01 September 2014

Pecah Ban

#Dewasa

Pulang malem dari pelabuhan. 
Biasa jadi single fighter, aku asik-asik aja menelusuri jalan berdebu sepanjang 40 kilo seorang diri. 

Sayang nasib lagi apes
Di tengah hutan ban mendadak kempes saat tronton angkutan batubara lagi rame-ramenya. Memang jadi ga sendirian di hutan, tapi debunya itu yang bikin mikir gimana caranya ganti ban tanpa harus mandi debu.

Lihat sekeliling jadi inget, sekitar 3 km dari situ ada warung remang-remang. Jalan dimana ada rumah penduduk walau cuma menyendiri di tengah hutan rutin disiram oleh mobil khusus dari perusahaan agar tidak berdebu. 

Sebodo amat ban ancur dipaksain jalan jauh yang penting aku bisa ganti ban dengan nyaman. Syukur-syukur ada sinyal hape biar bisa apdet status... 
*mondol...

Perencanaan kerja yang tepat dan mantap...
Baru kerasa sial waktu merangkak ke kolong mobil mau ambil ban serep. Debu memang ga ada. Tapi jalan habis disiram wujudnya berubah jadi kubangan lumpur...
*semprul...

Kepalang tanggung...
Ga peduli belepotan lumpur, aku langsung ganti ban yang kempes gelap-gelapan.

Nyampe mess dan nemu sinyal langsung curhat ke rumah sambil melepas lelah. Seperti biasa, istri yang baik tak pernah lelah kasih semangat penuh pujian.

"Buat ayah apa sih yang ga bisa..? Udah terlatih kerja keras gelap-gelapan kan..?"
"Waktu lepas ban sih cepet, bu. Pas pasang ban serep itu yang nyebelin banget. Modal penerangan dari dump truck lewat, ngepasin baud rodanya susah sampe setengah jam lebih baru bisa..."
"Laki-laki banget. Makanya..."
"Maksudnya..?"
"Makanya kalo di rumah jangan cuma rajin buka-buka doang. Sesekali belajar masangin lagi kenapa..?"
"Eh, maksutloh..???"

Buka apaan sih..?
*mikir...


26 comments:

  1. Salam, Curhat itu Gan yang seru, kalau ban kempes aku juga sering ngalami, tapi kalau ada serep gak khawatir lah!! Meski malam sekalipun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil gelap gelapan sendirian di tengah hutan juga..?

      Hapus
    2. di rumah saya juga sering ngalamin mas ngelepas ....

      Hapus
    3. sambil gelap gelapan ngelepas apa mang..?

      Hapus
  2. Hahahahahaha. Hebat sampean Kang. Kepasang juga kan akhirnya bannya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat sih hebat tapi gobyosnya itu mandi keringat panas dingin, om
      haha

      Hapus
    2. kang dani...emang ceritanya kaya gimana sih?

      Hapus
    3. tapi ada senengnya khan bisa curhat kerumah xixix

      Hapus
    4. ceritanya mang yono curhat ke rumah... :D

      Hapus
  3. saya juga jadi mikir atas dialog cerdas suami isteri yang saya belum nyampe itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena ada yang ga mudeng, berarti dialognya kurang cerdas... :D

      Hapus
    2. lagi...ngomongin saya yea?

      Hapus
    3. ngomongin ngelepas ban.. Mang lembu!!

      Hapus
    4. eh ada ban ikut ngomong hahah

      Hapus
  4. kon masangke opo lek..hayoooo...

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. kan kita memang harus mensyukuri segala sesuatunya :D

      Hapus
  6. Nah makanya jangan cuma bisa lepasin doang harus belajar masang seperti semula xixixi ... Begitu kata saya doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang mang yono rajin masang kembali..?

      Hapus
  7. Kasian. . .
    Besok sinau bongkar pasang sama Ncip, Om. . .

    BalasHapus
  8. hahahahahahaha... itu jleb banget mas...

    BalasHapus
  9. kalau ongkar gampang ya, yang susah masang :))

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena