18 Mei 2014

Menu Payah

#Semua Umur

Kembali ke hutan juga berarti kembali akrab dengan menu makan yang membosankan.

Kelihatannya memang kurang elok mempersoalkan makanan, sementara banyak saudara kita yang kekurangan makan. Namun apa mau dikata biarpun lidah mudah bohong, cacing perut tak bisa diajak kompromi.

Jadilah urusan meja makan ini sering jadi bahan pergunjingan karyawan. Yang tak terlupakan saat aku becanda sama temen bilang, "makan aja males, apalagi kerja..."

Dodolnya...
Ibu deputy berdiri di belakangku ga pake bilang-bilang. Buntutnya aku didaulat ikutan meeting GA bahas dapur saat big boss datang ke site.

Padahal meeting saat keluarga kerajaan ngumpul itu bukan hal mudah. Yang merasa terusik dengan mudah mengintervensi HRD untuk urusan yang sebenarnya karyawan tidak pada posisi salah.

Makanya harus mikir agak lama ketika disuruh ngomong biar ga terlalu nendang.

"Kalo menurut saya menu di dapur oke juga. Buktinya kalo saya makan di warung, begitu sampe mess sudah kembali laper. Beda dengan di kantin mess, baru cium baunya aja udah kenyang, bos..."

Dan benar...
Keluarga kerajaan yang bagian suplai bahan dapur langsung komentar dengan bangganya, "tuh kan makanan buat karyawan sudah bagus. Kurang apa lagi coba..?"

Aku cuma nyengir
Sambil dalam hati berbisik, "mbahmu..."
*mumet...

12 comments:

  1. kenapa nggak jujur saja mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang ucup ga ngerti bahasa diplomasi tingkat tinggi nich
      Bahasa kang rawins udah dalem banget itu kalo saja yg bersangkutan sadar
      Wkwkwk

      Hapus
    2. artinya butuh penyederhanaan bahasa biar yang disentil paham mas :)

      Hapus
  2. JUJUR PIRING TERBANG MENDARAT DI JIDAT

    BalasHapus
  3. Minta mentahannya aja dr kantor buat jajan di warung kesenangan masing-masing.

    BalasHapus
  4. poto si eceu lagi ngejeber jeber cd tah ya?

    BalasHapus
  5. Hehe... mentok sana sini

    BalasHapus
  6. kalau nyium baunya sdh kenyang, brarti masaknya dibikin yg aroma semerbak dan gak perlu banyak, cukup sepanci sajah

    BalasHapus
  7. delivery aja mas kalau makanannya gak cocok hehehe, delivery dari jakarta

    BalasHapus
  8. Pak Raw, tapi belum pernah dikasih menu pucuk rotan kan? katanya uenak tenan lho....

    BalasHapus
  9. Kalau bisa bertahan dengan menu yang sederhana apalgi yang bagus-bagus ya ? Coba di beri tambah lagi menunya ya kang. he,, he, he,,

    Salam

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena