05 Juni 2015

Kerjasama

#Bimbingan Orang Tua

Dikomplen Mang Lembu soal Potong Rumput, aku jadi inget bos IT dari pusat pernah komen, "ngubungin kamu itu lebih sulit daripada nelpon direktur. Ngapain sih ke lapangan terus, kaya ga punya anak buah saja..."

Perbedaan mindset yang kronis...

Orang HO atau pun staf site kiriman dari pusat cukup banyak yang berpikiran begitu. Status karyawan pusat seolah jadi alasan untuk berbangga diri secara berlebihan di hadapan karyawan lokal. Belum lagi perbedaan gaji yang relatif menyolok padahal posisi strukturalnya sama. Ini lumayan berpotensi untuk menumbuhkan kecemburuan sosial antar karyawan.

Aku ga mau itu terjadi di timku...
Makanya aku selalu menanamkan bahwa perbedaan struktur itu cuma di atas kertas. Di lapangan posisinya sama-sama orang kerja mencari nafkah. Yang membedakan hanya soal tanggung jawab, sementara pekerjaan fisik dibagi adil menyesuaikan kemampuan teknis. 

Sebagai contoh ketika ada pekerjaan kasar dan cenderung ekstrim, tak bisa aku cuma memonitor lewat radio sambil ngadem di kantor. Semakin tinggi resiko pekerjaan, semakin aku harus berada bersama teman-teman.

Termasuk pekerjaan sepele seperti nyapu kantor, cuci gelas atau mandiin mobil, semua dilakukan bergantian tanpa memandang jabatan. Makanya tak aneh kalo di sini ada jabatan baru, misalnya sopirvisor atau sopirintenden.



Tak boleh ada yang menganggap suatu pekerjaan sebagai hal yang remeh. Selalu kutekankan, siapa yang pake alat, dia yang harus bersihkan. Payahnya yang paling sering pake mobil itu aku, makanya urusan nyuci mobil lebih sering aku yang kerjain ketimbang sopirku.

Dengan begitu, teman-teman staf lokal bisa sedikit melupakan perbedaan status dan penghasilan. 

Tapi bukan berarti masalahnya selesai
Kebiasaan itu memunculkan komplen baru dari rumah
"Di kantor bisa, kenapa di rumah ga bisa..?"
"Bisa apanya, bu..?"
"Itu di kerjaan bisa ikutin aturan yang habis pake yang bersihin. Di rumah boro-boro. Kalo habis pake bisanya langsung pules tidur..."

Maksutnyah..?
Eh, ini soal cuci mobil kan..?
#mikir...


51 comments:

  1. abis make di cuci lik....wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh miztia kembali tayang... :D

      Hapus
    2. hore.. langsung di balas...

      Hapus
    3. abis nulis mah masih standby, neng...

      Hapus
    4. Miz Tiaaaaa...ke mana aja neng, apa kabar?

      Hapus
    5. Ternyata banyak yang merindukan si Miz...

      Hapus
    6. aku juga merindukan kalian :D ...

      Hapus
  2. aku juga pernah cemburu sama seseorang :3 ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cemburu sama mang lembu..?
      amit amit dah... :D

      Hapus
    2. oemjii...... -_-
      cemburu padamu

      Hapus
    3. ohmaidog...
      jadi terharu...

      Hapus
  3. hahai,,, abis pake lansung tidur pules,,,itu abis pake apa ya

    BalasHapus
  4. Sopirintenden, sopirin aku dong....
    * tengok rombongan emak emak mo berangkat pengajian

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut pengajian tar teriak panas panas, bu... :D

      Hapus
    2. Emang deket kompor ya, kok panas Pak?

      Hapus
    3. Kata si pacul aku terbuat dari api, bu... :D

      Hapus
  5. suka dengan gayanya pak *aduh nggak pantes deh dipanggil bapak* hehe sikap kerja yang seperti itu yang masih jarang dilakukan banyak orang apalagi yang punya kedudukan tertentu, jadi ngiri, nggak ikut2 komentar si Ibu hehe

    BalasHapus
  6. Hahahaha, mas rawin memang suka bikin mumet di akhir tulisan

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Lik Pacul lebaran kondur mboten?
      (oleh-oleh jangan lupa)

      Hapus
    2. lik raw,arep meng hongkong...

      Hapus
    3. Lik Reo mondol... :D

      Hapus
  8. Jangan anggap remeh suatu pekerjaan ya mas, tentunya dengan bekerja keras kelak akan mendapatkan hasil yang di inginkan. . oya mas, itu lagi cuci mobil apa mau main semprot2an :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawaan orok. Suka main semprot semprot gituh...

      Hapus
  9. Kok apikan banget, sih, Mas. Teladan nih, ya. Tapi nang tempat kerja tok. Weeeks :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah biasa lah...
      Koki lestoran kalo di rumah juga males masak...

      Hapus
  10. hahahahaha pake apa tiu yang trakhir. hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyuci mobil pake semprotan, mang...

      Hapus
  11. Atasan yang keren nih Mas Rawin...
    pasti sopirnya seneng banget punya boss macam Mas rawin..lumayan ada yang nyuci-nyuciin mobil he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan soal seneng engga seneng, bu
      Abisnya tiap sore aku yang bawa pulang mobilnya ke mess
      #siyal haha

      Hapus
  12. Kek ide alis mu sumanto tenan jyan
    jarang banget

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. Nah apa yang anda pikirkan...

      Hapus
  14. berani pakai berani tanggung jawab :)

    BalasHapus
  15. pulang dah pulang kasian uda kebelet kyanya ... wkwkwkwk

    klo gi dijakarta kabarinlah... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap, bray
      abis lebaran kayaknya gua cabut beneran nih

      Hapus
  16. Hihi abis pake sikat donk mang... *sepatu mksdnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. mobil euceu...
      kenapa jadi ke sepatu..?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena