20 April 2015

Enak Ga Enak

#Semua Umur

Punya staf lapangan cewek itu enak ga enak...

Enaknya...
Cara kerja mereka lebih rapi dan telaten, tidak gradak-gruduk seperti yang laki-laki

Ketika teler berat pulang dari tugas luar yang melelahkan, aku lebih suka nyerahin setir ke mereka. Off road jarak jauh tak begitu terasa mengganggu sehingga aku bisa tidur pulas sampai ke base. Kalo diserahin ke staf cowok, jangankan bisa tidur. Kepala ga benjol kejeduk kabin saja sudah untung.

Ga enaknya...
Aku suka dikomplen karyawan divisi lain 




Contohnya ketika aku bikin aturan siapa saja yang habis pake alat kerja dia yang bersihkan termasuk pemakaian mobil. Tiap kali stafku yang cewek kelihatan nyuci mobil, ada saja yang komentar, "lu tega bener sih..?"

Aku mendukung emansipasi dan anti diskriminasi, bro...
#modus...


Saat harus tugas luar apalagi cuma berduaan doang, komentar miring suka datang juga. Entah iri atau mereka lagi melihat diri sendiri aku ga ngerti. 

Apalagi kalo nasib lagi kurang beruntung, mobil mogok atau pecah ban di hutan. Komentar paling sering keluar, "makanya jangan bawa-bawa cewek ke hutan biar ga apes..."

Kasihan bener stafku dibilang sumber kesialan
Padahal buatku itu anugerah terindah buat nyelesein masalah



Ga cuma sekali dua kali aku pecah ban di hutan tengah malam dalam posisi nyetir sendirian. Ngelepas bannya sih cepat. Giliran pasang serep, bisa satu jam baru kelar kesulitan nyari lubang baud dalam kegelapan. Satu dua kendaraan lewat cuma ngasih debu doang.

Beda kalo staf cewek ada yang ikut...
Liat ada cewek pasang dongkrak, mobil yang melintas pada berhenti dan secara sukarela sopirnya turun tangan gantiin ban...

Bawa sialnya dimana coba..?


22 comments:

  1. jadi bawa staf cewe lebih banyak untungnya dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas kalo bawa mereka ga takut kelaparan
      stok konsumsi melimpah :)

      Hapus
  2. Lha ini, di iri-iri sama terus yang lain. Masak dapet rekan kerja cewek ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak ga ada alasan cuti datang bulan...

      Hapus
  3. haha, tmenny sampean pengen jg tuh punya staf cwe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama aja kok jeng
      enak ga enak judulnya

      Hapus
  4. staf cewek nya banyak ya, mau dong ikutan jadi staf nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh emangnya si om ini cewek..?

      Hapus
  5. Paling pinter nek kon alesan...padune rak an?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pinter berdalih tar benjol, bu hihih

      Hapus
  6. waaah tega itu cewe disuruh ganti ban segede gaban bwahahahaaa.. tegaaaaaa niaaaan dirimuuuu :)))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada dianggap anti emansipasi dan kesetaraan gender..?

      Hapus
  7. sepuluh kali baca untuk mencerna kalimat ini.......
    Ngelepas bannya sih cepat. Giliran pasang serep, bisa satu jam baru kelar kesulitan nyari lubang baud dalam kegelapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masang baud ban, lik...
      bukan baud yang lain #mondol

      Hapus
    2. lubang baud apa lubang.... ah sudahlah..... Xp

      Hapus
  8. Ok catet, demen nya ama staf ce. Ntar laporin ke istri di kampung ah hua hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru istri bangga kalo penggemarku kebanyakan cewek
      kalo demennya cowok malah kawatir tar, heheh

      Hapus
  9. Bener harus diberdayakan, jangan pandang bulu. Ini sebagai penghargaan terhadap Kartini.
    Tapi jadinya sekarang mah lapangan kerja buat lelaki tersaingi duh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadikan mereka sebagai mitra, om
      kalo dianggap pesaing ga bakalan mampu kita
      ga bisa jalan melambai aku, haha

      Hapus
  10. yang di rumah harus sabar-sabar tuh kang.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena