10 Agustus 2015

Wisata Ke Kalibiru

#Semua Umur

Pulang ke Jogja ga pake jalan-jalan katanya bagai sambal tanpa cabe...

Dan cuti kemaren...
Hasil ibue Ncip googling plus nanya tetangga, sasarannya adalah ke Kalibiru. Obyek wisata alam di Kulon Progo yang katanya punya pemandangan aduhai. Kebetulan pernah baca di beberapa blog teman yang memamerkan foto-foto menarik dari pegunungan Menoreh itu.

Secara pribadi aku bilang top tenan sesuai dengan isu yang banyak beredar di internet.

Tapi ya gitu deh...
Kebanyakan orang lebih suka mengulas sisi kerennya tanpa dilengkapi potensi ga asiknya bagi kalangan tertentu. Satu sisi ga enak yang sering dibahas hanya rute menuju ke sana yang tanjakannya lumayan terjal berkelak-kelok. 

Namun ini bukan masalah asalkan kendaraan dan sopirnya dalam kondisi prima. Berita baiknya, pihak pengelola sudah menyiapkan petugas dilengkapi radio komunikasi di titik-titik rawan untuk mengatur lalu lintas terutama saat ada dua mobil berpapasan.




Selain kendaraan, orangnya juga harus sehat secara fisik. Dari tempat parkir pengunjung masih harus jalan kaki lumayan jauh melalui tanjakan yang juga terjal.

Fasilitas pendukung sebenarnya lumayan lengkap, namun masih banyak titik yang kurang bersahabat dengan anak-anak apalagi yang suka pecicilan macam si Ncit dan Ncip. Belum semua tepi jurang dikasih pagar padahal tanahnya berkerikil yang rentan terpeleset bila kurang hati-hati.




Satu lagi yang kayanya sudah jadi masalah umum di banyak obyek wisata adalah perokok. Wisata alam yang sebenarnya identik dengan udara bersih semestinya didukung dengan aturan tentang smoking area. Sayang banget lokasi cantik dan bersih namun di sana sini bertebaran puntung rokok.

Belum lagi soal polusi asapnya. Rasanya geregetan banget lihat pengunjung yang seenaknya nyalain rokok padahal di sebelahnya ada anak-anak. Tapi masalah ini kayanya cuma mimpi di siang bolong orang petugasnya saja ga merasa bersalah melayani pengunjung sambil berbagi asap.

Kayanya itu aja sih keluhanku soal Kalibiru
Buat yang bawa anak-anak not recomended deh
Mendingan ke Waduk Sermo yang tak jauh dari situ...




Kalo buat yang suka bertualang, olahraga ekstrem, penggemar fotografi, sekedar ngadem atau mau bikin anak sih recomended banget...

Yang penasaran ingin ke sana, cari saja informasi di google banyak banget
Atau langsung meluncur ke blognya Mbah Wismur deh...


35 comments:

  1. dari sisi parah sebuah obyek wisata emang sih jarang dibicarakan, mungkin karena efek promosinya jadi agak menurun. tapi kaLo nuLis-nuLis di bLog, sebaiknya dijeLaskan juga supaya yang Lain tau titik-titik yang perLu diperhatikan. maka buat perhatian seperti cerita di atas, misaLnya saya yang seorang perokok berat maka kudu bawa asbak sendiri dan karung buat ngebungkus kepaLa saat Lagi ngeroko, biar asapnya nggak kena pengunjung Lain. terutama anak-anak :D

    eh ngomong-ngomong, tumben nih sisi parah si Ncit, Ncip dan Ibue nggak diceritain? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Website promo semestinya beda dengan cerita blogger yang lebih tepat dianggap citizen jurnalism. Blogger semestinya bisa memberikan informasi yang seimbang jangan cuma niat pamer pernah mengunjungi suatu tempat yang asik. Dampak ga enak semacam itu seringkali aku temukan karena jarang banget blogger yang mau ulas sisi tidak bersahabatnya suatu obyek buat anak-anak.

      Hapus
    2. bentuL Kang. soaLnya pernah kejebak waktu nginep disebuah hoteL di semarang, awaLnya miLih tempat itu karena sesuai cerita (saLah satu bLog) kaLo hoteL tsb murah dan asri. nah, karena kepincut sama harga murah dan iming-iming suasana dari si penuLisnya. pas check in, waLaaaah berantakan dan suasananya sepi banget mirip kayak kuburan angker. gimana gak medeni, Lah wong satu Lantai cuma saya sendirian yang ngisi, kamar-kamar Lain pada kosong. minta pindah ke Lantai katanya Lagi penuh :D :D :D

      Hapus
    3. Nah itu payah banget, om
      Lain kali kalo nginep di hotel jangan mau di lantai. Cari yang ada kasurnya
      Haha

      Hapus
    4. hasik cuti....banjir...banjir...banjir euy

      Hapus
    5. Geus di leuweung deui, mang...

      Hapus
  2. waah jogja emang ga ada mtinyaa, belom pernha sih ke kalibiru
    kalo masalah perokok itu mah kaya udah adat istiadat aja mas, susah diatur :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jogja aku anggap belum mampu untuk atasi itu. Tapi bukan berarti tidak mungkin karena nyatanya ada yang bisa contohnya di alun alun Batu Malang. Disana nyaman untuk melepas anak anak bermain karena bebas asap rokok. Orang orangnya pun sadar mau ngumpet ke smoking area di pojokan alun-alun

      Hapus
  3. karena kali merah udah terlalu mainstream ya mas, jadi ke kali biru ajah heheheheh

    BalasHapus
  4. waduk biru bagus juga ya lihat fotonya. Ngeri emang kalau tempat wisata yang pinggirnya jurang apalagi abawa anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah bu. Padahal sebelum kesana sempat ngubek ubek google tapi ga ada yang ulas soal kerawanan lokasinya. Rata rata lebih suka pamer foto keren doang...

      Hapus
  5. Indonesia sulit lepas dari perokok dan sangat sulit untuk melarang para perokoknya untuk menghormati org yg tidak perokok, itulah Indonesia, terlalu lama dijajah, jadinya begitu merdeka merasa harus merdeka dalam segala hal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seringkali ga bisa komen, bos. Paling banter berdoa doang agar para perokok itu dapat hidayah dan buruan masuk sorga sekarang juga... :D

      Hapus
  6. Pengen ke situ gegara liat banyaknya instagamer pamer poto disana, tapi belum kesampean juga. Ga recomended buat anak--anak yaaa, ga jadi ah.
    Soal merokok, keluarga saya perokok :(
    Dirumah mas Bojo koyo sepur, tapi kalo merokok di teras tapi yo sering sambil nggambar tetep nglepus.
    di tempat Bapakku ya sama ajaaaa. Sedari kecil saya dah terpapar asap rokok, doain yaaa selalu sehat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo anaknya sudah bisa diarahin dan ga pecicilan kaya Ncit Ncip sih gapapa. Doain aja pengelolanya sadar akan itu dan bisa lebih mengamankan lokasi lokasi berbahaya.

      Soal rokok no komen lah. Suka ada yang musuhin kalo komen itu, haha

      Hapus
  7. keren to mas, rencana aku mau membuat film dokumentar, masjid mutihan yg konon ada terkaitannya dengan perjalanan pengeran diponegoro, rencana lokasinya mau aku pakai.

    dah nyobain puncak suroloyo belum..tapi keknya klo bawa anak kecil kurang seru. karena selain udaranya setengah beku, jalan tanjakan juga sempit bngit

    btw.taut link di kotak komentarku memang dimatiin gugel, hehe, thx mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok aku diajak kalo ada even gitu, mbah. Sapa tau simbah terus tertarik nawarin aku ikutan main film Diponegoro, asal jangan jadi kudanya... :D

      Anak-anak sebenarnya suka main di alam bebas. Mereka kuat jalan kaki cuman kalo lokasinya ga aman kaya Kalibiru ya mikir lagi mbah. Mending tak umbar di Selo atau Garung...

      Hapus
    2. ra nganggo jaran mas... cuma narasi visuale masjid karo alam yanag sekira cocok dengan tempo dulu..

      yup itu pilihan bijak untuk membawa liburan anak anak

      Hapus
    3. Nah lain kali kalo posting, faktor bersahabat dengan anak anak dicantumin yo...

      Hapus
  8. Harus pake sepatu sport donk ya. Hampir pake pantopel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau coba sensasi hi heels disana..? :D

      Hapus
  9. Hah..?
    Bikin anak di tempat wisata?

    wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kan ga recomended buat anak
      Kalo bikin anak kayaknya recomended tuh
      Haha...

      Hapus
  10. perlu pengawasan yang optimal tuh takutnya anak" terpeleset ke jurang.
    bikin anak*sebagian teks hilang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah...
      SMS pake hape jadul ya, om..?

      Hapus
  11. Kata nya .. ngantri nya amit2 yaaaa, tapi aku juga penasaran pingin kesana hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, om
      Kemarin juga rame padahal bukan hari libur

      Hapus
  12. semuanya harus dibahas tuntas termasuk minus2nya, sekalian buat kritik dan saran bagi pengelola....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Juga buat blogger yang suka posting jalan jalan

      Hapus
  13. terima kasih atas artikel anda yang menarik dan bermanfaat ini. semoga memberikan manfaat bagi pembacanya. saya memiliki artikel sejenis yang bisa anda kunjungi di sini EXPLORE INDONESIA

    BalasHapus
  14. Saya tertarik dengan artikel yang ada di website anda yang berjudul " Wisata Ke Kalibiru ".
    Saya juga mempunyai jurnal yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Pariwisata Indonesia

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena