26 Mei 2015

Berburu

#Bimbingan Orang Tua

Setiap kali bilang berburu ke hutan, suka ada yang komen, "emang engga dilarang..?" atau "lu tegaan yah bunuh binatang..."

Komentar yang wajar dari mereka yang hidup di tengah peradaban. Andai saja mereka mau ikut masuk hutan dan melihat kehidupan masyarakat pedalaman, aku yakin apa yang ada di benaknya bakal berubah.

Ini sama kasusnya dengan ketika aku cerita tentang peladang atau perambah hutan. Tak jarang dikasih komen, "pantesan global warming orang hutan ditebangi terus..."

Memang betul masyarakat pedalaman hidup dari hutan. Namun sulit bagiku untuk menimpakan pemanasan global kepada mereka yang tahu betul harmoni alam. Menebang pohon sebatas kebutuhan untuk bikin rumah misalnya. 

Kalopun ada yang mata pencahariannya jualan kayu, untuk menebang pohon dan membuat jadi papan sehari paling banter cuma satu dua pohon saja. Itu pun jarang karena kebanyakan orang sini hidup dari ladang atau mencari ikan di sungai.

Yang menghabiskan hutan adalah perusahaan loging yang kerjanya menggunakan alat berat. Sehari bisa satu dua hektar dibabat tanpa diikuti program enviro yang benar.



Kesadaran warga aku lihat sudah bagus. Mereka rajin mengingatkan kalo ada yang nyolong-nyolong cari ikan yang tidak ramah lingkungan misalnya pake setrum atau potas. Di beberapa tempat terlihat ada poster tentang pelestarian lingkungan dari Pemerintah Daerah.



Sama halnya ketika melihat aku dan teman-teman bawa senapan. Selalu ada yang nanya mau cari apa. Misalkan aku bilang mau nembak monyet, pertanyaan selanjutnya pasti, "mau dimakan engga..?"

Setidaknya ini membuktikan bahwa mereka peduli dengan lingkungan. Boleh nembak tapi karena butuh perbaikan gizi bukan sekedar mengikuti hobi membunuh.

Tapi ga tau juga sih...
Bisa saja mereka nanya gitu karena heran ada monyet tega makan teman...
#mondol...


29 comments:

  1. masa rika doyan monyet....

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih sodara gitu..?

      Hapus
    2. membunuh apapun yang dibunuh tetaplah dosa atuh mang

      Hapus
    3. waduh
      padahal pengen bunuh mang lembu nih :D

      Hapus
  2. wkwkwwk kayane pertanyaan paling bawah itu yang paling pas.. jeruk minum serum jeruk. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah simbah ki nyamber ae kalo urusan begini...

      Hapus
  3. Hahaaha..main ke tarjun Om..kathah biawak n tupai..lumayan kan Om buat ditembakin..drpd monyet :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah ada bu lurah pulau kembang... :D

      Hapus
  4. jiahahahaha terus berburu apa lagi mas selain monyet?

    BalasHapus
  5. Wah, sudah kembali ke hutan rupanya

    BalasHapus
  6. wuahahaha senapanya ga nahan om

    BalasHapus
  7. monyet kog makan monyet

    BalasHapus
  8. sebenernya mau nembak cewek temen sekantor pak tapi gak berani, ya pelampisannya pura pura berburu menembak..
    #krikrikrik..

    BalasHapus
  9. aku mau nya berburu cinta dan kehangatan aja :-)

    BalasHapus
  10. Ky org g beragama sja sgl mcm dimakn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kalo beragama ga makan ya..?

      Hapus
    2. Dasar kafir liberal...udah kafir liberal lagi

      *ciwit sisan*

      Hapus
  11. Hahahahaha. Baca komen e seru Kang

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena