14 Juni 2015

Proyek Gagal

#Semua Umur

Siapa yang ga senang bentar lagi lebaran, ada teman nawarin tambahan THR, "bisa bantu pasang radio AirFiber di perkebunan sawit ga..?"

Pekerjaannya sih ga terlalu berat. Lokasinya saja masih asing bahkan teman-teman yang asli orang sini pun engga ngerti. 

Akhirnya deal...
Aku bawa satu orang teknisi panjat dan satu orang elektrik. Temanku dari Banjarmasin jalan lewat darat melalui Kapuas dan nanti jemput aku di dermaga pasar Mengkatip.



Perjalanannya lumayan berat musti dua jam offroad lewat hutan sampai ke Telangbaru. Di pelabuhan batubara aku minta tolong teman, seorang kapten tugboat untuk mencarikan speedboat sewaan. Antar jemput ke Mengkatip disepakati 500 ribu.

Sampai ke dermaga Mengkatip, mau ga mau keningku berkerut panjang. Teman bilangnya mau jemput lewat darat, tapi gimana caranya jalan saja ga ada. Transportasi masyarakat total lewat sungai.

Nelpon teman, dia masih ngeyel nyuruh aku nunggu di dermaga dekat pasar. Penasaran aku nanya ke penduduk setempat. Yang ditanya malah bingung, "ulun kada tau Lamunti dimana..?"



Nelpon lagi ke teman
Kali ini dia juga kebingungan
Katanya orang sana juga ga ngerti jalan darat ke Mengkatip
#mampus...

Sempat agak lama telpon-telponan sambil nanya sana sini, akhirnya teman bilang gini, "maap salah. Bukan dermaga Mangkatip, tapi dermaga Mantangai. Saya tunggu ya..."

Nanya ke tukang perahu ga ngerti juga dimana Mantangai. Beruntung hape dapat sinyal 3G, aku buka Google Map.

Bujubuneng...
Gimana bisa ngerti, orang Mantangai itu di sungai Kapuas sementara aku di sungai Barito. Ditarik garis lurus saja jaraknya 67 km. Menyusuri sungai bisa sehari semalem baru nyampe lewat muara.



Mau ga mau aku nyumpahin temanku itu
Koordinasi proyek selama seminggu selalu nyebut Mengkatip bukannya Mantangai
Empet soal salah sebut itu, aku nelpon lagi, "bos, jauh amat kata Mantangai sama Mangkatip..?

Eh, bukannya sadar malah jawab, "iya barusan saya buka peta memang jauh banget jaraknya..."
#whuaaaattt...???

Wes ah...
Pulang sajah...


20 comments:

  1. Ampun si bos.. Minta dicipok si mamang kali ya?

    BalasHapus
  2. Ya, ampuuuun, harus dibantu sama peta ajaibnya Dora kayanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi emang punya kantong doraemon ..?
      Pinjeeeem...

      Hapus
  3. di postingan kali ini aku ngga boleh ketawa.. harus turut prihatin.. *nahan ketawa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketawa juga boleh kok
      #semprulll :D

      Hapus
  4. salah sebut yang berakibat fatal, asal jangan salah sebut ibue dengan menyabut sinta atau jeni ya om. Bisa berbahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seringnya salah manggil yayang, om...

      Hapus
  5. * geleng-geleng kepala...

    Uwadoheeee.... gek mesti isine hutan thok...wis lah Pak, enakan ndekem di mess sambil ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda sungai ya harus ke hilir dulu sampe ke laut baru masuk ke sungai sebelah atuh, bu. Lewat darat juga harus muter ke Banjarmasin dulu. Tamiang - Banjar saja 6 jam belum ditambah offroadnya ke Telang...

      Hapus
  6. Yang ngasih proyek gak bisa bedain Mantangai dan Mengkatip, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya abis nenggak obat cacing dia, haha

      Hapus
  7. Gorok aja temen macam itu hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush...
      Gitu gitu juga manusia, om Haha

      Hapus
  8. hahahhaaaaaa.....
    saya sebenarnya mau ketawa sambil peluk guling sambil guling2...
    tp gak jd aaah....
    wakakakakakakaaa

    BalasHapus
  9. Eyaampyun. Yang nayar ongkos sewa lala lili siapa Kang?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena