21 Januari 2014

Hunting

#Bimbingan Orang Tua

Melihat kebiasaanku tiap sore, ada teman yang nyeletuk, "punya hobi bertolak belakang amat sih..?"

Yah...
Namanya di hutan yang jauh dari fasilitas hiburan, kalo ga mau bikin hiburan sendiri menyesuaikan apa yang ada ya repot. 

Biarpun bertolak belakang, yang penting istilahnya sama-sama hunting. Aktifitasnya juga sama blusukan ke hutan dan butuh kesabaran tinggi. Bedanya cuma di alat doang, antara kamera dan senapan.

Apalagi aku hobi banget nongkrong di teras belakang mess. Udara hutan jauh lebih segar ketimbang udara AC di kamar. Pemandangan hijau juga baik untuk penyeimbang mata setelah seharian mantengin laptop.

Disebut kejam kan kalo main tembak sembarangan. Orang aku pilih-pilih sasaran kok. Ini berkaitan dengan kasus sebagaimana aku ceritakan di jurnal Males Makan. Makanya aku cuma nembak binatang yang layak dijadikan lauk untuk perbaikan gizi.

Favoritku adalah burung kurwok, baburak, ayam-ayaman atau watercock. Dagingnya enak seperti ayam kampung namun sedikit lebih liat. Kebetulan di belakang mess suka ada yang keluyuran cari makanan. Aku cukup jongkok di teras, ambil fotonya baru ditembak.

Tak pernah aku tembak sekaligus banyak. Satu ekor pun cukup untuk makan sendiri. Paling-paling dibagi dua dengan ibu dapur yang aku mintain tolong gorengin.




Sasaran lain adalah tupai. Namun yang ini rada sulit karena jarang mau diam. Beneran binatang ga pengertian. Tau lagi dibidik, eh malah loncat-loncat mulu... :D

Ada sih monyet, tapi aku ga tega. Pelor kaliber 4,5 mm jarang bisa langsung melumpuhkan. Kasihan kalo cuma luka doang terus bisa kabur. Lagian ga bisa dibenarkan. Masa sodara tua ditembakin..?

Siapa mau ikut..?

40 comments:

  1. Wueh pasti enak-enak yo kang kalo pas lagi pada lewat. Tapis ampean kolu (apa ya indonesianya?) makan kera?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tega, om. pernah liat temen yang lagi ngulitin monyet, jian persis bayi :(

      Hapus
    2. Huaduh-haduh-haduh-haduhh.... Mbayangkannya kok ya ngeri Kang.. :(

      Hapus
    3. mending jangan dibayangke deh
      aku aja kapok ga mau lagi liat yang nembak monyet

      Hapus
  2. Balasan
    1. waduh gak fokus saya kira judulnya ... bunting ... he

      Hapus
    2. nice itu kalo santi dibuntingin mang yono ya..? :D

      Hapus
  3. Kalau hunting di alam memang mengasyikan banget deh, apalagi kalau perbekalannya cukup. jadi tidak kelaparan di sana gitu......

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pernah jauh-jauh kok, pak
      cukup seputaran mess masih banyak buruan

      Hapus
    2. dekat rumahku juga banyak ....... ayam kampus.

      Hapus
    3. boleh diburu pake senapan gak..?

      Hapus
  4. saya pesan 1 mas, tolong dibuat penyet, goreng kering...nasinya 1/2 ya...:D

    BalasHapus
  5. Petualangan yang mengasikkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di papua lebih asik kali ya..?

      Hapus
  6. Masa sodara tua ditembakin..? Sodaranya situ kaleee.... ^_^

    Soal tupai yg loncat2, kn dia berasa artis... jd tahu dibidik ya narsis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi inget pelajaran jaman sd
      ada tupai makan kelapa... :D

      Hapus
  7. itulah enaknya hidup di hutan...mau makan enak, asal mau berusaha (gigih, titis, giat, sabar) pasti dapat...tetangga sebelah saya juga ada yang hobi blusukan, hari ini dapat ikan gabus segede betis, bisa jadi besoknya dapat pisang setandan yang sebagian sudah kuning...besoknya lagi dapat manuk gemak belasan ekor (dari hasil pasang jaring)...enak pula yang jadi tetangganya (saya) sering kecipratan rejeki

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang di sini jarang pohon pisang. kalo cempedak atau papaken banyak. tapi ya gitu deh. kalo salah masuk ke hutan punya orang, siap-siap diacungin mandau :D

      Hapus
  8. sesama saudara masih ada gak teganya, jadi yang suka nembakin orang utan itu bukan sodara ya...mungkin itu tetangganya atau temannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang utan mah serem, om. pengen mampus po ngerecokin mereka..?

      Hapus
    2. orang utan itu bukannya orang yang tinggal di hutan

      #ra sah kabur, wong omahku adoh.

      Hapus
    3. aku meh cuti lho, pak dhe...

      Hapus
  9. wah manteb tuh burungnya mas, bulunya bagus... kalau dipiara bagus tuh mas... tapi bawaya ke jawa yang repot ya eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jawa juga banyak yang gitu, mah
      jaman kecil aku suka ngetapelin ayam ayaman di kebon deket sawah

      Hapus
  10. walah masalah hunting menghunting ya? itulah laki-laki, kalau perempuan pasti huntingnya ke mall. jadi ingat masa2 remaja dulu waktu suka hunting burung dan luak dimalam hari ditengah hutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau nostalgia kemari aja, om
      sapa tau mau nembakin biawak

      Hapus
  11. pasti asyik petualang dialam bebas...saya juga nggak punya sodari tua kera

    BalasHapus
  12. Dor dor...tembak sana tenbak sini..
    Asik banget pasti berburu di hutan..

    BalasHapus
  13. Difoto trus ditembak, bisa ora ya nek barengan ...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa lah. kan biasa multitasking :D

      Hapus
  14. gambar atas natural dan ngangenin koyo omahku yo, hehe

    ngomongin bajing jadi igat jaman manggul bedil angin, heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan ngomongin bajing
      kalo bajingan piye..?
      hehehe

      Hapus
  15. untung nembaknya ga kena si bocah kecil yg suka gerak2in daun di mlm hari kang (-_-")
    jadi inget tuh balkon pas gi ngopi ma kerja mlm2 di sana... xixixixixii

    BalasHapus
    Balasan
    1. nembak pala lu peyang, bray...

      Hapus
  16. saya malah suka nya hunting ke pasar mas. Jadi alatnya ya fulus hehehe :D
    kalau nembak hewan sih belum pernah, soalnya takut hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. cewek mah ga perlu nembak tar juga ditembak..
      *sambit panci

      Hapus
  17. mas kalo di Jawa udah dijadiin piaraan kali yah ayam2 lucu itu, siapa tega makan yang imut2 begitu...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena