25 Januari 2015

Hari-Hari Terakhir

#Dewasa

Setiap kali harus pergi begini, aku seolah tersadar kenapa banyak pemimpin yang menjadi Machiavellian...

Ajaran Niccolo Machiavelli sebenarnya tentang pengelolaan negara. Dimana inti pemikiran politiknya adalah bagaimana kekuasaan diraih dan dipertahankan dengan berbagai cara termasuk menghalalkan ide kekerasan, kelicikan dan egoisme.

Secara sederhana, paham itu mengajarkan bahwa seorang pemimpin lebih baik ditakuti daripada dicintai

Pendekatan ke bawahan lebih banyak mengandalkan kekuasaan. Ke samping main sikut, ke atas menjilat pantat atau apapun bukan hal yang diharamkan selama tujuan bisa tercapai.


Aku tak sepakat dengan filosofi ini. Lebih suka pendekatan personal yang lebih cocok dengan budaya ketimuran. Memang lebih sulit untuk mencapai tujuan secara instan dan butuh banyak pengorbanan. Namun aku merasa lebih sreg ketimbang harus menari di atas luka teman-teman.

Pengorbanan itu tak hanya saat meniti jenjang karir. Ketika harus mengakhiri, pengorbanan rasa nya justru lebih berat. Kedekatan personal dan menjadikan tim sebagai satu keluarga ikatan batinnya terlalu kuat.



Andai aku jadi pengikut Machiavelli, kayaknya enjoy aja melenggang pergi ga perlu bikin teman-teman jadi cengeng.

Aku lebih mampu menghadapi orang yang marah-marah ketimbang yang mewek-mewek. Kalo cewek atau anak kecil nangis sih ga terlalu membebani. Udah terbiasa ditangisin ibue sama si Ncip tiap kali mau berangkat ke hutan.

Tapi lihat cowok yang badan segede kebo dan yang tatonya hampir menuhin badan menitikan air mata, jadi bingung menyikapinya harus ikutan sedih atau ketawa ngakak...



Semangat, teman...
Terima kasih atas kebersamaannya selama ini
Maaf kalo banyak nyusahin dan suka nyuruh-nyuruh

NB
Maaf juga buat pak HRD, kantor IT sampai tutup dua hari
Mereka yang culik aku jalan-jalan dan foto-foto bukan aku yang ajak mereka...


52 comments:

  1. Balasan
    1. bapak diatas saya cuman baca judulnya doang...yakin saya mah

      Hapus
    2. kenapa si mamang sukanya di bawah..?

      Hapus
  2. Rasanya memang sedih saat harus berpisah dengan teman kerja yang sudah akrab. Tapi inilah hidup kawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa apa kalo terlalu memang bikin keterlauan. terlalu dekat jadinya terlalu sedih...

      Hapus
  3. semangat Om, buka kantor sendiri aja. kantor khusus selfie, kayaknya bagus Om..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. neng selfie udah dikawin pak Budi, dijadiin istri mudanya kang.

      Hapus
    2. selfie kalo malem
      kalo siang jadi bambang... :D

      Hapus
  4. Semangat ya, Om.. Semoga bisa dapat kerjaan yang lebih baik dari sebelumnya..

    Salam hangat dari Bondowoso...,

    BalasHapus
  5. selamat ya Om, makan-makan..

    BalasHapus
  6. Disegani bukan ditakuti. Btw, selfie terus tuh. :))

    BalasHapus
  7. Selamat ya om.... tapi gak ninggalin blogg juga khan?....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sanggup lah
      buktinya setaun kemarin jarang ngeblog :p

      Hapus
    2. jarang sama ninggalin mah beda..TAUUUUU

      Hapus
    3. berarti jarang kasih nafkah bukan berarti ninggalin ya..?

      Hapus
  8. Ikuuuuut photo2 maem2nya pak broo

    BalasHapus
  9. iyyaa..sudah saya maafkan ..meskipun sampai saat ini saya merasa tidak pernah mengajak-ajak mas Rawins jalan-jalan.....,
    akhirnya keputusan sudah bulat ...penghasilan memang penting...namun kebersamaan dengan keluarga jauh lebih penting....

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru nyadar diah bang setelah duitnya bejibun...
      dulu?...kemane aje, coba?

      Hapus
    2. dulu di jogja terus kalimantan...

      Hapus
    3. kebalikan yaa..saya sekarang di kalimantan :-D..
      kalo kang hadi...di mana mana ada yaaaaa

      Hapus
    4. si mamang mah ga jelas, pak...
      sekarang netap di banjarbaru kah..? tar kalo ada ke bandara aku singgah ya...

      Hapus
  10. memang untuk berpisah dan meninggalkan pekerjaan tidaklah semudah yang kita bayangkan, apalagi kalau temen kerja kita sudah akrab sama kita, semoga bisa dapat pekerjaan yang lebih baik mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin...
      keluar kerja memang lebih sulit ketimbang cari kerja

      Hapus
  11. judul Hari-hari terakhir, hubungannya dengan filosofi mang nicolo apaan, coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kapan tulisannya nyambung sama judul..?

      Hapus
    2. oo hiya ya...kenapa saya jadi oon ginih, coba?

      Hapus
    3. kenapaaaaa kang hadi...ayo cobaaaaaa....nyadar nyadar kang

      Hapus
    4. mikir..?
      pake apa..? haha

      Hapus
  12. wuii.. sidane..rehat tenan tho kang....

    BalasHapus
  13. tumben postingan serius dan mengharukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai, mils..,

      Salam kenal..., :-"

      Hapus
    2. halah lambemu dho... :D

      Hapus
  14. Masih bisa komunikasi via sosmed kan sama teman² yang di tinggalin. jangan sedih Kang, jalan masih panjang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah ga jadi cabut om
      payah...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena