22 Agustus 2015

Indahnya Demokrasi

#Semua Umur

Keseringan bilang lagi kejebak demo waktu teman nelpon, teman pun komen, "kirain di hutan itu bebas demo ga kaya di Jakarta..."

Jangan salah...
Gesekan masyarakat dengan perusahaan tambang atau sawit sudah jadi menu sehari-hari. Dari masalah limbah, konflik lahan atau sekedar minta kerjaan lebih suka diselesaikan dengan jalan pintas ketimbang budaya luhur musyawarah untuk mufakat.

Komunitas pedalaman yang berabad-abad hidup dalam harmoni alam tiba-tiba diusik industrialisasi menjadi penyebabnya. Masyarakat yang terbiasa hidup apa adanya dari hasil hutan menjadi gagap saat investor masuk menawarkan uang gampang. "Daripada nyangkul di ladang, mendingan lahannya lu jual buat gue tambang..."
#Gitu...

Masyarakat lugu dipaksa punya duit banyak tanpa dilatih cara mengelola uang, konsumerisme pun menjadi budaya baru. Rumah boleh sederhana dari kayu, tapi di halamannya parkir Toyota Fortuner.

Masalah muncul ketika mereka sudah terbiasa hidup enak trus duitnya habis. Kembali masuk hutan banyak yang enggan, jadinya cari jalan pintas untuk memaksa perusahaan kasih duit lagi dengan cara demo.

Namun caranya asik...
Demo ke perusahaan, yang ditutup jalan tambang bukan jalan umum. Yang dilarang melintas hanya truk angkutan batu bara sedangkan kendaraan lain bebas lewat. Ga kaya orang kota yang katanya intelek. Katanya memperjuangkan masyarakat tapi caranya menyusahkan orang banyak. Demo kebijakan pemerintah, yang ditutup jalan tol. 
#Goblik...




Sportip juga...
Satu orang yang bermasalah, demonya cukup sendirian taruh kayu atau cuma parkirin sepeda motor melintang di tengah jalan. Beda sama mereka yang katanya beradab. Kalo demo senengnya bawa orang sekampung sampai anak-anak pun diangkut. Ketika rame-rame gayanya kaya macan ngamuk. Namun begitu sendirian..?
#Modol...

Tapi ya gitu deh...
Kadang tuntutannya aneh-aneh. Ada yang maksa jual lahan padahal perusahaan ga butuh. Atau minta diterima jadi karyawan padahal skill tidak memadai. Ditanya mau melamar posisi apa, tak jarang jawabnya, "apa saja lah yang penting dapat gaji..."
#Ah elah...

Yang mengada-ada juga banyak...
Sudah tahu jalan tambang itu engga diaspal, malah bikin rumah di situ. Begitu rumahnya kotor, terus demo nuntut ganti rugi atau istilahnya minta uang debu. Perusahaan menanggapinya dengan menyiapkan mobil tangki penyiram jalan dan semestinya masalah debu selesai.

Tapi ternyata  engga...
Besoknya demo lagi...
Minta uang becek...
#Kapok...

Indahnya demokrasi...


38 comments:

  1. Denger banyak cerita tentang masyarakat seperti yang njenengan ceritakan ini dari nasabah juga Kang. Nasabahku dulu kebon sawit sih. Jadi bukan debu-debuan masalahnya cuma demonya ya bgitu. Adaaa aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca artikel ngga paham, baca komentar juga gagal paham...jadi bingung mo ngomong apaan saya kesini, coba?

      Hapus
    2. ngomong apa juga boleh mang yang penting indah banget kan ? maksudnya demokrasi yang ada dalam kehidupan kita.

      Hapus
    3. tau deh mang...nasionalisme saya udah menipis sih

      Hapus
    4. Masalah umum dunia tambang dan perkebunan di luar Jawa itu, om. Pengawasan pemerintah di daerah rada kurang makanya gesekan rentan terjadi. Dan yang pasti jangan tanggapin yang komen diatas aku itu, hehe

      Hapus
  2. dari judulnya keren nih..indahnya-demokrasi.....tau dah isinya mah...ya udah tak share ke pAge G+ punyaan ku...ah.

    BalasHapus
  3. Soalnya kalau ngak ada demo ngak rame.. seru lihat orang demo seperti cacing kepanasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan kalo di kota. Di sini demonya adem ayem kok

      Hapus
  4. Aku belum pernah ikut demo, bagaimana rasanya ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba deh sekali kali ikut
      Demo masak misalnya...

      Hapus
  5. wah itu motor minta hantam ya, hahahhaha
    saya sudah pernah ikut demo, sungun menjengkelkan rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini demo ga perlu bawa massa
      Cukup palangin motor atau berdiri di tengah jalan sudah cukup untuk menghentikan aktifitas tambang

      Hapus
  6. Jadi indahnya demokrasi salah satunya adalah dengan bolehnya demo ya,,, demo adalah warna yang bikin indah demokrasi,,, hehehehehehehehehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas demokrasi itu bukan orang demo dikerasi, om...

      Hapus
  7. masalahnya sih sebenarnya ada pd pengusaha tambang yg gak demokrasi dan kurangnya pendidikan masyarakat...
    tp itulah seleksi alam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Industrialisasi memaksa masyarakat berubah secara cepat. Makanya banyak yang tak mampu ikutin dan gitu deh...

      Hapus
  8. Berani amat sendirinan hadang mobil proyek tambang ya demonya nekad amat sih kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan nekat, pak...
      Memang disini umumnya begitu. Lebih gentle ga perlu bawa bawa organisasi, agama atau bawa anak anak...

      Hapus
  9. nah itu baru Sportif ya Mas, Demonya cukup untuk yg dituju saja tanpa mengganggu yg lain lewat seperti yg dilakukan oleh motor itu yg ada pada postingan..
    Ngomong2 itu motor punya siapa Mas ... ? ... dijual kah atau mau diangkut ke Truk ..? ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Motor yang demo lah. Sebagai simbol jalan ditutup bagi angkutan tambang tapi masih mengijinkan kendaraan lain melintas. Jadi ga perlu ganggu masyarakat

      Hapus
  10. pengaLaman yang mirip waktu saya dines di sangatta dan sanga-sanga.
    padahaL dari pada ngedemo yang nggak jeLas juntrungannya, kan meno dingan demo masak aja ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih bagus lagi demo tutorial widget mang

      Hapus
    2. Ya kan biar rame kaya si om...
      Kalo si mamang sih ga bakalan rame orangnya aja ga asik gitu, haha

      Hapus
  11. Lucu juga ya liatnya. Andai ada bimbingan pengelolaan keuangan pasti masalahnya bisa diminimalkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya yang ga mau itu perusahaan atau masyarakatnya... :D

      Hapus
  12. Itulang santapan dunia tambang. Lagi ujan air limbah lagi kemarau debu. Ah pokonya banyak.
    Mang rwin mang ngadain bimbingan pengelolaan uang dong mang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boro boro ngajarin orang lain
      Aku aja keuangannya berantakan mulu... :D

      Hapus
  13. kalo demo minta jodoh ada ngga mas ? #ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo itu aku juga mau, om...
      #sambitpanci

      Hapus
  14. kurang satu kang yg jadi makanan saya sehari2 wkt di hauling... DEMO ANJING KELINDES... padahal DT yg ngelindes jg ga tau DT perusahaan mana... #tepok jidat dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha foreman anjing nongol akhirnya...

      Hapus
  15. nah itupun ga demo krasi, njuk truk tambange memang ga punya hak, hehe gong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan ikut pemahaman umum saat ini, mbah. Demokrasi itu demo, bukan lagi musyawarah untuk mufakat

      Hapus
  16. Hahaha..!! Baru tahu ada genre-genre demo seperti ini..
    - super-adaptasi (debu-becek)
    - super segmented (target marketnya pcuma pihak terkait, bukan umum)
    Kalo yg single-fighter kapan itu di DPR juga ada, tapi langka memang

    BTW modelnya mirip dgn orang Indian dulu ya, menciptakan ketergantungan baru, orang jadi putus hubungan dgn alam sekitar, setop pemberian.. selesai sudah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok aku ceritain genre yang lain
      Super komedi
      Super horror
      Super apalagi ya..?

      Hapus
  17. disaranin aja supaya rumahnya dibungkus plastik mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih keren kalo dilaminating terus dimasukin akuarium...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena