08 Januari 2014

Motret Dengan Kamera Saku

#Semua Umur

Gara-gara jurnal Kamera DSLR Paket Hemat kemarin, ada temen yang curhat lewat japri. "Pengen bikin foto bagus, tapi ga punya DSLR..."

Manusiawi...
Banyak teman yang berpikir begitu. Kalo mau belajar motret, harus punya kamera bagus dulu.

Secara pribadi aku tidak setuju dengan pemahaman tersebut. Memang kamera bagus bisa menghasilkan foto yang bagus pula. 

Namun kamera tetaplah perangkat yang butuh orang dan teknik. Jadi bisa aku bilang faktor kamera porsinya hanya sekian persen saja dari hasil akhirnya.

Sebelum punya kamera bagus, tak ada salahnya melatih kemampuan teknisnya dulu dengan alat yang ada. Belajar mengasah kejelian melihat obyek akan lebih mudah menggunakan kamera saku yang pengaturannya sederhana. 

Langsung pake kamera canggih justru bikin mumet karena kita harus belajar fungsi-fungsi tombol rumit juga dalam waktu yang bersamaan.

Lagian...
Menurutku foto itu tentang seni yang tak ada patokan pasti mana yang bagus dan mana yang jelek. Asalkan idenya menarik, secara sepihak tak peduli orang ngomong apa aku akan bilang bagus. 

Ini persis seperti kita menilai lukisan. Banyak lukisan pemandangan yang menurutku keren, ternyata cuma dihargai ratusan ribu oleh pembeli. Sebaliknya, lukisan abstrak yang tak aku mengerti bentuknya malah dibeli ratusan juta.





Berawal dari pemahaman itu, aku tak pernah mikirin aturan-aturan yang tercantum di blog-blog fotografi. Komposisi gambar tetap acak-acakan sesuai selera termasuk setelah aku tahu ada yang disebut third of rules photography.

Bagiku...
Foto dibuat semata-mata untuk menyampaikan pesan ke orang lain. Jadi saat memotret sebuah obyek, aku akan berpikir pesan apa yang akan disampaikan dan itu yang ditonjolkan untuk menggiring perhatian pemirsa ke obyek tersebut. 

Biar kata fotonya burem, tapi kalo yang lihat langsung fokus ke obyek sesuai yang aku harapkan, aku akan bilang itu foto bagus. 




Caraku menonjolkan obyek biasanya dengan memanfaatkan perbedaan warna antara obyek dan latar belakang. Cari sudut dimana obyek kelihatan menyolok dan latar belakangnya sedikit suram. Resikonya musti pindah-pindah cari sudut yang tepat.

Harus jeli pula menganalisa sasaran secara cepat agar sisi-sisi kosong atau monoton bisa dikurangi. Misalkan langit kondisinya putih mulus, aku kurangi porsinya dan lebih banyak arahkan ke bawah. Sebaliknya bila langit biru cerah berawan sementara di bagian bawah hutan hijau merata, aku banyakin porsinya ke arah langit. 

Selain itu...
Aku juga suka memanfaatkan perbedaan warna yang kontras dalam satu frame. Cari sudut dimana arah sinar mendukung dan semua warna terlihat menonjol sama kuat. Memang jadi tak jelas obyek mana yang jadi fokus. Namun tak masalah bila pesan yang akan disampaikan adalah kesan secara keseluruhan, bukan salah satu obyek.





Kayaknya itu aja sih yang aku lakuin kalo lagi berburu foto 
Terserah orang bilang tak sesuai kaidah fotografi
Asal aku suka ya aku jepret
Tanpa aturan baku...

Ini hanya cerita kengawuranku dalam memotret
Bukan tutorial fotografi

Poinnya hanya gimana caranya menggiring mata yang lihat agar fokus ke obyek yang ditonjolkan. Ini mengacu pada prinsip pribadi yang selalu tertarik pada sesuatu yang menonjol...


Ket.
Gambar di atas aku ambil pake kamera saku Kodak Easyshare M5350 dengan mode Auto
Maap burem pake resolusi rendah biar ga berat blognya



100 comments:

  1. Pernah baca katanya the best camera in the world is the one with you. Jadi sebagus apapun kameranya kalo selera motretnya gak oke ya hasilnya gak oke. Katanya begitu Kang. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih gitu, om...
      makanya aku ke temen cuma bisa nyaranin untuk belajar mengasah mata agar jeli mencari spot dan sudut yang bagus. asalkan fotonya bisa bercerita, walau burem orang ga bakalan bilang jelek banget bila tau itu pake kamera murahan

      Hapus
  2. ya ampun jebule iklan kodak.
    aku emoh nganggo kodak Kang, sering marani tukang servis dadine.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kotak emang keren terutama sama basis nya, cantik, tomboy dan senyumannya manis banget euy.

      Hapus
    2. selalu bingung kalo dengar sesepuh lagi ngobrol...

      Hapus
    3. kodok emang sering ngorek di musim hujan

      Hapus
    4. ngorek apa ngurek, om..?

      Hapus
  3. suka banget sama tulisan: yang penting apa yang disampaikan foto nya...
    Couldn't agree more deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Couldn't agree more deh = artinya apa seh?

      Hapus
    2. namanya motret ya liat pesen yang disampein fotonya dong
      masa yang disampein mang lembu..? :D

      Hapus
    3. artinya kira-kira gini kang, jangan berebut gadis tetangga

      Hapus
    4. kok tau sih tetangga si mamang ada yang cakep..?

      Hapus
  4. step by stepnya mas bagaimana cara motonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. buka dikit...langsung jozz

      Hapus
    2. gampang kok
      tinggal intip pencet prettt udah selesai...

      Hapus
    3. kalau muncrat bagaimana mas ?

      Hapus
    4. berarti slangnya bocor...

      Hapus
  5. Nyong malah ra duwe kamera kang, biasane mung nganggo Hape, ngesuk nek wis duwe duwit tek tuku lah .., biasane nyong mung golet objek sing kontras warnane, ra dong blas teknik fotografi soale .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalah artinya teknik
      yang penting kan hasilnya bagus menurut diri sendiri

      Hapus
    2. yang lain ngekos... :D

      Hapus
  6. suiip.. sing penting jepret yo lek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuman jebret pake karet juga bisa, lik..

      Hapus
    2. saya biasanya pake ban dalam

      Hapus
    3. celana dalam ga pake..?

      Hapus
  7. waduhh masuk ke ember di potret juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalo masuk surga ya..?

      Hapus
    2. lubang surga maksudnya ?

      Hapus
    3. emang surga berlubang, om..?

      Hapus
  8. dalam potret memotret yang sampai saat ini masih bingung adalah pengaturan resolusi (biasanya minta settingin-teman)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga pernah utak atik resolusi, om
      pake ukuran maksimal biar lebih enak kalo mau edit atau crop

      Hapus
    2. resolusi saya ditahun baru adalah apa ya ? lali aku.

      Hapus
    3. coba ketik reg spasi kopet :D

      Hapus
  9. meski menggunakan teknik auto, tetap saja njepret obyek itu make imajinasi gimana fokus dan hasilnya. Kalo cuman njepret gampang, tapi menghasilkan foto yang mampu bercerita itulah tantangannya. Duh ngomong opo aku iki

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah suka membayangkan suatu cerita, pak kyai...
      makanya dari ratusan jepretan seringnya cuma satu dua yang sesuai keinginan dan layak aplut :D

      Hapus
    2. menjaring 1000 gadis hanya satu yang masuk di hati

      Hapus
    3. seratus kali nembak seribu kali ditolak...

      Hapus
  10. kamera mulu ah...jadi males bacanya ge'.
    jangankan yang disakuin, kamera Hp ge' tebang 1,3 Mp....gimana coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar bahas geo radar pada gak ngerti...

      Hapus
    2. kamera saku kamera di sakuin mulu ya kang

      Hapus
    3. kamera yang harganya pas di saku, mang...

      Hapus
    4. oh tak kira kamera yang ada di saku, pantesan saya nyari di saku kok tidak ada kameranya

      Hapus
    5. jatuh ke kolong kali...

      Hapus
    6. usul, sekali kali bahas ubi kek mas, menjad rival berate mang cilembu. hahaha @ Kabuuuur

      Hapus
    7. udah pernah
      tapi malah didemo dikira mau nyaingin temen :D

      Hapus
  11. mas,, si Ncit kedingnan...

    BalasHapus
  12. setuju mas.. sebelum punya DSLR, foto-foto di blog ku rata-rata aku ambil pake ponsel ku kok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang kadang jadi penghalang, om
      mau belajar mikirnya alat dulu harus ada. kan sayang kalo udah beli ternyata cuma keinginan sesaat doang. liat fungsinya banyak malah pasrah dan balik ke auto :D

      Hapus
    2. telalu melompat ke depan, kan katanya selangkah demi selangkah

      Hapus
    3. yang penting melangkah...

      Hapus
  13. Kasihan itu anaknya kungkum mas nanti masuk lesus sekarang kan lagi musim wabah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah kebal, bu
      hobinya ujan ujanan...

      Hapus
  14. Itu foto yang bawah si Ncit? Wkwkwk.... anak itu bener2 bikin gemes :D

    BalasHapus
  15. lah saya kalau motret dan kebetulan dapat jepretan yang bagus (menurut pendapat saya pribadi loh) itu kebanyakan hanya modal kamera saku digital merk Casio, kadang-kadang malah pakai kamera bawaan handphone..... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu dia...
      tetap the man behind the gun kan, pak...

      Hapus
  16. Kontentnya Keren-keren,Mantap gan,,,,

    BalasHapus
  17. bagiku, foto adalah tentang mengabadikan memori. samalah dengan postingan blog. tapi thanks to instagram (atau aplikasi photo editor lain), foto biasa bisa sedikiiiit lebih kece krn ada sentuhan filter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah banyaknya aplikasi semacam itu yang bikin banyak orang males belajar teknik motret. mikirnya instan, asal jepret tinggal diedit modal satu klik udah jadi
      heheh...

      Hapus
  18. kamera saku juga bisa kok untuk memotret jenis foto tertentu misalnya human interest, landscape, abstract dan lain-lain, yang gak bisa kan buat macro

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa juga buat nyambit kucing, om
      heheh piss...

      Hapus
    2. apalagi buat ganjel pintu

      Hapus
    3. pengalaman pribadi yo, om..?

      Hapus
  19. wah yang bagus tuh poto anaknya masuk ke ember hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain, mang...
      bikin foto mamang masuk ember...

      Hapus
    2. Cariin ember yg gede dong... sy jg mau foto begitu....

      Hapus
  20. Setuju Mas.. kalau belum biasa pke DSLR mendingan pke kamera digital model saku aja dulu. Toh kalau dimaksimalkan kamera saku juga bagus kok, yang penting itu harus kreatif dan pinter ngambil angle nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia masalahnya
      aku belum bisa ngambil angle
      kalo ngambil angel anak tetangga sih pinte :D

      Hapus
  21. Dede cantik bgt... jd penasaran pgn ktmu langsung....

    * pengumuman:
    Tgl 2 kmrn gue dr jogja tauuuuu.....!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa kemaren ga mampir...

      Hapus
    2. Mampir kok... tp keliatannya situ lg tampil d pentas seni d alun2...
      Hayoooo.. ngaku... pak rawins kmrn nyamar jd sarimin yah...

      *glitikin pake mercon...

      Hapus
    3. ga perlu nyamar
      wong di kalimantan aku selalu berteman monyet... :D

      Hapus
  22. Mbok aku diajarin motret nganggo DSLR tho. Piye carane?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bisane njepret pake karet, piye jal...

      Hapus
    2. enak neh ngggawe jepretan tikus

      Hapus
    3. jangan tar dipake mainan hayu...

      Hapus
  23. betul juga ilmune mas rawins, gak ngurus raine wong liyo sing penting gambarku apik.
    sekarang lagi belajar imajinasi mas, biar kalau ketemu obyek langsung di potrek dan hasilnya bisa bercerita, plus ada nuansa seninya.
    njajal makro-makroan yo mayan je...

    BalasHapus
    Balasan
    1. si om udah keren kok
      gambar keretanya bagus bagus cuma resolusinya aja yang terlalu rendah ketoknya...

      Hapus
  24. Sukaaa..cara mengulas tentang putugrapi ala Kang Rawin ! Cocoklah pokoke !

    BalasHapus
  25. aku ki setiap poto jempretanne wis rawn mesti ono guyune,, contohnya koyo seng ember ngisor kae jian katon urip tenan

    bener semua memang terkantung teknik sipemakai. walau tidak bisa dipungkiri teknol;ogi alat juga turut memberi andil.. malah kadang dominan

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah...
      orang lagi nyemangatin temen temen ben mau belajar ga mikirin alat, malah dibilang alat yang dominan :D

      Hapus
  26. ncitt, so cute.. manis banget yah pake topi gitu...
    tapi pas liat poto yang dibawah...oemjiii...nciittt ngapain berendem diembet cat tembok...???hihihi...

    dulu aku jg kalo motret makanan pake hp trs pake kamera saku, baru deh pake SLR, santai aja nikmati semuanya...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu asiknya motretin anak anak
      selalu ada saja tingkah laku yang menggemaskan dari mereka
      cik atuh sekali kali motret kirei in eksen ulah motoan kueh wae...

      Hapus
    2. beda blog mang, pan yg itu mah khusus kueh, yang anak2mah beda lagi..:D

      Hapus
  27. Aku senang foto yang paling bawah, unik dan jarang tuh..... idenya keren........ he,, he,,,,he,,,,


    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan jarang lagi kali, pak...
      kayaknya ga ada lagi anak yang kaya si ncit polahnya :D

      Hapus
  28. kalo kameraku disebutnya kamera apa itu mas? kamera saku jg walau gk bisa d sakuin?

    mesti bnyk latihan ini mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamera prosumer atau semi pro alias pertengahan antara kamera saku dan slr

      Hapus
  29. belajar njepret pakai hp dulu dah, manfaatin yang ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hape juga udah cukup banget kok...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena