18 April 2012

Setelah 3 Bulan

#Bimbingan Orang Tua

Perubahan yang begitu terasa saat bertemu anak-anak setelah 3 bulan jadi bang toyib adalah tingkah pari polahnya. Kalo ukuran badan, Cipta makin bulet dan Citra malah kelihatan mengecil. Tau beneran kecil atau karena adiknya membesar lebih cepat, jadi kakaknya seperti kelihatan kecil.

Si Ncip mentang-mentang bungsu, sepertinya ingin menguasai ibue secara dominan. Kayaknya dia ga begitu senang kalo lihat kakaknya nempel-nempel terus ke ibue. Apalagi kalo yang nempel bapaknya. Entah apa yang dia pikirkan..?

Belum ada gigi tapi kalo lihat makanan sibuk. Nenennya juga makin kuat sampai ibue kewalahan bisa semaleman ga boleh copot. Tak heran kalo bobotnya naik sampai 9 kilo melebihi kakaknya yang cuma 8 setengah. Udah berat gitu, maunya digendong ibue terus jarang bisa digantiin orang lain.

Kayaknya ada salah perencanaan neh. Kalo tau bodi si Ncip mau membengkak, harusnya dulu aku ga cari ibu yang mungil biar ga gempor ngegendongnya. Apalagi soal kuat nenen. Kayaknya lebih keren kalo ibue bernenen gede biar ga sampai keabisan stok disedot terus. Eh, tapi enggak ding. Tar malah dikira bapaknya yang mupeng...

Lain lagi dengan si Ncit. Tuh anak beneran ga bisa diam apalagi dikurung di rumah. Senengnya lari-lari di tempat terbuka. Diajak jalan jauh juga ga pernah ngambek minta gendong. Jadi kasihan lihat ibue yang keteteran kayak nguber-nguber anak kelinci ucul dari kandang.

Mau ga mau mulai kepikiran pengen cari rumah di pinggiran yang punya halaman luas kayak di shaun the seep. Rumah sekarang cuma menyisakan teras secuil berhalaman jalan tak mampu mengatasi gejolak energi Citra yang begitu besar. Makanya tiap habis mandi, si Ncit pasti ribut nyariin kunci mobil ngajak jalan-jalan keluar.

Apa ini juga berkaitan dengan salah perencanaan itu ya..? Kalo tahu anaknya butuh tempat luas buat berekspresi, kenapa dulu aku ga ndaptar jadi mantu sultan saja biar punya alun-alun..?

Hahaha
Pagi-pagi dah mikir jorok terus...



10 comments:

  1. liat ncip bikin napsu mas, napsu pengen nyubit pipinya... chubby sekaliii itu :p

    BalasHapus
  2. wkk..wkk.. isih okeh lahan nang daerah pinggiran om... kontak ya..*halah malah dadi makelar*

    BalasHapus
  3. Yodalah syukuri apa yang ada hidup adalah anugerah... ila akhirul lirik lagu dmassiv jangan menyerah... hihihih

    BalasHapus
  4. Hahahahaha...masih pemanasan untuk cerita dewasa selanjutnya. Semoga kesampaian bisa beli rumah kayak shaun the ship.

    BalasHapus
  5. Aku juga sepertinya salah perencanaan. Anakku suka jalan-jalan sore pake mobil, padahal bapaknya nggak punya mobil. Apa seharusnya dulu aku kawin sama sopir angkot????? Omigoooooddd....!!

    BalasHapus
  6. alah lah deneng gole nenen ngasi sewengi, lah terus rama ne kepriwe?

    BalasHapus
  7. wah citra lagi main kuda2an ya

    BalasHapus
  8. walahhh bang toyib udah balik nih.....
    oh iyah sobat, verifikasi katanya udah saya coba ilangin tuh. salam

    BalasHapus
  9. buset dah,mo daftar jadi menantu sultan wakakak.
    mungkin bukan perencanaan yang salah,tapi analisisnya yang kurang tepat jadi implementasinya juga meleset.
    harusnya bikin test dulu di awal , haduh ngomong apa ini

    BalasHapus
  10. bang toyib :)

    pak, anaknya lucu, apa lagi mukanya hampir mirip sama keponakan saya, baru 7 bulan bobotnya udah 11.5 kg pak,,

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena