05 Mei 2014

App Store Bukan Dunia Anak

#Bimbingan Orang Tua

Ada temen nunjukin foto anaknya di hape sambil bilang, "anak saya baru 4 tahun tiap hari pegang tablet..."

Aku cuma nyengir ga pengen tahu lebih jauh itu ungkapan kebahagiaan atau kekecewaan. Karena aku sadar pola pikir orang tua tentang anak-anak tak ada yang sama.

Aku sendiri tak pernah merasa bangga ketika Citra dan Cipta menguasai isi App Store di usia terlalu dini, termasuk yang berlabel edukasi. Aku lebih suka mereka bersosialisasi di luar rumah walau harus berkotor-kotor atau terluka.

Belajar baca tulis ada masanya nanti di usia sekolah. Dekat dengan alam bebas kujadikan pondasi awal sebelum mereka melangkah kesana. Pintar baca bukan jaminan orang bakalan sukses.

Ini bisa aku telaah dari kenyataan di tempat kerja. Begitu banyak teman yang pinter secara akademis, selalu sukses saat bikin presentasi, namun jeblok dalam implementasi karena cuma bisa baca buku saja tak diimbangi kemampuan baca alam dan lingkungan.

Dunia anak adalah dunia bermain. Memang benar banyak mainan anak di toko aplikasi. Tapi aku tak bisa menyerahkan anak-anak sepenuhnya ke sana. Begitu banyak keindahan dunia anak yang hilang saat waktu mereka habis disita tablet.




Aku ga peduli dibilang jadul atau gaptek. Tiap kali pulang cuti, kuhabiskan waktu mereka di alam terbuka. Tak ada bosennya aku ingatkan ibue Ncip tentang ini khususnya saat aku ga di rumah.

Bersyukur banget ibue mendukung selalu mengajak anak-anak keluar rumah saat ada kesempatan. Tapi kayaknya ada yang meleset dikit deh. Aku lihatnya dari tagihan kartu kredit yang tak pernah beranjak dari kerpur, amplaz, dll dll pokoknya dari mall ke mall...

Pernah aku coba komplen sambil kelonan dan dijawab, "ini yang namanya win win solution, yah..."

"Maksute piye..?"
"Ayah kan maunya mereka gerak badan terus ga cuma main tablet. Anak-anak betah kok main di playground. Dan ibu juga senang bisa shoping-shoping terus. Bayar tagihannya jangan telat ya..."

#hening...



44 comments:

  1. Sampeyan emang pinter banget koq Pit... *jempol

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapake yo pinter koq Mbak.
      pinter njengkeli

      Hapus
    2. ah elah...
      *siap-siap dikeroyok ibu ibu :D

      eh lik zach ibu ibu juga gak yah..?

      Hapus
    3. tuh kan...?

      *cari panci...

      Hapus
  2. app en don
    app en don
    (lagi senam)
    nek saya sih sing penting anak cilik harus belajar nggitar, biar tau lagu. kan bermain juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang tergantung orang tuanya
      aku begitu karena aku kebanyakan keluyuran ke hutan
      agrre difokusin ke lagu karena bapaknya emang kakehen lagu :D

      Hapus
    2. buahahaha....
      sing kakean lagu sapa kiye jal

      Hapus
    3. tukang mancing dari malesia...

      Hapus
  3. Memang benar sih kalau anak-anak di bisasakan hidup dengan gadget atau pun tablet tanpa bersosialisasi di luar malah nanti pertumbuhan mentalnya jadi tidak berkembang secara langsung ya Kang. Lain kali di ajak naik gunung Kang. he, he,,he,, he,,, :D

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai saat ini masih berjalan sesuai keinginanku, pak. mereka akrab juga dengan gadget saat di rumah. tapi begitu lihat pintu terbuka langsung ngacir ke luar

      *tinggal ibue yang mumet nguber-ubernya :D

      Hapus
  4. anak-anak lebih sehat kalau bermain sepak bola atau lari-larian di lapangan daripada duduk di depan gadget nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. teorinya sih begitu, om
      walau kenyataannya tiap pulang bikin manyun ibue karena belepotan lumpur :D

      Hapus
  5. Berhubung saya tinggal di kota yang tak banyak memiliki halaman mungkin nanti harus sering-sering bawa ke taman bermain di mall ya...atau di tamannya lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pindah ke kampung aja, hahaha piss

      Hapus
  6. untung saya tinggal masih di kampung, banyak lahan buat main anak anak hehe
    ke mall juga kan olah raga pak, jalan-jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha itu sih ibunya yang mau...

      Hapus
  7. saya pernah membaca tulisan kak seto yang si komo lewat itu lho. hehe (takut ga kenal aja)

    katanya usia balita itu adalah saatnya mengajar anak bergelut dengan alam. misalnya main pasir itu bisa melatih motorik otot tangan untuk menyelaraskan kinerja otak dan otot, dan seperti guling guling dan jumpalitan itu juga bisa membantu perkembangannya

    nak masalah orang tua suka dgn hobi anaknya seperti di atas aku sering nemui di kampungku

    aku juga pernah bangga dgn anak pertamaku, ketika tak suruh belajar ngaji mengeja huruf hijaiyah "bak" di baca " BLAK" njuk tak suruh bilang "Tak" tapi dia bilang "TUNG"

    njuk klo tak suruh ngeja berurutan bak - tak, dia sambil ketawa bilang "tak tung" aku suruh ulang Bak - tak dia bilang tak tung terus sambil ketawa ngakak, hahahahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga tau tentang teorinya kak seto. seneng bawa anak anak jalan kaki ke gunung kayaknya karena aku suka keluyuran juga, pak dhe. hihih...

      Hapus
  8. Kalo ibunya yg telat, gimana? :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti mau dapat rejeki lagi...
      aseeek...

      Hapus
  9. Berani kotor ntu baik...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi bukan berarti ternoda kan..? :D

      Hapus
  10. ehm... win2 solution ala mamanya nCit n nCip emang yahuud... *garek bapake ngelus2 dompet hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiaaaah, ibu ibu dimana mana sama aja ternyata :D

      Hapus
  11. sing umum bae lah....
    ben darani ora bisa tuku gadjet ya ora papa,mnding anaku melu mbaeh meng sawah
    dame rasane koh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ojo lali yo diajak mancing

      Hapus
    2. padahal maunya sawah mertua dijual buat beli tablet...

      Hapus
  12. anaku yo sing cilik yo mneguasai tablet dan smartphone, ning tetep wae ijik dolanan lemah, playon ndik kebon sampek kreminget karo konco-koncone. Sing penting kita bisa mengatur waktu yang baik dan istiqomah dalam kebaikan, terutama ketika terdengar panggilan adzan, semua harus ditunggalkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga masalah wong sudah jamannya. aku cuma ga mau kalo mereka mainan itu sepanjang waktu. tar kaya bapaknya yang olah raganya cuma jari doang

      Hapus
  13. kalau saya seimbang aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh harus ditimbang timbang memang...

      Hapus
  14. ooh ini toh maksudnya komen di blog aku tadi ya mas. Oh ya mas kalau tab aku dirumah bisa download App store jadi wifi aja, jadi anak2 gak bisa bebas download

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saja ncit nurut kaya pascal ga masalah. dia ga bisa dilarang kalo mau donlot. udah ngerti cara sambungin ke internet pula... :D

      Hapus
  15. Sepakat sama ibue anak2, solusi cerdas..hehe
    Saya juga lebih suka bawa anak ketempat menempa daya tahan fisik dan mental

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om. berkaitan dengan daya tahan tubuh juga makane anak anak selalu aku ajak banyak gerak badan

      Hapus
  16. oh postingan yang ini ya yang dimaksud mas Rawins. Wajar :)
    Sy juga sebenarnya tidak bangga juga koq kalo anak2 mainnya tablet sekarang wong di mana2 ya kayak gitu. Memang penting juga anak bisa main di luar, berinteraksi di luar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketakutanku cuma satu. ga mau anak anak kayak bapaknya yang ga kenal tetangga tapi akrab dengan orang orang jauh yang ga dikenal secara fisik, heheh

      Hapus
  17. bahaya juga ya kalau masih alit pegang tablet, bisa-bisa nanti malah kecanduan ya pak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending kalo kecanduan doang. ini mah suka dipake alat tawuran juga :D

      Hapus
  18. anak2 jg udah pada disita tabnya heheh... dan tipi juga...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah
      biar mereka kembali ke alam dunia mereka yang sebenarnya

      Hapus
  19. Ibuk e arek-arek pinter mas. Nek anak pengen main out door ibuk e kudu seneng pisan. Hehehehe

    BalasHapus
  20. Berarti betul-betul ibu dan anak yang pinter2.hehehe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena