20 Agustus 2015

Kehadiran

#Semua Umur

Selama kerja di tambang, mesin kehadiran bisa dibilang teman rese paling setia. Dari awal gabung 5 tahun lalu sampai sekarang mau resign, tetap saja mesin itu yang selalu ngerecokin...

Setiap ada karyawan baru datang ke site, prosedur pertama yang harus dilakukan adalah induksi. Aku baru mau akan lapor kedatangan sudah langsung diseret HRD ke beranda, "pak tolong urus dulu mesin absen. Gara-gara pasang mesin sidik jari ini sebulan lalu, kita didemo karyawan gara-gara gajian kacau..."

Sambil terbengong-bengong aku nurut dan langsung investigasi masalah. Perusahaan yang saat itu baru melejit lagi penerimaan karyawan besar-besaran sehingga sistem absensi manual menjadi sangat merepotkan. 

Untuk mengatasi masalah itu, kantor pusat kirim mesin kehadiran canggih tapi mesinnya doang tanpa pelatihan atau tenaga terlatih. Yang terjadi justru berlawanan dengan harapan. Gajian molor sampai tanggal belasan dengan perhitungan berantakan. 

Ternyata masalahnya sepele...
Sidik jari karyawan diregistrasi tapi no absen sekian atas nama siapa tidak dimasukin. Sehingga saat data diambil yang muncul hanya nomor urut tanpa nama. Kacaunya lagi, saking percayanya pada kecanggihan mesin, absen manual sistem tanda tangan sudah tidak dijalankan. 
#Kepiye jal..?

Urusan registrasi sudah rapi, masalah muncul di lapangan. Banyak karyawan yang gagal absen gara-gara kerjaannya belepotan oli sehingga sidik jarinya tidak terbaca. Padahal di samping ada pengumuman yang tidak absen gaji dipotong. Akibatnya mesin bolak balik pecah ditonjokin karyawan.

Aku sampein masalahnya ke Jakarta, dikasih solusinya indah banget, "siapin ember, sabun dan lap untuk cuci tangan. Cek tiap pagi dan sore sebelum karyawan absen..."

Aku langsung diam, "IT apa dinas irigasi sih..?"
#Mikir...




Ribet tapi lama-lama terbiasa
Semuanya jadi mengalir ga lagi dianggap masalah besar. Sampai akhirnya bisnis batubara lesu dan perusahaan melakukan efisiensi. Soal mesin kehadiran kembali dipermasalahkan untuk dijadikan salah satu alasan memberhentikan karyawan.

Aku yang biasanya cuek jadi sering-sering ke HRD ngecek data timku agar tidak masuk daftar PHK. Sambil buka-buka print out kehadiran, HRD kasih berita menyejukan, "tim IT ada satu dua keterlambatan namun masih bisa ditolelir..."
#Alhamdulillah...

Pas buka lembar kehadiranku malah dapat pujian, "apalagi punya situ tidak ada keterlambatan satu pun. Malah overtime terus, eh tapi..."
"Kenapa, pak..?"
"Ini tanggal berapa, kenapa absen hari besok sudah masuk..?"
#Waduh...

HRD nih kurang kerjaan ngambil data di tengah siklus
Jadi ketauan kalo aku absen borongan sekalian buat seminggu kedepan

Sebuah berita buruk yang segera menjadi berita baik
Buruan aku bilang, "berarti saya masuk daftar PHK dong, pak..?"
"Engga, engga bisa begitu. Jangan ngarep ikut PHK-an ya..."
"Loh, kan saya melakukan kesalahan, bos..?"
#Komat-kamit...

Beliau malah nyengir, "situ kan sudah ngajuin resign..."

Aku pun garuk kepala
Gagal dapat pesangon...
#Haha...

30 comments:

  1. mending pake absen manual,, jadi bisa olahraga jari ,,, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang tambang jarang pulang, bos. Insya Allah jari jarinya terlatih...

      Hapus
  2. Oalah Kaaang... Turut prihatin.... :(

    BalasHapus
  3. Lho, emang gak ada backup dari absen manuaL? Lumayan tuh kaLo yang rajin tapi kepotong boLos gara-gara masaLah mesin absen, tapi untung juga bagi yang mboLos bisa dapat cuti gratisan :D

    emang di tambang tempat kerja sampeyan masih normaL?
    kaLo saya, di offshore driLLing sudah hampir setengah tahun ini Lagi agak terpuruk, muLai ada pengurangan karyawan. tapi hikmahnya bisa bLogging sepanjang waktu sambiL ngebLog gratisan tanpa beLi paket internet. hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah kenyataannya saat aku pertama datang dulu. Orang pusat seringkali menggunakan mindset Jakarta makanya banyak program yang berantakan di lapangan. Dikiranya kondisi di hutan sama dengan di kota kali...

      Hapus
  4. ngikik... hahhaha... bisnis perbatuan sedang lesu ya mang, kayanya sih gara-gara bisnis batu akik yang sempat melejit tuh..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga mulai redup, ceu
      Bisnis makanan si euceu kayaknya yang bakal langgeng

      Hapus
  5. kita jadi sensi deh kalau udah ngomongin mesin absen, apalagi kalau dia sudah minta diulang2 lagi, malah jadi deg2an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang rada repot pake mesin begituan. Bikin empet kalo sidik jari ga juga kebaca sementara mobil jemputan sopirnya udah ga sabar nunggu klakson klakson terus..

      Hapus
  6. Sebaiknya sih manual tetep ada buat jaga", kasian kalau dipotong gaji padahal karyawannya dari jauh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu 5 tahun lalu, om
      Setelah itu semua terdata rapi. Masalahnya ya cuma sidik jari susah kebaca itu

      Hapus
  7. mesin absensi memang canggih, namun bila usernya tidak dibuat canggih mesin tersebut tidak akan berfunsi dengan baik...

    BalasHapus
  8. lho sampiyan ameh resign pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanggal 25 bulan ini pensiun, om...

      Hapus
  9. Pak Ajarin piye carane absen borongan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah
      Rahasia perusahaan itu, haha

      Hapus
  10. hahaha daftar hadir untuk besok udha ada namanya IT kali bisa ngakalin ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal buka servernya doang kan bu..?

      Hapus
  11. Gagal dpt pesangon ya berarti... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesangon ga penting, bray...
      Pentingnya bisa segera lulus dari sini nyusul elu...

      Hapus
  12. hahahaha, ngarep banget di phk ya mas,, gatel rep ngancani elanto po..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ngarep sih, mbah...
      Tapi kalo ada alternatip dapat duit kenapa tidak, haha

      Hapus
  13. ribet dikit, tapi gajinya 12 juta mah...jamak we atuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah si mamang mah senengnya ngurang ngurangin gaji orang... :D

      Hapus
  14. baca judulnya sepotong...
    maaf yah

    BalasHapus
  15. Bbrp tahun yg lalu dah pake finger tp ngantri luama krn kurang mesin, eh balik manual lg, skrg pake mesin lg tp yg digunakan masih absensi biasa, wis mangkat mruput eh mubazir,hahaha... Pake absen biasa aja, bisa plg lebih cepet, anake selak nggoleki mbokne,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kadang begitu. Alat canggih menuntut sarana pendukung dan orangnya ikutan canggih juga. Kalo itu ga terpenuhi ya repot dan akhirnya balik ke alat jadul :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena