06 Mei 2014

Pacaran Lagi

#Dewasa

Satu hal yang seolah wajib saat cuti adalah nitipin Citra dan Cipta ke mbahnya untuk kemudian jalan berdua ibue barang dua atau tiga hari.

Mungkin ini terlalu berlebihan 
Namun terasa betul indahnya keberduaan bebas dari gangguan pekerjaan dan anak-anak. 

Mau dibilang cintanya sebesar gunung sekalipun, kebersamaan selama bertahun-tahun tetap menyisakan kejenuhan yang butuh penyegaran agar kembali hangat.

Tak perlu berpikir bulan madu kesekian kali itu butuh banyak biaya. Karena nginep di hotel murahan atau nongkrong di angkringan nasi kucing pun rasanya asoy banget bak abege baru belajar pacaran.

Tidak harus pergi ke tempat jauh dalam waktu panjang. Dekat-dekat rumah pun tak masalah dibantu sandiwara kecil mengikuti pepatah selingkuh itu indah atau nyolong lebih asik. Dimulai dengan obrolan nakal sebagaimana layaknya sms selingkuhan, bikin janjian lalu ketemuan di hotel dst dst...

Tetap ada kesan berbeda walaupun musuh dalam selimutnya sama. Rasa yang didapat melebihi dari waktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan untuk itu.

Biarpun tak lazim, ibue Ncip pun menyukai permainan semacam ini bahkan sering jadi sutradara yang handal. Siapa sih yang ga pengen diperhatikan secara penuh sepanjang waktu lepas dari rutinitas sehari-hari, begitu komentarnya.




Beneran indah
Namun hanya dianjurkan untuk orang-orang beriman saja
*beriman tipis maksudnya...

Ada pengalaman lain..?

45 comments:

  1. wuih...yang lagi bulan madu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesekali memanjakan istri, om... :D

      Hapus
    2. Besok kita lihat postingannya lagi ah...... Semoga tambah maknyus. :D

      Hapus
    3. udah ah tamat
      takut ada yang iri, heheh

      Hapus
  2. jiah..ncip bakalan ngga jadi bungsu lagi deh ih..
    pada doyan doyan banget yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aman mang...
      stok kondom ga pernah menipis, heheh

      Hapus
    2. Rasa apa pun ada ya kang ? he,, he,, he,,

      Hapus
    3. rasa bawang goreng yang ga ada pak... :D

      Hapus
  3. karena saya belum menikah sehingga tidak pernah mengalaminya

    BalasHapus
  4. Dhe stiap hari berdua. hehehehe, dan pacaran setelah menikah itu adalah memang benar2 pacaran terindah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah apalagi yang bersama tiap hari. saat refreshing gini rasanya nendang banget dah..

      Hapus
    2. Sebelum habis, bisa di lanjut terus dong ?

      Hapus
    3. kan katanya harus berhenti sebelum kenyang, pak

      Hapus
  5. pacaran enaknya memang yang legal ya?
    #taat asas

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena enak dan kepenak itu dua bab yang berbeda, lik
      hehe...

      Hapus
    2. Tergantung pok pembahasan yang akan di kupas dan di garap ya kang ?

      Hapus
    3. hihihi semoga lik zach ga kemari lagi untuk lanjutin pembahasan
      bisa repot, hehe

      Hapus
  6. tips selingkuh dengan binik yang ampuh ne mas. harus di tiru
    tapi klo tidak biasa rasanya kagok juga ya untuk memulai.

    opo maneh nak simbok e bocah bocah njuk ngomong kurang kerjaan, rak njuk drop mental kelelakianku, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun indah kok pak dhe
      selama dilakukan atas dasar kompromi kedua belah pihak. biarpun harus tanggung jawab penuh ke anak, orang tua tetap punya hak menikmati cutinya... :D

      Hapus
  7. ciiiieeeeeee yang bulan maduu ama pacaaaarrrrrrr hihihi

    q setuju lho kang rawin, ngajakin istri jalan2 gt berduaan aja
    seorang ibu tidak punya jatah cuti ataupun libur seperti yg lain :D
    saatnya para bapak yg punya jatah cuti untuk memberikan liburan buat istrinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah kira-kira
      tiga bulan sekali memanjakan istri ngasih apapun yang dia mau apa salahnya biar awet muda katanya

      Hapus
  8. enak e cah...biarpun ketemu tiap hari tetep butuh yang namanya "ngonokan" berdua saja tidak direpoti anak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung stok Kang. he,, he,,, he,,,

      Hapus
    2. stok istri maksudnya, pak..?

      Hapus
  9. bullan madu lagi untuk bikin adiknya Ncip ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanta harus di jawab nih Kang :D

      Hapus
    2. maunya bikin terus tapi ga dijadiin... :D

      Hapus
  10. Pacaran laginya masih kaya dulu ga ya....... ?

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah lebih dari sekedar dulu, pak

      Hapus
  11. Sewaktu2 pgn c jln berdua ama babenya anak2... sekalinya ada kesempatan, kok d lubuk hati malah ga tenang... jd kl d bandingin antara hepi dan gelisah, fifty2 deh...

    Hihihi...

    Curcol bo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah berarti emang bukan orang beriman sesuai syarat dan ketentuan diatas, hehe

      Hapus
  12. planning yang nomer tiga ya Mas? #eh

    BalasHapus
  13. mas kenapa ya kalo buka blog yang belakangnya pake domain dot com susahnya minta ampun. kayak punyaku kan momylicious.com, atau punya mas, ini susah dibuka, tapi kalo ngeblog mah lancar, langsung ke dashboard... ini thu semua yang blognya pake domain dotcom. mau platform BS ataupun WP, susah dibuka. tapi kalo misalnya saya coba buka facebook atau blog yg belakangnya blogspot.com atau wordpress.com lancara jaa... ngalaman ga?

    wah mas, aku mah belom ada waktu nih bwt pacaran, bingung nitipnya kemana...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. koneksinya kayaknya ceu. cobain ganti operator deh

      Hapus
    2. ooo kitu, ai suganteh si dotcom nya sensi ke aku heuheu

      Hapus
    3. soalnya yang lain lancar jaya tuh...

      Hapus
  14. Ide bagus nih. Ada bagusnya sekali-kali kita balik ke masa awal-awal pacaran ya, supaya api asmara tetap berkorbar, hehehe. Nice post, Bang Rawins. Saya akan ingat tips ini kalo suatu hari sudah menikah nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi efek samping ditanggung penumpang ya, om
      hhehe

      Hapus
  15. Wah... bulan madu lagi ternyata...mesti itu.. kata tetangga saya yg sebulan sekali mboyong isterinya ke lokalisasi, eh... hotel... hotel xx maksudnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho..
      silakan ikutan kalo memang asik :D

      Hapus
  16. Gak nganggkat bang pikiranku. Hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan jangan lah
      agar ga masuk golongan beriman tipis
      heheh

      Hapus
  17. asyiiik.... bisa dijadikan referensi tuuuuh....
    :P

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena