23 Januari 2014

Keep Jepret

#Semua Umur

Jadi provokator penebar virus jepret, resikonya kudu siap menampung curhatan mereka yang teracuni.

Masih saja ada yang mengeluh kameranya cuma kelas pocket katanya kurang layak untuk belajar fotografi. Padahal di grup Asal Jepret banyak dikasih contoh jepretan hape yang tak kalah keren berani bersaing dengan kamera besar.

Kayaknya butuh perjuangan agak panjang untuk meyakinkan teman-teman bahwa modal utama latihan motret adalah kemauan dan kemampuan mengasah feeling agar bisa membuat fotonya mampu bercerita. 

Padahal langsung pake kamera canggih sebelum kejelian mencari sudut jepret dimiliki, tingkat kesulitannya justru akan lebih tinggi. Merasakan komposisi yang nendang saja masih repot, sudah harus bersusah payah ngapalin bermacam tombol fungsi yang rumit. Engga sampe setres aja sudah untung :D


Keluhan lain adalah pemikiran bahwa foto yang bagus itu harus travelling ke tempat keren.

Wajar orang sering menganggap sesuatu di sekitar itu kurang menarik. Namanya tiap hari lihat, pastilah akan menganggap itu sebagai sesuatu yang biasa. Padahal orang lain yang dari luar lingkungan kita, bisa saja mengatakan itu eksotis.


Samsung Ace GT-S5830 

Untuk meyakinkan teman soal ini, sudah beberapa hari aku cuma hunting di belakang mess. Sengaja cari obyek bunga semak atau serangga yang sepintas terasa sepele dan katanya tidak menarik.

Aku cuma ingin buktikan, asalkan mau sabar dan telaten mencari sudut bidik yang tepat, foto lalat menclok pun bisa terasa greget banget.

Ini contoh hasil hunting kemarin sore






Sengaja aku resize agak kecil biar tidak terlalu berat
Kalo berminat lihat yang hi res, silakan menuju Lapak Sebelah

Tetap semangat
Dan keep jepret, teman...

63 comments:

  1. whahaha aku emang kurang ngerti di bidang pothography tapi kalo aku liat liat dari poto yg pertama sampe yang ke tiga sama aja yah hahaha :D

    itu foto yang ke tiga ga ada modal banget sih, kenapa ga nyewa hotel atau apa ke *jegerrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pasti sedang menjepret orang mandi ya

      Hapus
    2. menikmati foto itu ga harus ngerti fotografi. justru mata awam yang seringkali lebih jujur dengan cerita fotonya. itu buktinya bisa ngomong ga modal :D

      Hapus
  2. Luar biasa sekali saya. Belum baca artikelnya saja sudah bisa menuliskan KOMEN di sini. Hebat khan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan pak asep gitu loh..?

      Hapus
    2. aku malah baru posting 2 foto, itu pun cuma gerobak.. :D

      Hapus
    3. malah bermanfaat
      bisa buat angkut sampah :D

      Hapus
  3. wah foto yang terakhir kayaknya perlu disensor pak
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan disensor di kepala masing masing saja :D

      Hapus
    2. Doggy Style eh salah Fly Style

      Hapus
  4. betul mas, saya pengen bisa jepret terus fotonya berbicara, dan lagi belajar cropping agar fotonya lebih fokus ke apa yang saya karepi.
    megnenai peralatan atau kamera, saya sih malah seneng dengan peralatan apa adanya hasilnya bagus dalam arti tata letak dan komposisi obyek yang ada di foto. Intinya warna, tata letak dan gambar bicara itu yang pengen tak pelajari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Obyek foto yang menarik dan mengundang perhatian salah satunya adalah motret Kuliner alias makanan. Bukan hal yang mudah memotret aneka makanan yang terhidang apalagi buat pemotret pemula seperti saya. Asal Jepret kali ya. Sama dengan yang lainnya yang masih dalam tarap belajar

      Hapus
    2. kalau bidangnya orang makanan macam chef sih gampang aja kang, apapun bisa jadi obyek menarik. Kalau gitu motret itu harus belajar obyek fotonya juga ya.

      Hapus
    3. bisa bikin foto bagus dengan sarana apa adanya malah keren, om. suatu saat pake kamera canggih kaya punya pak asep, bakalan lebih mudah bikin foto yang berasa banget. apalagi kalo jepret kleponnya pak asep...

      Hapus
    4. Kleponnya sih dari Bang Zachflaz

      Hapus
    5. ah iya lupa
      berarti jepret kolornya pak asep ya..?

      Hapus
  5. Hahahaha. Photo terakhir provokatif Kang. Emang kadang sekitar suka terlupakan sama kita. padahal bapak-bapak lagi nunggu taxi di depan mekdi yang rame bisa jadi poto bagus juga.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang masih banyak temen-temen yang mikirnya terlalu jauh tentang tema. padahal yang sederhana itu malah lebih asik asalkan eksekusinya oke. tak perlu sampe ke teknis yang butuh kamera mahal, bermain di pemilihan sudut dan komposisi sebenarnya sudah cukup, kok...
      *katanya sih...

      Hapus
  6. Aku malah seringnya motret sekitar rumah, soalnya jarang jalan2.
    Sekarang malah asik jepret pakai hp, krn kamera gede gak bisa masuk saku, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang suka aneh kok
      dulu pengen kamera besar. setelah punya, malah balik lagi pengen mengeksplorasi kamera hape. bikin foto keren dengan hape, keliatannya lebih memuaskan hati ketimbang pake SLR. suer...

      Hapus
    2. ah masa siiih
      Masa (k) di dapur

      Hapus
    3. enakan ga pake masak tapi langsung emplok, pak...

      Hapus
  7. salam kenal mas dari ikerenki.blogspot.com yah pokoknya tetep jepret lah.

    BalasHapus
  8. Sabar....sabar.... ntar asal guantengnya kabur loh.
    Asal Jepret buat saya tempat curi bakat. *)lanjutkan !

    BalasHapus
  9. wauuuuu, sangat hidup dan menarik sukali jepretan yang paling atas,, (ngisore yo dibiji 100)

    benar pas pakai kamera profesional nak ra iso malah dadine ra karukaruan kae. karena semua ingin dicoba ga punya standar jelas.. dan media ini sangat membantu sukali..

    apek mas potone. tenan apek.. nak jare kera ngalam kepa. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apik, pak dhe. bukan apek...
      tar kabur kalo baunya apek, heheh

      Hapus
  10. memang masih banyak temen-temen yang mikirnya terlalu jauh tentang tema. padahal yang sederhana itu malah lebih asik asalkan eksekusinya oke.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sederhana itu indah dan terasa lebih jujur...

      Hapus
  11. pakai lensa apa bro....

    BalasHapus
  12. Balasan
    1. foto paling atas..?
      emang iya kok :D

      Hapus
  13. Saya suka mencermati ulasan'e sampeyan yg di AsalJepret itu, mas. Cuma gak mau gabung, lah gak terlalu suka jepret. Kamera hape seringnya dipake motret sama si sulung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. si sulung aja arahin, om
      siapa tahu lebih bermanfaat suatu saat nanti

      Hapus
  14. Waah keren banget, pengen bisa photo dan dapet moment2 keren kayak diatas.

    Oya, tuh lalat gak sadar kejepret saking asiiknya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau kalo dia eksen gitu karena sadar kamera :D

      Hapus
  15. hehehehe,,,
    resiko propokator mas,,,
    cantik ni hasilnya,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. jepret maya lebih asik kayaknya...

      Hapus
  16. wah saya nih yang belum dapat obyek jepret bunga hasilnya daun..apes

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana kalo jepret bunga deposito aja..?
      hihih

      Hapus
  17. Salam Kenal Gan.

    Sebenarnya saya juga punya Hobi foto sih,,cuma selama ini saya kadang kadang saja,,untuk Photo,,saya setuju dengan isi uraian agan disini,,,Sebenranya sekitaran kita itu bisa objek,,dan tengtunya bisa menjadi sebuah cerita photo dengan tulisan ( Artikel ).. Seperti agan buat disini....Thx Gan,,Keep Photo Keep Writing....

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga hobi, om
      aku juga kadang kadang aja jepretnya kalo pas ada waktu luang

      Hapus
  18. bagus kok hasil jepretannya. hehe. tapi tu lalat terakhir niat bangett

    BalasHapus
    Balasan
    1. heee kenapa pada fokus ke lalat sih..?
      heheh

      Hapus
  19. Foto terakhir itu pose favorit kalau hunting serangga ya kang ... hi.hi.hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya favorit di event lain juga sih, om...

      Hapus
  20. Foto yang serangga dijepret pakai lensa Macro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga punya macro. pake tele doang

      Hapus
  21. saya malah tidak mengerti tentang photography tapi santai saja, eh itu om sudut foto dua foto terakhir itu keren, tapi foto serangga sendirian itu menurutku paling keren om

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngerti apa engga kan bisa dipelajari sambil jalan
      yang penting suka jepret aja dulu

      Hapus
  22. Pengen banget punya lensa macro. Tapi saya pernah post mas cara foto objek kecil tapa lensa makro.. coba deh di acak-acak archive blogku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ga tajkut berantakan kalo diacak-acak..?

      Hapus
  23. Hhahaha Foto seng terakhir kuwi lho ... :D

    BalasHapus
  24. kalo saya senengnya difoto, mas, bukan memfoto. heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan aku lagi cari model nih
      udah lama ga jepret buaya
      *sambit panci

      Hapus
  25. Nyerah kalau disuruh moto dgn hasil seperti 2 foto terakhir...
    Gimana caranya dapat foto gitu sih Kang? Ini yg namanya macro itu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma coba coba aja, om
      maklum ga ada sarana dan guru disini
      aku ga pake lensa macro kok. tele nya emang bisa buat macro tapi ya gitu doang hasilnya ga maksimal

      Hapus
  26. emh.. nyam nyam deh potonya... :D

    BalasHapus
  27. saya suka poto ncit itu... eksotis....


    boleh taulah ini yang jepret-jepret di galeri asal jepret itu pake kamera apa ? pengen punya :O .

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena