29 September 2010

Bersama Ahmad Tohari

Setelah tertahan sehari di Purwokerto, baru sore ini aku bisa meluncur ke Jatilawang bersama Grontol dan Komplong. Tujuan utamaku menemui Ahmad Tohari adalah mengambil novel Jegingger untuk hadiah lomba nulis ngapak yang akan ditutup tanggal 30 besok. Selain itu aku pinjam juga novel Ronggeng Dukuh Paruk versi ngapak untuk diperbanyak dengan seijin beliau karena itu tinggal jimat satu-satunya yang tersisa. Kalo mau yang edisi bahasa Inggris, Belanda, Jepang, Korea atau bahasa asing lainnya malah masih ada stok.

Yang menarik dari sosok Ahmad Tohari adalah semangatnya "nguri-uri" budaya daerah sampai go internasional. Aku cuma bisa terkagum-kagum dengan kemauannya menulis sejak tahun 1971 yang baru bisa dimuat di Kompas pada tahun 1979. Delapan tahun bukan waktu yang pendek. Aku saja yang ngeblog baru beberapa tahun sudah mulai ogah-ogahan.

Padahal kalo mau melihat hasil kegigihan beliau, kita bisa berdecak kagum. Royalti dari novel pertama yang terbit tahun 1981 sampai sekarang masih mengalir. Istilah beliau, dari anak lahir sampai lulus jadi dokter dibiayai novel itu. Berbagai tesis tentang tulisan beliau sudah overdosis. Sampai-sampai UGM menolak pengajuan tesis tentang RDP karena sudah terlalu banyak.

Karya-karya Ahmad Tohari benar-benar mampu menarik perhatian banyak orang. Sampai-sampai Yun Hyun Sook mahasiswi Korea universitas Yuhan jurusan bahasa Jepang putar haluan mempelajari bahasa Banyumasan. Marina dari Jepang pun jatuh cinta ke budaya Banyumas diawali oleh novel Ahmad Tohari. Bukti kecintaan gadis Jepang itu ditampilkan kemarin di pendapa Sipanji Purwokerto, menari lengger berkolaborasi dengan Rianto seniman asal Banyumas.

Keberanian Ahmad Tohari memunculkan tema PKI di tahun 1981 perlu mendapat acungan jempol. Namun sayang justru Kompas yang ketakutan dengan cerita itu sampai banyak scene yang disunat demi keamanan. Akhirnya versi kumplit cerita itu hanya muncul pada versi bahasa Inggris yang diterbitkan di Amerika. Kontradiksi antara isi novel dan informasi dari pemerintah dan media Indonesia membuat banyak pihak asing yang penasaran tentang fakta yang tersembunyi dibalik pembantaian PKI. Ahmad Tohari pun sampai 2 kali diundang ke California untuk menjelaskan kondisi sesungguhnya. Dan baru pada RDP terbitan tahun 2009, potongan cerita yang hilang bisa diterbitkan secara komplit dalam satu buku.

Ada banyak obrolan dengan beliau yang ingin aku tulis. Sayang ngetik di hape rasanya kok begini yah..? Dilanjut nanti deh kalo dah nyampe Jogja.

Siaran langsung dari Sampang sambil menunggu bus patas terakhir menuju Jogja.

Mobile Post via XPeria

14 comments:

  1. Begitu ingat Ahmad Tohari, langsung saya ingat dengan triloginya Ronggeng Dukuh Paruk....

    BalasHapus
  2. saya berkunjung sobat hehehe untuk melihat kamu sehat kah..?

    BalasHapus
  3. semangat dan keberanian untuk mengungkap kebenaran akhirnya dapat tercapai yah.
    ini merupakan cerminan penuLis yang jujur, cerdas, dan berani.

    BalasHapus
  4. mantap kang ... saya sempat baca RDP(khatam tidaknya saya malah lupa) sekitar delapanan tahun yang lalu
    memang dasyhat ..

    yg ingin saya tiru, ketekunan dan kesungguhan beliau menekuni dunia tulis menulis, dan benar nyata adanya ... ketekunan itu telah berbuah begitu rupa

    sekarang ada teman yang meniti jejakanya, bangsawan ngapak juga ... namanya NAssirun Purwokartun, saat ini saya sedang tenggelam dalam novel Penangsang Tembang Rindu Dendam

    oya, tulisan mas rawins yang menang sudah ada di blog ini ?

    BalasHapus
  5. wah novel master piece ya...jaman waktu masih sekolah dulu saya pernah lihat di perpustakaan,tp karena judulnya saya dulu ga berminat buat baca "soalnya saya pikir ni karya sastra yg berat gitu isinya" tp sekarang malah pengen baca sampe tamat setelah membaca postingan mu sob..."pokoke nice info banget dah"

    BalasHapus
  6. Membaca tulisan ini dari atas sampai bawah nampak dalam benak ku gambaran seorang ahmad tohari yg gigih menulis dan beliau juga tidak lupa nguri2 budaya banyumasan/ngapak.

    kuwe mahasiswi jan pinter nari lengger ya kang,pira bayarane nek nanggap..He...He...

    BalasHapus
  7. Wow. . .
    Bertemu dan berbincang langsung dngn penulis, menyenangkan!
    Kegi2han akan berbuah kesuksesan :D
    kalo mas rawin dah males2'an ngeblog, kash aku aja deh smw haha. . .

    BalasHapus
  8. om... bener banget. padahal jaman orba kayak apa sih ketatnya pengawasan mereka..

    BalasHapus
  9. bung hatta..
    bener banget tuh. semangat yang sudah jarang banget jaman sekarang. untuk pengumuman belom bung. soalnya aku ga ikut campur penjurian. ben lebih objektip

    BalasHapus
  10. idem zan...
    dulu aku pikri juga apaan sih. setelah sempat baca sepotong ceritanya, jadi ngebet pengen..

    BalasHapus
  11. lik surat...
    gratis ndeyan wong anu budayawan. daripada nanggap dandut kaya bocahan jati kaeh..

    BalasHapus
  12. hehehe sabar nyun...
    masih perlu penyaluran isi otak neh..

    BalasHapus
  13. Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang bisnis di blogku : http://www.TahitianNoniAsia.net, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena