23 Agustus 2010

Masa SMP

Mumpung masih anget neh, aku mau nulis permintaan dari si Nyunyuns tentang SMP. Soalnya kalo ga langsung dikerjain, aku pasti lupa kayak biasanya...

Masa SMP, buatku sih ga ada yang luarbiasa. Masih imut, lugu dan belum mengenal pacaran. Pokoknya masih bujangan asli yang belum tercemar polusi air, udara apalagi polusi tidur. Yang jelas masa SMP merupakan saat pertama aku meninggalkan kampung halaman. Sebenarnya ga terlalu jauh jaraknya dari rumah, tapi karena kondisi jalan yang mirip sungai, jadinya aku ngekos.

Namun karena dasar aku anak mami yang selalu merindukan kambing-kambing di kampung, aku ngekos tak kuat lama dan memilih untuk pergi pulang setiap hari walau resikonya berat. Jarak kampungku ke sekolahanku di Majenang cuma 20 kilo. Tapi 10 kilo pertama sampai ke Cukangleuleus jalanan ancur ancuran dan butuh waktu satu jam untuk menempuhnya menggunakan mobil angkutan umum.

Angkutan umumnya bukan seperti yang ada sekarang. Tapi Colt pick up yang dirombak dikasih rumah rumah dan pintunya ada di belakang. Persis mobil tahanan jaman sekarang. Payahnya mobil pertama baru ada jam 6 pagi, jadinya nyampe Cukangleuleus sudah jam 7. Padahal aku harus ganti pakai bus ke Majenang yang paling cepet butuh waktu 15 menit. Saat itu belum ada angkot atau bus kecil. Yang ada cuma bus antar propinsi jurusan Tasik Jogja yang lewat setiap 15 menit sekali.

Aku masih ingat jam 7 itu jadwalnya Bus Garuda Indah. Karena sekolah masuk jam 7:15, mau ga mau aku harus ngejar bus yang itu agar nyampe sekolah pas lonceng masuk. Kalau sampai telat, aku harus nunggu bus berikutnya dengan resiko musti lapor dulu ke ruang BP minta ijin masuk terlambat. Karena terlalu sering masuk ruang BP, jadinya aku suka bolos 2 jam pertama dan masuk pas ganti guru.

Bolak balik ditegur guru BP bolos pelajaran pertama, aku kadang berangkat dari rumah jam 5 pagi dan jalan kaki 2 jam sampai Cukangleuleus. Dari situ baru disambung naik bus. Sejak awal aku memang suka jalan kaki juga, tapi ketika pulang sekolah saja. Soalnya bekalku setiap hari hanya 400 perak, pas pasan buat ongkos doang. Padahal aku juga ingin jajan seperti temen-temen yang lain. Kalo dari rumah sampai Cukangleuleus jalan kaki pp, berarti aku bisa menghemat 200 perak. Sebagai perbandingan waktu itu semangkuk bakso harganya 150 dan bubur kacang ijo 50 perak.

Ketahuan sering jalan kaki, ortu mengalah memberikan sepeda jengkinya kepadaku. Perjalanan bisa lebih cepat, termasuk dibandingkan dengan yang naik mobil. Apalagi bisa ngajak teman untuk berboncengan dan gantian menggenjotnya. Seneng sih, tapi sayang bekalku dipotong 200 perak. Alasannya aku naik bus cuma dari Cukangleuleus ke Majenang doang. Jadinya aku tak pernah naik bus lagi dan bablas naik sepeda sampai sekolah. Tapi ke ortu ga ngaku dong, tar dipotong abis dong bekalku.

Kelihatannya sengsara banget yah..? Tapi saat itu aku menjalaninya dengan senang hati. Apalagi banyak teman senasib seperjuangan di jalanan. Malah ada yang tiap hari jalan kaki karena kondisi ekonomi keluarga yang tak memungkinkan. Jangankan memberi bekal untuk anak ke sekolah, setiap pulang sekolah saja anak harus bantu orang tua cari duit entah itu menggembala kambing atau mencari kayu di hutan.

Bersyukurlah anak sekarang yang tak pernah merasakan hal semacam itu. Apa-apa tinggal minta ke orang tua. Udah gitu pun masih suka ada yang ngancam ga mau sekolah kalo ga dibeliin motor atau blekberi. Alasan beli buku padahal buat pacaran.

Gitu aja deh, nyuns...
Ga ada yang terlalu menarik kisah SMPku.
Tapi kalo bertamu aku masih suka SMP juga.
Selesai Makan Pulang...

25 comments:

  1. Kalo buat saya, justru masa2 SMP adalah masa2 yang paling indah dan paling menarik mas :)
    Banyak hal yang mengesankan disana :)
    Duh...bener2 ingin kembali ke masa itu :(

    Btw, pada seksi2 tuh di fotonya, hahahah...

    BalasHapus
  2. perjuangan yang berat untuk menempuh dunia pendidikan
    sama beratnya membersihkan kiwot smp ini

    ayo semangat

    terima kasih atas dukungan dan partisipasinya


    salam blogger bertuah pekanbaru
    salam anak smp

    BalasHapus
  3. wow luar biasa jalan sekolah jam 5 pagi dan harus jalan kaki 2 jam
    hebat mas ^^

    btw itu foto waktu smp ya mas
    foto mas yg sebelah mana ya hehe :p

    BalasHapus
  4. hahahahhaa.. itu lebih baik dari kehidupanku Mas, aku jalan kaki naik turun hutan hahaha, malah ga dapet uang saku, 100 perak sangat berharga buatku, buat beli es lilin sewaktu pulang karena harus nanjak jalanan di hutan yang menebing banget hikz..

    apalagi kalo ujan, bayangin aja deh sendiri, aku tak jarang kepleset jatuh pulang lagi ganti baju jalan dua kali kan :)), lucu dan sengsara, tapi bener mas Rawin, jika semuanya di jalankan dengan senang hati dan ikhlas, semuanya ga terasa, alhamdulilah.. sekarang adhek dah bisa naek motor buat sekoalh smp tapi sekarang dah lulus, dan alhamdulilah lagi, Adhekku bisa lanjut ke SMA :D.

    loh kok jadi aku yang nulis artikelnya :)), maaf mas kepanjangan :D

    Fotonya lucu banget :)), keren oey..haha

    BalasHapus
  5. 'Ngenes' timen Om... Tapi itulah masa lalu yang tak bisa ditukar kenangannya dan juga kesenangannya. Karena dengan melihat dari sisi kanan saja, tidak dari sisi kiri, semuanya menjadi 'seneng'.

    Trus berikutnya buat sequel masa masa sma Om. Yang ada acara mguwel nguwel kertas surat dan bakar surat, jangan lupa! :)

    BalasHapus
  6. masa smp cukup indah mas di saia

    BalasHapus
  7. Jalan kaki selama 2 jam..? OMG.., benar2 masa2 SMP yang tak akan terlupakan itu. Semangat...!

    BalasHapus
  8. Semoga makin banyak blogger yang mendukung gerakan SEO positif ini dan menyehatkan internet demi generasi muda.

    BalasHapus
  9. betul juga y,,, bahwa anak2 SMP tempoe doeloe, rata2 badannya kekar2////....wkwkwkwkwkwkwsalam bloger,,,,

    BalasHapus
  10. fotone cungkring..! hihihi

    BalasHapus
  11. masa2 indah yg tidak terLupakan, dengan berbagai kekurangan pd fasiLitasi yg dihadapi tetap saja memuncuLkan keceriaan dari masing2 individunya.
    meLihat gambar di atas, jadi terkenang masa2 itu.

    BalasHapus
  12. cerita yg indah mas....
    saya juga pernah seperti itu...
    malahan SMP saya sangat minim fasilitas...
    tapi semangat kami tidak minim mas...
    ngomong2 fotonya mas yg mana ya????

    BalasHapus
  13. jatuh cinta pertama kali dikala SMP,,^^,,,hihi

    BalasHapus
  14. bagiku masa smp masa2 yang paling indah dan paling seru dibandingkan sma
    di smp lah pertama kali aku kenal yang namanya cinta, tapi cinta nyet2an
    xixixi

    BalasHapus
  15. bedanya anak dulu adalah berjuang mendapat pendidikan untuk msa depan,.. anak sekarang berjuang nampng untuk gengsi,..

    BalasHapus
  16. wuahh, salut banget sama foto dir saat SMP. klo aku dah sulit banget nemukan fotoku saat smp gan,,,

    BalasHapus
  17. Wah..kang Rawins masih smp aja ude keliatan gantengnya....hehehe. kunjungan balik, makasih dah mampir di blognya bang Pendi. sekalian minta ijin follow blognya...

    Salam hangat & sukses selalu

    BalasHapus
  18. haha, sengsara temen rika yah ... jan ... kayane nek defilemna apik loh ... rawin's production ...

    hahahahha

    BalasHapus
  19. iya nih, mas rawins yang sebelah mana? pasti yg paling kanan... wani totohan piro?

    BalasHapus
  20. masa smp emang masa-masa paling asik deh...hehe

    BalasHapus
  21. gerakan yang positif semoga hasilnya positif juga :)

    BalasHapus
  22. Wah keren bangat tuh poto SMP-nya, kira-kira yang mana satu tuh..

    BalasHapus
  23. woow artikel nya sangat bagus dan sangat menarik info nya ,,,,,,,

    BalasHapus
  24. Mantap nie gan artikel nya sangat bagus banget ,,,,,,,

    BalasHapus
  25. saat smp saya mulai bersuara ngebaz. haha..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena