07 Desember 2013

Penilaian Karyawan

#Semua Umur

Punya tim yang penuh dedikasi memang menyenangkan.

Sayang perusahaannya rada menyebalkan, dimana perhatian terhadap karyawan belum merata. Sepertinya manajemen masih menganggap bagian produksi sebagai anak mas, mengesampingkan unit kerja lain yang bersifat support.

Seolah perusahaan berpikir bahwa bagian produksilah yang menghasilkan duit. Sedangkan bagian lain macam unit kerjaku cuma bisa ngabisin doang.

Tak kepikiran bahwa semuanya harus bersinergi agar bisa meningkatkan pendapatan perusahaan. Produksi jalan terus kalo marketing-nya melempem, emang batubaranya bisa terjual..?

Tidak ada HRD yang mengelola karyawan, mana mungkin produksi bisa jalan. Orang salah hitung gaji sedikit saja sudah berbuntut pemogokan kerja.


Makanya kemarin...
Saat staf HRD nyodorin map berisi form penilaian kinerja karyawan untuk staf IT, aku terima ogah-ogahan sambil nyeletuk, "teman-teman aku kasih nilai bagus atau jelek tetap saja semuanya cuma naik seratus ribu..."

Dikomplen gitu, orang HRD nya malah nyengir sambil jawab, "elu sudah berapa tahun sih kerja di sini..? Masih saja ga paham kebiasaan perusahaan..."

Ga pake lama map itu aku balikin ke HRD. Dan sorenya orang HRD nyamperin sedikit komplen, "serius dikit dong kalo isi form penilaian karyawan..."

"Ga serius bagaimana sih..? Aku isi apa adanya kok..."
"Yang lain-lain sih oke. Tapi di bagian kekurangan karyawan, becanda lu..?"

Ah elah...
Emang aku salah kalo ngisinya begini..?




Orang kenyataannya gitu kok...
#Mondol...




68 comments:

  1. hihihi....
    inyong maca tulisan cinta

    BalasHapus
  2. dtempat kerjaku lain om....
    si boss super ngeyel pake benere dewek,pake kata2 gak guna,ditembak juga gak kena...

    perjanjiannya,rumah sewa,makan,listrik,air semua boss tanggung....
    tapi giliran jatah sayur dan lauk dikulkas habis,kalo di minta...dia enak bilang "kan baru kemarin dibelanjakan,masa abis"
    gak mudeng lah,mungkin bos bercanda,atau memang pikun,wong blanja sebulan kok di bilang kemarin.
    tapi timku ya ora goblog,nek mriyang trus meng dokter njaluk surat MC ne sing sue,misal mriyang demam biasa jaluk MC ne 4ndina....hahahahaha,cuti gaji jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah, emang dokternya bisa diajak gitu ya Mas? di sini nggak bisa...kalau demam flu aja, ya kasih 1 hari doang. tak bisa dinego.

      Hapus
    2. bue zaki perlu ngimpor dokternya lik reo tuh...
      mungkin karena pakai dokter umum kali makanya bisa kongkalingkong ga seribet pake dokter perusahaan...

      Hapus
  3. hahahaha ,,, itu jujur banget, serius malah, mana ada seh kerja gak ngarepin gaji tinggi, aneh kalo di kira gak serius, wkwkwk ... ente emang udah di cap ngelatur kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan gaji tinggi sebenarnya, om...
      tapi gaji yang sepadan dengan beban dan tanggung jawab pekerjaan...

      Hapus
    2. bagaimana menilai gaji yg pas sesuai tanggung jawab pekerjaan ya Kang Rawins?

      Hapus
    3. di hrd kan punya rumus perhitungan kinerja dan produktifitas. sayangnya itu jarang dipake dan lebih banyak mengacu pada kedekatan personal :(

      Hapus
  4. Haha....besok ta test juga lik...alasannya cuma "Gaji"...
    Mau tau aja respon celutakan HRD di tp ku...kayak apaan.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah malah ikutan ga bener..? :D

      Hapus
  5. Dari tahun ke tahun..biasanya kalo ada penilaian buat gaji...sy suruh ngisi sendiri ke anak2 lik....

    Urusan ngedit..finalnya di tgn bos Gede lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. tak isi apa adanya aja, om
      orang diisi bagus apa jelek tetap saja sama hasilnya :D

      Hapus
  6. Wah enak ya bisa membarikan penilaian. Apalagi kalau masalah dengan yang satu itu "Gaji". Apalagi hal ini bersentuhan langsug dengan dolar Kang. Ups..... (sok tahu....)

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasih penilaian doang, pak
      urusan gaji tetap hak prerogatif manajemen...

      Hapus
    2. Baiklah kalau begitu, saya berirefrensi minimal 15 % dinaikan itu karena jam kerja melebihi dari jam ketentuan. Semoga di terima.

      Hapus
    3. semestinya kenaikan itu dibedakan dengan penyesuaian
      kenaikan itu berdasarkan prestasi sedangkan penyesuaian itu berdasarkan inflasi. tapi yang sudah sudah, boro boro nyampe ke prestasi, penyesuaian saja seringkali jauh dibawah angka inflasi dari pemerintah...

      Hapus
  7. penilaiannya bulan Desember ya Pak? di sini bulan April, sesuai namanya.

    kalau anak mas, jelas lah yang di bisnit unit paper, pulp dibikin seperti sapi perah...padahal nggak ada paper kalau ngak ada pulp kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap desember mungkin karena penyesuaian gaji dilakukan bulan januari. padahal semestinya kenaikan per januari itu bukan berdasarkan kinerja, melainkan angka inflasi. jadi yang januari itu sebenarnya bukan kenaikan tapi penyesuaian

      anak mas sih boleh
      tapi bukan berarti bagian lain kaya ga dianggap kan..?

      Hapus
  8. Gyahahahahaha. Bener banget Kang. Kekurangan terbesar di supporting itu gaji.
    Kalo saya di bank kan bagian marketing/sales. Sukaaak bangt dinyinyirin orang supporting soal gaji. Yatapi begimana ya, perusahaan yang gak mau mikir sampe jauh soalnya.. :P
    Ikutan nyalahin perusahaan aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. howalah ternyata di bank juga gitu ya..?
      kirain cuma terjadi di perusahaan di pedalaman yang masih pake hukum rimba...
      heheh

      Hapus
  9. bwahahahaa…. ikut demo buruh aja om *digaplok massa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga suka demo buruh
      kalo demo masak sih oke...

      Hapus
    2. Terus yang jadi CHEF nya Parahhh Kuinnnnn

      Hapus
    3. adanya parah banget, gimana dong..?

      Hapus
  10. wah alat beratnya ke sensor tuh produk UT :D

    sebenarnya product Support gk boleh remehkan, coba kalo support gk ada , bisa ancur tuh perusahaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah harusnya om IS jadi manajemen perusahaan biar tidak ada bagian yang merasa teraniaya, heehe...

      Hapus
  11. Nggak cuma diperusahaanmu om, lha ditempatku yo podo kok wong asal lagi makan siang bareng sama orang support pada cerita gitu semua kok, gaji kok nggak ada wajar2nya banget sama keringet kita jare ngunu... lha aku yo kadang kesian cuma nggak bisa bantu apa2 wong cuma bawahan nggak punya akses langsung ke atasan, nggak kaya sampean hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga cuma soal gaji
      pengadaan barang pun sama. malah sempat ada ucapan gaenak katanya minta minta mulu tapi ga ngasilin duit. ga inget kalo internet mati mereka ribut kaya ayam kelangan induk. ga ngerti maksudnya ga ngasilin duit...

      Hapus
    2. kan katanya perusahaan yg masih pake hukum rimba... ya mana ngerti kang klo dari internet bisa ngasilin duit... yg diliat kan dari div. IT cuma permintaan baraaaaaaaaaang melulu.. xixixixi... yah namanya juga perusahaan di pedalaman hutan, sabar yak... cup cup cup... :v ahak ahak...

      Hapus
    3. woooy jangan banyak omong, lu
      gua kasih tau si bolang baru nyaho :D

      Hapus
  12. HRD gak percaya ada yang kasih penilaian begitu terbuka hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tampangku memang kurang meyakinkan kali, bu...

      Hapus
  13. Dari jaman kuda Gigit Dunkin Donat sampai sekarang urusan kesejahteraan karyawan selau menjadi bahan perdebaran. Ukuran asas pemerataan dan keadilan sering terlihat tidak fair di mata para karyawaannya. Dimana mana selalu begitu Dalam hal ini juga kerap terjadi di beberapa perusahaan swasta termasuk media. Wartawan yang dianggap paling berjasa karena ujung tombak cari berita. Tanpa mereka tak ada berita, koran bisa tidak tampil. Makanya enak jadi wartawan, Banyak fasiitas, kesemptan ke Luar Negeri banyak , namun mereka juga dituntut kerja keras. Semuanya merupakan romantika dalam pekerjaan di perusahaan swasta. Di sinilah peran Serikat Pekerja bisa berbuat sesuatu untuk menjembatani kepentingan pengusaha dan pegawainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ralat : Seharusnya tertulis "Perdebatan" Bukan Perdebaran

      Saking semangat menulis sampai salah tuh

      Hapus
    2. kalau yang "romantika" itu gimana Pak? hehe...kayak judul lagu jaman dulu..romantika di amor

      Hapus
    3. Bikin play group aja, eh salah maksudnya band......

      Hapus
    4. setiap perusahaan memang ada skala prioritas. tapi tidak semestinya kalo sampe beda bedain kesejahteraan untuk masing masing unit kerja. kalo standar basicnya berbeda sih ga masalah, tapi kalo penyesuaian gajinya juga dibedain itu sih ga bener...
      *kata karyawan pinggiran...'

      Hapus
  14. om rawins polos bener yak?? kekurangan kekurangan di isi "Gaji" <fakta ini hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyanate yang kurang emang gajinya kok...

      Hapus
  15. problem utama dalam kerja kayaknya adalah gaji :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Satu lagi mba, tuntutan hidup.

      Hapus
    2. engga juga sih asal perusahaan fair
      gaji beda karena perbedaan grade kayaknya semua orang bisa terima. tapi kalo prestasi tidak dihargai, rasanya ga enak banget...

      Hapus
  16. Sekalian diisi "CUTI" kang. Hhee..

    BalasHapus
  17. WKWKWK, om polos apa bener bener jujur ini hahahaha

    BalasHapus
  18. gajih wis akeh padahal lho Kang.
    sekang kene keton gajine pira loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak staf yang pake ump, padahal tenaga skill...

      Hapus
  19. ahaha, kekurangan gaji ... setuju #ehh
    penilaiannya bagus deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berani bilang jelek tar benjut lho.. :D

      Hapus
  20. pasti yang jadi pokok utamanya ya gaji hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang kerja apa lagi sih yang diharepin kalo bukan gaji..?

      Hapus
  21. hahaha padahal ngisinya serius dan jujur ya tapi dianggap gak serius

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti yang dodol siapa, bu..?

      Hapus
  22. Balasan
    1. kenaikan kan tiap januari, om..

      Hapus
  23. sebenrnya itu bukan kekurangan karyawan, tapi kekurangannya perusahaan..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh gitu ya..?
      ya maap atuh ceu...

      Hapus
    2. dimaapin..
      *ini lebaran apa sih?:D

      Hapus
    3. kan udah ada yang bikinin kue... :D

      Hapus
  24. Hmmm.. bagus jg, tp hati2 kang protes nang kene... hihihihii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga pake hati kok
      ngetiknya doang yang pake letop...

      Hapus
  25. yah mending lah kang, dari pada saya... butuh wktu 1 setengah tahun biar bisa dpt gaji mendingan... ternyata security yg baru masuk gajinya bisa sama dan lbh tinggi dari saya... jlebbbb makan ati, trus cabut dah... namanya jg perusahaan pedaleman hutan xixixiixixxi.... jadi emg ga berguna jg isi penilaian karyawan, wkwkwkwkwk wong yg lama aja bisa sama gajinya ma yg baru masuk... semprul!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah malah curcol dimari...
      lagian elu salah negi di awal. makanya kalo interview langsung bilang masa gaji karyawan tambang kurang dari 10 juta..? :D

      Hapus
  26. namanya bagian produksi ya kerjanya kan berat

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena