25 Agustus 2015

Cowok Itu Jorok

#Semua Umur

Tanggal 25 Agustus ini statusku sebagai karyawan tambang sudah tamat. HRD sudah kasih ijasah kelulusan. Tiket pulang pun sudah di tangan.

Sowan ke ibu direktur untuk pamitan. Eh, malah dibilang gini, "main pulang aja. Yang gantiin elu aja belom ada..."

Aku bilang ga perlu cari ganti karena semua sudah aku atur memanfaatkan anggota tim yang ada. Inget kalo ngomong sama bos itu harus dikaitin sama duit, dalihku begini, "perusahaan kan lagi efisiensi, bu. Kalo tim yang ada masih mampu beresin kerjaan, buat apa buang-buang duit bayar orang lagi. Tar aja carinya kalo bisnis batubara sudah kembali cerah..."

Beneran...
Si ibu langsung bilang, "okeeeh..."

Padahal alasanku sebenarnya adalah soal karir

Selama ini staf lokal yang notabene pemilik tanah lebih banyak mentok sebagai staf. Jabatan yang agak tinggi diisi pendatang. Supervisor atau manager mundur, kantor pusat lebih suka kirim pejabat baru.

Aku maunya orang baru taruh di bawah, orang lama yang dianggap mampu dinaikan jabatannya. Toh aku lihat staf lokal juga banyak yang kemampuan teknisnya bagus. Kalo merasa ada jenjang karir, semangat kerja teman-teman kan bisa terpacu. Tidak lagi ada ucapan, "orang lokal ngapain kerja bener, ga bakal naik jabatan juga..."

Salah satu posisi kosong yang aku tinggalkan adalah full timer. Jam kerja resminya sama dengan staf lain dari jam 8 pagi sampai 4 sore. Tapi full timer ini harus tinggal di mess tidak pulang ke rumah usai jam kerja. Fungsinya sebagai petugas P3K kalo-kalo ada gangguan karena IT memang tidak ada shift malam.

Dari sekian banyak staf, ada dua orang yang aku anggap mampu menjadi single fighter urus jaringan, server, manjat tower, nyetir mobil dan yang pasti mau tinggal di mess.

Baru nyodorin nama
Belum juga aku jelasin kelebihan dan kekurangannya, si ibu sudah motong, "yang cewek aja..."

"Kenapa, bu..?"
"Kalo cowok suka jorok. Kamar berantakan kaya kapal pecah bla bla bla..."




Seketika aku terdiam...
Sambil mikir, "aku kan cowok..."


56 comments:

  1. ya sebagian besar begitu mas tapi ada juga yang alergi sama yang namanya kotor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya bukan jorok. Cuma males beres beres doang.. :D

      Hapus
    2. ...baca sampe okeh nya ibu bos.

      pinter njilatin bujur bu bos juga orang utan ini teh geuningan nyak

      Hapus
  2. Asli mang ada single fighter cewek yg mau di mess? Hebat lho hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. cewe...bodi luarnya doang...dalemannya mah sama dengan guru hutannya...yu

      Hapus
  3. Balasan
    1. Maklum, pensiunan pt kapal pecah indonesia, hehe

      Hapus
  4. Nah nah nah kan...kalau urusan resign resignan gini saya jadi sedih bawaannya. Pengennya nangis aja...rasanya kok kaya mau pisahaan, nggak bakal ketemu dll...
    *efek trauma 2 kali diajak merantau dan diakhiri dg resign....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perpisahan itu hal biasa dan selalu terjadi. Mestinya ga bikin berat dong. Tapi nyatanya... :)

      Hapus
  5. Cowo itu menyebalkan plus jorok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantesan Cemz kawin sama cewek ya? Haha

      Hapus
  6. Mungkin perlu obat kuat seperti komen di atas supaya jadi rajin rapi-rapi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar mukanya sekuat tembok ya..?
      Haha

      Hapus
  7. setelah saya baca, saya jadi beranggapan cowok itu bahaya, makanya saya tidak mau pacaran sama cowon gan. heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan pacar, mbah. Kalo nikah..?
      Haha

      Hapus
  8. hahaha,,, emang bener lik kalo cowok itu jorok,, wong pipis aja berdiri trus anunya pating ndlewer kemana-mana,... hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ga jorok sekali kali pipisnya pake gaya kupu kupu dong. Atau doggy...

      Hapus
  9. namanya juga cowok, kadang ada yang jorok ada yang bersih .... hmmm

    BalasHapus
  10. Sama kayak komen sebelumnya. Penasaran emang ada cewek single fighter di hutan dan mau tinggal di mess?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada om
      Harus dibikinin jurnal khusus kah? :D

      Hapus
  11. Cowo emg jorok bgt...
    Plus males...
    Haqul yaqin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jorok kenapa dicariin..?

      Hapus
    2. Cowo yg nyariin guwe keleeess...

      *weee....

      Hapus
  12. busyet dah, ada senapan jugaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun ada kok. Mau pesen apa?

      Hapus
  13. Om jurnal khusus single fighternya....plus cv,foto dan surat uji kelayakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah ini sih modus haha

      Hapus
    2. lengkap amat mintanya wkwkwkwk.... jgn2 fake agent nih

      Hapus
  14. engga semua cowok suka jorok

    BalasHapus
  15. ya ampun kay akapal pecah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan kamarnya berantakan bu. Tapi tidurnya di gudang

      Hapus
  16. Yq ampun si Ibu ..... urusan kerjaan dihubungkan dengan "jorok" kan bisa saja dibuatkan aturan supaya jangan jorok koq malah jadi bias gender hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu jawaban spontan berdasarkan fakta didepan mata. Jadi jangan diambil hati, bu. Hehe

      Hapus
  17. kamar kamu tidak terlalu jauh berbeda dengan kamarku mas, haha
    orang2 teknik begitu kali ya :_D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha engga juga sih
      Kalo di rumah aku rajin beresin kamar kok
      *ketimbang dipenthung ibue Ncip :D

      Hapus
  18. Berartiiii.... bu bos sudah tahu kamarmu berantakan gitu Mas... jadi dia trauma hahaha.... makanya pilih yang cewek aja :p

    BTW pas aku ke Yogya mas Rawis pas ga di Yogya toh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga, bu
      Lagi di hutan ini. Tanggal 15 besok baru pulang

      Hapus
  19. Aku dulu ada temen cowok yg kamarnya lebih rapi dari kamarku sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu tandanya cowok idaman tuh

      Hapus
  20. saya cowok tp rapi kok mas....Sumpah deh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya iya percaya sama om yang satu ini

      Hapus
  21. pantesan kalo nulis suka jorok juga

    BalasHapus
  22. berarti selama ini dianggep cewek

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena