05 Desember 2013

Waktu Indonesia Bagian Mumet

#Semua Umur

Nyambung jurnal kemarin...

Masalah perbedaan waktu kembali terjadi saat aku ke port site Telangbaru. Port yang aku maksud di sini adalah pelabuhan tongkang di anak sungai Barito, bukan pinggir laut macam di Tanjung Priok.

Telangbaru yang secara administratif masuk Kalteng, semestinya menggunakan WIB. Tapi karena dulu akses jalan darat tidak ada dan sarana transportasi hanya lewat air, daerah tersebut dihuni oleh suku Banjar yang masuk ke pedalaman melalui sungai.

Jadilah budaya Banjar mereka bawa kemari termasuk soal zona waktu. Masyarakat Telangbaru yang secara geografis mestinya pakai WIB, tetap ikut jam Banjarmasin yang WITA.

Agak repot setelah jalan darat untuk hauling batubara dibuat. Suku Dayak mulai masuk ke Telangbaru mengikuti banyaknya peluang kerja di perusahaan tambang. Mereka merasa ini wilayah Kalteng, makanya tetap pakai WIB.

Makanya kalo janjian sama orang sini, tak cukup nanya jam berapa doang 
Harus pake pertanyaan tambahan, "jam barat atau tengah..?"
#Mumet...




Mumet lagi di Juru Banu...
Mungkin karena masyarakatnya moderat, sebagian orang bikin aturan sendiri mengakomodasi perbedaan tersebut. Mereka ambil titik tengah antara WIB dan WITA. 

Jadi kalo WIB menunjukan pukul 7 dan WITA pukul 8
Jam mereka berada di posisi 7:30
*Waktu Indonesia Bagian Mumet...

Indonesia Raya memang kaya khazanah budaya...
*termasuk budaya mumet...



89 comments:

  1. Sorry ye Pak Om Tante Mas Pak Ibu Semua.
    Saya Pertamax

    Iyessssssssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya dikasih barang secuil dong kang...kasian saya belum merasakan pertamax disini..

      Hapus
    2. numpang mas sambil bawa kopi

      Hapus
    3. kalo nyusu mah ga perlu pake gula kali, pak...

      Hapus
    4. nih gorengannya...tinggal nunggu siapa yang bawa lalapan cabe rawit ijo...

      * Pak Raw langsung mual-mual

      Hapus
    5. Mas Rawins Mual ya? Wah lagi M tuh

      Hapus
    6. emangnya lagi ngidam..?

      Hapus
  2. telat satu detik saja di libas kang asep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Asep celananya..sekarang ber kerah

      Hapus
    2. pada ngapain sih...ngopi

      Hapus
    3. Iya celana ku sekarang pake sayap
      Ada WING nya

      Hapus
    4. tak mudah berkerut dan tak mudah tembus dong..?

      Hapus
    5. * sewot sejuta kali...merasa yang paling berhak pakai

      Hapus
    6. pak asep mau jualan kali, bu...
      *sekalian pasang...

      Hapus
  3. itu dekat-dekat sungai gak takut di kutuk jadi batu apa ? pasti ada yang mengeras kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan cerita sangkuriang kok mas jadi ya nggak ada yang di kutuk

      Hapus
    2. daripada dikutuk jadi kuthuk...?

      Hapus
    3. khutuk ikan apa khutuk anak ayam?
      kalau ikan kuthuk sing mending sak lengan orang dewasa besarnya, tapi kalau letoy gimana ?

      Hapus
    4. kayaknya yang anak ayam deh Pak...

      Hapus
    5. iyo
      aku juga baru denger ada istilah ikan kuthuk...

      Hapus
    6. walah, itu lho Pak, ikan gabus...ikan gabuuuusss

      Hapus
    7. howalah ikan gabus tho...
      yang dari styrofoam kan..?

      Hapus
  4. weleh itu gimana itu om? kalau saya yang disana milih narik sarung terus tidur dah daripada pusing mikirin waktu,, kok bisa2nya itu satu kawasan dua waktu, memangnya pemerintah disana gimana om? apa jangan disana pemerintahnya memakai waktu antara wib dan wita? hahaha peace...

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga budaya ya ikut apa yang dibudidayakan masyarakat setempat lah
      kalo pemerintah tentu saja ikut pembagian administratif dan ikut WIB
      lagian di pedalaman sini orang kan jarang banget diakses pemerintah ga kaya di jawa yang pembangunannya lebih merata...

      Hapus
    2. asyik kan, bisa bikin zona waktu sesuka hati...di mana lagi bisa kayak gitu

      Hapus
    3. tapi kan repot buat yang ga biasa, bu...
      setiap kali kesini selalu lupa

      Hapus
  5. Kalo janjiannya sama orang yang ndak punya jam...lebih mumet lagi ya lik...hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak, om...
      cukup sms, ditunggu sekarang di bawah pohon ya...

      Hapus
    2. pohon mangga, sambil gelar spanduk bawa sukun rebus . kita main remi

      Hapus
    3. howalah baru tau kalo om agus pensiunan danrem
      *komendan remi

      Hapus
  6. jadi tau sekarang modernisasi ada WIB,WITA,WIT sekarang WIBM....asyikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal di sini ga cuma ada wita doang
      ada wina, ada ita, ada siti...
      *sambit panci

      Hapus
    2. saya suka desi aja deh, desi kupu-kupu

      Hapus
    3. Malah di belakang rumahku WIT, WIT gedhang, WIT Kates, WIT Sawo..:)

      Hapus
    4. WIT-nya awoh bocah ndak pak Boku?

      Hapus
    5. itu mah anak anak mau nyolong buah kali, bu
      hahaha

      Hapus
  7. tapi ada wacana pemerintah akan menyamakan semua waktu di indonesia, semoga tidak tambah mumet saja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya malah kacau tuh...
      kalo jam kerja tetap diratain jam 8, orang aceh sehabis subuh sudah siap siap ngantor dan orang papua udah siang banget baru berangkat ke kantornya...

      Hapus
    2. kasihan...jadi saya bikin sarapan dini hari gitu?

      Hapus
    3. biasa bu
      rencana pemerintah yang aneh

      Hapus
  8. di bawa asik aja gan jgn mumet gitu :D
    mending blogwalking :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih mendingan tidur, om...

      Hapus
  9. walah mumet terus dong waktunya ya. secara geografis tapi berbeda dengan kenyataan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mumet buat pendatang doang
      orang sini keliatannya enjoy enjoy aja tuh...

      Hapus
    2. Sambil cengengas cengenges ya Mas Rawins..:)

      Hapus
    3. iya
      sambil nepokin jidat juga
      *jidat tetangga

      Hapus
  10. Hahaha

    Eh tapi secara faktual, ada bedanya nggak antara wilayah yang harusnya masuk WIB dengan wilayah yang harusnya masuk WITA? Misal matahari di sana kenapa tenggelamnya lebih cepat gitu?

    Anyway, sorry OOT, mau nanya. Rawins itu sendiri artinya apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. rawins itu nama admin blog ini....
      rawins mumet nama panjangnya....makanya ada waktu indonesia bagian mumet :D

      Hapus
    2. ya engga lah om orang satu desa
      walau memang daerah sini lebih tepat masuk ke tengah
      posisinya sudah lebih timur dibanding banjarmasin atau kalsel
      tapi karena secara geografis masih masuk kalsel jadinya ikut barat

      Hapus
  11. Kepala bawah udah mulai mumet blum om....:)

    BalasHapus
  12. ada ya waktu indonesia bagian mumet hehee... salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. di blog ini apa sih yang engga ada..? :D

      Hapus
  13. wah keren juga ya....bisa kaya gitu.... salam perkenalan pak

    BalasHapus
  14. lho ko bisa begitu ya (sambil garuk2 kepala)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha kenyataannya emang gitu, hehe

      Hapus
  15. malah adil to Pak, separo-separo...

    # huahaha ikutan mumet

    BalasHapus
    Balasan
    1. minum obat mumet sik mbak KK..:)

      Hapus
    2. walah, sudah habis dari kemarin je Pak

      Hapus
    3. ati ati salah obat, bu...

      Hapus
  16. Siap-siap ambil obat mumet dulu ah Mas Rawins, biar nggak ikutan mumet..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan diminum spuyernya, pak...

      Hapus
  17. Wah bener, kalo gitu mumet juga yah, tapi mungkin karna belum terbiasa ya jadi mumet...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asimilasi budaya yang gagal kayaknya, heheh...

      Hapus
  18. kiye judulu rawins mumet...
    #Tungkupan sarung

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngapa sih pake krudungan karung segala..?

      Hapus
  19. cemana ga mumet... ada waktu antara WIB n WITA segala, jadi nya waktu indonesia diantara...hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang indonesia itu kaya budaya...

      Hapus
  20. hahahaha, masih bagus mereka masih mau memakai jam, jan kalau patokane jnganggo srenggenge rak malah soyo mumet maneh to, mas.. soale angger arep ndelok jam ndadak ngilani ayang ayang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah enak kali, pak...
      berangkat kerja nunggu terang dulu. kalo masih gelap ya belum berangkat biarpun karena mendung, heheh

      Hapus
  21. Kalo disingkat jadinya WIM, hahahahaaaaa

    BalasHapus
  22. dadi kiye sejarahe jenengane rika ya Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jebul mumet mikir jam, jam tangan, jam ditembok ro jaminan

      Hapus
    2. asline sih mumet mikir jamilah...

      Hapus
  23. ha.ha.ha. aku baru tahu kalau ada yang bikin waktu di tengah2 gitu ... mumet tenan ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal mereka yang ngelakonin ga mumet blash... :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena