11 Februari 2018

Iseng Iseng Berhadiah Mules

Untuk kesekian kalinya kembali dapat proyek tapi belum juga berhasil memperoleh penyandang dana. Kehabisan ide harus cari kemana lagi memaksaku membuka daftar yang sebenarnya berklasifikasi "unrecomended contacts" alias teman-teman dekat yang rame-rame menghilang pasca negara api menyerang setahun yang lalu. Rapopolah. Anggap saja iseng-iseng berhadiah siapa tahu ada yang minat jadi investor.

Perlu beberapa kali menggeser nama sebelum akhirnya ada yang berkenan angkat telpon. Atas nama ngirit pulsa, acara basa basi dihilangkan dan langsung ke tujuan, "elu punya duit ga, bro..?"

Alhamdulillah, responnya sangat meriah. "Hee kemana aja ente kaga pernah kedengeran beritanye. Harap dipersori harusnya ane yang nelpon tapi gimane ye agak-agak sibuk banget akhir-akhir ini. Suer ane ga enak banget belon bisa balikin duit ente. Gimane ye, tugas ane cuma berusaha sekuat tenaga, tapi soal hasilnya gimana kan urusan Alloh. Perasaan ga kurang-kurang ane berdoa, tau punya dosa apa bisa ga diijabah permintaan ane. Menurut ane sih gini aja. Tolonglah ente bantu doain biar duit ane cepet kumpul. Ente wajib bantuin ye soalnya ini kan soal rejeki ente juga bla bla..."

Dan sampai telepon terputus karena pulsa habis, aku cuma dikasih sesi pendek hanya bilang "ooowh.." sambil ngiler berasa pengen ngemut hape...

Langsung aku ketok arit kasih vonis proyek gagal dan segera melupakan. Mau diajak cari duit banyak malah sibuk menata kata dikira nagih...
#Pekok...

----

Eeeh, siang tadi beliaunya nelpon. Sambil komat kamit berharap dia mau invest, aku nanya to the point, "ada berita apa..?"

"Berita baik dan buruk. Mau yang mana dulu..?"
"Terserah elu..."
"Buruk dulu ye..?"
"Gue bilang terserah elu..."
"Oke-oke. Jadi gini. Mohon dimaafkan sebelumnya. Bahwa sampai detik ini ane belum dapat duit juga buat bayar utang ke ente. Minggu kemarin kan ane sudah bilang, tolong bantu doa bantu doa bantu doa. Kaga dikabulkan begini berarti ente kurang getol berdoanya. Coba ente jangan males, tambahin shalat hajat kek. Kalo perlu tambahin mewek mewek ente memintanya biar kaga dianggap bohongan sama Alloh. Pokoknya kalo entee..."

"Dah udah. Ganti berita baiknya apa..?"
"Selalu ada hikmah di balik musibah. Gara-gara ane kaga punya duit, ente jadi rajin berdoa. Perbanyak tahajud di sepertiga malam terakhir. Kalo ente tekun, maap maap kata ye, biar kata ane kaga juga bisa bayar, ente tetep untung sudah banyak beribadah biar besok masuk surga. Ente tau kan di surga itu..."

"Udahan dulu, bro. Gue mau berak..."

Sambil jongkok aku mendengar bisikan dari bawah sana. "Berteman dengan orang suci itu lebih melelahkan ketimbang jadi orang suci itu sendiri..."

Jadi bertanya-tanya. Yang barusan nelpon itu direktur atau pecatan menteri ya..?

Wislah...
Pikir keri...
Timbang loro weteng...

Lanjut ngising...


2 comments:

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena