09 Februari 2018

Nyerobot Antrian Itu Tak Sesederhana Nyalip di Tikungan

Pagi tadi di sebuah SPBU...

Seorang bapak berboncengan dengan anak berseragam SMP nyelonong memotong antrian yang bak ular naga panjangnya. Keributan kecil spontan terjadi dan protes berjilid-jilid macam alumni bukan-bukan semuanya dijawab dengan gaya pemegang kunci surga, "ra sah ribut, anakku keburu telat ke sekolahan..."

Skip... skip... skip...

Satu jam kemudian...
Lagi melamun syahdu di depan balai kota, datang ikutan mangkal anak muda yang ternyata berpartisipasi dalam insiden tadi. Mungkin masih terbawa suasana, dia komplen kepadaku, "tadi bukane ikut ngomyang malah senyum-senyum ki piye tho, pak..?"

Aku cuma bisa nyengir kuda eh ojek. Memaklumi lawan bicara yang masih muda dan belum paham bahwa urusan menyerobot antrian itu tak sesederhana nyalip di tikungan. Yang pernah aku alami efek dominonya sepanjang jalan kenangan yang tak selesai dengan cara berangkat lebih awal.


Anggaplah berangkatnya maju jam 6 karena jam 7 jalanan mulai macet. Otomatis acara sarapan pun ikut maju jadi jam 5 pagi, karena katanya antara waktu makan dan naik motor lewat aspal gronjal sebaiknya dikasih jarak 1 jam. Terlalu mepet tidak bagus untuk pencernaan. Sarapan di warung sebelah kantor tidak baik untuk pengeluaran. Tidak sarapan apalagi, dampaknya buruk terhadap produktifitas kerja yang bakal berpengaruh terhadap penghasilan.

Biar jam 5 sarapan sudah siap, jam 4 istri sudah harus mulai masak. Dan namanya perempuan, sebelum masuk dapur biasanya banyak ritual yang harus dilakukan, misalnya keramas. Dengan kata lain, istri yang sebelumnya bangun pas adzan subuh, demi suaminya tidak nyerobot antrian, dia harus bangun sebelum subuh anggap saja jam 3.

Bila jam tidur malam minimal untuk orang dewasa adalah 6 jam dari idealnya 8 jam, berarti paling lambat jam 9 malam sudah harus tidur. Padahal sebagai pasangan yang sakinah mawadah warohmah turnikmah, sebelum tidur ada upacara spesial yang memakan waktu sekitar 69 menit. Rinciannya adalah sebagai berikut : 60 menit ngelonin anak, 5 menit ngunci pintu jendela matiin lampu periksa kompor dll, 3 menit foreplay dan sisanya untuk acara inti.


Sebelumnya kan harus mandi, makan malam dan acara lain-lain di keluarga yang gampangin saja alokasi waktunya 1 jam. Dengan begitu aku sudah harus sampai rumah sebelum jam 7. 

Memang kantor bubaran jam 4 sore. Tapi dengan posisi sebagai pejabat teras (terbaca : tukang bersih bersih teras kantor), gajian itu ibarat menstruasi. Sampai sebulan nungguinnya, begitu datang paling awet bertahan seminggu doang. Judulnya pulang kerja harus disambung cari ceperan lain di luaran dan baru bisa pulang sekitar jam 8 atau 9 malam.

Mengejar target jam 7 petang sudah di rumah bukan masalah sulit. Acara ngobyeknya dikurangi atau dihapus sama sekali dari jadwal dan mission pun acomplished.

Tapi ya gitu...
Puasa sunah bakal bertambah dari senin kemis doang menjadi senin selasa rabu kamis. Sedangkan ibadah sunah menjelang tidur kayaknya bakal sebaliknya...

Sekali lagi...
Demi tidak menyerobot antrian semata...

Ruwet kan..?
Memang bikin mumet
Kurang kerjaan saja yang mau nyimak sampe tamat

Kapokmu kapan..?

#OdjekBedjo
#Blog

7 comments:

  1. Weleh, detil 69nya ditulis, jebul cuma sak encrit.

    BalasHapus
  2. Semangat mas!!!! Padat juga!!!

    BalasHapus
  3. Untung gw skip skip tulisannya, males kepanjangan...bener aje buntutnya semprul..

    BalasHapus
  4. Yang nyerobot sama yang nulis...anu masih sejalan pikirane...ddi goli nulis sedetil 69..sunnah sene kemis...ddi tambah...rutinan sebelum tidur..berkurang....tp sbg warga indonesia yang baik..ttp harus budayaakan antri.

    BalasHapus
  5. Bahahah, aku udah serius bgt bacanya smpe terakhir.. Jd keinget kejadian yg dijogja itu, nyrobot antrian mobil mbaknya jd viral.. Hhh

    BalasHapus
  6. Jiahhh... ha..ha.. saya malah serius banget baca sampai akhir.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena