10 Juni 2015

Ketika Internet Putus

#Semua Umur

Pagi-pagi internet putus...

Aku cek di router gateway, traffic data ke arah Telkom turun mendekati nol yang artinya gangguan masal alias bakal ada komplen berjamaah dari user.

Lagi nyiapin peralatan tempur dan bagi-bagi tugas ke pasukan, bos PLTU nelpon kasih info, "pak bisa merapat kemari, control system PLTU down..."
#Alhamdulillah...

Tambahan pekerjaan yang sekaligus meringankan beban. Adanya info PLN pemadaman berarti aku tak perlu lagi mencari-cari sumber kerusakan internet karena di sini itu keren. Listrik PLN padam sering diikuti matinya jaringan telepon lalu disusul sinyal GSM yang ikut menghilang.

Makanya aku langsung SMS ke teknisi Telkom nanya situasi tanpa perlu berharap solusi karena jawabannya ga bakalan jauh dari genset rusak atau kehabisan solar. Tak cukup ngasih tau gensetnya bermasalah, teman di Telkom malah nelpon, "jadi kemari ngasih pinjam accu ga..?"
#Mondol...

Setiap kali gangguan, aku selalu bilang ke bagian layanan pelanggan corporate Telkom di nomor (021) 1500250 tentang masalah genset. Tapi boro-boro perbaikan, koordinasi internal mereka saja masih katrok. Seperti tadi, sudah tahu masalahnya di genset, eh ada orang Telkom yang nelpon katanya mau kirim tim untuk cek kabel optik ke arah kantorku.
#Kepiye jal..?

Mungkin karena di pedalaman, hal semacam itu dianggap wajar. Kejadian kurang ajar yang pernah ku alami justru pihak perusahaanku sendiri yang bikin ulah.




Internet putus...
Aku nanya ke Telkom tidak ada pemadaman listrik, aku pikir masalah di jaringanku. Seharian naik turun tower cari masalahnya ga ada ketemu. Sapa yang ga empet, semua perangkat setingannya udah bener tapi internet ga mau nyambung juga sampai aku simpulkan masalah ada di pihak Telkom.

Dari nanya sampe komplen per telepon selalu dijawab di jaringan Telkom ga ada masalah, aku samperin ke STO dengan segala persiapan acting untuk acara ngambeknya biar kelihatan tulus ikhlas. 

Belum juga puas ngomel-ngomel...
Si mbaknya motong gini, "maaf, pak. Internetnya bukan gangguan tapi diblokir..."
"Kenapa diblokir..?"
"Tagihannya 3 bulan belum dibayar..."
"Oooh..."

#Mendadak pengen ngemut si mbak...


Kapan ya pelayanan publik di Kalimantan bisa kaya di Jawa..?

33 comments:

  1. loh kok belum di bayar tagihannya :) iya ya disana pelayanan kok kurang ya, semoga aja pemerintah mendengar jadi indonesia merata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ga tau tuh, bu
      Pembayaran urusan HO

      Hapus
  2. Penyebabe tibaknya banyak ya om, macem-macem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tidak sampe mbanyaki, om...

      Hapus
  3. waduhh, knpa bsa sampe nunggak 3 bulan mas :D, pntas saja jarngannya di blokir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah ga tau itu urusan kantor pusat

      Hapus
  4. Ho ho ho, gampang jawabannya Pak : kapan- kapan....

    BalasHapus
  5. Mungkin ini solusi baru untuk perusahaan yg letaknya jauuuuhhh dari kota besar. Di tempat ayahnya sekarang, hampir semua komunikasi dilakukan dengan smartfren. Bahkan karyawan dibagi hp satu satu gratis. Layanan internet dan komunikasi pun dg smartfren. Telkom bahkan telkonsel pun kalah populer dan kalah cepat dibanding smartfren. Mungkin inilah strategi perusahaan agar sesama "anggota keluarga" sinarmas bisa berkembang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo punya grup yang bergerak di bidang telekomunikasi emang semestinya gitu. Kalo ada masalah bisa dapat prioritas. Disini kerjaane doang yang lintas perusahaan dalam satu grup, gajine engga... :D

      Hapus
  6. Emang punya pacar baru..? Koq putus..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kolor baru juga bisa kok.

      Hapus
    2. Perasaan yang gampang putus malah yang lama loh...

      Hapus
  7. sabar lik....
    orang sabar kemutanya lama....hikz

    BalasHapus
  8. Ya udah ngemut mbaknya aja .... :)

    BalasHapus
  9. Kasian... Kasian... Kasian... Emut bae si mbaknya

    BalasHapus
  10. Wah kalo dijawa masalah kaya bgitukeseringan bisa diamuk masa kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah jeleknya Jawa. Bentar bentar ngamuk, haha...
      Nasib jadi orang pedalaman ya begini, om...

      Hapus
  11. Hahaha
    Saya bantu emut mbaknya juga ya, Om.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh silaken om
      Ikhlas lillahitaala sayah... :D

      Hapus
  12. Belum bayar kok komplen2 Om :-P

    bener setuju, kpn pelayanan d kalimantan sebagus d Jwa. Pas d Banjar dulu emg paling gerigitan klo speedy gangguan n langganan mati lampu.."


    peh Om Rawins ngono kui ngerti..waraono aq to Om

    BalasHapus
  13. endinge.. ngenes..
    pengin ngunyah si mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngunyah neng Tia entah dimana batang hidungnya

      Hapus
  14. langsung komplennya berganti arah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hukum karma ketoknya, mbak..? :D

      Hapus
  15. Embaknya semanis permen kali yaa,sampe mau diemut,haha..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena