16 Mei 2014

Rebutan Mobil

#Semua Umur

Kembali ke hutan...

Kembali meninggalkan keluarga dan kembali ke rutinitas pedalaman yang kadang menyebalkan.

Salah satu masalah khas adalah rebutan kendaraan operasional. Gara-gara ga punya sopir, tiap kali cuti kendaraanku lebih banyak nganggur. 

Pasukanku ada sih yang bisa nyetir. Tapi disuruh urus SIMPER susahnya minta ampun. SIMPER adalah hak akses masuk area terbatas dimana SIM dari polisi saja tak cukup. Tanpa itu, teman-teman harus nebeng kendaraan lain atau cari sopir pinjaman saat ada pekerjaan di tambang.

Padahal mobil tak bertuan adalah hal yang menggiurkan bagi orang hutan. Bukan cuma untuk urusan kerjaan. Jauh lebih penting justru selepas jam kerja biar bisa turun kota untuk perbaikan gizi... 
*ngenes.com


Waktu mau cuti, aku sempat ngomel ketika kepala kendaraan sarana bilang pinjam mobil. Aku masih trauma dengan truk operasionalku dulu yang selalu babak belur setiap kali dipinjam orang. 

Pertama cuma belepotan ga mau nyuci. Kedua AC rusak kayaknya kandas masuk kubangan. Kejadian ketiga aku langsung balikin mobil ke perusahaan gara-gara pintunya lepas...
*ga ngarti...




Biar rada was-was, aku kasihin mobilku dengan jaminan kendaraan sudah siap begitu aku usai cuti dan tidak ada lagi cerita pintu copot atau ban serep ilang.

Tapi janji tinggalah janji
Sampai seminggu di site mobilku baru balik dengan kondisi yang bikin aku geleng kepala. Jendela macet, parfum ilang, baunya apek, charger hape lenyap dan lebih nyebelin lagi bempernya gondal-gandul diiket karet doang.

Langsung aku komplen ke beliau, "eh lu janji mobil aman, kenapa bempernya sampe copot gitu..?"

Damai bener jawabnya, "tapi pintunya ga lepas kan..?"
*hening...

Dia yang pinter atau aku yang oon yah..?
*mikir...

Nasib sopir tembak ya begini...


12 comments:

  1. penasaran dipake buat apa aja bisa sampe parah gitu Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jawabnya...nyantey kaya dipantey....banget tuh

      kenalin dong sama supir batangannya itu.

      Hapus
  2. wakkaaaaa....
    matilah kalo gitu....
    beda dengan kantro saya dimana mobil menganggur tidak ada yg berani pegang, malas beruurusan dengan empunya...
    wakakaaa...

    BalasHapus
  3. Mobilnya dipake ngelibas rintangan kah? Pulang2 keadaannya langsung ngenes gitu

    BalasHapus
  4. Wkkwk,, Gw tau, itu yang pinjem mobil pasti Cak Lontong! :D

    BalasHapus
  5. ra po po
    mobil prusahaan inih

    BalasHapus
  6. hehe... kalo posting nya di kasih judul nasib supir tembak...
    bisa masuk bokopis lik :)

    BalasHapus
  7. Untungnya saya ga pernah rebutan mobil pak karna memang ga bs nyetir. hahahaha :D

    BalasHapus
  8. kyakyakya... lama2 tuh pintunya diiket rapia jugaD

    BalasHapus
  9. Kalau gak pke simper didenda ya, Om? Apa gmn?

    Turut prihatin deh.

    BalasHapus
  10. pintunya lepas :) kok bisa ya

    BalasHapus
  11. Dari pada mobilnya tidak pakai pintu kan jadi tambah mumet kang ? he,, he,, he,,,

    Salam

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena