16 Februari 2016

Sangkulirang Trip - Tekor

#Semua Umur

Dari awal pekerjaan ini aku jadwalkan seminggu saja. Asumsinya, dua hari perjalanan pp, dua hari instalasi radio, satu hari uji fungsi ditambah dua hari untuk cadangan pekerjaan tambahan tak terduga.

Empat hari habis buat perjalanan menuju lokasi, aku masih tenang. Pikirku, "paling molor sehari, belum bikin tekor anggaran..."

Menjelang maghrib sampai di lokasi langsung istirahat buat ngumpulin semangat. Pagi-pagi menghadap ke kantor perusahaan dan dapat instruksi, "tunggu IT yang dari Jakarta datang ya, pak..."

"Kapan beliau ke site..?"
"Besok sore mendarat di Berau, tapi singgah dulu di perkebunan karet. Mungkin lusa baru sampai sini..."

Mendadak lemes dengkul...
Lebih lemes lagi setelah menunggu sampai lusa
Ternyata sore baru nyampe sehingga judulnya menunggu hari esok lagi.
#Ah elah...


Besoknya menjadi pagi yang penuh semangat. Ketemu orang IT dari Jakarta, diskusi sebentar, siapin peta, pinjam motor trail dan langsung cek ke lapangan.

Menjelang berangkat, sebenarnya aku sudah mulai ragu setelah lihat peta kontur titik lokasinya. Sampai di koordinat yang ditentukan, beneran bikin garuk kepala.

Aku pun komplen, "yang nentuin koordinatnya siapa, pak..?"
"Orang GIS dari kantor pusat..."
"Kenapa ngasih titiknya di tebing begini..?"
"Saya juga bingung, pak..."

Biar ga bolak-balik, aku cari lokasi yang agak aman terdekat dari titik sebelumnya. Aku usulin ke beliau, jawabnya, "saya harus konsultasi dulu ke Jakarta, pak..."

Dan ternyata...
Minta persetujuan lokasi baru itu membutuhkan waktu satu hari...
#Mumet...




Sudah dapat keputusan lokasi, aku diskusi dengan tim. Tanah di lokasi rada miring-miring masih bisa diakalin. Tinggal mikir gimana caranya angkut air banyak-banyak dari mess. Lokasinya dipuncak bukit yang kering kerontang. Ga dibantu siram air bakal repot menggali tanah buat pasang pancang.

Rupanya Gusti Allah terlalu baik...
Tahu aku kesulitan harus bolak balik angkut air, setelah sekian lama harinya panas membara, begitu pekerjaan dimulai tiap hari aku dikasih air banyak-banyak dari langit. 
#Thanks Gus...


Biarpun harus molor sampai lima hari terhambat hujan, akhirnya kelar juga tuh tower. Begitu pasang radio, baru aku kepikiran sesuatu.

"Pak, nanti listriknya dari mana ya..?"
"Nah itu yang lagi saya pikirkan. Narik kabel dari mess jaraknya satu kilo lebih..."
"Bagaimana kalo pake solar cell, pak..."
"Oh iya yah. Tar coba saya konsultasi ke Jakarta..."




Ga sabar pengen buru-buru beres kerjaan, malemnya aku samperin ke mess beliau nanya kepastian listrik. Dan jawabnya, "lagi dipertimbangkan oleh pusat mau narik kabel atau pasang tenaga surya. Semoga minggu depan sudah ada keputusan, pak..?
#Whaaaat...???

Minggu depan baru diputuskan
Proses pengadaan dan pengiriman bisa dua minggu
Itu pun kalo ada duit karena katanya bisnis sawit lagi gonjang ganjing

Terus aku kepiye..?

Sudah tekor banyak kepastian belum ada
Mending pulang dulu lah. Santai-santai di rumah, biar bisa ngeblog, bales komen dan blogwalking...

Rejeki dah ada yang atur...


17 comments:

  1. Memang hebat sodara kita ini.. Sabar bro, orang sabar pantatnya lebar tur brintik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepakat....pantatnya udah lama burik dia mah bu

      Hapus
  2. iya emang gitu kok pak, harus konsultasi dgn pusat, kl orang lapangan mutusin sendiri ntarnya ada apa2 bisa berabe pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. #obat kangen.....
      cipok sebasah basahnya buat 21inchs dan mbah adminnya sekaligus deh

      Hapus
  3. selamat bekerja pak, semoga proyeknya selesai dengan baik

    BalasHapus
  4. Nyantai ndisik ning omah Kang..Latihan yoga bareng mbak Pipit, hehehe

    BalasHapus
  5. Masih di Tamianglayang mas?

    BalasHapus
  6. Kalau boleh tahu, akses ke sini gimana kang? Kok sya baca ribet sekali ya hahahah jadinya gak berani ke sini saya hahahaha

    BalasHapus
  7. Ampun dah, yg baca aja ikut kesel apalagi yg ngejalanin yaa.
    Sabar ya kaka :)

    BalasHapus
  8. udah lah mas eko pulang aja :p

    BalasHapus
  9. Lama ga kesini ternyata bapaknya ncip ncit sudah kerja lagi

    BalasHapus
  10. Hmmm kayanya sangat melelahkan nih pekerjaannya tapi muantappp banget tuh kerja kerasnya, ahi hi hi.

    BalasHapus
  11. Tapi disana sinyal kenceng kan, bang? sabar aja bang, selamat menikmati penderitaan yang tak seberapa ini, hehe Peace

    BalasHapus
  12. Nyantai dulu lah, ngopi dulu, siapa tau tiba-tiba kerjaan kelar, yoi nggak ma men...

    BalasHapus
  13. biar bisa membaca komentar saya ini bila sekarang masih di rumah? eh sekarang sudah di site atau masih di ...

    salam dari jogja

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena