04 Mei 2015

Ngomong Jorok

#Dewasa

Ada temen yang japri gara-gara baca jurnal Cek Tensi kemaren. "Dokter masa ga serius gitu sih..?"

Aslinya engga segitunya kali...

Konsultasi medis tetap berjalan sebagaimana mestinya. Tapi kan ga asik kalo ceritain itunya, makanya cuma dipotong bagian becandaannya doang.

Soal becandaan yang kata temen kurang ajar, buat orang-orang lapangan itu sangat wajar. Apalagi buat manusia-manusia hutan yang terisolir begini. Becanda merupakan hiburan yang paling murah meriah.

Ngomong jorok bukan lagi hal tabu dan tak pernah dimasukin hati. Pokoknya bisa ketawa udah lebih dari cukup. Prinsipnya, yang penting hepi...

Tak cuma berlaku untuk orang lapangan. Teman di HRD yang notabene orang kantoran pun banyak yang ngaco. Contohnya dulu waktu ada Brain Test yang katanya untuk menguji kemampuan otak kanan dan kiri.

Entah hasil tesnya memang begitu atau mungkin temen liat otakku terbaca mesum. Habis pemaparan hasil tes, aku nanya, "otak gua dominan mana kanan atau kiri, neng..?"

"Engga ada..."
"Maksud lu seimbang..?"
"Engga juga. Tapi yang jelas kalah dominan sama tangan kanan..."
#mikir...

Jangan tanya maksudnya
Aku juga ga ngerti
Au ah lap...


14 comments:

  1. kalau yang ngomong joroknya ke ginih mah...doyan atuh si sayahnyah

    BalasHapus
  2. bujug dah jadi yang pertama yah...kecup kering adminnya atuh yah

    BalasHapus
  3. baca artikelnya dulu ah...pendek inih tulisannyah, sambil merhatiin ci eneng nya.

    BalasHapus
  4. nah kan....untung bacanya belakangan, coba kalau baru nyampe terus baca...apa ngga nek,wong tulisan ini cuman pengen majangin poto bu bidannya doangan jeh...emang ada yang bunting juga ya dihutan, segala ada bidan?

    BalasHapus
  5. diperhatiin telek-telek...bu bidannya kok mirip sama ibue encip sih?

    BalasHapus
  6. jari tangannya lenting, cenderung panjang...menurut guru sayah mah...tanda-tanda kalo beliau itu wanitayang.........(ngga ah, ntar komentarnya diremove pulak)

    BalasHapus
  7. ngomong apaanlagi ya?......
    pulang ajah gituh?....ngga ah, masih betah.

    mendingan nongkrong dulu deh dipojok, nunggu yang laen pada nonghol.
    nah..tuh ada warung tuh....ngopi dulu deh disituh.

    BalasHapus
  8. Menulis dan teruslah menulis. Tak peduli mau dibaca atau dijiplak...

    oleh sebabnya.
    komentar dan teruslah komentar. Tak peduli mau dibalas atau mau dijitakin pak adminnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahaha
      komentator tebanyak kang lembu

      Hapus
  9. Duh itu angka dua ya.... kalau tambah satu gimana kang ? Keren kan kalau bisa nambah lagi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Program pemerintah kan cuman dua Pak

      Hapus
  10. Hahahahaha. Mang Kokooo...
    Tangannya kenapa emang Kang? *polos

    BalasHapus
  11. Wah, wis sehat Lilike....ya syukur lah

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena