21 Desember 2013

Tidak Berbuah

#Bimbingan Orang Tua

Desember kelabu untuk warga hutan...

Biasanya bulan-bulan segini merupakan masanya pesta buah gratisan. Entah kenapa kali ini pohon-pohon di hutan ngambek ga ada yang berbuah.

Padahal di sini buahnya asik-asik dan banyak yang tak pernah aku temukan di Jawa. Duren saja ada bermacam-macam bentuk, aroma, warna dan rasa. Ada sih nama lokalnya. Tapi males repot, aku sebut saja semuanya dengan satu kata, duren.

Yang agak repot justru membedakan daerah sasaran penjarahannya. Batasan antara hutan beneran dengan hutan milik warga lumayan susah.

Ini terkait dengan tradisi lokal tentang kepemilikan tanah. Misalkan dulu nenek moyangnya pernah bikin ladang atau tinggal disitu, biarpun sudah ditinggalkan puluhan tahun dan kembali jadi hutan, secara adat tanah tersebut milik keluarga atau ahli warisnya.

Secara adat saja
Secara administrasi tetap dianggap hutan negara. Namun pemerintah mengakui kepemilikan itu dengan status hak guna pakai dan bukan hak milik. Dasarnya hanya Surat Kepemilikan Tanah yang dikeluarkan oleh Kepala Desa.




Biar ga salah masuk ke tanah orang, aku selalu ajak teman dari warga setempat. Itu pun tak menjamin akurat.

Tahun lalu teman bilang di tanah keluarga dia banyak duren dan cempedak yang berbuah. Semangat 45 dong manjat bawa karung.

Baru saja nangkring di dahan, entah darimana nongolnya tau-tau ada orang teriak-teriak pake bahasa yang susah dimengerti. Teman yang nunggu di bawah bukannya bantu nerjemahin malah ngacir duluan. Acara selanjutnya ya terjun bebas dan ikutan kabur.

Sampe mess buruan tuh temen diinterogasi
"Tadi yang teriak-teriak orang gila ya..?"
"Bukan, pak. Dia teriakin kita maling nyolong buah dia..."
"Eh, lu bilang itu tanah keluarga elu..?"
"Kayaknya sih iya, pak. Tapi ga tau juga sih. Makanya saya lari..."
#Monyong...




93 comments:

  1. nahan ketawa saya kalau lihat om rawins lari kocar-kacir deteriaki maling, tapi terpaksa ketawa soalnya cuma bisa baca,
    eh, tapi boleh juga tuh durennya om, lama saya gak makan duren

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga doyan makan duren
      kalo ngebelah sih suka...

      Hapus
    2. Whuahahahaha... temenya koq koplak banget ya?

      Hapus
  2. wakakakkaka....
    dihutan semuanya milik Tuhan, siapa yg butuh ambil....
    :P

    tp emang buahnya unik kok, beberapa dimakan bisa bikin bahagia sisanya ada lho yg bikin sakit perut,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia...
      milik tuhan tapi suka diklaim punya orang padahal ga pernah nanem ataupun urus :D

      Hapus
  3. warna durian nya bikin ngiler.. belum pernah ngeliat warna buah durian semerah itu.. hmmm
    #Lapeeeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini banyak macamnya kok
      yg kuning, oren, pink tersedia

      Hapus
    2. yang kuning,dagingnya sedikik keras dari duren itu namanya pempakin,buah musiman setelah duren di kalimantan,,,,
      .
      .
      # Huwwaaaa,,,kangen bumi borneo,ingin pulang..

      Hapus
    3. pempakin ya..?
      disini disebut papaken

      Hapus
  4. kalimantan memang salah satu tempat di nusantara ini yang kaya dengan ragam buahnya,
    btw-semestinya mas Rawins nggak usah lari, turun saja dari dari pohon temui orang yang teriak2..minta dia jelasin arti teriakannya dalam bahasa daerah jawa yang mas rawins kuasai,
    saya yakin orang itu nggak bakalan teriak lagi........ :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau langsung dihajar kan jadi bola mas

      Hapus
    2. habis ditangkap, dilempar lagi bolanya

      Hapus
    3. tangkep lagi...lalu bawa pulang

      Hapus
    4. kalo tar dibacok gimana..?
      heheh

      Hapus
  5. wah duriannya ranum, mau dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesini aja tinggal petik kok di hutan

      Hapus
  6. Tapi tetep dapet buah itu..meskipun pake acara susah susah sulit...nggak ada mangga ya mas nggak ikutan difoto

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak
      orang sini nyebutnya buah asam

      Hapus
  7. Balasan
    1. ya udah kasih saya ajah, secara saya sukanya setengah pingsan sama durian

      Hapus
    2. pantesan betah di hutan
      duren mania ternyata.. :D

      Hapus
  8. salah bawa deking om :D
    haha.. salah ngaku kebun jadi diteriakin maling

    BalasHapus
    Balasan
    1. efek kepemilikan tanah yang ga jelas dan suka tumpang tindih ya gitu, om
      heheh

      Hapus
  9. Mbayangke aneka jenis buah itu jadi ngiler Kang. Susah emang ya kalo hukumnya adat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang sini butuh tanah ga usah beli kok
      modal ketapel sama biji karet doang. sejauh mna biji itu tumbuh secara adat itu sudah jadi tanah dia

      Hapus
  10. seharusnya naik semakin tinggi mas, terus nyelip di daun daun, bukan malah lari, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah namanya maling ajian andalannya kan ilmu langkah seribu doang

      Hapus
  11. Hahahaha, makanya kudu di perjelas dulu gitu baru manjat... kalau istilah Farhat Abbas nih yah, suruh sumpah pocong dulu tuh beneran kebun dia apa bukan?? daripada di teriakin maling...hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin biasa manjat Tower nda ada masalah
      giliran manjat pohon kena masalah

      Hapus
    2. disini susah kalo cari kejelasan kepemilikan tanah
      sebidang tanah hutan bisa diklaim beberapa keluarga

      Hapus
  12. Meski terbirit-birit barang buktinya sekarung ikut dibawa kan ?

    Makanya belajar bahasa setempat biar ngeh apa yang mereka omongin. tapi biasanya yag diapal, kata-kata tertentu saja kan ? yang saya ingat kata populer disana diawali dengan huruh Ki..

    BalasHapus
    Balasan
    1. litel litel sih i can lah...
      haut uyuh bagawi ngising kuman misalnya...

      Hapus
  13. dureeennn...?
    Hmmmmm oke jg tuch...

    Eiiiiittsss.... Duren yg mn dl nie ya pemirsah...???

    BalasHapus
  14. aduuuh enaknya itu duren... terus ada cempedak dan buah pulasan ya? Itu apalagi ya yang di dalam karung? Ngiler ngiler..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau namanya bu
      pokoknya asal kata orang bisa dimakan ya diembat :D

      Hapus
  15. Saya membayangkan kalau yang dteriakin maling ini bisa runyam urusannya. Masuk pengadilan bisa kena hukuman Penjara. Nda seru ah manjat pohon metik buah berujung masuk ke Penjara

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak seru ah...mending nunggu Pak Raw aja pulang dari hutan bawa papaken...iya kan Pak?

      Hapus
    2. Mas Rawins pulang bawa ESPEGEH

      Hapus
    3. mending dipenjara paling sebulan, pak
      ketimbang kena hukum adat kudu bayar 2 ekor kerbau...

      Hapus
  16. ikut bantu jawab sebagian :
    yang isinya orange itu nama kampungnya disebut Papaken
    kalo cempedak, bahasa banjarnya disebut dengan Tiwadak, sedangkan nama dayaknya disebut Nanakan.
    btw, mantap mas postingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kulit cempedak enak dimakan kan Pak? kayak kerupuk, digoreng dulu

      Hapus
    2. hooh betul itu papaken
      cempedak goreng itu kerjaan ibu dapur dikala senggang

      Hapus
  17. Penuh perjuangan ya Kang, dapat berapa karung Kang ? he,, he,, he,,,,
    Tapi durian dengan warnan merah seperti itu saya belum pernah lihat, apalagi makan.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesini saja pak kalo mau tau duren warna warni
      gratis kok tinggal metik di hutan
      asal siap siap aja kalo salah menjarah hutan orang, hehehe

      Hapus
  18. pernah nyicip duren unik itu
    di Balikpapan nama duren oranye itu Lei

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha buat aku semua pake satu nama, duren :D

      Hapus
  19. nah tuh ada pulasan (wegah, sebut aja rambutan!)

    hehe. kayaknya ndak jauh beda Pak...semalam saya nemu cempedak banyak banget di pasar...murah-murah lagi, gede-gede pula. ada lagi yang kayak markisa tapi kulitnya sekeras batu...entah namanya apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini yang dijual orang paling duren
      lain lain macam rambutan malah ga ada yang jual. ga laku kali orang banyak di hutan

      Hapus
  20. wow.. duren dureeen.. hujan hujan duren ooh duren paling pas dimakan sambil nonton sinetron .. jadi laper mas lihat duren.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah sinetron
      itu mah tentang duda keren kali..?

      Hapus
  21. Aish, itu duren enak banget kayaknya. Gw belum pernah nemu duren mantep banget kayak gitu!! arrghh..

    BalasHapus
  22. Hahaha.... ketangkap basah ya? Tapi ngak apa -apa kan masih milik nenek moyang yang sama hutan tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia kata pamungkasnya
      hutan ini milik tuhan, hehe

      Hapus
  23. Wah ternyata di rimba kaya gitu yah, hehe...

    BalasHapus
  24. Serem juga kalau dikejar-kejar gitu, apalagi kalau yg ngejar bawa golok.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pake golok sih
      tapi mandau :)

      Hapus
  25. mangga di rumah ane juga tahun ini buahnya dikit bener :(

    duren nya kuning banget men..itu duren apa bukan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga tau ada apa dengan taun ini
      jarang banget pohon berbuah
      kirain disini doang yang gitu

      Hapus
  26. Itu yang seperti duren daging buahnya berwarna orenj namanya buah lay. Wangine lebih sejuk duren. Kebetulan nyong lg ng kalimantan wingi njajal penasaran beli per buah 20rb. Cet

    BalasHapus
  27. haha.....untung sudah dapat buahnya ya mas sebelum keburu dikejar pemliknya.
    durennya itu lo menggoda selera

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang lebih menggoda justru ceweknya, om
      hehe

      Hapus
  28. aturan jangan lari mas, bilang saja saya cuma ngambilin doang buah di pohon dan mau di kasihkan ke pemiliknya... nyolong gaya baru ... hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. besok kalo mamang kesini deh silakan dicobain

      Hapus
  29. ternyata asik banget hidup dihutan ya....mencuri buah sebagai salah satu hobi dan kesukaan anak-anak bisa diulangi disituh mah....beruntung banget ci akang mah euy....tiap taun bisa balik jadi anak-anak mulu....pantesan wajahnya imut terus, walaupun aslinya mah udah tuwa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebawa cerita kancil mencuri duren, mang...

      Hapus
  30. hahaha…. Jadi jadi, buahnya halal pa haram mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo enak berarti halal, bu...

      Hapus
  31. izin mau duduk di sini boleh kan?

    BalasHapus
  32. siapa tau yang teriak2 itu minta buah juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bisa diteriakin ulun bungul tar... :D

      Hapus
  33. bwahahaa…. ngaku2 aja keluarga kali

    BalasHapus
  34. objeknya buah durian, nggak seru ah, secara saya nggak suka durian

    BalasHapus
    Balasan
    1. om agus sukanya ngebelah doang ya..?

      Hapus
  35. haduh itu cempedak minta dibelai...
    rambutannya, mengundang digigit...
    :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan gigit si eneng lah...

      Hapus
  36. Balasan
    1. kalo ga mau terus ya belok dong, om...

      Hapus
  37. Hahahahaa ... diteriakin maling, untung aja ngak digebukin warga :-) btw ampe detik ini kok gw masih blm bisa menikmati enak nya durian yaa ??? ;-(

    BalasHapus
  38. cuaca globalisasi membuat musim buah tak menentu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bisa ada globalisasi cuaca..?

      Hapus
  39. mau dong cempedaknya,,belum pernah makan nih!!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena