17 Juni 2016

RIP Yahoo Messenger

#Bimbingan Orang Tua

Mendadak instal Yahoo Messenger di laptop...

Terakhir buka tahun lalu sebagaimana aku ceritain di jurnal YM Sepi. Tapi baca berita YM akan ditutup per tanggal 25 Agustus mendatang, rasa haru mendadak berkelebat.

Bagaimanapun juga YM pernah mewarnai sebagian masa lalu. Banyak cerita dari yang manis asin asem sampai paling pahit pun ada. Bahkan jaman jadi gelandangan di emper Pasar Senen pun, sampai dibelain beli nasi setengah biar bisa beli pulsa agar mig33 nya tetap online.

Waktu urus warnet sekitar tahun 2007an, YM pula yang aku jadikan nilai jual. Kala itu wartel merupakan bisnis profit tinggi mengingat posisinya sebagai daerah pengekspor TKI. Dengan YM aku bisa bujuk pelanggan wartel pindah ke warnet. "Di wartel mahal cuma bisa ngomong, bu. Kalo di warnet sejam 5 ribu bisa lihat orangnya juga..."

Menyasar kalangan anak muda yang waktu itu sms masih jadi andalan kencan, YM aku jadiin marketing tool juga. Modalnya cuma bukain room Surabaya tiap sabtu minggu sambil bilang, "mau cari gebetan TKW Hongkong ga, bray..?"

Warnet jadi rame hanya untuk YM. Dari yang kasmaran sayang-sayangan, curhat nangis-nangis atau cekcok karena gebetan sampai yang berantem fisik gara-gara pojokannya ditikung teman pun ada.

Belum lagi yang koplak sok-sokan ikut gaya mirc

Kalo ditanya ASL (Age, Sex, Location) jawabnya Cilacap mah masih rada mendingan. Location-nya udah dapet

Repot yang ditanya, "asl pls"
Jawabnya, "ASLI LAH. KALO GA PERCAYA SOK BUKA WEBCAM..."
#CapslockRusak

Ada lagi yang lebih parah
Kebelet pipis ketik BRB. Pas balik udah ada komplen, "kenapa lama jawabnya..?"

"Abis dari toilet. Kan tadi udah bilang BRB..."

Chatting minggu berikutnya, teman itu bilang, "seharian aku BRB terus, mas..."
"Seharian..? Katanya baru online..."
"Gara-gara makan kepedesan..."
"Apa hubungannya..?"
"Ya mules, makanya berak berak terus..."

Kirain BRB itu artinya Be Right Back
Ternyata berak-berak...
#Mikir...

Ada yang punya kenangan dengan Yahoo Messenger..?
#RIPYM

16 comments:

  1. Aaaaaaak.... Sediiiiiih deh YM tutup... Padahal banyak kenangan walau skr dah gak pernah pake hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. lama ga pake karena sepi
      dan kemarin mendadak instal, hehe

      Hapus
  2. Pernah ketemu orang cabul juga aku..jadi ngeri kalo ada orang baru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sekarang ga pernah lagi..?

      Hapus
  3. jadi ingat waktu tinggal di jambi...satu satunya hiburan adalah YMan, pakai hp Sony Ericson...hi hi hi

    *eladalah...jebul blogwalking...leren bakulan

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem mbak. jaman jadi gelandangan hiburane cuma mig33 pake soner K750

      Hapus
  4. Ah palingan ditanya gimna cara nahan, malas komen ah ah ah huahah

    BalasHapus
  5. kok ditutup? abis kena rajia kali ya bang makanya ditutup

    BalasHapus
  6. jadi inget dulu pacaran pke ym hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg pernah pacaran pake ym berarti produk jadul, haha

      Hapus
  7. Ya ampyun Kang. Samaaa.. Mulai dari ngerjain temen, diajakin jadian sampe diunfriend sosmed ya lewat YM. Perkembangan jaman ya Om eh Kang. Hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang roda dunia harus berputar yo, om...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena