15 Juni 2015

Efisiensi Kerokan

#Semua Umur

Bisnis batubara masih saja lesu. Beberapa tambang sebelah sudah tutup total. Beruntung tempatku kerja baru sampai tahap efisiensi.

Selain pengurangan karyawan, efisiensi ditambah dengan penutupan kantin di beberapa site. Jatah makan dari perusahaan diuangkan yang sebenarnya sangat tidak memadai. Uang makan sehari hanya dikasih 15 ribu sementara untuk makan sekali di warung minimal 20 ribu.

Isu yang beredar, selama ini anggaran makan karyawan perhari memang segitu. Namun itu kan anggaran belanja bahan mentahnya doang. Gaji ibu dapur, gas, listrik dan operasional kantin lainnya sepertinya diabaikan dari perhitungan. Komplen pun tiada guna. Paling-paling mentok pada kata, "masih untung perusahaan ga sampe tutup..."
#alhamdulillah...

Dampak pengurangan anggaran makan ini paling terasa pada produktifitas kerja. Jam 10an teman-teman sudah pada balik ke mess. Awalnya HRD komplen, "istirahat kan jam 12, bro..."

Akhirnya pasrah dikasih jawaban, "jam 12 kan jam makan, sedangkan kita harus masak dulu..."
#cerdas...

Kreatifitas teman-teman menyiasati anggaran makan yang minim memang perlu diacungin jempol. Namun tetap saja suka ngenes liat mereka tiap sore masuk hutan cari burung, biawak atau monyet untuk lauk. Subuh-subuh sudah ada yang pinjem mobil buat mancing ke sungai atau ke rawa nengok perangkap ikan yang dipasang sebelumnya.




Repotnya...
Efisiensi ini sampai ke layanan kesehatan juga. Sehingga saat teman-teman dilanda krisis asupan gizi, mereka jadi malas ke klinik. Ga ada konsultasi medis, pelariannya ke ala tradisional. 

Seperti kemarin...
Pagi-pagi ada teman mess sebelah datang dengan wajah pucat minta dikerokin. Beres kerokan ga ada perubahan, disuruh ke klinik malah jawab, "ngapain ke klinik paling cuma diukur tensi doang. Obat-obatan banyak yang kosong..."

Numpang tiduran dia lihat ada pisang goreng nganggur di piring sisa sarapan. Abis ngembat pisang dia bilang, "rada enakan nih. Ada lagi engga..?"

"Tuh di wajan ada nasi goreng..."

Makanlah dia dengan lahap. Habis satu piring mundhung, teman bersendawa sambil bilang, "wah udah sehat nih. Terima kasih kerokannya ya..."

Teman di sebelah yang nyahut, "kerokan pala lo peang..!"

Opo tumon...
Orang lemes kurang makan kok dikerokin..?

58 comments:

  1. Balasan
    1. # celingak celinguk...pak raw sama pak zach dasteran...? ck ck ck

      Hapus
    2. Halah bue zaki ikutan error haha

      Hapus
  2. Hehehehe...makan rayap aja.. :)

    BalasHapus
  3. Menyedihkan sekali Mas, sing penting sabar menjalani Pak. Itu monyetnya mau masak yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dimasak lebih tepatnya, om
      Hehe

      Hapus
  4. #Disitu kadang saya merasa sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga perlu sedih, tar lebaran juga pulang kok :D

      Hapus
    2. Hayah...yang lebaran pulang...cie cie

      Ini ayah e malah gasik, belum juga lebaran, udah pulang...tapi besok gak ada ampun, kejar target, project harus dipenuhi.

      Hapus
    3. Dulu waktu masih di Winong sih berani lebaran ga pulang. Di komplek sekarang isinya orang muda semua, puasa minggu terakhir saja sudah sepi nyenyet, Kasian ibue sama anak anak jadi satpam komplek...

      Hapus
    4. enakan sepi om, bisa ganti oli di halaman depan dengan aman.

      Hapus
    5. Anak anak kasian ga ada temen main, om

      Hapus
  5. Di mana-mana kok temanya efisiensi ya, di kertas juga. Bahkan karyawan tingkat engineer dan junior leader, lembur digratiskan. Lembur jalan terus tapi slip gaji segitu-gitu aja. Gaji pokok. Bonus entah lari ke mana. Karyawan juga terancam dirumahkan. Atau kalo enggak, harus mau menerima nasib digencet sol sepatu. Fasilitas kesehatan yg dulu rujukannya ke banyak rumah sakit, sekarang dipelintir dipangkas jd 3 atau 4 rumah sakit saja. Apa isue seperti ini berlaku nasional ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga tau ini presiden baru ekonomi malah melorot. Sekarang boro-boro ada jatah asuransi yang bisa cover sampe jutaan. Itungannya malah jadi aneh. Plafon setahun cuma sebulan gaji itu saja diitung perbulan. Jadi kalo gaji sejuta duaratus, jatah berobat sebulan cuma seratus ribu. Kacawnya bulan ini ga ada klaim, ga bisa dirapel ke bulan berikutnya pokoknya hangus...

      Hapus
  6. efek lesu nya bisnis tambang, temen ku yg kerja di HITACHI akhir nya kena juga. Dia produksi escavator kalo ngak salah. Sekarang menerapkan sistem kerja 3 hari dalam seminggu jadi selasa, rabu, kamis sampai agustus nanti. Ini menghemat biaya listrik dll sambil menunggu kondisi membaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih mending kalo sekedar dirumahkan atau digilir cinta. Disini banyak yang sudah diputus sama sekali. Suka sedih liat mess yang biasanya rame jadi sepi kekurangan penghuni.

      Hapus
  7. efisiensi emang jurus ampuh ngirit, ngirit sana ngirit sini. Dari pada manyun kena efisiensi melulu lebih enak saya baca blog om rawins, kaliren masak dikerokin. Malah ada rekan ndak dapat jatah makan sangunya malah promag om, katanya sih biar kenyang terus. Piye jal? melok praktek gak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasusnya sama dengan masuk blognya mang lembu
      Harus banyak banyak siapin puyer obat sakit kepala... :D

      Hapus
  8. Dateng kesini cuma mau balas rawins, Budi belom punya salah sama aku soalnyah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya disuruh apa deh, mau aja, saya udah bawa rantai baja nih

      Hapus
    2. Gausah bawa rantai baja segala, Mas Zach cukup bilang sama Mamas "Mas Rawins ganteng banget deh mirip Hugh Jackman". Pasti beliau merana karena merasa dizolimi.

      Hapus
    3. hugh and kiss aja ya

      Hapus
  9. Baru tumon org laper di kerokin, keren tuh bisa kenyang. Jd pengiritan isi dompet mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mbuh kelakuan orang utan aya aya wae...

      Hapus
  10. Anggaran makan dikurangi? bersyukur wae Kang.. itung-itung pemanasang Ramadhan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga perlu ramadhan disini udah jarang makan... :D

      Hapus
  11. hhhh, eh, itu monyet bener mau dimasak? wah, tega bener :)

    BalasHapus
  12. Kerokannya dengan asupan makanan ya, mungkin masuk angin karena menahan perut kosong. Tapi kok monyet dibutin bahan lauknya, memang bisa ya? Yang nampak digaambar malah monyetnya yg lagi memasak :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya mempertahankan hidup, apapun bisa, haha...

      Hapus
  13. waduh... monyet buat lauk...?!?
    :D

    BalasHapus
  14. kalau aku malah larinya ke pusing kalau belum makan, bukan lemes :)

    BalasHapus
  15. Kerokan karena masuk angin
    Sebab belum makan makanan
    Mohon maaf lahir dan batin
    Dan selamat beribadah Ramadhan...

    :)

    BalasHapus
  16. tp kalo kerokan sambil makan yg banyak bisa sehat ya mas..
    apalagi kalo yg ngerokin seksi dan lawan jenis dan pahanya mulus terlihat menggoda...
    pasti langsung sehat dan seger....
    wakakakaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu mah yang laen yang langsung seger, om..

      Hapus
  17. Kang rwins teh tinggal dimana gitu kang

    BalasHapus
  18. Ia emang kang rawin tinggal dimana kang. sama seperti di syh ya. brarti menyeluruh ya. istilah efisiensi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Barito, mang
      Emang si amang dimana..?

      Hapus
  19. kasian ya, karena upah uang makan nya kurang, jadi sebenernya bukan masuk angin melainkan kurang makan atau kelaparan

    BalasHapus
  20. Balasan
    1. Haha ini dia satu korban kerokan nongol...

      Hapus
  21. Besok batan-obatan yang sudah kosong diklinik di isi sama amu aja Kang, biar kembali kepada tradisional. he,, he, he,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti malah isinya pasak bumi semua repot, pak...

      Hapus
  22. Kerokan cuma buat dalih doang mas, yg dituju pisang goreng dkk nya,hahah. Pinter tuh temennya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kayanya anda benar tuh...

      Hapus
  23. Kira-kira sampai kapan ya Kang tambang batubara kondisinya begini..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena