09 November 2013

Ngempeng

#Bimbingan Orang Tua

Mengatasi masalah yang tanpa masalah memang hanya ada di pegadaian...

Dalam kenyataan, satu masalah selesai pasti ada masalah baru sebagai dampak lingkungannya. Contohnya waktu si Ncip disapih dulu. Sudah bisa merem tanpa ibue, gantinya musti ngelonin tablet setiap mau tidur.

Tak ingin si Ncip ketergantungan ke gadget, pelan-pelan tuh anak mulai dijauhkan. Berhasil sih, namun semboyan patah tumbuh hilang berganti masih berlaku. Sekarang tiap mau tidur, Ncip mesti ngempeng.

Eh, ga tau istilah yang benernya apa.
Maksudku bukan ngempeng kenyotan karet kaya dot, tapi mesti pegang sesuatu sebagai pengantar tidur. Udah ngatuk kaya apa pun tetap harus pegang bibir ibue baru mau merem.

Sepintas tak begitu repot wong Ncip cepat terlelap. Paling-paling tar kalo nglilir suka cari-cari lagi. Susahnya Ncip kalo tidur ga bisa diam di tempat. Namanya setengah sadar, siapapun yang terjangkau itu yang jadi sasaran. Bikin masalah kalo nglilir pas di sebelah mbaknya. Siap-siap aja nonton tawuran gara-gara Ncit ngamuk bibirnya diobok-obok.


Ncit dulu juga ngempeng, tapi ga sampe bikin masalah kayak gitu. Citra kan anak ayah banget, sasaran ngempengnya ke nenen ibue. Suka salah jamah ke bapaknya juga. Namun tak perlu berlama-lama karena dia bisa bedain dada bapaknya dan ibue dalam kondisi setengah sadar sekalipun. Bagaimanapun juga, dada bapaknya kan bidang...
*bidang datar...

Kebiasaan Ncit dulu sembuh dengan sendirinya. Tapi karena ngempeng si Ncip rada beda, ibue sudah mulai mikir cari cara buat ngilanginnya ga pake lama. Katanya rentan salah sasaran kalo bibir. Ga tau maksudnya apa...

Ada pengalaman lain..?


32 comments:

  1. hahaha, anak-anak memang sembarangan...eh maksudnya suka asal comot...Ncit dan Ncip ada temennya kok

    Zaki sejak dulu kala kalau mau tidur juga melakukan ritual khusus...pegang-pegang ujung jari bunda. walau setengah sadarpun dia bisa membedakan mana ujung jari bunda atau ujung jari ayah. kalau salah gerayang, dia bisa terbangun, duduk terus pindah tempat di dekat bunda...xixixi peka banget ya?

    repotnya lagi kalau embahnya ke sini, pengen tidur ngeloni zaki...sudah tidur, gerayang gerayang kok nggak dapat ujung jari bunda...langsung bangun, lompat tempat tidur, pindah ke kamar bunda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak tau ya kalo bapaknya ncip sekarang, sembarangan nggak ya

      Hapus
    2. Pasti nda donk. Bapanya kan orang baik baik
      Ya taaa?

      Hapus
    3. Whuahahahaha... iya baik.. wkwkwk

      Hapus
    4. heheheh.... sekarang dah sadar kayaknya

      Hapus
    5. sekarang dah sadar kayaknya heheheeh

      Hapus
  2. ternyata begitu ya pak, kalo sudah punya anak yang suka ngempeng hehe.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapaknya ngempeng juga khan?
      Sama siapa coba?

      Hapus
    2. sama yang terjangkau tentunya hehehe

      Hapus
  3. aku dulu juga ngempeng kata si'mbok,tapi pegang telinga

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nda tercium baunya tuh.
      Eala telinga apa hidung ya

      Hapus
  4. udah lama gak kesini udah besar anaknya mas :D waktu itu kayaknya masih bayi :P

    BalasHapus
  5. halah biarain mas, ntar ilang2 dewe karena malu. Dulu aku kebingungan misah dot akhirnya yah ilang2 sendiri.

    BalasHapus
  6. muahaha... anak sekarang nggak ngelonnin guling, tapi tablet, buset daaah...
    saya belom pengalaman om, jadi nggak tau apa-apa, masih bau kencur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya Ngelonin guling.
      Bapaknya ngelonin titik titik. Apa coba titik titiknya?

      Hapus
  7. biasanya hal itu bakal ilang dengan sendirinya kalo mereka udah beranjak dewasa... ponakan saya contohnya yang sukang ngempeng jari tangan ny,, pas udah gede ilang sendiri kebisaannya dengan kasih pemahaman ka anak tersebut

    BalasHapus
  8. pengalaman jadi encip mah pernah, minta duit gak di kasih terus nangis terus paling2 nenen terus tidur, bangun tidur udah gak inget yg tadi minta beli apaan

    BalasHapus
  9. sodaraku juga ada yang kalo mau tidur harus pegang dulu rambut mama nya, kalo ga di turutin pasti aja gak bisa bobo

    BalasHapus
  10. HuAaa si ncip udh gede aja! Om rawins apa kabar?? Hehe semoga om nya ga latah sembarangan jugaaa yooo!! Hehe

    BalasHapus
  11. Ngempenge gantian nggo bapake

    BalasHapus
  12. Setau saya ngempeng ya ke nenen itu lho, Mas. Hehehe
    Kata Ibu, dulu saya bisa tidur kalau pegang telinga Ibu tepat di tempat anting itu lho. Rasane yo nikmat. . :D

    BalasHapus
  13. aku baru tau ada ngempeng lain diluar empeng dari karet itu... hahahahaha

    BalasHapus
  14. Lucuuuuu..... (anaknya, bukan bapaknya :P)

    BalasHapus
  15. sayangnya warna warni perkembangan n'cip yang direpotkan cuman ibuna wungkul...bapaknya seh...lewat beritanya doang ge'

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tu mang, bapaknya mah, abis bikin trus minggat!
      harus ada reward khusus seharusnya tuh wat ibue... ya khan?

      Hapus
  16. muhahaha ada2 aja deh anak kecil :D

    BalasHapus
  17. Yah.. namanya juga anak kecil... harus ada pegangan baru bisa tidur, wkwkwkk

    BalasHapus
  18. ahaha lucu ngempengnya .. saya ngempengnya juga lama loh .

    BalasHapus
  19. kalau anak sayah ngempengnya telusupin tangan ke ketek ibue... hehehe

    BalasHapus
  20. perasaan dua2nya gaka da yg ngobok2 mulut anak2ku mas, soalnya emaknya sewot, kburu ngeri mereka hahah..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena