01 Januari 2014

Huma Di Atas Bukit

#Semua Umur

Jurnal awal tahun
Sesekali nulis serius...

Ini bukan bahas lagunya God Bless walaupun sepenuhnya terinspirasi dari sana

Ini tentang gambaran akan keluarga kecilku
Sejak lama aku selalu membayangkannya sebagai huma di atas bukit dengan sebuah gubuk mungil di puncaknya. Tak perlu mewah namun terasa indah selaras dengan keinginanku untuk membentuk anak-anak yang dekat dengan alam.

Suasana pedesaan memang selalu kurindukan. Aku bisa menjauhkan diri dari hiruk pikuk kota yang menyebalkan. Ibue dapat menyalurkan hobinya berkebun. Citra bakalan selalu dekat dengan mbek kesayangan dan Cipta bebas bermain lumpur atau mandi di selokan.

Aku sendiri tak mengerti kenapa selalu bercita-cita kembali ke desa untuk menghabiskan hari tua. Rasanya ada kedamaian sederhana namun luar biasa yang tak bisa aku temukan di kota. Makanya aku terima saja saat ada yang bilang aku kampungan.

Berawal dari situ...
Aku kepikiran untuk menjadikannya tema website Rawins.com yang sudah dua tahun lebih tak pernah berubah wujud. Bukan tampilannya melainkan kesederhanaannya. Tema buku kemarin begitu berat pake flash aku ganti pake html yang enteng. 





Tak banyak cerita memang
Karena web itu bukan blog tempat berbagi cerita keseharian. Hanya semacam penanda saja kalo aku ini sok narsis maksain diri bikin website padahal bukan orang penting... :D

Itu aja deh
Cuma jurnal pembuka di 2014 doang
Kalo terlalu panjang tar keburu melantur kemana-mana seperti biasanya...


...nampaknya tiada lagi yang diresahkan
dan juga tak digelisahkan
kecuali dihayati
secara syahdu bersama
selamanya bersama selamanya...

by God Bless


96 comments:

  1. saya setuju kalau di kampung memang terdapat kenyaman yang tak bisa didapatkan dikota, eh tapi itu apa tidak apa2 masak iya mau dibiarin mandi diselokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung masing-masing orang keknya, om...
      anak anak emang aku deketin ke alam biar daya tahan tubuhnya kuat. mereka ga masalah mandi hujan, main di sawah atau renang di selokan :D

      Hapus
  2. Mungkin karena suasana nya, sejuknya, dan kesyahduan nya.. Ya iyalah, tinggal di atas bukit yg manusianya cuma 4 atau 5 orang.. Bgaimana tdk syahdu tuh hehehe :)

    salam silaturahmi Kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya lagunya bang haji dong..?
      bila kamu di sisiku...
      hati rasa syahdu...
      *aseeek...

      Hapus
    2. dijamin dah kalau tinggal di atas bukit pasti nambah buntutnya

      Hapus
    3. Gak perlu nunggu hijrah ke atas bukit. Coba jatah liburnya ditambah, yakin bakal ndridhil.

      Hapus
    4. menjilat matahari juga dong

      Hapus
  3. Mugi kecapai yow lik
    Cita citane :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecapai atau kecapaian, om..? :D

      Hapus
  4. buat rumah pohon aja Om.. asik kayaknya tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambahin buntut dulu pantatnya supaya lebih lincah naeknya.

      Hapus
    2. tuh kan ide jelek, om..
      bikin si mamang pengen pindahin buntut ke belakang...

      Hapus
    3. wah buntut di belakang jadi gak seru Om... masa nanti punggung - punggungan hehehe

      Hapus
    4. ga bisa gaya entep sendok ya, mang..?
      haha

      Hapus
  5. Sepertinya penggabungan dari lirik-lirik lagu yang ku kenal nih...... dan photo-photonya oke banget loh Kang. mantap deh. kalau ketemu ajarin aku ya.......

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. dihajarin apanya, pak..?
      pak indra yang lebih keren lagi
      sudah terbukti...

      Hapus
  6. Weh wis dadi ik
    yoh buku flash-e tak warisane kang

    *wingi ya njuk nginjen jeroan hateemekfaifmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang tak pake sekarang malah sederhana banget, om
      semuanya nongkrong jadi satu di index

      Hapus
  7. yo wis opo jare ng'kono bae lah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngomong apaan sih, mang..?

      Hapus
    2. izin nyimak bahasanya kang ci dah

      Hapus
    3. Itu bahasa Janda kali yang dipakai Kang Ci .. hehehe

      Hapus
    4. apalagi itu bahasa janda..?

      Hapus
  8. Kunjungan Malam gan .. Artikelnya sangat menarik untuk dibaca gan.. Kunbal ya ..Thks
    http://valentinofebrian.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang udah malam ya..?
      tidur ah ga bw lagi...

      Hapus
    2. kunjungan pagi gan saung humanya bagus ...

      Hapus
    3. Lho, sudah pagi, to? Pantesan dah lapar lagi. Tidur, ah!

      Hapus
    4. udah sore lagi malah... :D

      Hapus
  9. Balasan
    1. itu kan bahasa indonesia, om...

      Hapus
    2. itu cah yang ada di iklan minuman itu, kalau pikiran gak konsentrasi

      Hapus
    3. pilem anak anak mang
      si huma...

      Hapus
  10. Tapi di kampung sinyal 3g nggak ada gan. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu 3g wong udah banyak koleksi 3gp :D

      Hapus
  11. harusnya sebelum pindah ke desa dan berhuma di atas bukit harus bikin BTS dulu mas, kan biar sambil ngehuma sambil ngeblog juga ehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru itu, mang...
      pengen jauh dari hape biar adem lair batin...

      Hapus
  12. Long tem no si Mas...

    td saya sudah dr sana Mas. Asli keren.
    trus td jg sedikit ngobrak-ngabrik blog foto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. diobrak abrik..?
      tar berantakan dong... :D

      Hapus
  13. Yah harus ada yang beda dari tahun kemarin ya mas, semoga perubahan yang positif, termasuk dalam hal ngeblog juga...

    BalasHapus
  14. Cita2 mulia diawal tahun ya mas...orang yang punya rumah mungil diatas bukit pengen punya rumah gedong yang ada dipusat kota.....piye to

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya engga deh kalo di kota
      repot susah buat hidup damai...

      Hapus
  15. didesaku ada damai,,,,,,

    mudah"an terkabul,,,,,
    namun ncip g mandi lumpur d selokan lagi,,,, ncrit pula?
    harus beli embek dulu mas,,,, :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh anak anak senengnya main di sawah bersama ternak...

      Hapus
  16. Balasan
    1. bukan bikin, om
      cuman masang templet jadi doang...

      Hapus
  17. huma itu bercocok tanam kan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih huma itu ladang, bu...

      Hapus
  18. Ah, adem bener baca tulisan sampean ini Kang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah kademen, om...
      ngumpet di ruangan server... :D

      Hapus
  19. salah satu lagu lama kesukaan saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho
      ketauan kalo termasuk generasi jadul haha

      Hapus
  20. saya juga pengen ke desa... tapi desa yang aman tentram yang mencerminkan jiwa Indonesia tempo dulu, tapi tentu dengan fasilitas internet, biar bisa browsing teruuuuuus

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa selalu takut jauh dari internet
      padahal dengan itu kita bisa lebih damai hidup

      Hapus
  21. Suka lihat fotonya Ncit & Ncip. Tema apapun asal jangan yang hitam ya mas backgroundnya hehehe maklum mata udah tua pusing kalau hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali pake hitam biar siapa takut bu...

      Hapus
  22. Ncit masih suka mainan ama mbek to?
    Punya rumah di atas bukit pasti seru... karena pemandangan sekitarnya pasti indah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia sih selalu always kalo urusan embek... :D

      Hapus
  23. Banyak juga mas, teman2 saya yg cita2nya justru back to the ndeso... mungkin sudah jenuh kali ya dg keadaan di kota.

    *Sayangnya, saya ndak punya desa e, mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wonoayu jik termasuk ndeso kok mas.......hehehe
      jik ketok sawah

      Hapus
    2. aku memang dari dulu ga betah di kota, om
      makanya ga pernah bertahan lama kerja di sana dan milih ke hutan :D

      Hapus
  24. desa memang memberikan seribu kerinduan sob, saya jujur suasana lumput ilalanglah yang membuat saya rindu. desa bener bener nyaman. tak ada suara hiruk dimalam hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang desa sekarang dah ga kaya dulu lagi
      tapi minimal kedamaian masih tersisa di sana...

      Hapus
  25. aku juga mas pengen menghabiskan waktu di desa yang tenang.. sekarang yang aku lakukan berhenti kerja dan cari kerja di kota yang lebih tenang daripada Jakarta.. Nanti baru pindah lagi ke desa

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh apalagi jakarta, om
      liat macetnya aja udah bikin horni

      Hapus
  26. aih... lucunya nCit & nCip ituu... gemeesss... :)

    BalasHapus
  27. Asekkk.... tumbenan um sampean serius bener nulis postingan biasane ngelantur kemana mana wkwkwk... tapi emang bener sih, tinggal di kampung lebih enak, dikota tiap hari malah stress mikirin macet, org bawa kendaraan nggak ada aturan, pasar tumpah dmn2, etc...

    Hah, jadi pingin pulang ke Solo nih hahaha... pingin mancing sambil mandi di kali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilang sekali kali mumpung lagi awal taun
      wis ndang muleh, om...
      udah banyak duit kan..?

      Hapus
  28. udah om balik aja ke kampung kaya saya, bakar singkong sepuasnya tanpa nyuri dari kebon orang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini sih ga bakal diijabah doa jelek, hahah

      Hapus
  29. kok tiba-tiba aku ingat kampanye yang sedang cetar membahana...Go Green :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu go green om
      kecuali kali pagi pagi di wc
      go yellow...

      Hapus
  30. mas eko ternyata bisa serius juga toh...

    kalau gak bisa serius, mana bisa jadi si Ncit sama si Ncip :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo yang itu sih kayaknya malah ga sengaja, om
      hehe

      Hapus
  31. hehehe.....saya belan-belani nyepur tiap hari mas, biar Hayyu mambu ndeso. Di desa memang lebih tenang, tanpa bising tanpa suara klakson. Kalau di kota tiap hari kan sarapan beluk kenalpot. hehehe
    semoga terealisasi.
    sering di kasih saran teman-teman, kenapa tidak kontrak disurabaya aja. hehehe...
    saya ingin tenang di desa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai kata aku bisa pulang balik nyepur dah tak lakoni, om...

      Hapus
  32. pan siki wis nang ndesa lek..

    BalasHapus
  33. Selamat memasuki tahun 2014 mas ...
    Semoga tahun ini bisa lebih sering pulang kampung ya ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tetap aja nunggu dua bulan, om :D

      Hapus
  34. Tek dongakna lah, ben kabul ...

    BalasHapus
  35. Balasan
    1. okelah lik
      aku iringi pake kecrekan ya...

      Hapus
  36. saung eta nya, lamun di lembur saya mah disebut na teh conat mas...
    *salahpokus*

    BalasHapus
  37. Keren tampilannya Bang... lebih ringan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi suka yang enteng enteng nih, bang...

      Hapus
  38. cita-cita yang luhur ya, semoga kesampaian.aamiin

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena