23 April 2010

Beli Daster

Punya staf cewek yang memang banyak suka dukanya. Sukanya kantor jadi rame dan ga sepi sepi amat seperti kalo mereka lagi pada keluar. Tapi kalo pas ga ada kerjaan dan mereka mulai ngerumpi, ributnya bisa ngalahin pasar burung. Sebelnya tuh kalo pas akhir bulan, aku lagi diuber deadline laporan keuangan dan mereka terus berkicau.

Keberadaan mereka juga bisa mengerem knalpotku. Karena aku memang ga suka ngerokok dalam satu ruangan bersama orang yang ga ngerokok. Apalagi kalo di rumah aku ga pernah merokok sama sekali.  Jadinya irit, sebungkus baru habis beberapa hari. Kecuali kalo pas kerjaanku numpuk banget dan semuanya berhubungan dengan angka-angka, mau ga mau mereka aku usir keluar kantor.

Cewek suka narsis, buatku masih suatu kewajaran. Tapi kadang bikin dongkol juga. Seperti ketika yang lain lagi ribut dalam persiapan event, mereka malah foto-foto bareng seniman atau lukisan. Apalagi kalo ada musiknya band yang menurut mereka personilnya cakep, wah susah tuh untuk diganggu gugat. Kalo ditanya ngapain, jawabnya, "bentar, mas. buat diupload di pesbuk..."

Sifat sok gaul dan tak mau ketinggalan mode juga menghinggapi mereka. Ketika ada yang ngobrol tentang baju bagus, yang lain nimpalin tentang tas baru. Kalo ada yang cerita habis liburan kemana, yang lain ga mau kalah juga.

Kena batunya kemarin, ketika dia harus ke Pekanbaru. Habis beli tiket, menghampiriku dengan malu-malu, "mas, kalo naik pesawat caranya gimana...?"

Healah...
Katanya suka liburan ke Bali. Apa kesananya ngojek yah..?

Lalu aku kasih tahu arah-arahnya di bandara dan segalanya dicatet, takut lupa kali. Dan aku pikir saat itu semuanya sudah beres. Eh, ketika aku pulang dari Jakarta kemarin, dia ribut lagi soal pesawat. Masa sih sampai segitu oonnya si anak gaul..?

"Bukan itu, mas.. Masalahnya aku naik mobil aja suka mabuk. Kan malu maluin kalo muntah di pesawat..."

Masih cape dua hari kurang tidur di Jakarta, aku jawab saja sekenanya, "pake daster neng, bilang aja lagi hamil muda..."

Kirain mau dibilang ngaco. Ternyata dia langsung pamitan mau ke pasar Beringharjo. Beneran beli daster. Hehehe...

Semoga selamat sampai tujuan dan misi sukses deh.
Yang penting jangan hamil beneran, yah...
Tar aku lagi yang kena...

2 comments:

  1. ha.ha.ha. kok bisa kepikiran sampai ke daster ...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena