11 Februari 2018

Iseng Iseng Berhadiah Mules

Untuk kesekian kalinya kembali dapat proyek tapi belum juga berhasil memperoleh penyandang dana. Kehabisan ide harus cari kemana lagi memaksaku membuka daftar yang sebenarnya berklasifikasi "unrecomended contacts" alias teman-teman dekat yang rame-rame menghilang pasca negara api menyerang setahun yang lalu. Rapopolah. Anggap saja iseng-iseng berhadiah siapa tahu ada yang minat jadi investor.

Perlu beberapa kali menggeser nama sebelum akhirnya ada yang berkenan angkat telpon. Atas nama ngirit pulsa, acara basa basi dihilangkan dan langsung ke tujuan, "elu punya duit ga, bro..?"

Alhamdulillah, responnya sangat meriah. "Hee kemana aja ente kaga pernah kedengeran beritanye. Harap dipersori harusnya ane yang nelpon tapi gimane ye agak-agak sibuk banget akhir-akhir ini. Suer ane ga enak banget belon bisa balikin duit ente. Gimane ye, tugas ane cuma berusaha sekuat tenaga, tapi soal hasilnya gimana kan urusan Alloh. Perasaan ga kurang-kurang ane berdoa, tau punya dosa apa bisa ga diijabah permintaan ane. Menurut ane sih gini aja. Tolonglah ente bantu doain biar duit ane cepet kumpul. Ente wajib bantuin ye soalnya ini kan soal rejeki ente juga bla bla..."

Dan sampai telepon terputus karena pulsa habis, aku cuma dikasih sesi pendek hanya bilang "ooowh.." sambil ngiler berasa pengen ngemut hape...

Langsung aku ketok arit kasih vonis proyek gagal dan segera melupakan. Mau diajak cari duit banyak malah sibuk menata kata dikira nagih...
#Pekok...

----

Eeeh, siang tadi beliaunya nelpon. Sambil komat kamit berharap dia mau invest, aku nanya to the point, "ada berita apa..?"

"Berita baik dan buruk. Mau yang mana dulu..?"
"Terserah elu..."
"Buruk dulu ye..?"
"Gue bilang terserah elu..."
"Oke-oke. Jadi gini. Mohon dimaafkan sebelumnya. Bahwa sampai detik ini ane belum dapat duit juga buat bayar utang ke ente. Minggu kemarin kan ane sudah bilang, tolong bantu doa bantu doa bantu doa. Kaga dikabulkan begini berarti ente kurang getol berdoanya. Coba ente jangan males, tambahin shalat hajat kek. Kalo perlu tambahin mewek mewek ente memintanya biar kaga dianggap bohongan sama Alloh. Pokoknya kalo entee..."

"Dah udah. Ganti berita baiknya apa..?"
"Selalu ada hikmah di balik musibah. Gara-gara ane kaga punya duit, ente jadi rajin berdoa. Perbanyak tahajud di sepertiga malam terakhir. Kalo ente tekun, maap maap kata ye, biar kata ane kaga juga bisa bayar, ente tetep untung sudah banyak beribadah biar besok masuk surga. Ente tau kan di surga itu..."

"Udahan dulu, bro. Gue mau berak..."

Sambil jongkok aku mendengar bisikan dari bawah sana. "Berteman dengan orang suci itu lebih melelahkan ketimbang jadi orang suci itu sendiri..."

Jadi bertanya-tanya. Yang barusan nelpon itu direktur atau pecatan menteri ya..?

Wislah...
Pikir keri...
Timbang loro weteng...

Lanjut ngising...


Read More

09 Februari 2018

Nyerobot Antrian Itu Tak Sesederhana Nyalip di Tikungan

Pagi tadi di sebuah SPBU...

Seorang bapak berboncengan dengan anak berseragam SMP nyelonong memotong antrian yang bak ular naga panjangnya. Keributan kecil spontan terjadi dan protes berjilid-jilid macam alumni bukan-bukan semuanya dijawab dengan gaya pemegang kunci surga, "ra sah ribut, anakku keburu telat ke sekolahan..."

Skip... skip... skip...

Satu jam kemudian...
Lagi melamun syahdu di depan balai kota, datang ikutan mangkal anak muda yang ternyata berpartisipasi dalam insiden tadi. Mungkin masih terbawa suasana, dia komplen kepadaku, "tadi bukane ikut ngomyang malah senyum-senyum ki piye tho, pak..?"

Aku cuma bisa nyengir kuda eh ojek. Memaklumi lawan bicara yang masih muda dan belum paham bahwa urusan menyerobot antrian itu tak sesederhana nyalip di tikungan. Yang pernah aku alami efek dominonya sepanjang jalan kenangan yang tak selesai dengan cara berangkat lebih awal.


Anggaplah berangkatnya maju jam 6 karena jam 7 jalanan mulai macet. Otomatis acara sarapan pun ikut maju jadi jam 5 pagi, karena katanya antara waktu makan dan naik motor lewat aspal gronjal sebaiknya dikasih jarak 1 jam. Terlalu mepet tidak bagus untuk pencernaan. Sarapan di warung sebelah kantor tidak baik untuk pengeluaran. Tidak sarapan apalagi, dampaknya buruk terhadap produktifitas kerja yang bakal berpengaruh terhadap penghasilan.

Biar jam 5 sarapan sudah siap, jam 4 istri sudah harus mulai masak. Dan namanya perempuan, sebelum masuk dapur biasanya banyak ritual yang harus dilakukan, misalnya keramas. Dengan kata lain, istri yang sebelumnya bangun pas adzan subuh, demi suaminya tidak nyerobot antrian, dia harus bangun sebelum subuh anggap saja jam 3.

Bila jam tidur malam minimal untuk orang dewasa adalah 6 jam dari idealnya 8 jam, berarti paling lambat jam 9 malam sudah harus tidur. Padahal sebagai pasangan yang sakinah mawadah warohmah turnikmah, sebelum tidur ada upacara spesial yang memakan waktu sekitar 69 menit. Rinciannya adalah sebagai berikut : 60 menit ngelonin anak, 5 menit ngunci pintu jendela matiin lampu periksa kompor dll, 3 menit foreplay dan sisanya untuk acara inti.


Sebelumnya kan harus mandi, makan malam dan acara lain-lain di keluarga yang gampangin saja alokasi waktunya 1 jam. Dengan begitu aku sudah harus sampai rumah sebelum jam 7. 

Memang kantor bubaran jam 4 sore. Tapi dengan posisi sebagai pejabat teras (terbaca : tukang bersih bersih teras kantor), gajian itu ibarat menstruasi. Sampai sebulan nungguinnya, begitu datang paling awet bertahan seminggu doang. Judulnya pulang kerja harus disambung cari ceperan lain di luaran dan baru bisa pulang sekitar jam 8 atau 9 malam.

Mengejar target jam 7 petang sudah di rumah bukan masalah sulit. Acara ngobyeknya dikurangi atau dihapus sama sekali dari jadwal dan mission pun acomplished.

Tapi ya gitu...
Puasa sunah bakal bertambah dari senin kemis doang menjadi senin selasa rabu kamis. Sedangkan ibadah sunah menjelang tidur kayaknya bakal sebaliknya...

Sekali lagi...
Demi tidak menyerobot antrian semata...

Ruwet kan..?
Memang bikin mumet
Kurang kerjaan saja yang mau nyimak sampe tamat

Kapokmu kapan..?

#OdjekBedjo
#Blog

Read More

08 Februari 2018

Melatih Anak Tertib Lalu Lintas

Mengajari tertib berlalulintas sejak dini ternyata tak semudah ngajarin ngaji atau bantu kerjain PR yang kalo bingung si Ncit saja sudah paham solusinya, "buka google, ayaaah..."

Pengaruh lingkungan dalam mengaburkan apa yang kita ajarkan tak bisa diabaikan. Apalagi di Jogja dimana masyarakatnya cenderung permisif gampang memaklumi kesalahan yang menurut mereka sepele.  Contohnya soal helm. Tak kurang-kurang yang berdalih, "deket kok" atau "ga kebut-kebutan inih..."

Fungsi kontrol sosial sedikit mengendur pada akhirnya menjadi kebiasaan yang dianggap umum. Sehingga ketika ada yang mencoba mengkritik kadang dicap intoleran atau kurang tepo sliro.

Yang kemudian berkembang adalah paham "two wrongs make one right". Tak perlu merasa bersalah selama ada orang lain melakukan kesalahan yang sama. Coba saja sesekali nongkrong dekat pos yang polisinya rada getol main sempritan. Ketika ada yang ketangkep ndak pake helm atau ngeblong bangjo, mungkin mengakui kesalahan tapi tak jarang sambil nunjuk ke tengah jalan, "itu juga ga pake helm kenapa ga ditangkep..."

Kondisi yang kurang bagus untuk mendidik anak tapi jarang yang menyadari.
#KepiyeJal

----

Sepertinya mereka ga ngeh, bila perilakunya berpotensi menimbulkan pertanyaan dalam benak anak-anak. Padahal untuk yang seusia Ncit Ncip, cari jawaban yang tepat bukan hal mudah. Ketika mereka bertanya kenapa harus pake helm, aku lumayan lama loadingnya.

Dijawab nanti ditangkap polisi, takutnya mereka mikir matematis. Pake helm artinya aman dari polisi jadi kalo ga ada polisi berarti aman ga pake helm. Dibilang biar kepalanya ga benjol kalo jatuh, mereka mikirnya, "kalo pelan-pelan dan hati-hati kan ga bakal jatuh, berarti helm kurang diperlukan..."

Baru dapat ide setelah kepikiran bahwa Citra mulai belajar centil. Aku tanya dulu, "mbak pengennya jadi cantik atau jelek..?"

"Cantik dong, yah..."
"Nah kalo naik motor pake helm, mbak itu keliatan lebih cantik loh..."
"Iya ya kalo ga pake helm bikin jelek, rambut jadi berantakan, bla bla..."

Alhamdulillah bisa nyangkut ke logika dia. Baru mau kasih support lebih lanjut, yang bonceng di belakang teriak, "aku ga mau pake helm..."

"Mas Ncip kenapa..?"
"Aku ga mau cantik. Aku kan cowok..."
#Ooowh...

----

Contoh lain ketika nganter si Ncip ke perpustakaan. Pas berhenti di bangjo Blok O, tuh bocah nanya, "kenapa ga boleh berhenti melewati garis..?"

"Sebelah kanan kan lajur orang lain. Mengambil hak orang lain boleh ndak..?"
"Ya ga boleh dong. Itu namanya pencuri..."

Cerdas kau, nak...

Tapi mendadak merasa bego setelah sampai perpustakaan, pemotor yang tadi melanggar marka dan bawa anak kecil parkir persis di sebelahku. Pede banget si Ncip nyamperin tuh anak sambil bilang, "eeeh bro, bapakmu maling ya..?"
#Modyarrrr

Trus aku kudu piye, le..?


Read More

06 Februari 2018

Latihlah Dari Jalanan

Maraknya aksi klitih di Jogja dengan pelaku terindikasi anak-anak bau kencur tak cuma rame dibicarakan di medsos. Kalangan manusia jalanan pun banyak membicarakan saat nongkrong menunggu rejeki di trotoar. Dan ada satu ucapan teman yang menurutku menarik, "makanya anak-anak jangan dilatih di jalanan..."

Sedikit kurang sependapat...
Justru dari jalanan aku berusaha mengajari anak-anak banyak hal. Metode ini bukan berdasar kurikulum dari Diknas atau hasil pemikiran pakar pendidikan, melainkan asumsi pribadi atas realita yang terjadi sehari-hari. Begitu banyak orang yang di lingkungannya dianggap sukses secara sosial, pendidikan, agama dan semacamnya, ternyata gagal di jalanan.

Pernah ada seorang teman yang cerita tentang anaknya yang penurut, rajin ngaji, di sekolah selalu ranking dan sederet kisah senada. Tanpa maksud mengecilkan kebanggaan teman, aku minta sesekali ikuti diam-diam kalo anaknya keluar rumah, karena sebelumnya dia pernah bilang habis beli motor buat anaknya yang padahal baru masuk SMA.

Beberapa hari kemudian saat bertemu lagi aku nanya, "piye anakmu tertib lalu lintas ndak..?"

"Wis embuh lah..." cuma jawab pendek sambil buang muka lalu ngajak ngobrol hal lain.


Sekedar contoh...
Memang tidak semua
Tapi aku lihat cukup banyak yang begitu. Bahkan aku sering berpikir, menilai orang itu baik atau engga, tak bisa dari rajinnya dia ibadah, dermawannya dia di lingkungan atau syahdunya ketika ceramah di medsos. Sudah jadi watak dasar manusia suka mengenakan topeng saat berada di suatu komunitas sehingga banyak kenyataan yang terkaburkan.

Ajak saja ke jalan raya. Lihatlah caranya berlalu lintas. Jalanan yang panas, berdebu, macet dan sederet hal tidak enak bisa membuat orang menunjukkan sifat aslinya. 

Berani coba..?


Read More

04 Februari 2018

Bulepotan

Gerimis selepas ashar di stasiun Tugu sisi selatan...

Melipat jas hujan setelah menurunkan penumpang, ada order masuk. SOP-nya, yang konon kabarnya hasil kesepakatan, namun entah kesepakatan pihak mana, siapa yang tanda tangan dan bukti hitam di atas putihnya tak pernah tersosialisasi, ojek online dilarang menaikan penumpang di seputaran stasiun. Area yang diijinkan untuk mengangkut penumpang di seberang hotel Neo, sekitar 300 m ke arah timur dari pintu keluar stasiun.

Baru mau kirim pesan ke pemesan tentang itu, dari belakang ada bule nunjuk-nunjuk hape ngasih tau kalo dia yang order. Belum sempat bicara, helm yang masih nyantol di spion diambil lalu duduk di boncengan.

"Excuse me, sir..."
Mencoba mengkomunikasikan masalah premanisme terhadap ojol dengan bahasa sederhana -karena memang ga bisa ngomong rumit pake bahasa planet- agar tidak terjadi kesalahpahaman yang bisa berakibat insentif hangus dampak rating bintang 1. Belum kelar bicara, bani kisruh berdatangan dengan segala intimidasinya.

Mencoba minta waktu untuk berkomunikasi dengan si bule -yang bagaimanapun juga beliau tamu Jogja yang mungkin datang kemari karena tertarik cerita konon kabarnya kota wisata yang warganya ramah- tetap saja ditabrak dengan bermacam ancaman. Situasi makin tidak kondusif akhirnya aku ikut membengok, "ngomongo dhewe karo bulene, nyuk...!"

Jebulnya sama begonya denganku soal bahasa. Cuma bisa ngacung-ngacungin tangan dengan ekspresi wajah tak seindah kembang di pasar kempit. Koplaknya si bule malah mudeng, kasih kode lalu jalan kaki ke arah timur. Aku pun ikut ngacir dan menunggu beliau di tempat aman.

Antar ke daerah Minggiran. Sampai tujuan aku coba membuka percakapan yang intinya mau minta maaf dengan kejadian tadi. Aku ndak mau ada kesan buruk baik soal pelayanan ojek maupun citra Jogja dimata beliau.

Tapi kayaknya ada masalah...

"Apologize me, Sir. I'm anu.. want nganu, Sir..." 
Dia mengangkat kedua tangan dan menaikan kedua alisnya seolah nanya kenapa. Mulai mikir, "masa ga dong basa Inggris..?"

"Speak English..? Sprichst du deutsch?..? Parlez-vous fran├žais..? Spreek je nederlands..?" 
Tetap dijawab dengan isyarat yang sama...

Lagi mbatin, "mas dab, Ik inlander godverdomme en my endas starting mumet..." 

Ada yang keluar dari homestay menyambut sambil nyengir, "pake bahasa tarzan wae, mas. Bule gagu kui..."

Howalah...
I'm muted instantly...

#OdjekBedjo

Read More

01 Februari 2018

Tila The Opik

Hujan deras sepanjang sore...
Selokan mataram meluas airnya meluap sampai ke jalan di komplek UGM. Dua jam lebih tertahan di emperan dihibur musik keroncong dalam perut yang kembang kempis terusik aroma dari warung gudeg Bu Hj Amad di sebelah. Menatap langit mendapatkan wangsit yang menyatakan hujan ga bakalan berhenti ga pake lama, aku putuskan untuk pulang.

Seperti biasa...
Terjadi CLBK alias cerita lama berulang kembali. Ditunggu sampe lama ndak ada order, giliran diniati pulang, sudah hampir sampe rumah order masuk.

Posisi hujan lebat dan jalanan banjir, bikin males ngecek ini itu. Sebagai aktifis UGM alias Urusan Google Maplangsung saja pencet tombol tujuan dan diarahkan kembali ke kota. Sedikit santai karena yang masuk order pesen makanan yang jarang diuncalke jauh misal ke Gamping atau Godean seperti kalo antar barang atau penumpang.

Sampai depan Gembiraloka baru merasakan ada yang kurang beres. Baca tujuannya tertera warung ayam goreng waralaba, tapi petunjuk arah di peta mengarahkan aku ke gang sempit yang cuma bisa dilewati satu sepeda motor saja. Sementara ujung atap semua mengarah ke gang yang artinya kucuran talang air tepat di atas kepala. Kepiye rasamu, lek..?

Ndilalah nemu tanda-tanda kehidupan...
Ada kios tukang jahit yang jendelanya terbuka. Butuh waktu agak panjang buat ketok pintu ditambah teriak sampai simbah penjahitnya nyamperin. Lumayan susah berkomunikasi dalam kondisi hujan deras dan mungkin mbahnya juga rodo sudo pamirengan

Bolak-balik aku nanya dimana ada warung ayam goreng, beliaunya balik nanya mau jahit apa. Setelah agak nyambung, entah merasa kerjaannya terganggu atau lagi PMS, simbah malah mbengok, "wong edan, tuku ayam neng tukang jait..."
#Yaoloh...


Segera ngacir sebelum dilempar jahitan berikut mesinnya. Sampai jalan raya ketak-ketik di google map cari alamat warung terdekat dan ketemu di daerah Glagahsari

Sambil nunggu pesenan siap, aku cek alamat pengantarannya. Bujubuneng, Sambilegi...

Padahal warung ayam dengan merk itu di daerah Babarsari juga ada. Ini mah sama saja dari Jakarta sudah sampai Cilacapbalik lagi buat beli ayam ke Bandung, lalu diantar ke Jogja. Padahal di Gombong ada yang jualan ayam kaya gitu...

Sukurin saja lah...
Dan barokahnya orang disukurin, hujan pun reda walau masih menyisakan gerimis.

Tapi kebayang ga sih..?
Gerimis, maghrib, malem jumat, pointer maps berakhir di tengah kuburan. 

Ambil hape, nge-chat pemesan, "maaf mbak, titik antarnya sesuai map ndak..?"
Contreng 2

"Iya pak sesuai..."
"Titiknya di makam Ringinsari ini, mbak..."
Contreng 1...
Dan lama...

Pencet tombol Call
"Nomor yang anda tuju, tut tut tut..."
#Doooh...

Cek nama pemesan. Tila...
Kira-kira nama lengkapnya Attila the hunt atau Kun Tila Nak ya..?


Ah peduli setan...
Keburu dingin baju basah sampai pedalaman dan beberapa bagian sudah terasa mulai mengkerut, segera saja aku melangkah menuju titik peta di ujung kuburan. Ga ada siapa-siapa di sana selain kumpulan nisan dalam keremangan. Entah pemberani entah bego, aku malah manggil-manggil di situ, "mbak Tilaa. Mbak, ini ayamnya mbaaak..."

Tak ada jawaban kecuali gemericik air di atas nisan...
Setengah menyerah aku balik ke perkampungan. Masuk warung nanya alamat Puri Maguwo Indah, tidak dapat jawaban memuaskan. Keluar warung liat rombongan orang pulang dari masjid, malah dapat pertanyaan balik, "dimana ya..?"
#Dyaaar...


Ya sudahlah...
Aku bawa pulang saja ayam gorengnya...
Sambil menarik nafas panjang aku ambil hape untuk menyelesaikan order yang tidak selesai ini. Baru mau akan cari tombol "Delivered", chat yang sebelumnya centang 1 mendadak berubah jadi centang 2. 

Kemudian muncul pesan, "lurus saja pak nanti rumah pertama sebelah tembok makam..."
Alhamdulillah ya Allah...
Jadi deh dapat 5 ribu perak...

#OdjekBedjo
#BukanOrderPiktip


Read More

26 Januari 2018

Order Mumet

Terdampar di trotoar dari jam 3 sore sampai menjelang isya. Syahdunya order ditelan gerimis meruntuhkan iman para penjelajah aspal membuat mereka satu persatu beranjak pulang. Ketika pikiran yang sama mulai menggerayangi kepalaku, mendadak hape berbunyi. Yess nyantol...

Belum sempat bangkit, ada telpon masuk dan terdengar suara cewek di seberang sana, "pak cepetan paaak.."

Segera merapat ke titik jemput. Senyum, salam, sapa lalu bertanya, "buru-buru, mbak..? Jam berapa harus sampai tujuan..?"

"Pokoknya secepatnya..."

Ada ekspresi yang sulit aku gambarkan di sana. 
Wah darurat iki, pikirku. Hati-hati aku coba kepo, "kenapa, mbak..? Mungkin saya bisa bantu..."
"Gapapa, pak. Cuma nahan kebelet..."
#Yaoloohkuprett...

Segerakan berangkat sambil nahan nyengir dan perasaan jangan sampai ada yang meleduk di perjalanan. Aku coba tawarkan solusi, "ke pom bensin dulu gimana, mbak?"

"Saya ga bisa kalo ga di tempat sendiri, pak..."

Ah elah...
Ada ya yang kaya gitu..?

Okelah...
Ngebut di jalan licin menerobos hujan bukan masalah buatku. Begitu juga ketika sampai di Hartono Mall yang langganan macet parah. Aku langsung minta maaf dan bilang, "mbak saya turun dari aspal ya biar cepet..."

Ternyata itu masalah baru. 
Mbaknya mengaduh-aduh ketika motor menjundal-jundal menginjak bebatuan.

"Kenapa, mbak..?"
"Emmmau keluarrr..."
#Setdah...

Beneran dalam dilema...
Lewat jalan utama jam segini pasti macet. Lewat jalan alternatif banyak yang rusak. Lewat gang sami mawon, ada polisi yang tiduran tiap 5 meter.

Alhamdulillah...
Perjalanan yang mendadak begitu panjang akhirnya usai. 
Sampai tujuan aku tanya, "aman, mbak..?"
"Iya pak makasih banget..."

Turut bahagia liat senyumnya walau keliatan ngempet. Mbaknya melangkah ke rumah, aku lipat jas hujan dan bungkus helm pake kantong kresek. Motor sudah aku start, tapi urung tancap gas lihat mbaknya mulai kelihatan histeris gedor-gedor gerbang tanpa ada tanda-tanda yang bukain.

Aku masih diem ketika si mbak mencari-cari cara masuk rumah. Sampai akhirnya balik badan dan bilang dengan memelas, "maaf banget kalo ngerepotin, bisa bantuin saya loncat pagar ga, pak..?"
#Duuuh...

Puter otak sambil jelalatan mata liat keadaan. Pagar besi ujung atasnya lancip jelas tidak aman. Sampe rok nyangkut atau robek bisa bikin panas dingin dunia persilatan. Pagar tembok yang mirip benteng keraton rasanya lebih aman. 

Sebelah kaki aku letakkan di batu agak besar dengan lutut menekuk, "naik ke lutut saya, nyampe ndak tangannya ke atas pagar..?

Dengan wajah ga jelas antara pekewuh, ragu-ragu, takut dan pastinya nahan mules mbaknya berdiri nginjek lututku. Sip tangannya bisa menggapai bagian atas tembok. Tapi entah grogi atau memang ga pernah olah raga khususnya pull up, bukannya badan diangkat malah gimana ini gimana ini...

Kadung klebus aku bilang, "maaf ya, mbak..."
Pejamkan mata, konsentrasi, tarik nafas dalam, tahan di perut, lalu sekuat tenaga tak dorong bokongnya ke atas. Yess lolos dia...

Mak gubrak aduuuuh...
Itu yang terdengar dari balik tembok. Baru aku sadar ada sesuatu yang salah. Semestinya aku nanya dulu kondisi di balik pagar sebelah mana yang aman dari batang kayu atau benda berbahaya lain. 

Buruan ngintip lewat gerbang, "gimana mbak, ada yang luka kah..?"

"Engga, pak. Cuma ituu.. anu..."
Ucapan bercampur sedikit mewek itu tak pernah selesai. Tapi dari aromanya aku sudah bisa berburuk sangka, "paling-paling burjo moncrot huuuh..."  
#Siyal...

Nyebelin tenan...
Lebih nyebelinnya lagi, pintu rumah mendadak terbuka dan penghuninya keluar. 
Mbokyao dari tadi bu, ndak perlu kapesan begini diriku...

Akhirul kalam
Aku ijin pamitan
Nyetater motor lalu tancap gas
Sambil berbisik lirih, "mimpi apa aku nanti malam..."
#Luweeeh...

WARNING ============================
Bukan untuk konsumsi anak di bawah umur
Atau dibaca sambil ngopi
===================================== 

Read More

Calon Gubernur

Jemput penumpang di belakang Mercubuana dengan tujuan Griya Perwita. Begitu tarik gas, beliau bilang, "masuk kampus mercu saja, pak. Nanti tinggal melipir ke timur sedikit..."

"Kalo ada polisi repot nanti saya, mas..?"
"Jadi gini, pak. Polisi memberlakukan aturan jalan dibuat satu arah itu berdasarkan UU lalu lintas yang disusun demi keselamatan pengguna jalan agar tetap aman dan nyaman. Bisa dibayangkan bagaimana ruwetnya ringroad utara kalau dibuat dua arah dalam kondisi kendaraan yang sudah overload seperti sekarang. Apalagi mental masyarakat kita saat ini sepertinya sudah tergradasi, lebih mementingkan ego, tidak mau antri dan banyak hal lain yang semestinya dihindari. Tapi ya, pak. UU itu mengatur wilayah jalan dengan batasan sampai ke bahu jalan saja. Di sini tidak ada trotoar yang menjadi hak pejalan kaki, jadi di luar bahu jalan itu sudah lahan milik masyarakat yang mana UU lalu lintas tidak lagi mengatur. Sementara definisi melawan arah itu berlaku hanya untuk di wilayah jalan yang..."

"Masnya bercita-cita jadi gubernur ya..?"
"Eh gimana gimana, pak..?"
"Ndak, mas. Kita sudah sampai tujuan. Ongkosnya 2 ribu, mas..."

Wasalam klepat...
#TimbangMumet
#OdjekBedjo
Read More

25 Januari 2018

Roda Berputar

Iseng mampir di blog...
Ternyata bukan cuma penuh jamur, juga kadas, kudis, kurap dan iklan obat kuat memenuhi kolom komentar.

Rasanya sayang begitu banyak waktu terlewat meninggalkan lompatan-lompatan tanggal bahkan bulan di arsip blog. Namun sayangnya keinginan sebatas keinginan tanpa disegerakan untuk memulai bergerak. 

Waktu luang banyak wong statusnya pengangguran. Sebagai tukang ojek online, semarpun plus paket data tak pernah lepas dari genggaman. Tapi tetap saja blog terlantarkan. Waktu terluang lebih banyak dipake mantengin grup wasap atau pesbuk cari info dimana lokasi yang rame orderan walau kebanyakan statusnya palsu.

Dibilang males, di pesbuk kadang nulis panjang lebar. Perbedaan platform atau memang sudah terkena autobaiat jadi jamaah pesbukiyah?

Ah wes mbuh...
Lagi terkena dampak perputaran roda dunia ketoknya. Dimana kondisi pernulisan juga harus dijungkirbalikan. Dulu nulisnya di blog, share ke pesbuk. Kayakne gapapa kalo status-status ga jelas di pesbuk ganti di-share ke blog. 

Anggep saja lagi darurat dimana kondisi side A side B dihalalkan menjamah dunia persempakan...

Ngono wae lah...

Read More

24 Januari 2018

Pendidikan Ngeblong Bangjo Sejak Dini

Sekitar jam 6 pagi saya mengglidig mulai dari Blok O, ikuti ringroad - yang sekarang entah apa nama jalannya - sampai terminal Giwangan. Belok ke utara lewat SGM, UIN, Gejayan, UGM, balik ke selatan menuju Lempuyangan, Bonbin trus sarapan di Pasar Bantengan.

Di tiap bangjo, iseng-iseng saya ngitung pemotor yang melanggar lalu lintas. Dari yang langgar marka, tanpa helm , ngeblong bangjo atau yang nyolong start semuanya tak catet di hape. Terkecuali mbak-mbak yang “nyolong ati”, pengine dilengkapi data no wasap juga, sayange ga kesampean...

Proses kerjanya cuma berhenti di bangjo, amati sekeliling, hitung yang melanggar. Di bangjo berikutnya buka notes di hape nyatet temuan sebelumnya, baru lanjut celingukan lagi. Terakhir menggok ke burjonan, ngitung hasil pengumpulan sampel sekalian ngutang teh anget. Tercatat 148 pelanggar dan 67 diantaranya dalam posisi membawa balita mulai sekitar 3 tahunan sampai usia SD.

Dari rekapan itu, kayane boleh saya anggap 45% pelanggar orang tua yang saya temui di jalan saat itu sudah siap, ikhlas bahkan mendukung anaknya jadi tukang “yak-yakan” saat besar nanti walau di bibir mereka bilang oh nooo...

Infone, otak anak usia 10 tahun ke bawah itu kaya asbak. Pengalaman apapun diterima dan diserap dengan mudah. Kalo sejak dini secara rutin dicekoki pengalaman melanggar lalu lintas oleh orang tuanya sendiri, misal isi kepalanya sedikit mlengse mungkin mas anang pun akan bilang oh yess...

---- 

Satu tambahan lagi...
Banyak anak yang dibonceng pelanggar tadi mengenakan atribut sekolahan mahal nan ternama. Ketika orang tua yang rajin ngeblong bangjo dan sekolah bonafid plus religius berkolaborasi mendidik anak, saya jadi membayangkan satu dekade ke depan akan tercipta generasi yang pinter melanggar lalu lintas secara agamis. Kira-kira piye bentuknya, lek..?

Mbuhlah...
Malah kaya wong legan golek bolongan
Sok mikirin anak orang sampai satu dekade mendatang padahal anggaran jajan anak sendiri saja belum dapat. Mending segera selesaikan sarapan dan mikir mau mangkal dimana yang kira-kira bisa bikin kaya raya.

Dan sekali lagi...
Ini bukan survai resmi yang bisa dipertanggungjawabkan. Murni iseng karena kurang kerjaan, eh kerjaan okeh ning kurang penghasilan ding. Perbedaan rute, waktu dan amal ibadah akan mendapatkan hasil yang berbeda pula.

Mohon maaf bila kurang berkenan
Sekian dan terima kasih

Tak narik sek om/tante
Salam aspal gronjal... 

Post di ICJ (Info Cegatan Jogja)


Read More

23 Januari 2018

Katanya IT Itu Mahal #3

Yang menilai IT tanpa melihat outputnya bukan cuma orang awam. Beberapa bulan lalu, ada permintaan presentasi dari perusahaan retail apparel yang sudah lumayan punya nama. Beliau menyerahkan poin poin yang mesti dikerjakan sistem, aku hitung volume pekerjaannya lalu ajukan sederet angka.

Komentarnya pendek, "kok mahal, pak..?"

"Kalo mau murah jangan bikin, pak. Beli saja aplikasi jadi di glodok atau online. Aplikasi legal ada yang 200 ribuan. Beli bajakan, satu CD harga 50 ribu isinya banyak aplikasi..."

"Tapi itu kan aplikasi generik, pak. Customisasinya sulit. Kita butuhnya aplikasi yang spesifik..."
"Nah. Bapak bisa kan bedakan kenapa pakaian di butik sama batik kodian di Beringharjo harganya beda..?"
" Yang di pasar kan bikinnya masal..."
"Trus bedanya sama aplikasi apa..?"

Beliau diam sejenak kirain dapat pencerahan. Ternyata komentarnya masih senada, "iya sih, pak. Tapi tetap kemahalan kalo segitu..."
"Indikatornya apa..?"
"Nominal biayanya..."

Nyerah...
Wegah cari contoh kasus lain...

Masa harus diceritain soal sistem ibadah malem jumat yang kebutuhan biayanya unlimited kalo pengen aplikasi yang multitasking bisa umbah-umbah segala.

Pengen murah yo cari aplikasi generik dengan resiko susah dibawa multitasking. Kalo multiuser bisa banget, sodara...

Kira-kira begitu...

Read More

20 Januari 2018

Kontradiksi


Bersyukurlah bapak itu bisa cari nafkah di lahan basah. Sementara satunya malah singsot menyenandungkan lagu pergi untuk ngiyup...

#OdjekBedjo
#RaTeyengNgode
Read More

19 Januari 2018

Pemerasan Helm

Hujan sejak pagi wuenaknya mlungker sambil nonton Nela Kharisma. Ndilalah hape bunyi ngasih tau ada samwan butuh jemputan.

Dari rumah sudah kepikiran helm sedikit basah sisa semalam. Kenyataan sesuai dugaan, mbaknya komen, "helmnya kok basah, pak..?"

Walau dalam hati bilang, "toh mau hujan-hujanan, mbak..."

Tapi bibir berkata lain, "iya mbak maaf semalem kehujanan. Talinya doang kok yang basah, dalemannya kering. Tapi kalo ndak nyaman cancel aja ndak papa..."

"Buru-buru, pak. Liat di aplikasi ga ada driver lain sekitar sini..."

"Terus gimana, mbak..?"
"Diperes dulu ga bisa, pak..?"
"Whaaatttt...???"

#OdjekBedjo
#MendadakMumet

Read More

18 Januari 2018

Katanya IT Itu Mahal #2

Produk IT harus mahal..?
Tidak cukup dengan menyebut nominal semata tanpa menghitung outputnya.

Gambaran mudahnya, krupuk harga 500 perak lebih murah ketimbang singkong goreng yang harganya seribuan. Tapi untuk memperoleh rasa kenyang yang setingkat dengan singkong seribu, beli kerupuknya mungkin harus 2 ribu perak.

Di lain sisi, kalo cuma bicara kenyang, minta air putih di warung banyak yang bisa kasih gratis. Soal rasanya tawar, itu bab yang berbeda walau bukunya sama.

Jadi sebenarnya mahal atau murah..?
Jawabannya tergantung kebutuhan, isi dompet dan amal ibadah masing-masing orang...

Katanya begitu...

Read More

17 Januari 2018

Katanya IT Itu Mahal

Beberapa bulan lalu ada yang nelpon, ceritanya ingin bikin aplikasi ala startup yang sekarang lagi marak. Ketika sampai ke masalah biaya, aku sampaikan, "siapkan saja sekitar 500 jutaan, pak..."
"Terlalu mahal, kemarin ada yang nawarin 30 jt saja untuk bikin aplikasi..."
Pembicaraan selesai sampai di situ tanpa minta kejelasan lebih lanjut. Sore tadi beliau nelpon lagi, curhat sudah habis 150an juta tapi bisnisnya belum berjalan sesuai yang diharapkan dan akhirnya kandas di tengah jalan.
Biar gampang dipahami, aku cerita gini. "Bapak ingin ikutan taksi online, cuma nyiapin uang muka mobil doang langsung mikir penghasilan jutaan tiap bulan. Cicilan kredit, bensin, servis, pulsa dll tidak diperhitungkan padahal beban biaya terbesar ada di situ. Gagal bisnis taksi masih mendingan mobilnya bisa dipake yang lain atau dijual untuk mengurangi kerugian. Aplikasi gagal dapatnya cuma kode kode program yang saya sendiri ga tau enaknya diapain..."
"Habisnya masnya bilang 500, ada orang lain bilang 30 cukup. Gimana saya tidak mikir macam-macam. Enaknya gimana ya, saya susah habis banyak..."
"Enaknya anggap saja itu biaya sekolah, pak. Lanjut kumpulin dana lagi kalo memang masih minat di bidang itu..."
Case closed...
Sekilas infonya...
Yang seperti itu bukan cuma beliau seorang. Satu tahun terakhir ada 6 orang yang ngontak dengan cerita dan pola pikir sama. Bikin aplikasi, pajang di playstore, dapat duit banyak...

Tapi yang lain ndak curhat seperti beliau, semoga sih sukses.


Read More

14 Januari 2018

Gendut PMS

Minggu sore yang mendung dapat order mbak-mbak dengan tujuan jembatan merah. Begitu ngasih helm sudah dapat instruksi, "cepetan pak, sudah telat ini..."

"Siap, mbak. Lewat selokan mataram njih.."
"Ringroad aja, pak. Dibilang telat malah muter-muter..."

Manut...
Sampai Hartono Mall, kondisi sesuai dugaan. Mbaknya komen lagi, "duuh kok pake macet segala sih, pak..."

Pengen jawab "dikandani ngeyel" takut malah panjang urusan. Akhirnya kasih alternatif, "lewat jalan kampung sebelah hartono gimana? Tapi jalannya rusak..."
"Pokoknya cepet..."
"Njih, mbak..."

Baru jalan sebentar, mbaknya komplen, "cepetan dikit kenapa, pak..?"

Males jawab. Langsung saja tarik gas agak dalam. Eh, komplen masih berlanjut, "motornya ga enak bener sih, pak. Sakit perut aku..."

Tarik nafas, lalu coba susun kata-kata pencerahan yang rada ilmiah. "Jalan rusak, mbak. Biar nyaman, kecepatan harus disesuaikan beban. Shockbreaker sampai mentok-mentok begitu karena bebannya berat kecepat..."

Ndak sampai tamat. Keburu dipotong, "maksudnya saya kegendutan gitu..???"

Trus aku kudu kepiye..?

#OdjekBedjo
#LagiPMS

Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena