17 Januari 2015

Mengundurkan Diri

#Semua umur

Tahun sudah berganti, malas ngeblognya masih tetep...

Tak ada catatan akhir tahun atau jurnal resolusi 2015 sebagaimana biasanya dengan dalih tahun lama sama tahun baru ga ada bedanya. 

Yang jelas 2014 merupakan tahun kelabu, tak cuma dalam urusan ngeblog.Di rumah tak ada perubahan apa-apa selain si Ncip masuk PAUD dan Ncit masuk TK. 

Di kerjaan pun sama saja. Bahkan bisa dibilang terjadi penurunan kualitas kerja gara-gara tim yang bertahun-tahun solid mendadak agak kisruh kena imbas kebijakan manajemen.

Dan keputusasaan makin menguat sampai aku ajuin surat pengunduran diri pada pertengahan Desember lalu walau sampai saat ini belum juga ada jawaban dari kantor.

Sebenarnya ini bukan keputusan bijak...
Mundur saat kondisi ekonomi keluarga sedikit berantakan dan belum ada rencana kerjaan baru banyak yang anggap aku gila. 

Namun ini tentang prinsip
Tak mampu lagi mengelola tim dengan baik adalah aib. Memaksakan diri terus gabung di perusahaan dengan alasan belum punya kerjaan lain sama saja dengan kasih makan anak istri pake gaji buta.

Apa yang akan terjadi nanti aku belum tahu
Aku masih nunggu keputusan perusahaan sampai akhir bulan ini

Yang penting
Aku harus tetap semangat...


51 comments:

  1. Balasan
    1. iya mau ikutin jejak pak Indra aja lah...

      Hapus
    2. Ngeblog sambil jalan - jajan

      Hapus
    3. nah itu maksudnya mang
      kayaknya asik tuh

      Hapus
    4. nah pak indra, ada yang mau ikut nih...

      Hapus
  2. Balasan
    1. uwis lik. pengunduran dirinya efektif per tanggal 25 januari

      Hapus
    2. jadi dah nggak di Tamiang Layang nih Pak?
      ayah e kemarin efektif per 16 Januari...
      ngurus resign ternyata lama dan ribet ya, nggak segampang masuknya...

      Hapus
    3. masih bu
      harusnya efektif per tanggal 25 januari besok
      tapi tau nih belum ada respon dari perusahaan

      Hapus
  3. semoga dapat ganti tempat kerja yang lebih baik, lebih pas dengan prinsip dan idealismenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih belum sempat mikirin mau kerja lagi atau belajar wiraswasta aja

      Hapus
    2. wah...acung jempol 4...wiraswasta!

      Hapus
    3. belum kok
      baru sebatas keinginan... :D

      Hapus
  4. Semangat Ommmmm...rezeqi tak akan tertukar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada yang suka nuker nukerin ya..? :D

      Hapus
  5. Semangat, mas. Wis wayahe buka bisnis keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om. anak anak udah mulai pinter komplen kenapa bapaknya pergi pergi terus...

      Hapus
  6. Semoga jawaban yang terbaik akan diberikan untuk mas dan keluarga.

    BalasHapus
  7. yang penting tentang menulis di blog jangan mundur juga kang apalagi blog photonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah yang itu baru mau akan berniat mulai lagi...

      Hapus
  8. Anaz yakin, Kang Rawins selalu survive untuk urusan pekerjaan

    BalasHapus
  9. Wah baru baca ceritanya kang. Sorry to hear tentang kondisi kantor. Semoga segera dapat gantinya yang lebih baik kang.. Dengan kemampuan njenengan (dari yang saya baca di sini) kok saya percaya gak susah cari kerjaan. :) Sukses ya Kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi rada bosen kerja juga nih om
      pengennya sih ngaso dulu sambil cari cari kegiatan di rumah
      tapi belum tau mau ngapain...

      Hapus
  10. ko' orang nganggap gila jadi aneh...bukannya nyadar jika emang gila udah lama.
    kalau duit udah bejibun, dan prinsip udah menggunung...mo ngapain lagi, coba?
    tapi emang ngga sayang dengan 8 jeti/bulannya bro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 8 jeti dari adsense doang?

      Hapus
    2. hebat ya 8 jeti dari adsense ...

      Hapus
    3. miara tuyul mang, haha...

      Hapus
  11. ga apa2 mang ntar kan jadi rame lagi blog nya hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi mau mulai akan kepengen rajin ceu...

      Hapus
  12. wis dipikirna sing dawa Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya lagi emosi masa mikir..?
      haha

      Hapus
  13. walau masih menunggu kepastian pengunduran diri, tapi tetap cemungut kakak... Rejeki gak akan lari kemana kang ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih tetap kerja lah sampe suratnya turun
      tar dianggap makan gaji buta dong...

      Hapus
  14. Pak Rawiiiiiiin... Kok hampir sama dengan ayah e. Pertengahan November lalu dia mengajukan resign. Baru Desember disetujui. Sekarang kami pindahan Pak Raw...mau balik ke kampung halaman, nunggu si baby agak gedean buat perjalanan udara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pulang ke jogja tho..?
      lah kok baby..? waduh ketinggalan info nih sampe ga tau
      maaf...

      Hapus
  15. Banyak bgt niat ame keinginannya pak?
    Semoga gak keder mnentukan mana yg mau dilakoni duluan...
    Hehehe...

    Semangaaat
    ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen banyak aja dapetnya sedikit doang
      gimana kalo minta dikit..?

      Hapus
  16. Tetap semangat buat kang Rawin. Semoga cepat mendapatkan pekerjaan yang baru dan layak. Tetap ngeblok ya Kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi mencoba menguatkan semangat, bro
      thanks yah...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena