08 April 2015

Romantisme Uban

#Bimbingan Orang Tua

Suka dianggap ga romantis memang sudah suratan takdir orang berlatar belakang teknik

Lebih banyak bekerja dengan mesin ketimbang manusia bikin repot ketika harus menjadi puitis. Terbiasa berpikir dan bertindak berdasarkan alat ukur membuat faktor sebab akibat menjadi dominan dalam keseharian.

Apalagi saat berurusan dengan yang namanya perempuan. Suka bingung dengan gaya bahasanya suka diplomatis campur remang-remang. 

Misalnya waktu ada yang bilang "ga usah". Aku selalu kesulitan mencerna itu maksudnya iya apa engga. Kebanyakan sih aku artikan secara harfiah walau tak jarang terus dikomen "dasar ga peka..."

Biar begitu...
Aku belum kapok belajar mengerti dan sesekali berusaha sedikit puitis

Misalnya saat cuti hampir habis, padahal rasaku belum lama di rumah. Sok romantis aku bilang ke ibue Ncip, "mengapa waktu berasa begitu cepat saat bersamamu..."

Responnya luar biasa...

"Pantesan tiap pulang ubannya tambah banyak..."
"Apa hubungannya..?"
#mikir...

"Waktu berjalan cepat berarti cepat bertambah tua dong..?"

Nah...
Salah lagi kan..?
#mumet...


22 comments:

  1. meskipun itu yang diucapkan kayaknya romantisnya dirasakan Kang.. Cuman gengsi aja nyebutnya.. Ihikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi udah tua juga, om...
      Udah rada malu kalo harus belajar romantis, hehe

      Hapus
  2. hahahahaha... mau romantis jebul e dianggep salah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena perempuan memang susah ditebak apa maunya... :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. baik hati dan tidak sombong koh...

      Hapus
  4. Bener juga sih yang terakhir...

    BalasHapus
  5. di semir aja ubannya mase.. hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga lah
      Biar dicabutin aja yang itemnya :D

      Hapus
  6. Haahaha memang sesuatu banget kang kalo sudah ada ubannya, berarti itu tandanya umur kita sudah semakin berkurang kang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diingetin biar buruan belajar insaf ya, om..?

      Hapus
  7. hahaha . tanya ibunya ncip dong mau romantis yang kaya apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tar kalo dijawab jatah bulanan harus ditambah kan repot bu... :)

      Hapus
  8. # Cep klakep...jadi paham, rupanya orang teknik gayanya memang kayak gitu

    Selamat blusukan maning nanh hutan Pak... Semoga perjalanan lancar.

    Kalo Pak Rawin uang 500 ga habis sebulan di site, ayah zaki malah cuma 250, itupun kadang sisa...hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti ini ungkapan hati dari orang yang bernasib sama...
      Haha

      Hapus
  9. Ah, Pak Raw, bukan uban kali Pak, kena debu aja mungkin...hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Positip uban bu
      Maklumlah udah 40 taun bernapas...

      Hapus
  10. Berarti kalau pengen awet muda nggak usah pulang ke rumah dong?

    # tambah mumet.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idenya ga keren ah
      tetotttt haha

      Hapus
  11. Balasan
    1. Gapapa lah manusiawi itu
      Daripada ga ubanan..?
      *karena ga punya rambut :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena