22 Januari 2014

Lambaikan Tangan

#Semua Umur

Namanya perusahaan yang masih mencari bentuk, kedisiplinan karyawan masih jauh dari harapan.

Salah satu contohnya adalah keluhan teman-teman di HRD yang kerepotan mendata kehadiran. Mesin kehadiran rusak itu cerita biasa. Karena perbaikan teknisnya diserahkan ke IT, jadilah timku yang selalu sibuk tiap kali terjadi masalah.

Aku pikir simpul awalnya adalah soal reward and punishment yang ga jelas. Aku sendiri merasakan dan bisa memahami ketika kekesalan karyawan ditimpakan ke mesin.

Selalu bisa lolos dari pengawasan security, manajemen nyuruh aku pasang CCTV. Bukan menyelesaikan masalah, justru nambahin kerjaanku karena CCTV nya juga sering dirusakin orang.

Aku cuma bisa nyengir saat diledekin karyawan ketika betulin CCTV. Wong kayaknya aku pun bakal melakukan hal yang sama bila perangkat itu tidak jadi tanggung jawabku.

Terakhir ganti kamera, ada teman yang nyeletuk, "percuma dibetulin tar juga rusak lagi..."

"Gimana lagi, bro. Udah jadi tugasku..."
"Perusahaan rajin bener buang duit untuk ganti kamera, tapi ningkatin kesejahteraan karyawan susah..."
"Ga usah ngomel. Karena masalah itu makanya perusahaan pasang CCTV..."
"Maksud lu..?"
"Ya kalo elu dah ga kuat dengan kesejahteraan disini, cukup lambaikan tangan 3 kali ke arah kamera..."
*ngikik...



59 comments:

  1. Balasan
    1. Cctv di atm posisinya dimana sih..? *tanya

      Hapus
    2. menghadap tempat sampah ya ?

      Hapus
    3. ini mau ambil duit apa mau beol sih..?

      Hapus
  2. Wakakak... Dikira peserta uji nyali apa.. :D

    BalasHapus
  3. Mungkin sedang di ganggu makhluk astral ya pak :D wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang banyak makhluk manis dan halus di sini...

      Hapus
    2. semulus paha espegeh walaupun itu anak magang

      Hapus
    3. Hahahah tepat sekali
      Untuk urusan Pramugari sama Anak Magang beliau pakarnya

      Hapus
  4. yang penting yang melambaikan tangan bukan bossnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo itu mah musibah
      paling paling mau nyuruh :D

      Hapus
  5. itu fotonya lagi nyerah, melambai, atau lagi gaya mas.. :D
    btw, salam kenal ya..:)

    BalasHapus
  6. melambaikan tangan minta tolong atau ...apa ya

    BalasHapus
  7. Hahahaha. Kadang emang perusahaan mikirnya jauuuh banget dari inti masalah. Tapi yak apalagi ya Kang, perusahaan kan maunya untung.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah, om
      perusahaan sebesar ini, jasa produksi saja tidak ada. bonus atau insentif jangan ngarep. tapi ya gitu, selama belum melambaikan tangan berarti masih dianggap kuat mental

      Hapus
    2. kata orang sih...kalau gak kuat ya angkat kaki saja, tapi tidak semudah itu lho..dibelakang sanah kan ada keluarga..
      maju kena mundur kena...atau setan kredit ?

      Hapus
    3. soal keluarga sih masih bisa disiasati. masalahnya karena kasbon masih banyak, jadinya ga dijinkan kabur, hehehe

      Hapus
  8. Hahaha... bener bgt tu pa...
    Kalo sdh ga kuat melambaikan tangan... tapiiii... kok sy jd mikir... berarti para miss universe atau miss miss yg lain dh pd ga kuat ya...? Kan kerjaannYa melambaikan tangan tu...?

    * garuk pala Pa Ogah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kuat itu kalo melambainya tiga kali doang. melambai berkali-kali itu mah sengaja karena gatal ketek...

      Hapus
  9. Lambaikan tangan tiga kali ke kamera trus HRD teka ngeweih pesangon ya kang .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending kalo ada pesangon
      kalo cuma surat ucapan selamat jalan jangan kembali lagi piye..?

      Hapus
    2. dan ditambahi ngrusuhi perusahaan wae

      Hapus
    3. hahah emang perusuh..?

      Hapus
  10. wah narsis terus nih si om hehe

    BalasHapus
  11. kalau gitu kebanyakan , kebanyakan lho ya. perusahaan itu mengeksplorasi manusia seluas-luasnya untuk keuntungannya menihilkan kesejahteraan manusianya.
    tapi nek tukang bengkel kok sak karepe dewe ya mas? paling-paling nek gak tau bukak ya gak nerimo duwek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak perusahaan yang menganggap karyawan sebagai kuli dan bukan mitra kerja. kalo ga mau begitu, setidaknya pilih perusahaan yang bonafid. sayangnya masuknya susah. *ketinggian persyaratan :D

      Hapus
  12. wah, kayaknya bisa ditiru nih mas, saya akan coba besok melambaikan tangan ke kamera di kantor

    *semoga nggak malah dipecat, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. bilang aja liat penampakan hantu, heheh

      Hapus
  13. Hahahahaaa, macem acara dunia lain pake lambaikan tangan kalo dah gak kuat... Bener banget tuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini memang di dunia yang lain daripada yang lain, bu :D

      Hapus
    2. wkwkwkwkw,,,,,, nyari alasan biar tidak di marahin aja. he,, he, he,,

      Hapus
    3. ya begitulah dinamika kerja di sini, pak...
      gimana lagi :D

      Hapus
  14. tapi malah kudu bersyukur mas,, dengan sering rusak jadi tambah job sampingan to.. opo yo malah gratis yo, kok pakai acara melambaikan tangan segala hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. job sampingan gimana emangnya sub cont
      yang ada malah nambahin kerjaan

      Hapus
  15. Lambaikan tangan kaya ikut uji nyali di tv2 ya ? hahaha

    BalasHapus
  16. seperti itu ya? sepertinya sedikit perusahaan yang berusaha untuk mensejahterakan para karyawan-nya dan itu bukan perkara baru. rata2 perusahaan akan memilih meningkatkan keamanan daripada gaji karyawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bener banget itu, om
      cuma perusahaan keren aja yang kesejahteraannya ok. sayang masuknya susah :(

      Hapus
  17. Malah ada yang melambaikan tangan malah orang yang dateng. he,, he, he,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending kalo orang..
      biasanya kalo dah lambaikan tangan karena yang lain yang datang.. :D

      Hapus
  18. cc tipih nya bisa nankep gambar bledek ndak ndan???

    BalasHapus
  19. Itu angkat tangan nyerah sepertinya ya?
    model dan expresinya dapat banget :)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena