24 Agustus 2015

Farewell Party

#Semua Umur

Modol ga..?
Setiap kali dengar berita aku mau resign, komentar paling sering aku dapat adalah, "hoaaaax..."

Bahkan email permohonanku ke HRD dan direksi ga pernah ada yang mau balas. Ketika aku samperin untuk minta kejelasan, jawaban teman di HRD ga bakal jauh dari, "kalo becanda jangan lewat email woooy..."

Aku yang salah...
Bolak-balik mengundurkan diri tapi selalu balik lagi dan kali ini permohonanku yang ke empat. Wajar kalo mereka anggap aku cuma main-main.

Padahal selama ini aku serius mengikuti prinsip bahwa kerja itu merupakan kesepakatan dua pihak. Ketika ada ketidaksepakatan, aku pilih instropeksi mengundurkan diri ketimbang demo maksa perusahaan menuruti keinginanku. Tar kaya buruh pabrik. Merasa gaji kurang, bukannya keluar cari yang mau bayar lebih, malah nutup jalan tol...
#Mondol...

Resign pertama dan kedua dulu juga berkaitan dengan gaji. Aku ga terima teman-teman staf lokal cuma dikasih UMK sementara staf kiriman dari Jakarta dengan level sama gajinya 4 kali lipat. Merasa gagal memperjuangkan hak teman-teman, aku pilih pulang kampung. Sebulan kemudian dipanggil lagi dan tuntutanku diturutin.

Mundur ketiga bulan Januari lalu kasusnya beda. Jakarta angkat manager yang sontoloyo. Kerjaannya cuma ngomel, sok idealis, ga mikir kalo yang dia pake mindset Jakarta yang sulit diterapkan di hutan. 

Kasihan teman-teman tiap hari teraniaya, aku maju ke direktur setor aspirasi, "kalo bapak pertahankan dia, saya pulang kampung saja..."

Baru seminggu di rumah, Jakarta nelpon kasih tawaran, "kontrak menejer lu ga gua perpanjang, tapi lu balik ke site ya..."




Itu sebabnya...
Kenapa teman-teman suka bilang aku ekat paner alias omong doang. Ga enak diledek begitu, aku pun ajuin lagi surat pengunduran diri dan kali ini aku yakin beneran karena ga ada alasan khusus.

Karena yakin resign kali ini berbeda dengan sebelumnya, aku juga kasih jawaban berbeda ketika teman-teman nanyain farewell party. Ga peduli pada teriak pelit, aku keukeuh jawab, "kalo pake acara makan-makan, tar gua balik lagi kemari..."

Padahal alesan utamanya dompet lagi bokek...
Selamat menikmati masa pensiun...


36 comments:

  1. Balasan
    1. Hari ini hari terakhir, bu...

      Hapus
    2. yo wes pak...
      semoga hari2 ke depan lebih menyenangkan ya...

      (doa yg baik)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Semestinya sih jadi, pak...
      #GakYakinAmatSih...

      Hapus
    2. ahihii...kang Indra ngga hapal, pensiunnya diah mah....cuman buat meramaikan artikel di blognya doang.

      Hapus
  3. Semoga berkah Kang keputusannya. Mugi-mugi dibukaken pintu rejeki lain selebar-lebarnya.

    BalasHapus
  4. Hai..hai...ini mo resign opo program kangen berat ibue...tingtong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kangen itu sudah autorun. Ga perlu diprogram lagi...

      Hapus
  5. semoga keputusan yang tepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo salah tinggal di tip ex, bu
      Hehe

      Hapus
  6. walah kok ndadak pensiun to mas.? kan belum 55 tahun? hehe. lagian di hutan sana nak tak tropong temen temen masih butuhan omelan mas rawin, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini cuma butuh omelan. Yang di rumah lebih butuh ompolan, mbah...

      Hapus
  7. ah hoax nij, becanda nih...kalau becanda jangan lewat blog woooyyy...ngheheh.
    Lebar atuh padahal mah kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebar sih iya. Tapi kalo diterusin hidup jadi monoton, mang. Ga bisa liat sesuatu yang baru di luaran sana

      Hapus
    2. Lebar sih iya. Tapi kalo diterusin hidup jadi monoton, mang. Ga bisa liat sesuatu yang baru di luaran sana

      Hapus
  8. Balasan
    1. Udah jenuh aja pengen cari suasana baru. Syukur gajinya baru juga...

      Hapus
  9. Salut. Jangan mengabdi selamanya di bos yang sama, cari bos lain lagi biar punya pengalaman & wawasan beda2. Atau kalau memang udah niat pensiun ya selamat jadi pengusaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalam hal ini aku sepakat. Kalo sudah jenuh, gaji seringkali bukan hal menarik lagi

      Hapus
  10. surat pengunduran dirinya dikasih materai gak pak?
    kalau gak ada materai 6000nya ya dianggap main2 aja..

    BalasHapus
  11. Wah, Bang Rawins mau pensiun? Abis ini mau kerja di mana, Bang? Ke mana pun Bang Rawins pergi, semoga sukses selalu (dan semoga blognya di update terus) ya.

    Btw kali ini kenapa mau resign, Bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen cari suasana baru aja, om. Biar deket keluarga juga

      Hapus
  12. Serius mang?
    Terharu...
    *lapingus...

    BalasHapus
  13. Dah ga betah kali LDRan ama Ibue Ncit, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enakan LDR bu
      Adanya kangen kangen dan kangen ga pake berantem :D

      Hapus
  14. Pensiun apa ganti kerjaan Mas..? atau ganti ngerjain orang..? heheheee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pensiun dulu lah beberapa hari
      Baru mikir cai kerjaan...

      Hapus
  15. kira2 kuat berapa bulan kang pensiunnya?? Wkwkwkwkwk....

    #efek bolak balik resign

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena