10 Januari 2014

Manual

#Dewasa

Pepatah mengatakan, kalo mau mainan kompor harus siap kena asap...

Ini berlaku ketika aku ngomporin teman-teman belajar motret. Setelah mereka beli kamera, tiap hari ada saja pertanyaan ini itu tanpa mikirin kalo aku pun sama-sama masih belajar.

Semangat begitu tinggi sampe buku-buku tutorial tulisan fotografer terkenal dibeli. Namun justru itu sumber keruwetannya. Tiap sore selalu ada yang mengeluh, "kenapa hasil jepretannya ga bisa kaya yang di buku..?"

Semestinya liat karya orang lain itu untuk penyemangat saja bahwa suatu saat akan mampu bikin foto sekeren itu. Baru dua hari pegang kamera pengen langsung nyaingin Darwis Triadi, mendingan nyuruh aku nyium Asmirandah saja dah..

Terlalu semangat...
Sampe lupa bahwa segalanya perlu proses. Apalagi karya seni itu membutuhkan penjiwaan dan bukan sekedar alat semata. Sama saja dengan buang air seni. Kalo ga pake perasaan bisa-bisa basah kemana-mana...

Aneh aja lihat teman yang lagi baca bukunya Scott Kelby, tapi nanya ke aku hal yang sangat mendasar, "cara nyeting aperture gimana sih..?"

Buku-buku keren nanti saja lah
Pertama kali dibaca sebaiknya buku manual bawaan kamera. Kalo semua fungsi sudah dikuasai, proses selanjutnya akan lebih mudah. 

Dibilangin gitu, teman masih berkilah, "mumet, bray. Bukunya pake bahasa Inggris..."

Lu pikir aku ngerti bahasa bule..?
Wong aku belajar modal nonton gambarnya doang. Toh step step penyetelan perangkat digambarkan secara detil dan tak begitu sulit dipahami.

Tapi tetep aja, "enakan nanya ke elu..."




Ya sudahlah...
Suatu resiko yang harus dijalani seorang provokator

Untungnya soal motret
Jadinya aku juga bisa ikutan belajar aktifitas positif. Coba kalo ngomporinnya yang rada miring. Donlot bokep misalnya. Kan repot dunia akherat...

Lagian aku ga begitu suka nonton bokep
Susah ga ada teks bahasa Indonesianya...

Wis ah
Dah mulai kemana-mana ini jurnalnya..

Tetap semangat, bray...

48 comments:

  1. gabung aja di Jakartaphotoclub.com sob, aku juga gabung sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini intinya pamer Kamera DSLR ya

      Hapus
    2. yang harganya mahal itu.....kalo untuk ukuran kantong sayah mah...emang huh deh ih

      Hapus
    3. minder kalo gabung grup grup keren kek gitu...

      Hapus
  2. untung ada gambarnya jadi terbantu deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kenapa pada males buka manual ya..?

      Hapus
    2. kan lebih enak nanya ke kang yuyun,,,, :p

      Hapus
  3. Yang penting ikutin gambar dan banyak hunting kali ya.......... he,, he,, he,,,

    Salam,

    BalasHapus
  4. Semakin lama tingkat hobi fotografer semakin banyak mungkin karena ada banyak suasana dan kondisi yang bisa jadi objek photo ketika berada disuatu tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu ada suasana baru terutama yang hobi jalan jalan...

      Hapus
  5. asyik kalau punya kamera ya mas, kalau saya apanya yang mau dijepret,hehe

    BalasHapus
  6. Biasa deleng gambar cewek bohay, siki deleng gambar kamera, mumet ya kang, bruwet .. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. posting gambar cewek, mamake tepleng yang ribut lik...

      Hapus
  7. saya sih main aman make auto saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. o..... gitu ya Pak. oce deh.....

      Hapus
    2. yang penting kan hasilnya...

      Hapus
  8. buku manual tu buat dibaca to? tak kira bonus buat ngganjel pintu.

    BalasHapus
  9. Kalau gambarnya muter kanan ya dipute ke kanan ya mas...kalau minta paduan yan berbahasa jawa ada nggak mas saya juga nggak mudeng bahasa linggis e

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar nanti Kang Rawin yang menterjemahkan Mba, jadi bahasa Jawa.

      Hapus
    2. ada tapi jawa banyumasan, mudeng gak..?
      hehehe

      Hapus
  10. semangat bener sampai beli buku2? kalau saya asal coba-coba saja om, lama2 juga bisa, ya meski awalnya bete juga karena hasilnya selalu tidak sesuai keinginan

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa om namanya lagi semangat
      asal jangan semangat waktu baru baru aja besoknya lemes :D

      Hapus
  11. Aku masih pakai kamera hape jadul. Yang penting hepy walau hasilnya kadang muram.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada mahal tapi minjem mas.... he,, he,, he,,,

      Hapus
    2. muram aja bikin hepi, apalagi yang ceria

      Hapus
  12. mantap sekali, semangatnya membara hahha

    BalasHapus
  13. Kamera nya mahal sih, jadi nya sulit untuk di gunakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mahal juga sih
      wong masih kelas prosumer...

      Hapus
  14. Kok tumben sampai dua hari gak nongol? Sudah cuti pa ya? Apa lagi olih dolanan anyar, terus lali ngeblog?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pegawe blogger telatdan ini
      jadinya edan eling ngeposnya :D

      Hapus
  15. Masih mending temen2mu itu om masih mau belajar dr buku, ada temenku dah megang SLR, lensa udah brp meter buat panorama, modenya make Otomatis hadeeehhhh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dimaklumin, om
      soalnya banyak yang kayak gitu, heheh

      Hapus
  16. tapi justru dgn cara itu secara langsung mendorong tambahnya ilmu. Insha Allah sy pun punya niat yg sama. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha iya
      pake hape pun oke kok asal mau belajar

      Hapus
  17. hahahaha. ojo nyindir, aku ki nak moco buku panduan yo mung ndelok gambare, karo ngira ngira karepe. nak deweknya ngomong seng taktangkep mung yes or no. lan aku mesti milih yes terus, nganti diseni anakku seng cilik.. dia bilang "ayah ki yes men banget. mbok sekali kali bilang no to yah.. yah.." hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. soale pakdhe ini panduan cara pake bikini mulu yang dibaca
      yo bikin males baca lah :D

      Hapus
  18. kayaknya penyakit yang sudah mewabah ya, enakan nanya daripada baca

    BalasHapus
  19. xixixixi.. semuanya jg butuh proses....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan jangan loncat loncat
      pertama buka ya manualnya dulu dong...

      Hapus
    2. Males ah, mending nanya mas rawin aja... instant..ga repot goggling wkwkwkwkwkwk.........

      Hapus
    3. ah emangnya elu eh si telu..?

      Hapus
  20. Kepengen banget mas sebenere punya kamera DSLR. Tapi berhubung kantong masih cekak, harus ditunda dulu deh..hehe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena