19 Juni 2015

Minta Toleransi

#Dewasa

Bahas tentang Menghormati Yang Tidak Puasa sebenarnya sudah basi, karena aku pernah menuliskan itu dalam jurnal 3 tahun lalu.

Namun ada pertanyaan dari teman Dihas Enrico - yang sebenarnya sempat komen di jurnal jadul tersebut - di jurnal Sandal Ilang, yang tetap aku jawab bahwa sampai saat ini opini lama itu masih berlaku.

Menurutku, nilai ibadah itu berbanding lurus dengan nilai godaannya. Semakin banyak godaan kian tinggi kualitas ibadahnya. 

Dengan dasar itu semestinya kita bersuka cita ketika banyak orang makan minum di depan mata saat berpuasa. Bukannya malah meratap-ratap minta dihormati atau menghujat dengan cap anti toleransi.

Sempat baca, masalah itu menjadi ramai sampai dibahas oleh pejabat pemerintahan. Ibadah itu urusan umat dengan Tuhan. Biarlah reward and punishment-nya Tuhan yang urus. Penegakan hukum negara saja masih bolong-bolong, rasanya terlalu belagu ikut mengelola hukum Tuhan dalam masyarakat yang plural.

Gara-gara itu sempat ada yang numpang anget. Katanya yang bukan perokok harus menghormati orang yang merokok. Memang hukum sebab akibatnya hampir mirip. Makan di tempat umum itu menambah pahala orang yang berpuasa. Merokok sembarangan juga bikin non perokok cepat masuk surga.

Untuk kedua kasus itu doaku sama agar pelakunya masuk surga. Namun pada kasus pertama aku mohon Tuhan selow saja, sedangkan kasus kedua aku minta Tuhan pakai prinsip pak JK. Lebih cepat lebih baik. Amiiin... 69x

Kembali ke laptop...

Kalo masih cemen ga usah lah maksain diri untuk ibadah. Tuhan itu demokratis dan tidak melarang orang bilang wegah. Tuhan pun tidak membeda-bedakan rejeki orang di dunia berdasarkan amalan ibadah yang dilakukan. Bila takut masuk neraka, ya pikirin aja tentang akhirat, tak perlu usik orang lain yang berbeda pendirian dengan kita di dunia.

Aku saja bisa cuek akan segala perbedaan hanya dengan modal keyakinan imanku kuat dalam menghadapi godaan. Buktinya, biarpun setiap hari bergaul dengan orang-orang yang rajin puasa, aku sama sekali belum tergoda...

Toleransi itu harus ditumbuhkan dari diri sendiri
Bukan meminta kepada orang lain

Sekedar opini pribadi...
Bukan tausyah keagamaan...


46 comments:

  1. Balasan
    1. Akangku dong keren, aku makan apapun di depan dia, dianya cuek aja..lha wong dia tidur koq...:D

      Hapus
    2. coba aja habis makan piringnya timpukin, masih cuek engga..?

      Hapus
    3. semua komentar udah ada...mau ngomong apaan saya kesini, coba?

      Hapus
    4. ga usah komentar, kirim ubi saja buat sarapan

      Hapus
  2. kebanyakan mempelajari yang manfaat akhirnya lupa akan syafa'at
    sebelum mempelajari ma'rifat,tarikat dan at at lainnya, sebaiknya mempelajari dulu yang syahwat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tumben pak anoman bijak..? :D

      Hapus
    2. aku suka,aku suka yang syawat itu.....xixixixixi

      Hapus
    3. # mas reo....hati hati lho, ada panci melayang

      Hapus
    4. gapapa asal sekalian seperangkat alat dapur...

      Hapus
    5. wah...pantesan KK koplak, di setiap artikel blog ada....singit dah semuah, kecuali saya

      Hapus
  3. dan esok lusa mungkin banyak yang berkata yang sholat harus toleransi pada yang tidak sholat, itu adzan berisik kenapa harus teriak2 lewat toa, kenapa yang sholat tidak saling sms, bbm atau apa saja supaya tidak berisik dan mengangganggu yang tidak sholat...dinda yang dulu dibully pun bisa bernapas lega, karena nyatanya memang ibu hamil yang harus toleransi pada kaula muda, demi pahala bumil yang lebih besar lagi. Sayangnya, nyepi di bali ndak akan jadi nambah daya tariknya lagi, turis dan semuanya boleh tetap wara wiri bertelanjang dada...yeeee, ke bali ahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah yang aku maksud toleransi semestinya dimulai dari diri sendiri. Yang tidak shalat bisa memaklumi saat ada adzan. Yang shalat menyadari bahwa ada tetangga yang butuh ketenangan sehingga tidak perlu disambung muter kaset pengajian.

      Kalo semua dimulai dari diri tanpa menuntut orang lain, segala perbedaan itu akan terasa indah. Coba saja...

      Hapus
    2. ikutlah ke bali,ndeleng turis wuda

      Hapus
    3. Ah, aku rung tau weruh mBali je Mas...

      Hapus
  4. Manusia kafir hukum tuhan itu diats segala hukuM manusia.manusia atau negara harus tunduk dan menegakan syariat kl tak ingin negara ini diadzab dg pedih. Pergi saja kau ke nerakajahanam krn darah kafir halal hukumnya.Tidaj mau mnegbikuti aturan-nya terserah kamu tapi jgn menghasut orang lain spt ini.ingat tulisan ini bisa dibaca orang dimanamana.satu orang terhasut saja dosamu sdh luarbiasa.Takutlah pada allah dan berhentinulis yg pripokativ.camkan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1.mengkafirkan orang hukumnya apa om?

      2.hukum tuhan itu diats segala hukum mnusia.....(aku setuju)

      3. Pergi saja kau ke neraka jahanam
      siapa dirimu? (se-enak udelmu nyuruh orang ke neraka)
      itu hak mutlak TUHAN, bukan kamu...lol

      3.menghasut orang lain spt ini....!
      ternyata anda pintar,tapi tidak bijak membaca satu artikel.
      korban hape china keknya...ups, maaf

      4.darah kafir halal hukumnya.
      harus dijelaskan komen anda, agar pembcaca lain tidak ragu....
      berikan pencerahannya


      Hapus
    2. hahahahaha
      sesama anoman dilarang mendahului...

      Hapus
    3. Kalo klik kotak "keluar" di google acount tuh, bisa jadi anoman juga, iya kah mas reo? Ah, tapi ogah lah...tar masuknya lagi susah, jaringan byar pet, bisa bisa jd anoman selamanya dan gak bisa blogging

      Hapus
    4. Lah tumben ini ada dua anoman beraksi
      Gelar tiker aja ah...

      Hapus
    5. xixixixi,,,,,,,, namanya juga anoman Kang, he,, he,, he

      Hapus
    6. Biasanya seneng nanggepin yang begini, tapi udah ada yang jadi sparing partner yasudah jadi penonton saja :D

      Hapus
  5. selamat menunaikan ibadah puasa aja deh mas rawins... lama gak mampir nih... #respect

    BalasHapus
  6. Intine seng penting awak e dewe ndisek, nek kur muni ra nglakoni, luweh becik meneng ...,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah anda layak mendapat bintang...

      Hapus
  7. Selamat berpuasa semoga bisa menahan segala godaan :)

    BalasHapus
  8. aku baru baca separo (15sec)
    dah dpt mesej kuota anda telah digunakan 80%...
    sekarang aku betul2 marah...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bacane baru separo tapi sampean comment paling wuakeh...,, :D

      #nungguin godir nang pojokan...,, :p

      Hapus
    2. Kapan marahnya lagi..?
      Tak siapin panci... :D

      Hapus
  9. Hormat grak...saya duduk manis aja mendengarkan beliau beliau... Kalo ikut ngomong, takut dikeroyok anoman obong...hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ben ae bu
      Kayanya rame ini ada anoman ga kompak
      *paling paling si pacul...

      Hapus
  10. Untung... kantin di tp ku, tutup kalo puasa :)

    BalasHapus
  11. hahaha... nak iman kuat tipe kuwi neng kene okeh kancane mas.. neng nak neng kene isig nganggo ngumpet ewuh kae

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini ewuh sama sapa wong tetangga sebelah sukanya bergelantungan di pohon..?

      Hapus
  12. Sulitkah menjadi orang yang dapat membarikan kewajaran tanpa berbalut topeng dosa dan pahala ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga pak. Yang sulit itu membuka pola pikir agar mudah adaptasi dengan masyarakat yang plural

      Hapus
  13. Hahahaha. Kaaaaang. Seru postingan eh komennya. :)))

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena