12 Januari 2014

Males Makan

#Bimbingan Orang Tua

Awal tahun yang indah...

Tak jelas apa sebabnya menu makanan di mess melorot lagi bak kolor pak Asep.

Tak ingin bobot badan yang baru saja merangkak naik kembali susut, turun ke kota jadi alternatif. Kebetulan di depan Polres Tamianglayang ada rumah makan Magelang yang menunya lumayan komplit.

Harganya pun relatif lebih murah ketimbang warung makan lokal. Sayangnya, tiap kali ke sana pasukan maunya ngikut makan sekalian dibayarin. Jadinya si dompet bilang sami mawon...

Terasa menyakitkan ketika tau jatah jajan sebulan sudah ludes padahal baru mau masuk pertengahan bulan. Biasa makan di warung, makan di mess makin males. Sehingga saat harus balik ke mess, belum sampe meja makan sudah antipati duluan.

Makan sehari paling sekali itu pun harus dipaksain agar cacing perut tidak demo mulu.

Dalam kondisi seperti ini, adalah sangat menyebalkan ketika ada yang bilang, "masih untung bisa makan..."

Heiii...
Ini bukan masalah bersyukur atau tidak bersyukur. Melainkan hak karyawan sebagaimana tercantum dalam perjanjian kerja. Pekerjaan beresiko tinggi sudah semestinya diimbangi dengan asupan gizi yang cukup.

Makanya ketika HRD mempertanyakan, "temen-temen lu kerjanya santai amat sih..?"

Aku cuma jawab, "disuruh makan aja males, apalagi kerja, pak..."

Dampak lain...
Makanan jadi banyak terbuang. Apalagi teman-teman di lapangan yang ransum diberikan dalam bentuk nasi bungkus. Entah berapa banyak nasi yang dibuang karena kehilangan selera sesaat setelah membuka bungkusan.

Aku yang ambil sendiri saja sering ga habis. 
Asal cacing dah pada diam, target selanjutnya adalah berbagi rejeki dengan ayam. Eh, pagi ini ketauan sama ibu dapur dan dikomentarin, "makannya habisin dong, pak. Tar ayamnya pada mati lho..."

Woooaatss..???
Kalo dimakan ayam bisa mati, kenapa dikasihin aku..?
*becanda lu..?


83 comments:

  1. Jangan-jangan tu makanan sebenarnya memang jatah ayam, tapi ditolak, terus dikasih ke karyawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aahhh terlamat PERTAMAX deh

      Hapus
    2. simak dan turut meramaikan artikel blog nya
      Mas Rawins, Males makan sangat unik artikelnya Mas :)

      Hapus
    3. ayam aja gak doyan, berarti makanane terbuat dari karet palingo yo

      Hapus
    4. Sekali kalinya ngerasain pertamax...

      Pak aseeeeepp... hawayu....?

      Hapus
    5. @Lina IbunyaAzRaf : Huaahah .... Ayem Fain Aja nih

      Hapus
    6. semprul ah..
      masa sih jatah ayam yang dikasih kita :(

      Hapus
    7. Mesti pengenne jatah 'sapi' yo kang?
      :-p

      Hapus
    8. aku disuruh makan rumput..?

      Hapus
  2. hahahaha...kalahkan malas dengan makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya saya bakalan ngetop nh
      Biar KOLOR nya aja yang ngetop. Tak apa Heiheiiee. Makasehh
      Heihiehiee. Hidup Mas Rawins. Hidup ESPEGEH. Hidup Pramugari
      Hidup Kolor

      Hapus
    2. kolor kang asep memang terkenal

      Hapus
    3. *benerin kerah*

      Uhuuk uhukk

      Hapus
    4. ini pak asep kumat apa ya..?

      Hapus
    5. kumat kamit-nya ya pak Asep?

      Hapus
    6. baca mantra tuh, bu...

      Hapus
  3. Walau sederhana tapi kalau dinikmati bersama jadi tidak malas amakn ko kang. he,, he,, he,,,

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin makan sama ikan pak, ikan busuk

      Hapus
    2. Ngomong ng0mong soal Ayam, saya dulu pernah kasih suir suiran ayam goreng kepada kumpulan ayam tetangga yang sempat mampir ke halaman rumah saya Ealaaa dimakan juga tuh sama ayam ayam. Padahal itu suir suiran ayam Goreng loh. Jadi Ayam ayam itu tidak tau kalau yang dimakannya adalah "rekan" mereka sendiri sesama ayam. Kanibeeeeeeeel donk

      Hapus
    3. gimana ya..?
      sebenarnya cukup sih, cuman tiap hari pagi sore siang malem jarang ganti
      mau ga mau bosen menyerbu, pak...

      Hapus
  4. Turut prhatn dengan kondisi menu ransumnya. Kalau saya BOS nya sudah saya pecat HRD yang tidak becus ngurus gizi karyawannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dukung dan suport kang..... hidup buruh...... ! ! !

      Hapus
    2. kalau saya jadi HRD saya akan memecat diri saya sendiri

      Hapus
    3. masalahnya hrd nya juga ngeluh, pak
      kok makannya jadi begini :D

      Hapus
  5. Saya cuma mau tanya, apa bener kolornya pak Asep sering melorot ...? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga mau nanyak, apa bener kolor kang asep merah pake renda ?

      Hapus
    2. Tenang tenang semuanya. Kolor saya tetap aman pada posisinya
      Semuanya dalam kondisi yang kondusif.

      Hapus
    3. kolor pak asep sih aman. yang ga aman itu kolornya bu asep, heheh

      Hapus
  6. Ikut prihatin bang... semoga dr pusat segera sidak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau kalo malah instruksi dari pusat, heheh...

      Hapus
  7. Wele2, jadi ayam2 juga pada gak napsu makan tuhh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mas Rawins Nafsu Makannya bertambah tidak?
      Apa ada nafsu Mas Rawins yang lainnya?

      Hapus
    2. napsu liat ayam maksudnya..?
      semprul ah hahaha

      Hapus
  8. Perusahaan mana sih ini kok nggak bener kasih makan ke pegawainya? Sini saya beli saham perusahaannya!

    *belagu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ampun bu
      bukan aku yang punya perusahaannya...

      Hapus
  9. jiaah...sehari makan sekali...tambah panjang deh.
    sengaja ya...biar ibue' tambah suka?...huh

    BalasHapus
  10. Kunjungan Pedana dan salamKenal Mas Rawin
    Simak artikel Males makan nya. menarik artikel nya Mas Rawin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari liat foto nya sih Mas Rawins slim alias ramping. Nda berani nyebut kerempeng kurus soale. HIheihiehiehiehieee. Nda bakat GEMUK kayaknya mas Rawins ini. Nda kaya saya Makan ngemil dikit aja MELAR bodi saya. Endut saya ini terutama di bagian Perut. Belum SIKPEKSSSS

      Hapus
    2. udah dari sononya kurus, pak
      katanya kalo gemuk tar ga bisa manjat...

      Hapus
  11. benar itu pak..ayamnya bisa mati..karena dapat makanan manusia, tapi manusianya tidak berselera makan, manusianya saja tidak berselera..apalagi ayam.......bisa mati ayamnya kalau dikasih makanan itu....,
    keep happy blogging always..salam dari makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagian tuh ayam kl ga makanin sisa makanan jg akhirnya bakalan disembeleh jua toh....?

      Nasib.....

      Hahay....

      Hapus
    2. ooo maksudnya gitu toh..?
      berarti ayamnya jadi ga berselera juga ya..?
      hehehe

      Hapus
  12. Menunya apa sih, Mas, kok sampai pada malas begitu? Apa nda ada jalan dan kesempatan untuk usul menu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah, pak
      perusahaan keluarga jadi rada otoriter gitu :D

      Hapus
  13. setelah kuwajiban terpenuhi mesti hak jua harus diberikan

    kampung tengah atau perut itu urusan besar yang bisa mempengaruhi kinerja manusia... kuwi kude didemo neng depnaker,, timbang wetenge didemo cacing ben ndino, hahaha,, #propokondor

    BalasHapus
    Balasan
    1. demo udah bolak balik, pak
      bagus bentar tar kumat lagi. demo lagi ya bagus lagi
      begitu dan begitu terus siklusnya...

      Hapus
  14. memang di kalimantan itu cari ibu mess yang pinter masak itu gampang2 susah wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya bukan di tukang masaknya, om
      tapi stok logistiknya...

      Hapus
  15. This post is really helpful and we could improve our website by reading our visitors mind.Thanks for sharing!

    BalasHapus
  16. iki jane opo to penyebabe, lawuhe gak enak, opo segone di ganti krikil ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih gara gara cuti diundur, om :D

      Hapus
  17. ben kerjane semangat, menu makane kudune bikin semangat

    mbok HRD kon melu mangan mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha wong hrd nya saja ikut ngeluh kok, om :D

      Hapus
  18. Balasan
    1. Hi hi mba Ismie. Wah Blogger Pontianak juga ya.
      Saya sudah mampir hiehiehiehiee. Mampir mampir la ke "gubug" saya. Kopdar. Jarang jarang nih ketemu sama Blogger Pontianak di korps KPK ini

      Hapus
    2. iya kasihan
      mana ga ada yang kasih duit lagi
      *sambit panci

      Hapus
  19. makan gratis males,kebanyakan duit kali pengen jajan mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya engga gratis lah
      orang itu kewajiban perusahaan. lagian mau jajan kemana di tengah hutan begini...

      Hapus
  20. Dulu saya punya persepsi sendiri bahwa mereka yang bekerja di site atau semacam Galian tambang (pertambangan) adalah mereka yang bergaji tinggi dan fasilitas yang baik. Misalnya pekerja tambang minyak lepas pantai Apakah selalu demikian? Kontras juga kalau kenyataannya tidak seindah yang saya persepsikan. Semoga tabah buat mas Rawins dan rekan rekan rekan semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung perusahaannya juga sih, pak.
      untuk karyawan lokal, penggajian masih pake ump kok. walau memang ump pertambangan lebih tinggi dibanding ump reguler

      Hapus
  21. Aish ... hahaha. Bener juga. Hehehe. Lalu kok masih bertahan yah? *ups... Salam kunjungan kang. Semagat posting. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bertahan dulu, om
      kasbon masih banyak soalnya :D

      Hapus
  22. urusan makan kadang memang dianggap sepele asal nasi banyak laukpauknya sambel pasti udah dianggap cukup tapi tergantung dengan pekerjaan yang dihadapi.hari gini padang murah juga sudah bertebarab dimana-mana.hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh...
      kita di tengah hutan ini. boro-boro ada warung padang, beli sabun aja jauh... :D

      Hapus
  23. minta delivery order makanan ke HRD hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semestinya sih ada catering biar nyaman

      Hapus
  24. lho emang menunya kenapa mas? kurang menarik atau masakannya kurang nampol?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak seindah masakan emaknya kirei ah..

      Hapus
    2. yg penting enak mas, kan makannya pake mulut bkn pake mata, kalopun gak indah, merem aja:D

      Hapus
  25. disunat kali pak dana makannya buat kasih makan ayam...
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan anggaran makan ayam yang dikasihin karyawan.. :D

      Hapus
  26. katanya malas makan tapi kox keliatan lahap gitu ya makannya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilahap lahapin saking laparnya sehari makan sekali :D

      Hapus
  27. ikan terbangnya masi jadi menu utama disana kang?? :D
    disini gw malah kangen ma ikan terbang, wkwkwkwk.... keseringan ayam... ga tau tiren atau kampus tuh ayamnya.... :))

    BalasHapus
  28. potong aja tuh ayam di belakang mess, asal jgn smp ketauan ma si cupetong aja, buakakakakakakakak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana bisa..?
      kandang ayam aja dipasangin cctv sekarang...

      Hapus
  29. Tega bener Kang perusahaan. Kasih makanan yang bikin ayam mati. Daripada mati karena makanan gak dihabisin mending disembelih aja biar makanan bisa habis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kadang nyolong ayam juga, om :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena