mereka minim. Mereka juga kurang memahami cara menghindar dan jaga diri yang baik dan benar saat kepergok atau terjebak di tengah tawuran tanpa sengaja. 

Gaul dengan tukang tawur, anak bisa dapat banyak informasi seperti misalnya lokasi mana saja yang rawan. Anak SMA mana yang harus diwaspadai. Musuh model apa yang harus dihindari dan mana yang bisa dilawan. Tindakan apa yang harus dilakukan untuk meloloskan diri dari kepungan, dll dll. Solidaritas anak-anak nakal itu sangat tinggi. Mereka rajin berbagi tips trik penting kepada teman-teman sekelompoknya.

Stop tawuran memang wajib. Tapi mengisolasi anak bukan solusi. Imunisasi memang racun kecil yang ga enak. Namun efeknya bisa menyelamatkan nyawa. Yang penting orang tua harus proaktif dalam pengawasan agar anak bisa memanfaatkan informasi tersebut secara positif dan tidak malah jadi terbawa arus jadi aktifis tawur.

Silakan ditimbang-timbang mana yang lebih besar manfaat dan mudharatnya. 
Selanjutnya, terserah anda...

Jadi maafkan daku kalo di rumah banyak kasus KDRT
Emang lagi ngeracunin anak dikit-dikit
#ngeles...



Ibu vs Ncit
Ajian jambak sakethi...

Ncip vs Ncit
Jurus tendangan tanpa bayangan

Ncit vs Ncip
Jurus kunyuk mencakar buah

Ayah vs Ibu
Sayang PLN iseng matiin lampu
Juruuus...an Jogja Banjarmasin pp deh...



76 comments:

  1. Buuuu penonton kecewa... foto terakhirnya burem burem gitu mas.... eh itu kok ada 3 orang di bayangannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish si Mas Cipu itu komennya bikin orang scroll ke atas lagi.
      Pak Rawins, tadi siang udah muncul di reader saya tapi kok pas dibuka gak keluar postingannya ya? BAru sekarang bisa *gak penting sih sakjane*

      Setuju banget sama bergaul sama anak peserta tawurannya dan logikanya memang masuk.

      Hapus
    2. mana mana...
      aku juga pengen liat

      Hapus
    3. ga tau tuh om, tadi dashboardnya mendadak error...

      Hapus
  2. poto rama biyunge tawur endi? kiye kan mesthi pada tiru rama biyunge

    BalasHapus
  3. brtemanlah dengan orang baik, agar ikut terpengaruh suka berbuat baik

    nah kalau bergaul dgn yg suka tawuran tentu bahaya krn rentan diajak ikut tawuran

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan soal ikut tawurannya, bro...
      tapi antisipasi kalo tau tau kepergok yang tawuran.

      tolong pikirkan lagi definisi imunisasi. meracuni tubuh dengan penyakit yang dilemahkan. jadi biarkan anak sedikit teracuni, dan tugas ortu melemahkan racun itu biar ga jadi penyakit.

      tolong baca ulang tentang kenyataan di lapangan, bahwa kebanyakan korban justru yang ga tau apa-apa. ini bukan katanya karena aku pernah jadi pelaku disitu. ente punya pengalaman lain..?

      Hapus
  4. heheeee...
    ketawa ngeliat foto kedua.....

    hehee bukannya cepet di pisah malah di foto heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto dulu baru misah, hehe
      #sesat...

      Hapus
  5. Huuuuuuu, adegan seru malah peteng dhedhet. Kembalikam uang karcis kamiiii *pasang spanduk gede*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ki tak balikin. sekalian bonusnya..
      #lemparpanci...

      Hapus
  6. Berguru sama racun timur, ben tambh sakti nek nglawan ibue bocah2

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekalian ke china nyari sunbokong...

      Hapus
  7. saya coba sarannya ya Mas, walaupun tetep mesti ada rambu-rambunya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya sih biar anak ada masukan informasi agar anak memahami apa yang disebut self awareness sehingga dia tidak terlalu culun tentang apa itu tawuran. tugas orang tua mengikuti di belakangnya, agar racun yang masuk tetap pada posisi positif.
      kita semua kan tahu kalo obat itu sebenarnya racun yang diberikan dengan dosis tepat. kalo overdosis ya wassalam deh..

      Hapus
  8. nah...ini ada masukan lain yg bisa juga dicoba, tentunya setelah sebelumnya menganalisa situasi kondisi alias menyesuaikan dg karakter anak yg masing2 unik ya mas... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali. untuk itulah kita sebagai orang tua harus memahami dulu batas pemahaman anak. ajak mereka bicara dulu untuk menjejaki sampai dimana sih informasi yang dia punyai.
      tanpa jejak pendapat, lalu main kasih instruksi berdasarkan kacamata orang tua pasti tidak akan efektif. sesuatu yang baik pun tidak akan hasilnya bagus kalo salah sasaran. seperti menanam padi gaga di sawah. panennya mblegedrek...

      Hapus
  9. Masuk akal juga metodene.. Racun mesti dilawan racun >> nek kebablasan ra tangi2, anda belum beruntung

    BalasHapus
  10. ning ngendi ngendi postingane tawuran ae

    BalasHapus
  11. masukan yang baik gan terima kasih.
    kebetulan saya punya anak yg sekolah, saya juga sering bertanya masalah tawuran ke dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga aman anak anaknya, pak
      kalopun terjebak bisa jaga diri dan lolos tanpa ada masalah

      Hapus
    2. amiinnnn....
      iya gan... terima kasih..

      Hapus
  12. hihihi kok bisa pas banget dapet moment foto-fotonya mas (>o<)b
    Yah foto terakhirnya kok gelap gulita gitu mas
    *kecewa

    Miris ya memang ngelihat fenomena tawuran akhir-akhir ini, tipsnya oke tuh mas buat orang yg nggak ngerti apa-apa tentang tawuran kayak aku ini. Duh moga-moga itu adik-adik SMA pada diberi jalan yg bener ya, biar nggak ada korban lagi (J>o<)J

    BalasHapus
    Balasan
    1. duuh foto itu cuma ilustrasi yang gak nyambung
      kenapa malah komenin foto semua sih..?

      Hapus
  13. hahha adegan yang sangat seru tuh, penonton jangan ditiru yah =))

    BalasHapus
  14. sing di tunggu foto terakhir je, malah mati lampu ha.ha.ha.
    Tp aku setuju dengan pemikiranmu mas. Tawuran No, berteman dengan tukang tawur no problem ... meskipun memang mesti ekstra hati-hati. salah-salah, kitanya yg jadi tukang tawur ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang musti ditimbang-timbang dulu
      kan yang tahu sifat anak adalah orangtuanya

      Hapus
  15. Wah benar juga ya Mas, orang tua perlu mengimunisasi anaknya dng situkang tawuran. namun kita harus yakin benar bahwa di dalam mereka sdh anti tawuran ya, biar gak tercemar nantinya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang dibutuhkan dari tukang tawur kan informasinya saja bu
      biar bisa menghindari tempat tempat rawan

      Hapus
  16. mas anaknya kasian tuh...

    siapa yg ngajarin...???

    #semoga bukan ilmu dari bapaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus tetangganya gitu..?

      Hapus
    2. sungguh seorang bapak yg hebat hahaayy..

      Hapus
    3. hebat banget sampe ga pernah ngurus anak, hehe

      Hapus
  17. hahaha dasar bapaknya aneh, sempet2nya gitu ya ngerekam momen2 ajaib itu hiihihih kesian ibue dijambak bukannya dipisahin malah difutu

    tapi saya setuju begitu, anak yg alim memang cenderung selalu jadi korban. entah itu korban salah sasaran ataupun memang sengaja dipilih untuk jadi korban.

    *sigh* menjadi orang tua jaman sekarang sangat tidak mudah ya, jangan2 Allah mengira saya takkan sanggup jadi orang tua yg baik maka blom dikasih junior hehehe malah curcol ... adohhh perasaan pagi ini bewe2 di mana2 saya kok jadi curcol terus yak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataannya gitu kok. dulu aku ga pernah luka. paing benjol doang. tapi temen yang ga pernah ikutan ada yang hampir mati..

      Hapus
  18. wkwkwkwkw jadi penasaran sama gambar yang buram diatas brow, kenapa pln musti mati sih padahal tuh jurus sangat langka tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bahas tawuran wooy...
      bukan bahas mati lampu

      Hapus
  19. boleh juga sih sarannya kl utk tujuannya meningkatkan kesiagaan tp dg catatan sbg org tua juga hrs memastikan anaknya gak labil. gak gampang terpengaruh sana/i

    BalasHapus
  20. *kucek2 mata...* tetep aja blank..."p

    BalasHapus
  21. wekeke, klo dipikir2 bnr juga sih..
    gaul sm yg suka tawuran tp jgn tawuran :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya jangan dipikir ya..
      hehe

      Hapus
  22. sebentar lagi si ncit & ncip udah pake sabuk ikat pinggang yang ujungnya diruncingin :'))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu. udah dilatih dengan tangan kosong...

      Hapus
  23. si citra keren pokoknya...,,
    gedhe bisa jadi preman, tuh...??

    hahahaa..,,;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ben ga ada yang berani isengin...

      Hapus
  24. wah susah juga yaa ...
    tapi apapun itu, perhatian orangtua tetaplah sangat berdampak sekali pada pertumbuhan si anak itu ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. walau lingkungan nantinya paling berpengaruh, tetap dasarnya kan dari rumah saat mereka masih kecil

      Hapus
  25. hehehee menarik ieieiehiehie. Tema tawuran tapi gambarnya bener bener "tawuran" adik kakak dan atau "amal dengan Bundanya hiehiehieie. So suittttttttt.

    Ngomongin soal Tawuran, sekarang lagi marak. Setelah anak Kuliah pada tawuran antar kampus, nah sekarang giliran anak SMA pada ngikutin "senior" nya pada ikutan Tawuran. Bener juga Isolasi bukan jalan keluar yang jitu malah nanti malah akan semakin menjadi jadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan anak sekolah. dpr yang tua tua saja ngajarin tawur mulu...

      Hapus
  26. di dalam perutku nih lagi tawuran...
    ada yang bawa clurit, sampe nyeurriiiiii...pisann..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kumpulin aja. mayan buat diloakin..

      Hapus
  27. jadi inget dulu kaka saya pernah hampir dipalak sama anak sekolah yang suka tawuran atau sejenisnya lah, tapi karena kenal dengan salah satu pemalak walhasil gak jadi dipalak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe ada manfaat lain juga ya..?

      Hapus
  28. ikut menyimak petuah orang dewasa
    menurutku,
    jane pelajaran yang terakhir itu yg paling penting
    ayo kang.. coba gbr yg paling bawah di upload ulang sekali lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. dewasa ki gede dawa kadaluarsa yo..?
      gak bisa aplut ulang, internete error

      Hapus
  29. YG ITEM GAMBARNYA APA YAH...??
    PENASARAN BANGET..
    :p

    BalasHapus
  30. benar gan. tawuran memang lagi jadi momok. dan semoga jogja selalu berhati nyaman, stop tawuran .. nice share

    BalasHapus
    Balasan
    1. jogja masih aman terkendali bos...

      Hapus
  31. Wah...film-e wis buyar. Muleh ah gak sido ndelok.

    Bener itu bergaul dgn anak yang suka tawuran biar tau info. Tapi nek pas di ajak tawuran piye olehe nolak? malah ganti awak ndewe di tonjok kancane mergo gak gelem di ajak tawuran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya harus bisa menjaga diri. kalo sekedar nongkrong bareng bolehlah. tapi ketika mulai bergerak, gampang kok ngaburnya dan ga bakalan kepikiran wong rame rame gitu dan ga ada yang ngabsen

      Hapus
  32. Temanya serius eh endingnya dikasih foto yang bikin ngakak....

    Ternyata gitu yah mas, ngajarin anak tentang tawuran. Beneran baru ngeh.
    Tapi Alhamdulillah di kotaku gak ada tawuran sih ^___^

    Udah lama gak main kesini nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga harus gitu
      itu cuma masukan dari mantan petawur yang gagah berani
      buat orang lain beda kali opininya...

      Hapus
  33. jurus sakethi, tendangan tanpa bayangan, ajian serat jiwa-nya mana? Lha kok ditutup dengan listrik makpet begitu tawurannya Ayah vs Ibu..

    #setuju jika isolasi bukan solusi..anak perlu dikenalkan/ dimunisasi dengan hal-hal yg ada di luar sana agar saat mereka 'dikeluarkan' dr rumah utk sekolah gak kena shock therapy ketemu dengan aneka teman-teamnnya yg divergen..heterogen...dan ber-bhinneka

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya lebih ideal begitu. tapi kondisi masyarakat kita sepertinya masih susah untuk menerima. asal rada miring dikit langsung ditutup total. anak ga punya informasi penyeimbang jadinya

      Hapus
  34. yang salah itu budayanya. indonesia sudah keblinger. coba kalo masih ada perang tanding ala aryo penangsang itu. satu lawan satu, tangan kosong, pasti anak-anak bakalan saya openi di sudut biru ring tinju Mas. nah yang sekarang ini, kan nggak ada tata tertib perkelahian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba kalo pake ala nusakambangan ya...
      ke tengah laut berdua, pulang satu orang tanpa ada dendam lagi

      Hapus
  35. wekekek ... gimana tuh gaul tapi ga suka tawuran :D
    bisa juga sih, pas waktunya rusuh, cari2 info daerah rawan :P

    BalasHapus
  36. Yang penting orang tua hendaknya tidak lepas kontrol terhadap anak, jalin komunikasi interaktif untuk mengetahui secara dini jika menjurus ke hal yang negatif. Salam

    BalasHapus
  37. setuju banget, anak-anak nakal geng itu malah solidaritasnya paling tinggi

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena