02 Juli 2015

Cungkuo Eksodus

#Bimbingan Orang Tua

Sekali-kali ngomongin hal serius...

Berawal dari komentar di status pesbuknya om Pacul tentang isu eksodusnya tenaga kerja Tiongkok ke Indonesia. Payahnya, yang buka lapak siapa, yang didaulat nuliskan itu sama si Cemut malah aku. 

Okelah kalo begitu...

Sebenarnya aku ga terlalu mengikuti berita itu. Ikut komentar karena di PLTU tempat aku numpang tidur, waktu masih tahap pembangunan memang banyak tenaga kerja asing yang teman-teman biasa sebut cungkuo.

Informasi resminya aku ga tau. Aku cuma dengar selentingan bahwa keberadaan mereka di proyek terkait dengan perjanjian kerja antara pemilik dengan investor. 

PLTU merupakan proyek padat modal dimana Bank of China mau memberikan kredit lebih lunak ketimbang bank lokal. Pemilik hanya menyediakan lahan dan cadangan batubara sedangkan pembiayaan sepenuhnya ditanggung bank. Rendahnya bunga yang ditawarkan diikuti syarat kontraktornya harus dari Tiongkok.

Aku pikir ini berkaitan dengan prinsip One Country Two Systems. Ke dalam pemerintahnya menjadi naga yang tegas, ke luar menjadi panda yang menarik hati. Politik luar negeri sebagai panda ini membuat Tiongkok giat berbagi dana murah asalkan warganya bisa kerja.

Kalo disebut eksodus sebenarnya kurang tepat. Pekerja Tiongkok itu hanya ikut saat tahap konstruksi saja. Setelah proyek selesai, operasionalnya mereka ga ikutan lagi. Pada tahap operasional seperti sekarang, karyawannya memanfaatkan tenaga kerja lokal.

Secara legalitas pekerjanya aku lihat ada yang kurang beres juga. Beberapa kali teman di HRD sempat mengeluh terseret urusan dengan Disnaker dan Imigrasi soal visa sebagian pekerja yang penyelesaiannya bukan ke ranah hukum melainkan tentang angpao.

Di luar masalah itu, aku suka dengan cara kerja mereka. Jauh banget dengan kinerja sebagian dari kita yang masih nyempatin ngobrol duduk manis atau mainan hape di jam kerja. Mereka benar-benar kaya robot yang ga punya cape atau mikirin jam kerja yang over dosis.




Masalah komunikasi saja yang rada nyebelin. Banyak di antara mereka yang boro-boro bahasa Inggris, bahasa Mandarin saja ga ngerti. Hanya paham bahasa daerah saja makanya tiap ada sesuatu harus lewat mandornya. Itu pun dibantu bahasa tubuh karena bahasa Inggrisnya sama belepotannya sama aku.

Paling ga asik adalah joroknya. Kebelet boker ada yang lebih suka ke bawah pohon. Dibilangin suruh ke toilet bilangnya kejauhan cuma buang-buang waktu. Padahal jarak lokasi kerja ke mess paling 300an meter.

Trus ada yang tiap sore kencing sembarangan di tempat terbuka. Memang benar dia kencingnya membelakangi kantor. Tapi masalahnya ada CCTV di towerku yang mengarah ke kantor dan kadang dalam posisi zoom

Empet beberapa kali ketiban sial lihat yang pamer selang di depan mata, aku coba tegur lewat mandornya. Setelah itu, aku jadi kurang kerjaan tiap sore mantengin monitor kamera.

Beberapa hari ga liat yang kencing sembarangan lagi, pas ketemu mandornya aku bilang thank you sambil komen, "itu bisa kan kencing di toilet..."

Eh, dia jawab gini, "masih kencing di situ kok. Cuma ngumpet aja..."

Mendadak berfirasat buruk
"Ngumpet dimana..?"
"Itu di belakang mobil..."
"Mobil mana..?"
"Ford Ranger yang ada tulisan IT-69..."

Haram jadah...
Panci mana panci...
*&^$$@$^&*!@$#%%^^$#@!#$...

75 comments:

  1. Balasan
    1. pasti langsung dibawakeun bedog nya mang :D

      Hapus
    2. sembarangan pipis bisa menyebabkan singa raja.

      Hapus
    3. Berarti kebelet bisa bikin lion air dong..?

      Hapus
    4. Maap..numpang pipis yah.. ?

      Hapus
    5. bubar bubarr *siram aer

      Hapus
    6. Buka.. buka, bentar lagi buka ...

      Hapus
    7. Saur bareng aja yuk...

      Hapus
  2. ealah saya kira cungkup eh tak taunya cungkuo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tempatku cungkup itu rumah rumahan di kuburan...

      Hapus
    2. Tuwas wis ge er ya kang cungkup

      Hapus
    3. Di tempat bue Zaki, cungkup ki opo..?

      Hapus
  3. kan jadinya bisa mbandingin ukuran selangnya tuh kang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gausah banding, praperadilan aja

      Hapus
    2. Dapet nasi kotak ga..?

      Hapus
  4. berarti sicungkue nyaman didekat ite tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama dengan mang cungkup kan?

      Hapus
    2. Aku malah nyaman dekat si Eti...

      Hapus
  5. Lah, kalau buangnya di samping mobil kan juga bisa dibilang modus tuh kang ? Modus buang hajad. he,,,,, he,, he,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. di tahan aja pake batu mang

      Hapus
    2. Coba si mamang begitu, udah aku sambitin batu...

      Hapus
    3. Iya, si mamang kan anggota isis

      Hapus
  6. Gua pikir mau bahas isu santer di media masa akhir akhir ini dengan detil sebagai pelaksana proyek. Tidak tahunya bahas orang kencing. Artikel tidak bermutu sama sekali. Sompret

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya suka kok menghibur malah haha

      Hapus
    2. gak tau selera humor itu kali mas hahahaaaa... :D

      Hapus
    3. sompret itu semacam sebulan...sing iso muni treeettt....

      Hapus
    4. Paling-paling si Pacul ini pelakunya...

      Hapus
  7. wah jangan panci mana panci mas, seharusnya golok mana golok haha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panci aja biar sekalian buat mas kawin. Seperangkat alat dapur...

      Hapus
  8. Balasan
    1. Ga tau
      Yang pasti dah beberapa hari parkiran bau pesing...

      Hapus
  9. wkwkwkakakakakaaaaa... kalo saya mah udah saya pentungin tu orangnya Kang yg kencing deket mobil :D plinteng ae kang neng konangan meneh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan lah...
      Demi kemanusiaan mending diiket saja burungnya pake karet

      Hapus
    2. wah, lebih sadis ternyata :D

      Hapus
    3. Sadis itu kalo dipenggal isis, om... :D

      Hapus
  10. Kalau dilihat dari atas, ternyata pemandangannya indah juga ya mas :D

    BalasHapus
  11. rejekimu om dapat pemandangan selang sing rupane putiiiiiiih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sing jelas nonton mbah jembrong, om...

      Hapus
  12. Balasan
    1. Ora ngesuk. Minggu ngarep, lik.

      Hapus
  13. ya ampun jorok banget ya, kebayang deh baunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sempat sempatnya ngebayangin...

      Hapus
  14. Waduh, kayaknya melayang tuh Panci.. Seng sabar mas, cobaan pasti berlalu dan di awali oleh cobaan-cobaan yang lainnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga lah
      Aku ga suka cari keributan. Kalo rese aku biarin aja.
      Paling paling cari dukun santet... haha

      Hapus
    2. Haha becanda, om...

      Hapus
  15. wah tempatnya bagus mas, pasti kalau pagi udaranya segar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceweknya lebih menyegarkan, om...

      Hapus
  16. 300 meter lumayan adoh kalo jalan kaki.. nanti pas balik jadi kebelet lagi

    iki artikel e jorok tenan *tutup mata*

    BalasHapus
  17. hahahaha kancil di kancilin, BTW nak masalah etos kerja memang mereka juara, menyeruoai jepang,, soale tahun 1998 lalu aku pernah kerja satu studio dengan mereka, benar kayak robot tapi cerdas, maksute nak awake dewe ndadak golek inspirasi, klo dia main gencet tapi hasile kedengaran maksimal... (eh yo iki seng taksritake seng kerjo neng musik)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang urusan kerja aku salut. Dari pagi sampe malem ga keliatan mengeluh. Entah karena etos kerjanya keren atau mikir kerja borongan biar cepet kelar, hehe

      Hapus
  18. Waaaaahhhh nyesel saya ketinggalan episode ini.
    Ayah e kemarin berkeluh kesah tentang partner kerjanya yang suka dia bilang "pake tulisan cacing" itu. Kerja sama sama mereka sih sebenarnya nggak susah, yg susah cuma komunikasinya doang. Bahasa Inggris mereka nggak bisa, bahasa Indonesia apalagi. Ayah bahasa mandarin nggak bisa. Jadi mau tak mau harus pakai penerjemah. Tahu kan, pake penerjemah, obrolan yg harusnya 10 menit selesai, jadi 20 menit... Gilanya lagi, waktu ayah pulang ke Jogja, rekan ayah itu minta dibawain gudeg dan sambel kering tempe. Sekarang ayah zaki berasa orang penting deh, ke mana mana didampingi penerjemah. Ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini rada mendingan, bu. Mandornya rada ngerti bahasa Inggris walau little little doang. Yang mumet berat tuh waktu jualan lukisan dulu. Beneran butuh penerjemah dan untungnya ada ibue Ncip, hehe

      Hapus
  19. Lagi, ah maruk ya...
    Waktu pulang kemarin rada kaget nengok hp ayah e, mak jegagik kok ayah sekarang pasang Line barang. Biasaa lah, ibu ibu suka kritis pikirannya... Setelah terjadi interview sengit dan pake judes (cemburu ceritanya sodara sodaraaaa...kirain ada gebetan yg kinclong di sanaahhh, yg kinclong ya pipa pipa bun--kata ayah mode on). Ternyata eh ternyata, di tiongkok sana nggak ada Whatsapp, adanya Line. Jd komunikasi ya efektif pake itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Urusan hape sama laptop mereka juga ribet. Kalo ada masalah koneksi ke wifi mereka lapor ke kita, harus sedia puyer sakit kepala banyak banyak. Gimana bisa nyeting cepet liat tulisan di hape apa laptopnya saja ga mudeng. Harus alon alon modal liat gambar :D

      Hapus
  20. Satu lagi (hadooohh, udah sono, posting sendiri aja, menuh menuhin)
    Tentang boker sembarangan....hiya banget, njijiki bin nggilani temenanan. Ayah e sampe geram kalo ada yg cerita kayak gitu. Gregeten, kemarin terjadi insiden, ada tersangka bab nggak pake di flush yg dikalungi parang sama orang kita. Trus dimaki maki habis habisan tu cungkuo....setelah itu, aturan bab n bak diperketat dan mereka bisa lebih tertip dan nggak kemproh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kirain yang di sini doang
      Berarti emang udah bawaan orok itu joroknya. Yang udah mau ke toilet pun tetap nyebai. Pintu suka ga dikunci, jarang mau nyiram, kran air juga males nutup. OB itu yang suka mencak-mencak. Bikin rame satunya ngomong China satunya ngomong Dayak...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena