22 Juli 2014

Ibadah Jumat

#Bimbingan Orang Tua

Hidup di tengah hutan, saat bosen dengan masakan di kantin mess adalah masalah tersendiri.

Ingin menu sedikit berbeda, solusinya adalah turun ke kota. Hambatannya ada di soal transportasi khususnya buat karyawan yang tidak punya kendaraan operasional sendiri.

Sasaran kuliner terdekat ada di dekat Polres Barito Timur sekitar 10 km dari site. Begitu lekatnya urusan perut dengan lokasi itu sampai-sampai kalo ada yang bilang mau ke Polres, orang nangkepnya mau makan-makan.

Bahkan kata polres ini sudah jadi kode umum. Teman-teman kalo minta tolong diantar makan suka bilang, "internet depan polres gangguan, IT mau kesana ga..?"

Kemarin malah ada istilah baru
Saat ada laporan gangguan dari tambang, teman jawab gini. "Ditunggu ya, pak. Kita sudah siap merapat tapi berhubung cacing perut demo, jadi mau saya amankan dulu ke polres..."
#mondol...


Ada solusi lain buat karyawan yang tak ada kendaraan. Setiap hari jumat, perusahaan menyediakan bus untuk angkut karyawan yang mau jumatan. Berhubung tempat jumatan terdekat di masjid polres, jadilah acara ibadah itu berfungsi ganda.

Bukan hal aneh setiap kali habis shalat jumat
Ada yang langsung melipir ke warung soto
*termasuk di bulan puasa ini...
#mantap...


25 comments:

  1. hehe Keadaa ngebuat skor 50-50..

    Tapi karena keadaannya juga yg ditengah utan...ibadah malem jum'atannya ..pada tetep puasa trus. ya wkwk :D

    BalasHapus
  2. benar-benar aji mumpung ya...segala cara dilakukan yang penting bisa makan...tapi makan di bulan Ramadhan...itu habis jumatan....aduh :-(
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  3. haha..polres tempat ngamanin cacing perut mas :)

    BalasHapus

  4. itulah salah satu keutamaan beribadah..

    tuhan memang maha mengetahui..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali,, ane setuju dah

      Hapus
  5. wah mampir di warung soto dibulan puasa .. haha :D

    BalasHapus
  6. Ini sama persis dengan himbauan dari Bapak Walikota Pontianak, Sutarmidji M.Hum yang menghimbau warung warung makan dan restoran di Pontianak tetap beroperasi seperti biasanya, Tidak perlu menutup warung atau rumah makannya karena ibadah Ramadhan adalah untuk kita semuanya, dan tidak perlu menghambat orang cari nafkah. Walikota Pontianak menyampaikan hal itu agar masyarakat bisa menilai yang Mana PUASA dan yang mana TIDAK BERPUASA akan keliatan jelas.

    BalasHapus
  7. Jumatannya dapet pahala, eh sesudahnya makan

    BalasHapus
  8. hormatilah orang yg tidak berpuasa :D

    BalasHapus
  9. Hahaha.... karena cacing perut demo jadi perlu ke polres ya?
    Adaaa ajaa...
    Kalo gitu besok aku mau usul agar kantor polresnya dipindahin.
    Pengen dengar alasan apa lagi yg dipake kalo mau ke warung hehehe

    BalasHapus
  10. waduh.. puasanya dilanjutkan setelah dari warung soto? :D

    BalasHapus
  11. Akses jauh, tapi kalau sudah Jum'atan bisa sekalian manjakan cacing perut yah, Mas. hhe.

    BalasHapus
  12. he he he mau ke polres dulu.... komentarnya nanti aja!

    BalasHapus
  13. Fenomena aneh tapi nyata di bulan Ramadhan....
    Restoran dan Warteg katanya tutup tapi tempat parkirnya penuh...wkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha yang tutup itu kan cuma pintunya to Mas Reo...

      Hapus
  14. kok di kota masih kayak di hutan pak hehe
    puasa setengah hari itu pak

    BalasHapus
  15. Akhirnya muncul bahasa kode dimana yang ngerti cuman orang-orang tertentu saja.

    BalasHapus
  16. demi pekerjaan rela jauh dari pusat kota, semangat aja ya mas. salam kenal!

    BalasHapus
  17. wah itu namanya menyelam sambil minum air dong,tamat dech puasanya hahaha

    BalasHapus
  18. mugkin caraku...kue orang....semaleman gak Niat..puoso..ndilalloeh ,kemutane pas lg sholat jum'at ...Jdi go opo d teruske...yo mending mampir...

    BalasHapus
  19. puasa bedug, bedug jemuahan, hahaha kopet lah

    BalasHapus
  20. 10 km kalo tol ya cuma bentar...kalau jalan di sana saya yakin itu jarak yang juauuuuuh banget...sakno Pak...sabar-sabar-sabar...THR e bisa buat beli soto sak warung-warung e....iya kan...

    BalasHapus
  21. that is the unique tradional of your religion in my country has a little bit people follow Islam the most people follow Buddihism

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena